Daftar Bahan Kimia dan Zat Berbahaya Penyebab Bayi Lahir Cacat

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 4 November 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Masa kehamilan merupakan masa yang paling sakral untuk tumbuh kembang anak yang optimal. Oleh karena itu sudah sepatutnya bagi ibu hamil untuk menjaga kesehatan fisik dan pola makannya untuk menjamin kesehatan si jabang bayi dalam kandungan. Namun demikian, tetap ada risiko bayi terlahir cacat meski orangtua sudah berusaha sedemikian rupa untuk menjaga kehamilannya. Banyak faktor yang dapat menyebabkan bayi cacat lahir. Cacat lahir bisa muncul karena faktor genetik. Tapi faktor yang paling umum dan seringnya menyebabkan bayi cacat lahir adalah paparan bahan kimia dan zat asing yang ibu terima dari lingkungan sehari-hari selama masa kehamilan. Zat-zat asing ini disebut dengan teratogen.

Apa itu teratogen?

Teratogen adalah agen asing yang dapat menyebabkan bayi cacat lahir akibat terjadinya kelainan perkembangan pada janin selama dalam kandungan. Teratogen dapat berupa zat kimia, infeksi, bahan asing, atau obat-obatan tertentu, bahkan penyakit yang dialami pada ibu hamil.

Pada umumnya kelainan yang berkaitan dengan teratogen disebabkan oleh paparan yang berasal dari lingkungan, baik secara langsung maupun tidak langsung dan/atau sengaja atau tidak. Diperkirakan 4-5% kasus bayi cacat lahir disebabkan oleh paparan teratogen.

Bagaimana teratogen dapat menyebabkan bayi cacat lahir?

Sel telur yang sudah dibuahi membutuhkan waktu sekitar enam hingga sembilan hari untuk melekat pada rahim. Proses ini memungkinkan janin mendapatkan suplai darah dari sumber yang sama dengan ibu, sehingga adanya suatu agent atau zat asing di dalam darah ibu dapat ikut masuk ke aliran darah janin yang sedang berkembang.

Paparan teratogen meningkatkan risiko gangguan perkembangan pada janin jika hal ini terjadi pada masa awal kehamilan, atau sekitar 10 hingga 14 hari setelah sel telur dibuahi. Meskipun demikian kelainan juga dapat terjadi di luar fase tersebut, ketika paparan teratogen spesifik bertepatan dengan fase perkembangan organ tertentu. Misalnya, asupan alkohol dalam darah ibu hamil setelah janin berusia satu bulan dapat memengaruhi perkembangan otak dan tulang belakangnya.

Jenis zat asing yang termasuk dalam teratogen

Teratogen banyak terdapat di lingkungan sekitar, dan dapat memasuki tubuh kapan saja di mana saja. Paparan teratogen sebagian besar berasal dari lingkungan, namun beberapa metode pengobatan dan penggunaan obat juga diketahui memiliki efek teratogenik.

Zat kimia obat

  • Aminopterin – merupakan kandungan dalam obat kemoterapi yang memiliki efek samping menghambat kerja asam folat dan pertumbuhan sel dan DNA janin, serta dapat menyebabkan gangguan perkembangan sel saraf pusat pada otak janin.
  • Phenytoin, valporic acid dan trimethadione – merupakan kandungan obat antiepilepsi yang diketahui memicu kelainan jantung dan mikrosefalus pada bayi.
  • Warfarin merupakan obat pengencer darah yang dapat mengganggu perkembangan saraf otak dan penglihatan janin.
  • Selective serotonin reuptake inhibitors (SSRIs) – adalah obat antidepresan yang diketahui memicu gangguan tidak spesifik pada saluran pernapasan dan diare pada bayi setelah dilahirkan. Meskipun demikian perlu dipahami bahwa manfaat antidepresan saat hamil lebih tinggi daripada risikonya. Depresi selama kehamilan lebih berisiko menimbulkan masalah kesehatan bagi ibu dan kehamilannya dibandingkan efek samping obatnya.
  • Isotretinion obat yang digunakan untuk mengatasi jerawat diketahui menyebabkan gangguan perkembangan berbagai organ diantaranya kelainan jantung, bibir sumbing, dan cacat tabung saraf.
  • Angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitorsmerupakan obat antihipertensi yang diketahui dapat menghambat perkembangan janin secara keseluruhan serta gangguan pada ginjal bayi, dan terkadang kematian.
  • Hormon androgen dan progestin – dapat memicu kelainan organ reproduksi pada janin perempuan sehingga memiliki fitur yang lebih maskulin seperti pembesaran klitoris dan rongga genital yang menutup.
  • Hormon estrogen – dalam bentuk diethylstilbestrol (DES) diketahui dapat memicu perkembangan abnormal pada organ uterus, serviks dan vagina pada janin perempuan.

Substansi tertentu dan obat lainnya

  • Alkohol – konsumsi alkohol dikenal sebagai penyebab utama fetal alcohol syndrome, set kelainan kongenital yang menyebabkan kerusakan otak dan masalah pertumbuhan pada janin karena ibu minum alkohol saat hamil. Sedikit saja alkohol dapat menyebabkan gangguan perkembangan pada tubuh bayi. Perwujudan cacat lahir terutama muncul pada bagian wajah, lengan dan kaki. FAS juga menyebabkan gangguan saraf pusat, cacat jantung, dan keterbelakangan mental.
  • Rokok – dapat meningkatkan risiko perkembangan janin secara kesulurahan dan mengalami berat lahir rendah ketika dilahrikan. Ibu hamil yang merokok dapat menyebabkan bayi cacat lahir dengan kelainan jantung dan otak. Bayi yang terpapar asap rokok juga lebih mungkin mengalami masalah motorik ketika lahir, seperti refleks kaget yang lambat dan mengalami tremor. Semakin lama Anda merokok dan semakin banyak puntung rokok yang Anda isap semakin meningkatkan risiko bayi lahir cacat
  • Obat opioid – merupakan obat yang bekerja sebagai penghilang rasa sakit seperti morfin dan diketahui dapat meningkatkan risiko berat lahir rendah dan kelahiran prematur.
  • Ganja – menyebabkan efek perubahan kerja otak. Ibu yang mengisap ganja saat hamil meningkatkan risiko bayi mengalami berat lahir rendah, gangguan gula darah, defisiensi kalsium, serta perdarahan otak saat dilahirkan. Obat lainnya seperti amfetamin memiliki efek yang sama seperti ganja.
  • Kokain – kokain dapat mengganggu perkembangan saraf pusat sekaligus perkembangan organ janin selama dalam kandungan. Paparan kokain juga meningkatkan risiko anak mengalami gangguan perilaku ketika ia lahir nanti.

Bahan kimia lainnya

  • Merkuri – merupakan salah satu bahan kimia yang dapat menyebabkan cacat bawaan seperti keterbelakangan mental dan cerebral palsy. Merkuri dapat berasal dari konsumsi seafood.
  • Sinar-X – sinar-X saat rontgen dapat mengganggu perkembangan organ saraf pusat dan organ anggota gerak seperti tangan dan kaki pada saat perkembangan janin. Hingga saat ini tidak diketahui batas aman paparan sinar-X ketika rontgen saat hamil, namun penggunaan sinar-X untuk membersihkan gigi dianggap aman untuk dilakukan meski sedang hamil.
  • Radiasi dan kemoterapi – kedua metode pengobatan kanker ini tidak dianjurkan dilakukan ketika hamil karena sangat berisiko mengganggu perkembangan bayi dalam kandungan. Jika memungkinkan, prosedur ini sebaiknya ditunda hingga pascamelahirkan. Namun jika tidak memungkinan, pengobatan ini harus tetap dilakukan untuk mempertahankan peluang bertahan hidup ibu hamil.

Infeksi saat hamil

Beberapa penyakit infeksi sangat berisiko menyebabkan bayi cacat lahir, seperti keterbelakangan mental, sakit kuning, anemia, berat lahir rendah, gangguan indera penglihatan dan pendengaran, gangguan jantung dan kulit. Infeksi saat hamil juga berisiko paling tinggi menyebabkan bayi lahir mati (stillbirth) saat trisemester pertama kehamilan ketika organ utama masih dalam perkembangan.

Infeksi yang dapat membahayakan kehamilan, di antaranya:

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir

Kalkulator ini dapat memperkirakan kapan hari persalinan Anda.

Cek HPL di Sini
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Minum Paracetamol Saat Hamil, Apakah Aman?

Terkadang ibu hamil mungkin merasa demam dan nyeri. Hal ini membuat ibu hamil memerlukan paracetamol. Namun, apakah aman minum paracetamol saat hamil?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan, Hidup Sehat, Tips Sehat 18 November 2020 . Waktu baca 3 menit

Apakah Pemanis Buatan Aman untuk Ibu Hamil?

Pemanis buatan saat hamil mungkin diperlukan oleh ibu yang memiliki diabetes gestasional atau yang kelebihan berat badan. Tapi, apakah memang lebih aman?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 18 November 2020 . Waktu baca 3 menit

Seberapa Besar Kemungkinan Bayi Prematur Bertahan Hidup?

Kebanyakan bayi prematur lahir pada usia kehamilan 34-36 minggu. Lalu, bagaimana kemungkinan bayi prematur bertahan hidup jika usianya masih 24 minggu?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Melahirkan, Perkembangan Janin, Kehamilan, Hidup Sehat, Fakta Unik 17 November 2020 . Waktu baca 3 menit

Mengenal Sistem Rhesus dalam Golongan Darah Anda

Jika ibu memiliki rhesus negatif sedangkan janinnya memiliki rhesus positif, ada berbagai komplikasi yang bisa terjadi, termasuk kematian bayi.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Penyakit Kelainan Darah, Golongan Darah 17 November 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

waktu bermain video game

Berapa Lama Waktu Bermain Video Game yang Pas untuk Anak?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 26 November 2020 . Waktu baca 4 menit
nutrisi trimester ketiga

Nutrisi yang Harus Dipenuhi Ibu Hamil di Trimester Ketiga

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 26 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Apa Akibatnya Jika Ibu Mengandung Bayi Besar?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 25 November 2020 . Waktu baca 5 menit
berapa kali hamil

Berapa Kali Hamil dan Melahirkan yang Aman Bagi Kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 25 November 2020 . Waktu baca 4 menit