home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Waspada Stroke Ringan, Terjadi Sementara Tetapi Bisa Bahaya

Waspada Stroke Ringan, Terjadi Sementara Tetapi Bisa Bahaya

Otak merupakan bagian dari sistem saraf pusat yang memiliki peran vital dalam kelangsungan hidup manusia. Selama menjalankan perannya, otak mendapatkan nutrisi dan oksigen yang dibawa oleh darah. Ketika aliran darah ke otak ini terganggu, berbagai gejala bisa muncul. Gejala ini mungkin ringan dan berlangsung sementara atau justru parah. Saat gejalanya terjadi sementara, kondisi ini bisa disebut dengan stroke ringan atau transient ischemic attack (TIA).

Apa itu stroke ringan (transient ischemic attack)?

Transient ischemic attack (TIA) atau yang lebih dikenal dengan stroke ringan adalah munculnya serangan berupa gejala stroke yang terjadi secara tiba-tiba, tetapi bersifat sementara.

Biasanya, jenis stroke ini bertahan selama beberapa menit hingga jam dan mereda sepenuhnya dalam 24 jam sehingga tidak menyebabkan kerusakan otak permanen.

Meski demikian, Anda sebaiknya berhati-hati bila mengalami kondisi ini.

Pasalnya, stroke ringan atau mini stroke merupakan peringatan terhadap penyakit stroke pada kemudian hari.

Mayo Clinic menyebutkan bahwa sekitar 1 dari 3 orang yang mengalami TIA akan mengalami stroke.

Adapun sekitar setengah dari jumlah tersebut mengalami stroke dalam waktu satu tahun setelah serangan TIA muncul.

Oleh karena itu, mini stroke bisa menjadi momen bagi Anda untuk melakukan tindakan pencegahan terhadap stroke.

Sementara itu, sama seperti stroke pada umumnya, TIA terjadi ketika ada penyumbatan aliran darah ke otak.

Ketika ini terjadi, sel-sel di bagian otak tertentu menjadi mati karena tidak mendapat oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan untuk hidup.

Akibatnya, fungsi otak menjadi terganggu dan gejala stroke mulai muncul.

Meski demikian, berbeda dengan stroke pada umumnya, penyumbatan aliran darah ini hanya terjadi sementara.

Artinya, penyumbatan bisa hilang dan suplai darah ke otak kembali lancar dalam beberapa waktu.

Inilah yang membedakan TIA dengan stroke pada umumnya, seperti stroke iskemik dan stroke hemoragik.

Pada dua jenis stroke tersebut, sel-sel otak mati dan otak bisa rusak secara permanen.

Apa saja tanda-tanda dan gejala stroke ringan?

beda neuropati dan stroke

Mini stroke memiliki gejala yang identik dengan penyakit stroke secara umum yang kerap muncul secara tiba-tiba.

Namun, gejala TIA hanya muncul dalam beberapa saat dan akan hilang dengan sendirinya.

Adapun gejalanya sangat bervariasi, tergantung pada bagian otak yang terpengaruh dari penyumbatan aliran darah.

Berikut adalah daftar gejala stroke ringan yang paling umum terjadi.

  • Pusing dan kehilangan keseimbangan secara mendadak.
  • Mengalami kelemahan otot, mati rasa, atau kelumpuhan pada satu sisi tubuh terutama pada bagian wajah, lengan, atau kaki.
  • Kebingungan atau kesulitan memahami perkataan orang lain.
  • Mengalami gangguan penglihatan, seperti penglihatan ganda atau kebutaan pada salah satu atau kedua mata.
  • Sakit kepala parah tanpa diketahui penyebab pastinya.
  • Kesulitan untuk berbicara sehingga artikulasi menjadi tidak jelas atau tidak bisa bicara sama sekali.
  • Kesulitan menelan makanan.
  • Mual atau muntah.

Meski terjadi sementara, Anda tetap perlu mendapat pertolongan pertama pada stroke dan memeriksakan diri ke dokter jika mengalami gejala tersebut.

Segeralah menemui dokter baik ketika gejala berlangsung maupun setelah gejala hilang.

Ini bisa menjadi cara untuk mencegah terjadinya penyakit stroke yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan otak secara permanen.

Apa penyebab stroke ringan?

Umumnya, penyebab stroke ringan sama dengan penyakit stroke yang umum terjadi, yaitu stroke iskemik.

Keduanya sama-sama terjadi karena sumbatan yang terjadi pada pembuluh darah.

Hanya saja, pada stroke ringan, sumbatan masih tergolong ringan dan tidak menimbulkan kerusakan permanen pada otak.

Adapun penyebab utama dari TIA seringnya adalah penumpukan lemak atau plak (aterosklerosis) yang mengandung kolesterol pada pembuluh arteri.

Arteri adalah pembuluh darah yang menyuplai oksigen dan nutrisi ke otak.

Penumpukan plak ini dapat mengurangi aliran darah menuju arteri atau berpotensi menimbulkan gumpalan darah.

Nantinya, gumpalan darah yang bergerak ke pembuluh darah arteri di otak dapat menimbulkan mini stroke.

Adapun gumpalan ini bisa bergerak dari pembuluh darah yang berada di jantung atau bagian tubuh lainnya.

Oleh karena itu, tidak sedikit orang dengan penyakit jantung yang juga mengalami stroke.

Faktor-faktor risiko terjadinya TIA

Beberapa faktor dapat meningkatkan risiko seseorang terkena stroke ringan.

Dari faktor-faktor tersebut, sebagiannya tidak dapat diubah, sedangkan beberapa lainnya masih bisa Anda kendalikan.

Berikut adalah beberapa faktor risiko TIA yang tidak dapat Anda ubah.

  • Riwayat keluarga dengan stroke atau TIA.
  • Usia lanjut, yaitu 55 tahun ke atas.
  • Pria.
  • Pernah mengalami stroke ringan sebelumnya.
  • Memiliki penyakit anemia sel sabit.

Selain itu, berikut adalah beberapa faktor risiko mini stroke yang masih bisa Anda kendalikan.

Bagaimana dokter mendiagnosis kondisi ini?

silent stroke

Dalam mendiagnosis stroke, dokter akan menanyakan gejala dan berapa lama gejala tersebut terjadi.

Dokter juga mungkin memeriksa riwayat kesehatan serta penyakit yang pernah atau sedang Anda derita.

Penyakit ini mungkin menjadi faktor pemicu stroke ringan, seperti tekanan darah, kadar kolesterol, atau gula darah.

Setelah bisa memastikan Anda mengalami mini stroke, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik serta meminta Anda untuk menjalani serangkaian tes guna mengetahui penyebabnya.

Hal ini dapat membantu dokter menentukan metode pengobatan yang tepat.

Berikut ini adalah beberapa tes yang mungkin perlu Anda lakukan.

  • Pengambilan gambar bagian otak melalui CT scan kepala dan/atau MRI.
  • Ultrasonografi karotid bila dokter mencurigai penyakit arteri karotis sebagai penyebabnya.
  • Ekokardiografi atau elektrokardiografi (EKG).
  • Arteriografi untuk mendapat gambaran pembuluh darah arteri di otak.

Bagaimana cara mengobati stroke ringan?

Pengobatan dari penyakit ini tergantung pada penyebab TIA, tingkat keparahan, serta lokasi penyumbatan aliran darah.

Adapun pengobatan bertujuan untuk memperbaiki kondisi yang menyebabkan mini stroke dan mencegah terjadinya serangan stroke.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengobati stroke ringan yang umum dokter berikan.

Obat-obatan

Berikut adalah beberapa obat yang umum dokter berikan untuk mengobati TIA.

Endarterektomi Karotid

Endarterektomi karotid adalah prosedur operasi yang dilakukan untuk menghilangkan tumpukan lemak yang menyebabkan penyempitan pada pembuluh arteri karotis.

Biasanya, prosedur ini dokter sarankan untuk beberapa kondisi.

Ambil contoh, penderita mini stroke mengalami penyempitan pada arteri karotis yang sedang atau parah atau bila obat-obatan tidak dapat mencegah penggumpalan darah yang menyebabkan penyumbatan.

Angioplasti

Pada beberapa kasus, prosedur angioplasti juga mungkin akan dokter sarankan.

Prosedur ini dilakukan dengan cara menggunakan alat seperti balon untuk membuka arteri yang tersumbat dan menempatkan alat stenting (tabung kawat kecil) ke dalamnya agar arteri tetap terbuka.

Bagaimana cara mencegah stroke ringan?

Cara terbaik untuk mencegah serangan stroke ringan adalah dengan menghindari berbagai faktor risiko yang dapat dikendalikan.

Adapun hal ini bisa Anda lakukan dengan menerapkan gaya hidup sehat.

Berikut ini adalah beberapa upaya gaya hidup sehat yang bisa Anda terapkan untuk mencegah Transient ischemic attack (TIA).

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Transient ischaemic attack (TIA) – Prevention. nhs.uk. (2021). Retrieved 1 November 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/transient-ischaemic-attack-tia/prevention/

Transient ischaemic attack (TIA) — Stroke Foundation – Australia. Stroke Foundation – Australia. (2021). Retrieved 1 November 2021, from https://strokefoundation.org.au/About-Stroke/Learn/tia

Transient ischaemic attack (TIA) – Treatment. nhs.uk. (2021). Retrieved 1 November 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/transient-ischaemic-attack-tia/treatment/

Transient ischaemic attack (TIA). nhs.uk. (2021). Retrieved 1 November 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/transient-ischaemic-attack-tia/

Transient ischemic attack (TIA) – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. Mayoclinic.org. (2021). Retrieved 1 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/transient-ischemic-attack/diagnosis-treatment/drc-20355684

Transient ischemic attack (TIA) – Symptoms and causes. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 1 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/transient-ischemic-attack/symptoms-causes/syc-20355679

What is a TIA. www.stroke.org. (2021). Retrieved 1 November 2021, from https://www.stroke.org/en/about-stroke/types-of-stroke/tia-transient-ischemic-attack/what-is-a-tia

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 4 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita