home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mana yang Lebih Baik: Suplemen Vitamin Cair, Bubuk, atau Tablet?

Mana yang Lebih Baik: Suplemen Vitamin Cair, Bubuk, atau Tablet?

Apakah Anda mengonsumsi suplemen vitamin setiap hari? Bentuk suplemen vitamin apa yang Anda gunakan? Saat ini, ada banyak bentuk produk suplemen yang dijual di pasaran, dari bentuk bubuk, cair, hingga tablet. Lalu, diantara semua bentuk tersebut, mana yang lebih baik dan cepat diserap oleh tubuh?

Perbedaan suplemen vitamin bubuk, cair, dan tablet

Salah satu tujuan seseorang mengonsumsi suplemen vitamin adalah untuk membantu memenuhi kebutuhan zat gizinya. Oleh karena itu, Anda harus memastikan bahwa suplemen yang Anda pilih dapat diserap oleh tubuh dengan baik, jadi Anda tak sia-sia mengonsumsinya.

Ada beberapa bentuk suplemen vitamin yang sekarang ini banyak beredar, yaitu bentuk bubuk, cair, dan tablet. Ketiga macam suplemen tersebut tentu memiliki daya serap yang berbeda-beda di dalam tubuh. Lalu mana yang lebih cepat diserap?

Faktanya, di antara ketiga macam suplemen tersebut, yang paling sulit diserap adalah suplemen vitamin bentuk tablet. Dari tablet suplemen yang Anda minum, vitamin yang diserap hanya sebesar 3-20% dari total kandungan yang ada di tablet tersebut.

Sementara, suplemen vitamin cair dan bubuk memiliki tingkat daya serap yang tinggi dan penyerapannya juga cukup cepat. Misalnya saja pada suplemen cair, vitamin yang ada di dalamnya bisa langsung masuk ke dalam pembuluh darah di tubuh karena tak melewati proses pencernaan terlebih dahulu.

Pada suplemen cair, zat gizi yang terkandung di dalamnya dapat diserap hingga 98%. Sedangkan suplemen bubuk, sedikit lebih lambat diserap, tergantung apa yang menjadi pelarutnya. Bila memang Anda memasukkanya pada minuman, maka tak jauh beda dengan suplemen cair. Namun, jika dimasukkan ke dalam makanan, maka tubuh Anda memerlukan waktu sedikit lebih banyak untuk mencernanya.

suplemen vitamin untuk vegetarian

Lalu, suplemen vitamin mana yang harus saya pilih?

Sejauh ini, memang suplemen cair dan bubuk dianggap lebih mudah diserap oleh tubuh. Namun, terkadang dalam penggunaannya, kedua jenis suplemen ini cenderung digunakan berlebihan karena takarannya yang tidak pasti seperti pada suplemen tablet.

Untuk itu, jika Anda menggunakan suplemen cair atau bubuk, Anda harus pastikan bahwa terdapat ketentuan dosis yang tertera dan Anda mengonsumsinya sesuai takaran yang telah diatur. Anda juga dapat berkonsultasi pada dokter, terkait suplemen mana yang sebaiknya Anda konsumsi.

Hal lain yang harus diperhatikan ketika memilih suplemen vitamin

Sebenarnya, jika Anda tak mengalami kekurangan zat gizi apapun, suplemen vitamin tak begitu diperlukan tubuh. Anda bisa mendapatkan vitamin dan mineral dari berbagai makanan yang Anda konsumsi.

Namun, jika beberapa kondisi memaksa Anda untuk mengonsumsi suplemen vitamin, maka ada beberapa hal juga yang harus diperhatikan selain memilih bentuk suplemen. Apa saja?

  • Tentukan zat gizi apa yang Anda butuhkan. Ada banyak suplemen yang mengandung vitamin dan mineral yang berbeda-beda. Beberapa diantaranya bahkan mengandung lebih dari zatu zat gizi, oleh karena itu disebut dengan multivitamin. Jika Anda tidak tahu zat gizi atau vitamin apa yang Anda butuhkan, Anda dapat bertanya pada ahli gizi yang menangani Anda.
  • Pilih suplemen dengan jumlah kandungan yang tepat. Hindari membeli suplemen yang mengandung 100% jumlah zat gizi harian. Misalnya, kebutuhan vitamin A untuk orang dewasa dalam satu hari adalah sebesar 600 mcg, maka hindari suplemen yang juga mengandung 600 mcg vitamin A. Hal ini akan meningkatkan risiko keracunan.
health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Myers, C. (2015). Are Liquid Vitamins Absorbed Better Than Capsules?. [online] LIVESTRONG.COM. Available at: http://www.livestrong.com/article/353383-are-liquid-vitamins-absorbed-any-better-than-pill-vitamins/  [Accessed 27 Jul. 2017].

LIVESTRONG.COM. (2016). Vitamin Powder Vs. Liquid Vitamins. [online] Available at: http://www.livestrong.com/article/460995-powder-form-vitamins-vs-liquid-form-vitamins/  [Accessed 27 Jul. 2017].

Bruso, J. (2015). Should I Take Vitamin C in Powder or Pill Form?. [online] LIVESTRONG.COM. Available at: http://www.livestrong.com/article/506835-should-i-take-vitamin-c-in-powder-or-pill-form/  [Accessed 27 Jul. 2017].

WebMD. (2017). How to Evaluate Vitamins and Supplements. [online] WebMD. Available at: http://www.webmd.com/diet/how-to-evaluate-vitamins-supplements#1  [Accessed 27 Jul. 2017].

 


Foto Penulis
Ditulis oleh Nimas Mita Etika M Diperbarui 18/12/2020
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
x