home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Suka Bawang Bombay? Ini 5 Manfaat Kesehatan yang Dapat Diperoleh

Suka Bawang Bombay? Ini 5 Manfaat Kesehatan yang Dapat Diperoleh

Martabak, tumisan, dan banyak masakan lainnya mengandalkan bawang bombay sebagai rempah penyedap, selain bawang merah dan bawang putih. Ya, bawang jenis ini bisa menambah kelezatan makanan. Banyak orang yang menggunakan bawang bombay dalam berbagai masakan karena kandungan nutrisinya yang tinggi dan dipercaya memberi manfaat bagi kesehatan. Jadi, apa saja manfaatnya?

Kandungan gizi bawang bombay

khasiat kandungan dan manfaat bawang bombay

Bawang bombay yang memiliki nama ilmiah Allium cepa Linnaeus, merupakan jenis bawang yang sering Anda temukan di berbagai masakan. Selain teksturnya yang renyah, bawang ini punya aroma khas yang membantu menyedapkan makana.

Tak hanya itu saja, ternyata bawang bombay juga kaya kandungan gizi dan manfaat. Dalam 100 gram bawang bombay, terkandungan berbagai nutrisi, seperti:

  • Protein: 1,4 gram.
  • Karbohidrat: 10,3 gram.
  • Serat: 2 gram.
  • Lemak: 0,2 gram.
  • Natrium: 12 mg.
  • Kalium: 9,6 mg.
  • Vitamin C: 9 mg.
  • Kalsium: 32 mg.
  • Zat Besi: 0,5 mg.
  • Zink: 0,3 mg.
  • Vitamin B2: 0,21 mcg (mikrogram).
  • Karoten total: 50 mcg.

Berdasarkan nilai gizi tersebut, bawang bombay termasuk bahan makanan yang mengandung padat zat gizi. Bawang bombay rendah kalori namun tinggi akan vitamin, mineral, dan senyawa antioksidan di dalamnya.

Manfaat bawang bombay untuk kesehatan

manfaat bawang bombay

Berdasarkan kandungan nutrisi, ada berbagai potensi yang bisa Anda dapatkan jika mengonsumsi bawang bombay, antara lain:

1. Menjaga kesehatan jantung

Bawang bombay memiliki manfaat sangat baik untuk kesehatan jantung dan pembuluh darah. Dari menjaga tekanan darah, hingga menurunkan risiko terjadinya serangan jantung.

Hal ini karena adanya kandungan kalium dalam bawang bombay yang memiliki efek penurun tekanan darah. Quercetin, salah satu jenis flavonoid dalam bawang bombay juga membantu kalium menjaga tekanan darah normal dan meningkatkan kesehatan jantung secara keseluruhan.

2. Menjaga mood

Folat yang ditemukan dalam bawang bombay ternyata juga bisa mengurangi gejala depresi. Folat mengurangi terbentuknya homosistein, senyawa yang bisa mencegah darah dan zat gizi mencapai otak dengan optimal.

Dengan menekan produksi homosistein, ini artinya produksi zat kimia di otak seperti serotonin, dopamin, dan norepinefrin bisa diproduksi dengan lancar. Produksi zat kimiawi otak ini yang lancar membuat otak lebih optimal mengatur suasana hati, siklus tidur, dan juga nafsu makan.

3. Menjaga fungsi sistem pencernaan

Serat dalam bawang bombay membuat kerja sistem pencernaan berfungsi dengan baik. Bawang bombay mengandung jenis serat khusus, yakni serat larut yaitu oligofructose.

Serat ini dapat mendorong pertumbuhan bakteri baik pada usus. Di samping itu, oligofruktosa ini juga dibutuhkan untuk membantu mencegah dan mengatasi sembelit (susah buang air besar). Sembelit menjadi salah satu faktor dari ambeien yang menyebabkan feses berdarah saat buang air.

4. Menguatkan kekebalan tubuh

Manfaat bawang bombay juga sebagai penguat sistem imunitas tubuh. Polifenol dalam bawang bombay bertindak sebagai antioksidan, melindungi tubuh dari radikal bebas. Berkurangnya tumpukan radikal bebas dalam tubuh dapat membantu mendorong sistem kekebalan tubuh menjadi semakin kuat.

Quercetin pada bawang juga bantu mengurangi reaksi alergi dengan menghentikan tubuh memproduksi histamin, yang membuat Anda berhenti bersin atau gatal-gatal.

5. Mencegah terjadinya kanker

Manfaat bawang bombay lainnya adalah sebagai pencegah kanker. Bawang bombay masuk ke dalam kelompok sayuran allium. Jenis sayuran ini memiliki keutamaan mencegah kanker terutama kanker perut dan kanker kolorektal (usus besar) karena senyawa organosulfur di dalamnya yang sangat tinggi.

Mekanisme tepatnya bagaimana organosulfur menghambat pertumbuhan sel kanker masih belum diketahui, namun pada dasarnya senyawa ini berperan penting mencegah pembentukan radikal bebas dalam tubuh.

Bawang bombay juga merupakan sumber antioksidan dari vitamin C yang sangat kuat. Kondisi ini membuat bawang bombay memiliki kekuatan yang besar untuk menangkal radikal bebas yang memicu kanker.

Selain itu, bawang bombay juga memiliki kandungan quercetin yang merupakan agen anti kanker yang kuat. Orang yang makan bawang bombay menyerap dua kali lebih banyak quercetin dibandingkan mereka yang minum teh, tiga kali lebih banyak dibandingkan mereka yang makan apel. Apalagi pada bawang bombay yang merah, kandungan quercetinnya paling tinggi.

Makanan kaya antioksidan ini juga dapat membantu menangani efek samping dari pengobatan kanker. Sebuah studi tahun 2016 dalam Integrative Cancer Therapies menemukan bahwa mengonsumsi bawang bombay segar membantu mengurang terjadinya resistensi insulin dan hiperglikemia pada pasien kanker payudara yang sedang menjalani kemoterapi. Seperti yang sering terjadi, kemoterapi kanker payudara biasanya menimbulkan efek samping ini.

Tips aman mengonsumsi bawang bombay

Anda bisa mendapatkan manfaat bawang bombay dengan mengonsumsinya secara rutin. Selain Anda tambahkan sebagai rempah masakan, bawang bombay juga bisa Anda buat jadi acar untuk pelengkap menu makan siang Anda.

Meski menyehatkan, bukan berarti Anda boleh mengonsumsi bawang ini tanpan aturan. Kebanyakan makan bawang bombay bisa memicu masalah pencernaan, seperti perut kembung. Kemudian, tidak semua orang bisa mengonsumsi bawang bombay, terutama pada orang yang memiliki alergi bawang putih.

Seperti sayur dan buah, bawang bombay juga mudah membusuk. Oleh karena itu, Anda perlu memperhatikan cara menyimpan bawang bombay. Simpan di tempat yang kering dan sejuk, tapi bukan di dalam kulkas.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Beranda. Data Komposisi Pangan Indonesia – Beranda. https://www.panganku.org/id-ID/view [Accesed on March 4th, 2021]

Suleria, H. A., Butt, M. S., Anjum, F. M., Saeed, F., & Khalid, N. (2014). Onion: Nature protection against physiological threatsCritical Reviews in Food Science and Nutrition55(1), 50-66. https://doi.org/10.1080/10408398.2011.646364 [Accesed on March 4th, 2021]

Nicastro, H. L., Ross, S. A., & Milner, J. A. (2015). Garlic and onions: their cancer prevention propertiesCancer prevention research (Philadelphia, Pa.)8(3), 181–189. https://doi.org/10.1158/1940-6207.CAPR-14-0172 [Accesed on March 4th, 2021]

Turati, F., Pelucchi, C., Guercio, V., Vecchia, C. L., & Galeone, C. (2014). Allium vegetable intake and gastric cancer: A case-control study and meta-analysisMolecular Nutrition & Food Research59(1), 171-179. https://doi.org/10.1002/mnfr.201400496 [Accesed on March 4th, 2021]

Dahl, W. J., Wright, A. R., Specht, G. J., Christman, M., Mathews, A., Meyer, D., Boileau, T., Willis, H. J., & Langkamp-Henken, B. (2014).Consuming foods with added oligofructose improves stool frequency: a randomised trial in healthy young adults. Journal of nutritional science3, e7. https://doi.org/10.1017/jns.2014.6 [Accesed on March 4th, 2021]

Jafarpour-Sadegh, F., Montazeri, V., Adili, A., Esfehani, A., Rashidi, M., & Pirouzpanah, S. (2016). Consumption of fresh yellow onion ameliorates hyperglycemia and insulin resistance in breast cancer patients during doxorubicin-based chemotherapy: A randomized controlled clinical trial. Integrative Cancer Therapies16(3), 276-289. https://doi.org/10.1177/1534735416656915 [Accesed on March 4th, 2021]

Bender, A., Hagan, K. E., & Kingston, N. (2017). The association of folate and depression: A meta-analysisJournal of Psychiatric Research95, 9-18. https://doi.org/10.1016/j.jpsychires.2017.07.019 [Accesed on March 4th, 2021]

Mlcek, J., Jurikova, T., Skrovankova, S., & Sochor, J. (2016). Quercetin and Its Anti-Allergic Immune Response. Molecules (Basel, Switzerland)21(5), 623. https://doi.org/10.3390/molecules21050623 [Accesed on March 4th, 2021]

Foods that may cause gas. International Foundation for Gastrointestinal Disorders – IFFGD. https://www.iffgd.org/symptoms-causes/intestinal-gas/foods-that-may-cause-gas.html [Accesed on March 4th, 2021]

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 06/04/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x