home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Kekurangan Vitamin K

Definisi kekurangan vitamin K|Tanda dan gejala|Penyebab|Faktor risiko|Diagnosis dan pengobatan|Pengobatan di rumah
Kekurangan Vitamin K

Definisi kekurangan vitamin K

Vitamin K merupakan zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Jenis vitamin ini diperlukan untuk pembentukan sejumlah zat dalam proses pembekuan darah ketika terjadi cedera pada pembuluh darah.

Bila mengalami kekurangan vitamin K, tubuh dapat mengalami perdarahan dan lebih mudah memar. Selain itu, defisiensi vitamin K bisa meningkatkan risiko kerusakan tulang, osteoporosis, dan penyakit kardiovaskular.

Itu sebabnya, kebutuhan vitamin K harus dipenuhi. Menurut Angka Kebutuhan Gizi Harian, orang dewasa di atas 19 tahun perlu mendapatkan 55 – 65 kilogram vitamin K dalam satu hari.

Seberapa umum kondisi kekurangan vitamin K?

Kekurangan vitamin K jarang terjadi pada orang dewasa. Pasalnya, orang dewasa cenderung makan makanan yang mengandung banyak vitamin K1 dan tubuh juga menghasilkan K2 secara alami.

Di lain sisi, defisiensi vitamin K lebih sering dijumpai pada bayi. Umumnya, kondisi yang dialami pada bayi ini disebut VKDB karena perdarahan akibat kerusakan jenis vitamin ini.

Tanda dan gejala

Gejala utama dari kekurangan vitamin K merupakan perdarahan yang berlebihan. Hal ini dapat terjadi pada area selain di tempat yang terluka. Sementara itu, defisiensi vitamin K juga dapat memicu gejala lain berupa:

  • mudah memar,
  • darah keluar dari hidung atau gusi,
  • perdarahan berlebihan dari luka, bekas tusukan atau pembedahan,
  • muncul gumpalan darah kecil di bawah kuku,
  • perdarahan menstruasi yang berlebihan,
  • saluran pencernaan mengalami perdarahan, serta
  • warna BAB hitam pekat menyerupai tar dan mengandung sedikit darah.

Bila hal ini terjadi pada bayi, defisiensi vitamin K biasanya ditandai dengan:

  • perdarahan dari area di mana tali pusar dilepas,
  • kulit, hidung, saluran pencernaan, atau area lainnya mengalami perdarahan,
  • penis berdarah jika bayi telah disunat, dan
  • perdarahan pada otak yang mendadak sehingga dapat mengancam jiwa.

Kapan harus periksa ke dokter?

Bila Anda mengalami salah satu atau lebih gejala yang telah disebutkan, segera periksakan diri ke dokter. Hal ini juga berlaku ketika Anda merasa khawatir akan gejala tertentu terkait kekurangan vitamin.

Semakin cepat kekurangan vitamin K didiagnosis, semakin kecil risiko penyakit lain muncul akibat kondisi ini.

Penyebab

Kekurangan vitamin K umumnya disebabkan oleh asupan vitamin ini yang tidak cukup. Namun, ada berbagai kondisi lainnya yang bisa menjadi penyebab seseorang mengalami defisiensi vitamin K.

1. Memiliki penyakit kronis tertentu

Kekurangan vitamin K merupakan masalah yang jarang dijumpai pada orang dewasa yang sehat. Kondisi ini lebih sering terjadi pada mereka yang mengalami sakit parah atau mempunyai penyakit kronis tertentu, seperti:

  • penderita kanker yang menjalani kemoterapi,
  • pasien dialisis kronis, serta
  • penyalahgunaan alkohol atau obat-obatan tertentu.

2. Tubuh tidak menyerap lemak dengan baik

Selain penyakit kronis, asupan vitamin K yang tidak cukup juga bisa disebabkan oleh tubuh yang tidak menyerap lemak dengan baik. Masalah kesehatan yang disebut malabsorpsi ini dapat muncul akibat dari berbagai penyakit, antara lain:

3. Penggunaan obat-obatan tertentu

Sejumlah obat-obatan tertentu ternyata juga bisa mengganggu penyerapan vitamin K1 dan menurunkan jumlah K2 yang dihasilkan oleh usus. Akibatnya, asupan vitamin K dalam tubuh pun ikut menurun.

Beberapa obat yang dapat memicu risiko kekurangan vitamin K meliputi:

  • antibiotik,
  • antasida,
  • obat anti-kejang, atau
  • antikoagulan kumarin, seperti warfarin.

Bagaimana dengan kekurangan vitamin K pada bayi?

Bayi yang baru lahir biasanya mengalami kekurangan vitamin K akibat belum adanya bakteri baik penghasil vitamin K pada usus. Sementara itu, ASI yang mereka minum mungkin tidak memberikan asupan vitamin K yang cukup. Akibatnya, defisiensi vitamin K pun terjadi.

Ada pula berbagai kondisi lainnya yang menjadi penyebab bayi tidak mendapatkan vitamin K yang cukup, yakni:

  • ibu bayi mengonsumsi obat-obatan yang mengurangi penyerapan vitamin K,
  • vitamin K tidak berpindah dengan baik dari plasenta ibu ke bayi,
  • hati bayi tidak mengolah vitamin secara maksimal, serta
  • bayi baru lahir belum menghasilkan vitamin K2 secara alami.

Bila dibiarkan, perdarahan dan memar yang berlebihan bisa memicu kerusakan otak. Oleh sebab itu, segera periksakan ke dokter bila melihat tanda-tanda defisiensi vitamin K pada bayi Anda.

Faktor risiko

Kekurangan vitamin dapat terjadi pada siapa saja, tetapi defisiensi vitamin K cenderung terjadi pada bayi baru lahir. Meski begitu, orang dewasa pun juga berisiko mengalami hal yang sama ketika memiliki sejumlah faktor risiko seperti:

  • penggunaan antikoagulan yang berlebihan,
  • penyakit liver, seperti sirosis, amiloidosis, dan penyakit Gaucher,
  • masalah malabsorpsi, seperti penyakit Celiac, penyakit Crohn, dan sindrom usus pendek,
  • penyakit saluran empedu, yakni sirosis bilier primer, kolangiokarsinoma, dan kolestasis kronis,
  • menjalani nutrisi parenteral jangka panjang tanpa suplemen vitamin K,
  • penyalahgunaan obat-obatan seperti salisilat, kolestiramin, dan barbiturat,
  • penyakit yang menghambat koagulasi yang diproduksi secara endogen, dan
  • leukemia.

Diagnosis dan pengobatan

Bagaimana mendiagnosis kondisi ini?

Kekurangan vitamin K umumnya dapat didiagnosis ketika terjadi perdarahan yang tidak biasa atau berlebihan. Dokter juga akan merekomendasikan beberapa tes tambahan menyelidiki perdarahan yang terjadi.

Tes konsentrasi pembekuan darah

Tes konsentrasi pembekuan darah merupakan salah satu pemeriksaan yang bertujuan mendukung diagnosis defisiensi vitamin K. Pemeriksaan ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu prothrombin time (PT) dan partial thromboplastin time (PTT).

Kedua tes tersebut dilakukan untuk mencari tahu apa penyebab perdarahan. Jika dokter menduga perdarahannya disebabkan oleh asupan vitamin K yang rendah, Anda akan menerima suntikan vitamin K.

Sementara itu, ketika perdarahan berhenti dan PT kembali normal, kondisi yang Anda alami mungkin disebabkan oleh kekurangan vitamin K.

Tes koagulasi lainnya

Selain kedua pemeriksaan di atas, kekurangan vitamin K bisa dideteksi melalui tes koagulasi lainnya, yakni:

  • thrombin time,
  • jumlah trombosit,
  • tes fungsi trombosit,
  • tes faktor koagulasi,
  • fibrinogen,
  • von Willenbrand factor, dan
  • d-dimer.

Bagaimana cara mengatasi kekurangan vitamin K?

Cara mengatasi perdarahan akibat kekurangan vitamin K biasanya tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Pengobatan jangka pendek untuk kondisi ini biasanya melibatkan suplemen atau obat-obatan oral. Sedangkan, suplemen vitamin khususnya vitamin K dalam jangka panjang biasanya dianjurkan untuk pasien penyakit kronis.

Suplemen vitamin K normalnya memerlukan 2 – 5 hari setelah diberikan untuk memperlihatkan efek pengobatan.

Pengobatan di rumah

Selain mendapatkan pengobatan dari dokter, kekurangan vitamin K juga perlu didukung dengan perubahan gaya hidup.

Artinya, Anda perlu memerhatikan asupan vitamin khususnya vitamin K yang berasal dari makanan, tidak hanya dari suplemen saja.

Anda bisa mendapatkan vitamin K secara alami dari makanan tertentu, termasuk:

  • sayuran berdaun hijau, yaitu bayam, kangkung, brokoli, dan selada,
  • minyak sayur,
  • buah-buahan, seperti blueberry dan buah ara, atau
  • daging, keju, telur, dan kacang kedelai.

Untuk para bayi, mereka bisa memenuhi kebutuhan vitamin K-nya ketika sudah memasuki usia yang diperbolehkan memberikan MPASI.

Bila mempunyai pertanyaan lebih lanjut, silakan hubungi dokter atau ahli gizi guna memahami solusi yang tepat untuk Anda.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Vitamin K. (2021). National Institute of Health. Retrieved 26 March 2021, from https://ods.od.nih.gov/factsheets/VitaminK-Consumer/ 

Eden, R., & Coviello, J. (2020). Vitamin K Deficiency. Statpearls Publishing. Retrieved 26 March 2021, from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK536983/ 

Vitamin K Deficiency. (2020). Lab Tests Online. Retrieved 26 March 2021, from https://labtestsonline.org/conditions/vitamin-k-deficiency 

What is Vitamin K Deficiency Bleeding? (2021). Centers of Disease Control and Prevention. Retrieved 26 March 2021, from https://www.cdc.gov/ncbddd/vitamink/facts.html 

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2019 Tentang Angka Kecukupan Gizi yang Dianjurkan untuk Masyarakat Indonesia. (2019). Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Retrieved 26 March 2021, from http://hukor.kemkes.go.id/uploads/produk_hukum/PMK_No__28_Th_2019_ttg_Angka_Kecukupan_Gizi_Yang_Dianjurkan_Untuk_Masyarakat_Indonesia.pdf

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Nabila Azmi Diperbarui 06/05/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro