home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Pingsan

Pingsan
Pengertian pingsan|Tanda & gejala pingsan|Penyebab pingsan|Faktor risiko pingsan|Diagnosis untuk pingsan|Pengobatan untuk pingsan|Pertolongan pertama pada orang pingsan|Pencegahan pingsan

Pengertian pingsan

Apa itu pingsan atau syncope?

Pingsan atau syncope adalah kehilangan kesadaran selama beberapa saat. Biasanya, ini berlangsung selama beberapa detik atau menit dan bisa langsung pulih total.

Syncope muncul karena tekanan darah rendah yang menyebabkan berkurangnya aliran darah menuju otak, atau jantung tidak cukup menyuplai darah kaya oksigen ke otak. Ini biasanya hanya kondisi ringan, yang terjadi karena stres, kepanasan, dehidrasi, kelelahan, atau berlarut dalam kesedihan. Bahkan, penyebab pingsan kerap tak diketahui dan bukanlah suatu kondisi yang serius.

Meski demikian, dalam beberapa kasus, syncope bisa menjadi suatu kondisi yang serius. Ini biasanya terkait dengan kerusakan jantung atau kelainan sistem kelistrikan yang memengaruhi kemampuan jantung dalam memompa darah secara efisien.

Bahkan, dalam kondisi yang serius, pingsan bisa menjadi pertanda adanya irama jantung yang abnormal (aritmia) yang dapat menyebabkan serangan jantung mendadak hingga kematian. Beberapa kondisi medis lainnya juga bisa menjadi penyebab Anda mengalami pingsan.

Seberapa umum kondisi ini?

Syncope bisa terjadi tergantung pada kondisi kesehatan. Orang yang sakit-sakitan atau memiliki penyakit jantung biasanya lebih sering pingsan.

Cleveland Clinic menyebut, pingsan atau syncope adalah kondisi yang umum terjadi. Kondisi ini memengaruhi 3% pria dan 3,5% wanita di beberapa titik dalam hidup.

Syncope pun lebih umum terjadi seiring pertambahan usia dan menyerang hingga 6% dari orang berusia lebih dari 75 tahun. Namun, kondisi tersebut bisa muncul pada usia berapapun, bahkan yang tidak memiliki masalah kesehatan apapun.

Tanda & gejala pingsan

Apa saja tanda dan gejala syncope?

Gejala dan ciri-ciri orang pingsan yang paling umum adalah:

  • Pandangan terasa gelap.
  • Merasa pusing.
  • Jatuh tanpa alasan.
  • Merasa mengantuk.
  • Merasa goyah, tidak stabil, atau lemah saat berdiri.
  • Perubahan dalam penglihatan, seperti melihat bintik-bintik.
  • Sakit kepala.

Syncope adalah kondisi yang terjadi secara mendadak. Biasanya, gejala muncul dalam hitungan detik sebelum syncope terjadi, sehingga penderitanya tidak merasakan tanda-tanda atau peringatan apapun sebelumnya.

Namun, pada beberapa kasus, seseorang mungkin sudah memiliki firasat akan pingsan berdasarkan gejala yang muncul. Selain gejala di atas, orang yang akan pingsan bisa merasakan mual, berkeringat dingin, serta jantung berdebar (palpitasi) atau detak jantung yang tidak teratur.

Pada kondisi yang parah, tanda-tanda di atas pun bisa disertai dengan gejala lainnya, seperti napas pendek, rasa tertekan atau nyeri dada, serta telinga berdenging. Mungkin masih ada gejala lain yang tidak tercantum. Jika ada pertanyaan tentang tanda-tanda penyakit, konsultasi dengan dokter.

Kapan harus periksa ke dokter?

Anda mungkin pingsan karena panik, merasa sakit, terlalu capek, lapar, atau terlalu banyak minum. Ini bisa hilang setelah tubuh pulih.

Kebanyakan kasus pingsan pun tidak menyebabkan kekhawatiran dan tidak membutuhkan perawatan khusus, tetapi ada beberapa kondisi yang merupakan keadaan darurat medis. Oleh karena itu, sebaiknya Anda segera cari pertolongan medis jika mengalami atau menemukan seseorang dengan kondisi di bawah ini:

  • Tidak pernah mengalami syncope sebelumnya.
  • Pingsan atau syncope berkali-kali.
  • Terluka atau mengalami perdarahan.
  • Riwayat diabetes.
  • Sedang hamil.
  • Riwayat penyakit jantung.
  • Merasa sakit di dada dan detak jantung tidak teratur sebelum kehilangan kesadaran.
  • Perlu waktu lebih dari beberapa menit untuk dapat sadar kembali.
  • Kejang.

Penyebab pingsan

Pingsan disebabkan oleh kurangnya aliran darah ke dalam otak. Kondisi ini biasanya terjadi karena saraf yang mengatur detak jantung dan pembuluh darah terganggu sesaat karena dipicu beberapa hal.

Penyebabnya bisa beragam. Ini bisa terjadi karena hal yang sepele, seperti saat Anda tegang, diambil darahnya, disuntik, mendengar berita buruk, atau bahkan tertawa terlalu keras.

Namun, syncope juga bisa disebabkan oleh kondisi yang serius, seperti kondisi medis atau penyakit tertentu. Biasanya, kondisi yang serius ini bisa membuat Anda sering mengalami syncope. Berikut adalah beberapa kondisi atau penyakit yang bisa menjadi penyebab Anda sering mengalami pingsan:

  • Masalah pada jantung

Penyakit atau kelainan pada jantung dapat menyebabkan syncope karena pengurangan aliran darah ke otak sementara. Kondisi ini bisa terjadi karena berbagai hal, seperti sistem listrik di jantung yang tidak berfungsi atau aliran darah yang tersumbat karena katup jantung yang sempit atau otot jantung yang tebal (kardiomiopati).

Selain itu, denyut jantung yang terlalu lambat (bradikardia) atau denyut jantung yang terlalu cepat (takikardia) juga bisa menjadi penyebabnya. Umumnya, kondisi ini berkembang dari disfungsi alat pacu jantung, atau kerusakan alami pada jaringan listrik di jantung akibat penuaan atau efek samping obat-obatan.

Katup jantung yang sempit, khususnya katup aorta, juga bisa menyebabkan syncope. Ini paling sering terjadi ketika Anda berolahraga atau minum obat yang dapat menyebabkan tekanan darah menurun. Hal ini disebabkan oleh penuaan dan dapat diwariskan.

  • Masalah pada sistem saraf

Kondisi atau masalah pada sistem saraf (neurologis) juga bisa menjadi penyebab syncope. Beberapa kondisi yang umum menyebabkannya, yaitu kejang, stroke, atau transient ischemic attack (TIA) atau stroke ringan. Pada kasus yang jarang, migrain dan hidrosefalus juga bisa menjadi penyebabnya.

  • Masalah pada metabolik/endokrin

Meski jarang, masalah pada sistem metabolik atau endokrin juga bisa menjadi penyebab orang sering pingsan. Kondisi ini meliputi kadar gula darah rendah (hipoglikemia), penurunan konsentrasi oksigen dalam darah (hipoksi), atau penurunan tekanan darah akibat rendahnya kadar steorid abnormal (penyakit Addison).

  • Tekanan darah turun tiba-tiba (vasovagal syncope)

Selain kondisi-kondisi medis di atas, tekanan darah yang turun secara tiba-tiba merupakan penyebab pingsan yang paling umum terjadi. Kondisi ini seringkali disebut dengan vasovagal syncope, yang memengaruhi 80% kasus pingsan.

Beberapa orang yang mengalami vasovagal syncope biasanya memiliki kondisi yang disebut dengan hipotensi ortostatik, yaitu penurunan tekanan darah saat berdiri. Kondisi ini biasanya terjadi sebagai akibat dehidrasi, penggunaan obat resep, dan diabetes.

Namun, vasovagal syncope juga bisa terjadi karena ada situasi atau stimulus tertentu yang memengaruhi sistem saraf. Situasi atau stimulasi tersebut biasanya berupa:

  • Rasa sakit yang ekstrem.
  • Berdiri di daerah panas dan penuh sesak.
  • Melihat darah.
  • Mandi air hangat.
  • Buang air kecil atau buang air besar.
  • Stres emosional yang intens.
  • Gelisah atau takut.
  • Kelaparan.
  • Penggunaan alkohol atau obat-obatan tertentu.
  • Hiperventilasi atau napas berlebihan.
  • Batuk kuat, memutar leher, atau memakai kerah yang ketat.

Faktor risiko pingsan

Pingsan adalah kondisi yang umum terjadi pada siapapun dan usia berapapun. Namun, ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko seseorang mengalami syncope. Berikut adalah beberapa faktor risiko Anda bisa mengalami pingsan:

  • Berusia di atas 60 tahun.
  • Punya riwayat penyakit jantung.
  • Stres.
  • Pernah pingsan, termasuk saat beraktivitas atau olahraga.
  • Pemeriksaan jantung abnormal.
  • Punya riwayat medis dalam keluarga yang mungkin menyebabkan pingsan.
  • Konsumsi obat-obatan tertentu, termasuk obat-obatan terlarang.
  • Konsumsi alkohol secara berlebihan.

Tidak mempunyai faktor risiko bukan berarti tidak terkena kondisi ini. Faktor ini hanya sebagai referensi. Konsultasi dengan dokter untuk informasi lebih detail.

Diagnosis untuk pingsan

EKG

Ketika Anda tiba di rumah sakit, tim medis akan memeriksa gejala, menanyakan kemungkinan faktor yang mungkin menyebabkan Anda pingsan, serta melakukan pemeriksaan fisik. Dokter dan tim medis juga mungkin akan mengukur tekanan darah Anda pada posisi yang berbeda-beda, seperti berbaring dan berdiri.

Jika Anda dicurigai memiliki kondisi yang serius, dokter umumnya akan melakukan beberapa tes pemeriksaan untuk melengkapi hasil diagnosisnya, seperti:

  • Elektrokardiogram (EKG)

Elektrokardiogram (EKG) adalah tes untuk mengukur aktivitas listrik di jantung. Tes ini dilakukan jika dokter menduga pingsan terjadi karena masalah jantung.

  • Ekokardiogram

Tes menggunakan gelombang suara berfrekuensi tinggi untuk membuat gambar struktur jantung Anda. Sama seperti EKG, ekokardiogram juga dilakukan bila Anda diduga memiliki masalah pada jantung.

  • Tes darah

Tes darah dilakukan untuk melihat kemungkinan kondisi lain yang menyebabkan syncope, seperti diabetes atau anemia.

  • Elektroensefalografi (EEG)

EEG dilakukan untuk memeriksa aktivitas listrik di otak. Ini biasanya dapat mendeteksi bila ada masalah pada sistem saraf Anda.

  • Holter monitor

Holter monitor adalah tes untuk merekam ritme jantung selama 24 jam. Anda biasanya akan diminta menggunakan alat ini selama 24-48 jam saat menjalani aktivitas normal.

  • Tes pencitraan

Tes pencitraan pun mungkin dibutuhkan untuk melihat gambar struktur organ tubuh Anda. Tes ini bisa berupa rontgen dada atau CT scan.

Selain yang disebutkan di atas, Anda mungkin butuh tes pemeriksaan lainnya. Konsultasikan dengan dokter untuk jenis pemeriksaan yang tepat sesuai kondisi Anda.

Pengobatan untuk pingsan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana cara mengobati orang pingsan?

Biasanya, syncope dapat sembuh dengan sendirinya. Namun, pada kondisi tertentu, Anda mungkin butuh obat atau pengobatan dari dokter untuk mengatasi kondisi ini.

Adapun jenis pengobatan yang dipilih tergantung pada penyebab Anda mengalami pingsan. Sebagai contoh, jika Anda mengalami syncope akibat obat-obatan yang Anda konsumsi, dokter mungkin akan meminta Anda berhenti, mengganti, atau mengubah dosis obat-obatan tersebut.

Jika Anda mengalami pingsan akibat penyakit tertentu, menangani kondisi tersebut dapat menjadi cara untuk menyembuhkan orang yang pingsan. Selain itu, beberapa cara atau pilihan perawatan yang juga dapat membantu mengatasi orang pingsan adalah:

  • Kenakan pakaian pendukung atau stoking kompresi untuk meningkatkan sirkulasi darah.
  • Buatlah perubahan pada pola makan Anda. Dokter mungkin akan merekomendasikan Anda mengonsumsi makanan dengan porsi kecil dan sering, perbanyak garam (natrium), perbanyak minum air putih, serta mengonsumsi makanan berkalium.
  • Hindari atau ubah situasi yang menjadi pemicu syncope.
  • Posisikan kepala lebih tinggi saat tidur, seperti menggunakan batal ekstra.

Pilihan pengobatan khusus untuk cardiac syncope

alat pacu jantung

Bergantung pada diagnosis, cardiac syncope atau syncope yang berhubungan dengan jantung dapat dihentikan atau dikendalikan dengan satu atau lebih terapi berikut ini:

  • Alat pacu jantung

Cara ini adalah pengobatan standar untuk syncope yang disebabkan oleh detak jantung yang lambat (bradikardia). Alat pacu jantung terus menerus memonitor ritme alami jantung. Ini memberikan impuls listrik untuk merangsang atau mempercepat kontraksi otot jantung jika detak jantung turun di bawah sejumlah detak per menit.

  • Perawatan untuk detak jantung cepat (takikardia)

Perawatan ini tergantung pada apakah itu terjadi di bilik atas (atria) atau bilik bawah (ventrikel). Perawatan ini termasuk obat dan pengobatan untuk mengontrol detak jantung dan penyakit yang mendasarinya, ablasi kateter, pengaturan kardioversi, dan penggunaan alat implantable cardioverter defibrillator (ICD).

Pertolongan pertama pada orang pingsan

Apa yang harus dilakukan jika saya pingsan atau syncope?

Beberapa langkah atau cara penanganan yang dapat dilakukan jika Anda mengalami pingsan adalah:

  • Jika Anda merasa akan pingsan, berbaringlah

Posisikan kepala Anda lebih rendah dan angkat kaki Anda. Cara ini dapat membantu meningkatkan aliran darah ke otak Anda. Berbaring juga menurunkan risiko cedera jika Anda pingsan.

  • Jika Anda tidak bisa berbaring, duduklah

Anda mungkin tidak dapat berbaring karena tidak memungkinkan. Pada kasus ini, duduk dan letakkan kepala Anda di antara lutut untuk meningkatkan aliran darah ke otak.

  • Tetaplah berbaring atau duduk beberapa saat

Jangan berdiri terlalu cepat karena akan membuat Anda merasa ingin pingsan lagi.

Apa cara yang bisa dilakukan untuk menolong orang pingsan?

cara-menolong-orang-pingsan

Berikut langkah-langkah atau cara untuk menolong orang pingsan yang berada di dekat Anda:

  • Lakukan pemeriksaan fisik

Cara pertama yang dapat Anda lakukan untuk menangani orang yang pingsan adalah melakukan pemeriksaan fisik. Pemeriksaan dilakukan untuk memastikan tidak ada cedera pada orang yang Anda tolong. Anda juga harus memastikan dia masih bernapas.

Jika tidak ada cedera dan orang yang Anda tolong masih bernapas, angkat kaki orang itu hingga di atas jantung, sekitar 30 cm, jika memungkinkan. Longgarkan ikat pinggang atau kerah baju yang digunakannya.

Untuk menghindari kemungkinan pingsan lagi, jangan membangunkan orang tersebut terlalu cepat. Jika orang itu tidak juga sadar sampai satu menit, segera hubungi tim medis.

  • Periksa pernapasan

Jika orang tersebut tidak bernapas, lakukan pertolongan Cardiopulmonary Resuscitation (CPR) dan langsung menghubungi tenaga medis. Lakukan pertolongan itu hingga tim medis datang membantu.

Pencegahan pingsan

Langkah yang bisa dilakukan untuk mencegah atau terhindar dari syncope adalah:

  • Jangan melewatkan waktu makan.
  • Konsumsi makanan bergizi sehat dan seimbang, termasuk makanan bernatrium untuk menjaga tekanan darah tidak rendah.
  • Minum air putih yang banyak untuk terhindar dari dehidrasi.
  • Pahami serta menghindari berbagai faktor eksternal yang dapat memicu atau menjadi penyebab Anda pingsan, seperti melihat darah, stres, atau berdiri terlalu lama.
  • Konsumsi obat-obatan sesuai dosis dan ketentuan yang direkomendasikan.
  • Jangan terburu-buru bangkit dari duduk atau berbaring, karena dapat menyebabkan penurunan tekanan darah dan mencegah aliran darah yang cukup ke otak.
  • Hindari pakaian dengan kerah yang ketat.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

American Heart Association. 2020. Syncope (Fainting). https://www.heart.org/en/health-topics/arrhythmia/symptoms-diagnosis–monitoring-of-arrhythmia/syncope-fainting. Accessed December 21, 2020.

American Heart Association. 2020. Syncope. https://www.ahajournals.org/doi/full/10.1161/CIRCULATIONAHA.105.602250. Accessed December 21, 2020.

Cedars Sinai. 2020. Vasovagal Syncope. https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/v/vasovagal-syncope.html. Accessed December 21, 2020.

Cleveland Clinic. 2020. Syncope. https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17536-syncope. Accessed December 21, 2020.

Heart Rhythm Society. 2020. Syncope (Fainting). https://upbeat.org/early-warning-signs/syncope. Accessed December 21, 2020.

Harvard Health Publishing. 2020. When should you worry about fainting? https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/when-should-you-worry-about-fainting. Accessed December 21, 2020.

Mayo Clinic. 2020. Fainting. https://www.mayoclinic.org/first-aid/first-aid-fainting/basics/art-20056606. Accessed December 21, 2020.

MedlinePlus. 2020. Fainting. https://medlineplus.gov/ency/article/003092.htm#:~:text=Fainting%20is%20a%20brief%20loss,name%20for%20fainting%20is%20syncope. Accessed December 21, 2020.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Ihda Fadila
Tanggal diperbarui 22/09/2016
x