home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

3 Vitamin Penting yang Seringnya Kurang Tercukupi Pada Lansia

3 Vitamin Penting yang Seringnya Kurang Tercukupi Pada Lansia

Lansia adalah kelompok orang yang paling rentan mengalami kekurangan gizi. Penuaan membuat mereka mengalami berbagai penurunan fungsi tubuh yang dapat memengaruhi nafsu makan. Pada akhirnya, hal ini dapat menyebabkan gangguan makan (seperti anoreksia) dan kekurangan gizi — termasuk kekurangan vitamin — yang menurunkan kualitas hidup lansia. Lantas, apa saja akibat kekurangan vitamin pada lansia? Berikut penjelasannya.

Jenis vitamin yang seringnya tidak tercukupi, dan apa akibat kekurangan vitamin pada lansia?

1. Vitamin D

Vitamin D berguna untuk menjaga kesehatan dan kekuatan tulang serta gigi, meningkatkan kekebalan tubuh, hingga membantu penyerapan kalsium dan fosfor dalam tubuh agar lebih efektif.

Sumber vitamin D terbaik adalah sinar matahari pagi. Kulit kita akan mengubah kolesterol khusus menjadi vitamin D begitu terpapar oleh sinar matahari. Akan tetapi, gaya hidup lansia yang kurang aktif dan kebanyakan menghabiskan waktu di dalam ruangan bisa menghambat mekanisme tersebut. Terlebih, kerja kulit dalam mensintesis vitamin D mulai menurun begitu memasuki usia lanjut.

Penurunan nafsu makan yang bikin lansia jarang makan dan porsi makan yang lebih kecil juga ikut berperan menyebabkan lansia rentan mengalami kekurangan vitamin D.

Apa akibat kekurangan vitamin D pada lansia?

Akibat kekurangan vitamin D pada lansia adalah tulang yang mudah rapuh dan patah, memperparah osteoporosis, hingga kemerosotan fungsi kognitif secara dramatis. Di usia lanjut, penurunan fungsi kognitif dapat meningkatkan risiko kepikunan dan depresi hingga berkali lipat dibanding dengan lansia yang mampu mencukupi asupan vitamin D mereka dengan baik.

Kekurangan vitamin D juga meningkatkan risiko lansia mengalami gagal jantung, terutama jika mereka telah memiliki penyakit jantung yang mendasarinya.

Bagaimana cara mencukupinya?

Luangkan waktu untuk lansia berjemur sinar matahari pagi, misalnya dengan mengajaknya berjalan-jalan sekitar komplek rumah. Asupan vitamin D juga bisa dicukupi dengan makanan sumber vitamin D yang baik seperti kuning telur, ikan salmon, hati, mentega, susu, udang, dan yogurt. Bisa juga dengan menyediakan suplemen vitamin D.

aktif berhubungan seks lansia

2. Vitamin C

Vitamin C memiliki segudang manfaat untuk tubuh. Mulai dari meningkatkan kekebalan tubuh, meningkatkan stamina untuk mencegah Anda kelelahan, mencegah anemia, hingga berperan dalam pembentukan kolagen untuk menjaga kesehatan kulit, tulang, gusi, dan mata. Selain itu, asupan vitamin C yang mencukupi juga dapat mencegah risiko aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah) karena vitamin khas buah jeruk ini dapat meningkatkan kerja metabolisme tubuh untuk memecah kolesterol berlebih.

Vitamin C pada dasarnya merupakan vitamin yang mudah untuk dicukupi. Namun lagi-lagi, lansia rentan mengalami kekurangan vitamin C karena dipengaruhi oleh faktor gaya hidup sedentari serta pengaturan waktu dan porsi makan yang menurun.

Apa akibat kekurangan vitamin C pada lansia?

Kekurangan vitamin C dapat membuat lansia mudah memar dan membuat luka di kulit tak kunjung sembuh setelah berhari-hari. Akibat kekurangan vitamin C pada lansia juga membuat mereka rentan mengalami perdarahan gusi, sariawan, mimisan, rambut rontok, hingga kulit kering dan kasar yang kadang berwarna kemerahan.

Jika dibiarkan terus, kekurangan vitamin C pada lansia bisa berakibat fatal. Dilansir dari Healthline, sebuah studi melaporkan bahwa lansia yang kekurangan vitamin C memiliki peningkatan risiko stroke yang lebih besar dibanding lansia yang memiliki kadar vitamin C yang tinggi dalam tubuh.

Bagaimana cara mencukupinya?

Anda bisa mencukupi kebutuhan vitamin C untuk lansia hanya dengan menyediakan cukup sayuran dan buah-buahan setiap hari (setidaknya 5 porsi per hari). Beberapa sumber makanan vitamin C adalah jeruk, kiwi, pepaya, nanas, stroberi, dan brokoli. Namun, jika Anda mempunyai masalah dalam mencukupi kebutuhan vitamin C-nya, Anda bisa menyediakan suplemen vitamin C 500 mg.

3. Vitamin B12

Vitamin B12 memiliki peran yang tidak kalah penting dari vitamin-vitamin lainnya. Vitamin ini membantu metabolisme sel agar berjalan normal terutama sel-sel saluran cerna, sel darah merah, sumsum tulang, serta jaringan saraf.

Apa akibat kekurangan vitamin B12 pada lansia?

Vitamin B12 bekerja mengatur pertumbuhan dan pembentukan sel darah merah. Maka, akibat kekurangan vitamin B12 yang paling umum adalah anemia defisiensi B12 atau anemia defisiensi folat, ditandai dengan 3L (Lemah, Letih, Lesu). Lidah yang bengkak dan meradang juga bisa menjadi gejala kurang vitamin B12. Retak di sudut mulut juga bisa menjadi tanda kekurangan vitamin ini.

Kurangnya vitamin B12 juga dapat menyebabkan lansia mengalami masalah sistem saraf, seperti sensasi panas, kesemutan, dan/atau mati rasa di tungkai, tangan, atau kaki; masalah berjalan dan keseimbangan; paranoia; halusinasi; mudah marah; hingga depresi. Selain itu, kekurangan vitamin B12 dapat menyebabkan kepikunan pada orang tua.

Bagaimana cara mencukupinya?

Vitamin B12 dapat dengan mudah Anda temukan pada sumber makanan hewani, seperti daging, ikan, ayam, telur dan susu. Anda juga bisa mengonsumsi produk olahan seperti roti dan susu nabati. Jika lansia sulit makan, Anda bisa mencukupi kebutuhan vitamin B12-nya dengan suplemen vitamin.

Sebelum menggunakan suplemen untuk mencegah risiko yang mungkin terjadi akibat kekurangan vitamin pada lansia, bicarakan dulu dengan dokter yang menanganinya.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Vitamin D Deficiency and Mental Confusion. https://www.livestrong.com/article/395006-vitamin-d-deficiency-mental-confusion/ Diakses pada 16 Februari 2018.

Is a Vitamin D Deficiency Causing Your Depression? https://www.healthline.com/health/depression-and-vitamin-d Diakses pada 16 Februari 2018.

9 Signs and Symptoms of Vitamin B12 Deficiency. https://www.healthline.com/nutrition/vitamin-b12-deficiency-symptoms Diakses pada 16 Februari 2018.

Vitamin C Deficiency Raises Risk of Stroke. https://www.healthline.com/health-news/senior-health-vitamin-c-stroke-risk#1 Diakses pada 16 Februari 2018.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Karinta Ariani Setiaputri Diperbarui 27/04/2020
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x