Stroke Iskemik

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 4 Februari 2021 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Definisi stroke iskemik

Salah satu jenis stroke yang paling umum adalah stroke iskemik (ischaemic stroke). Jenis stroke yang satu ini terjadi saat aliran darah pada pembuluh arteri di dalam otak mengalami penyumbatan. Oleh sebab itu, stroke ini juga dikenal sebagai stroke sumbatan.

Stroke iskemik bisa terjadi akibat adanya pembentukan gumpalan darah di bagian lain pada tubuh. Namun, penumpukan plak pada arteri juga bisa menyebabkan penyumbatan karena jika pecah bisa membentuk gumpalan darah.

Bahkan, penumpukan plak yang juga disebut aterosklerosis juga dapat menyempitkan pembuluh darah dan mengurangi volume aliran darah menuju ke otak sehingga menjadi penyebab stroke.

Jenis stroke ini masih terbagi lagi ke dalam dua jenis, yaitu:

1. Stroke emboli

Jika gumpalan darah terbentuk di area tubuh lain, gumpalan tersebut masih bisa bergerak melalui aliran darah menuju ke otak. Saat berada di dalam otak, gumpalan tersebut bisa masuk ke dalam pembuluh darah yang ukurannya terlalu sempit.

Hal ini memungkinkan gumpalan tersebut tersangkut di dalamnya dan menyumbat aliran darah menuju ke otak. Oleh karenanya, aliran darah yang mengandung oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan oleh otak akan terhenti. Kondisi inilah yang disebut sebagai stroke emboli.

2. Stroke trombotik

Stroke trombotik terjadi saat aliran darah yang melalui pembuluh arteri meninggalkan “jejak” berupa plak kolesterol yang menempel di dinding arteri. Jika dibiarkan, plak-plak ini dapat membesar dan menyempitkan hingga menyumbat pembuluh arteri.

Biasanya, plak-plak yang menyebabkan stroke ini menempel pada pembuluh arteri yang terdapat di leher, mengingat aliran darah menuju otak harus melewati pembuluh darah yang terdapat di leher terlebih dahulu.

Seberapa umumkah penyakit stroke iskemik?

Dibandingkan stroke hemoragik, stroke iskemik tergolong lebih umum terjadi. Bahkan, stroke iskemik tidak hanya terjadi pada orang dewasa atau lansia saja. Stroke ini juga bisa terjadi pada anak-anak.

Oleh sebab itu, jika Anda didiagnosis oleh dokter mengalami stroke non-hemoragik ini, segera jalani pengobatan yang sesuai dengan kondisi untuk meningkatkan efektivitas pengobatan dan segera menjalani pemulihan.

Tanda-tanda & gejala stroke iskemik

Biasanya, gejala stroke iskemik terhadi secara tiba-tiba. Berikut ini adalah beberapa gejala yang perlu menjadi perhatian Anda, di antaranya:

  • Kehilangan kemampuan menjaga keseimbangan.
  • Padangan mata menjadi kabur atau malah berbayang.
  • Salah satu sisi wajah turun dengan sendirinya (tidak terkontrol).
  • Salah satu sisi tubuh mati rasa sehingga pasien mengalami kesulitan dalam menggerakkannya.
  • Kemampuan berbicara dengan jelas menjadi berkurang.
  • Kemampuan memahami ucapan orang lain menjadi berkurang.

Tidak semua tanda atau gejala stroke iskemik disebutkan di atas. Jika Anda atau orang terdekat merasakan gejala stroke, segera hubungi layanan darurat (112) atau Unit Gawat Darurat dari rumah sakit terdekat.

Kapan harus periksa ke dokter?

Pada dasarnya, baik stroke hemoragik maupun stroke iskemik, harus segera mendapatkan penanganan dari dokter dan tim medis. Oleh sebab itu, segera pergi ke dokter jika Anda atau orang terdekat mengalami beberapa hal berikut ini:

  • Pandangan mata tiba-tiba gelap, baik separuh atau seluruhnya.
  • Tersedak karena makanan masuk ke saluran pernapasan atau tenggorokan.
  • Kesulitan saat berbicara dan tidak memahami perkataan orang lain.
  • Masalah keseimbangan sehingga tidak bisa berdiri dan mudah terjatuh.
  • Lengan dan kaki menjadi kaku dan tidak bisa diregangkan.
  • Rasa sakit di kepala yang tidak pernah dirasakan sebelumnya.
  • Mati rasa, tidak berdaya, atau perasaan seperti kesemutan yang muncul secara tiba-tiba.

Penyebab stroke iskemik

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, stroke iskemik atau bisa juga disebut sebagai stroke infark adalah jenis yang paling umum dari penyakit stroke.

Stroke iskemik terjadi karena adanya penyumbatan pada pembuluh darah. Hal tersebut mungkin disebabkan oleh gumpalan darah yang terbentuk di pembuluh arteri dan bergerak menuju ke otak atau salah satu pembuluh darah berukuran kecil yang terdapat di otak.

Meski begitu, penyumbatan pada pembuluh darah di otak dapat disebabkan oleh gumpalan darah yang bergerak melalui aliran darah dari bagian tubuh lainnya.

Ada beberapa kondisi mengapa penyumbatan dapat menyebabkan stroke iskemik. Di antaranya adalah:

1. Aterosklerosis

Aterosklerosis terjadi saat terdapat penumpukan plak pada dinding arteri. Hal tersebut menyebabkan arteri mengeras dan menyempit, sehingga pembuluh tersebut menjadi tersumbat.

Terkadang, gumpalan darah terbentuk karena plak pada arteri pecah dan bergerak menuju ke otak dan mengakibatkan stroke.

2. Penyakit pembuluh darah kecil

Saat pembuluh darah berukuran kecil yang terdapat di dalam otak mengalami kerusakan, Anda mungkin akan mengalami stroke iskemik.

3. Atrial fibrilasi dan penyakit jantung lainnya

Atrial fibrilasi dan berbagai masalah jantung lainnya dapat menyebabkan penggumpalan darah di jantung. Namun, gumpalan darah tersebut bisa keluar dari jantung dan bergerak menuju ke otak melalui aliran darah. Jika hal tersebut terjadi, Anda mungkin akan mengalami stroke iskemik.

4. Infeksi COVID-19

Bahkan, pada beberapa orang, infeksi COVID-19 dianggap dapat meningkatkan potensi pasien mengalami stroke iskemik. Meski begitu hal tersebut masih harus dipelajari lebih lanjut.

Faktor-faktor risiko stroke iskemik

Ada beberapa faktor risiko dari stroke iskemik yang perlu Anda perhatikan dan waspadai, seperti berikut ini.

  • Berat badan berlebih atau obesitas.
  • Tubuh jarang bergerak.
  • Terbiasa mengonsumsi alkohol.
  • Penggunaan obat-obat terlarang di luar resep yang diberikan dokter.
  • Riwayat tekanan darah tinggi (hipertensi).
  • Kebiasaan merokok, atau terbiasa menjadi perokok pasif.
  • Kadar kolesterol tinggi.
  • Diabetes.
  • Gangguan tidur.
  • Berbagai penyakit jantung, termasuk gagal jantung, infeksi jantung (endokarditis), gangguan ritme jantung (aritmia), dan atrial fibrilasi.
  • Riwayat keluarga akan stroke, serangan jantung, atau transient ischemick attack (TIA) atau yang biasa dikenal sebagai stroke ringan.
  • Infeksi COVID-19.

Diagnosis & pengobatan stroke iskemik

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk mendeteksi penyakit ini?

Menurut University of Maryland Medical Center, melakukan diagnosis terhadap kondisi yang dialami merupakan hal penting yang harus segera dilakukan. Apalagi, diagnosis menentukan tipe dan lokasi terjadinya stroke.

Berikut ini adalah beberapa jenis tes yang bisa dilakukan untuk mendiagnosis stroke:

Apa saja pilihan pengobatan stroke iskemik?

Jika dokter telah menentukan bahwa Anda atau orang terdekat mengalami stroke iskemik, dokter akan segera memberikan pengobatan untuk stroke iskemik, seperti:

1. Penggunaan obat-obatan

Kondisi ini bisa diatasi dengan penggunaan obat-obatan. Terapi menggunakan obat yang bertujuan untuk memecahkan gumpalan darah dapat dilakukan dalam kurusn waktu 4.5 jam setelah gejala awal muncul.

Semakin cepat obat ini diberikan, maka akan semakin baik. Pengobatan yang dilakukan dengan cepat dan tepat dapat meningkatkan potensi pasien untuk kembali pulih dan mengurangi risiko komplikasi.

Salah satu obat yang bisa diberikan dalam kurun waktu 4.5 jam pertama setelah gejala stroke iskemik muncul adalah tissue plasminogen activator (tPA). Penggunaan obat ini merupakan salah satu pengobatan utama pada pasien yang mengalami stroke iskemik.

Obat ini dapat membantu mengembalikan aliran darah dengan cara melarutkan gumpalan darah yang menyebabkan stroke. Dengan segera mengatasi penyebab dari penyakit ini, pasien akan lebih cepat pulih dari kondisinya.

Saat menggunakan obat ini, dokter juga akan mempertimbangakn beberapa faktor risiko, seperti kemungkinan terjadinya perdarahan di otak untuk memastikan apakah penggunaan obat ini aman untuk pasien.

Obat-obatan lain yang bisa digunakan untuk mengatasi kondisi ini adalah obat antikoagulan dan obat antiplatelet.

2. Prosedur endovaskular

Dokter biasanya mengatasi stroke sumbatan dengan melakukan terapi endovaskular. Prosedur medis ini dapat meningkatkan kondisi pasien serta mengurangi risiko kehilangan fungsi tubuh dalam jangka waktu lama setelah stroke sumbatan.

Prosedur ini bisa dilakukan dengan beberapa cara. Pertama, dokter mungkin akan memberikan obat langsung ke otak. Hal ini dilakukan dengan memasukkan kateter melalui arteri yang terdapat pada paha bagian dalam.

Lalu kateter diarahkan menuju ke otak untuk memberikan tPA langsung di area terjadinya stroke. Berbeda dengan pemberian tPA melalui injeksi, obat ini bisa diberikan dalam jangka waktu lebih lama meski tidak boleh terlalu lama dari sejak gejala muncul.

Kedua, dokter bisa menggunakan alat yang menempel pada kateter dan langsung mengangkat gumpalan darah yang terdapat di pembuluh darah arteri di otak. Cara ini sangat menguntungkan untuk orang yang memiliki pembuluh darah arteri berukuran besar.

3. Prosedur medis lain

Endarterektomi karotid merupakan salah satu prosedur medis alternatif yang bisa dilakukan untuk mengatasi stroke iskemik. Operasi ini dilakukan untuk mengangat plak kolesterol yang menyumbat arteri karotid sekaligus mengurangi risiko terjadinya stroke sumbatan.

Meski begitu, prosedur ini belum tentu cocok untuk semua penderita stroke. Masalahnya, tidak semua orang yang memiliki masalah pada jantung dapat menjalani prosedur ini.

Ada pula prosedur lain yang disebut dengan angioplasti. Biasanya, dokter akan memasukkan kateter melalui pembuluh darah yang berlokasi di paha bagian dalam, lalu mengarahkannya ke arteri karotid.

Lalu, sebuah balon akan dikembangkan di dalam pembuluh arteri yang menyempit, tujuannya untuk membuka kembali pembuluh darah tersebut agar tidak sempit dan tersumbat lagi.

Pencegahan stroke iskemik

Stroke memang dianggap sebagai penyakit berbahaya dan mematikan. Pada tingkatan yang sudah parah, orang yang telah mengalami stroke bisa meninggal dalam hitungan detik sejak gejala muncul.

Namun, bukan berarti kondisi ini tidak dapat dicegah. Tentu saja, sama halnya dengan penyakit lain yang tidak kalah berat, sebenarnya stroke merupakan penyakit yang bisa Anda cegah agar tidak terjadi.

Stroke sumbatan merupakan salah satu jenis penyakit stroke yang bisa dicegah sejak dini. Lakukan beberapa hal berikut untuk mencegah stroke iskemik:

  • Mengontrol tekanan darah tinggi.
  • Mengurangi kadar kolesterol dalam tubuh.
  • Menghentikan kebiasaan merokok.
  • Mengatur kadar gula darah di dalam tubuh agar tidak tinggi.
  • Menjaga berat badan agar tidak berlebih.
  • Mengonsumsi makanan kaya buah dan sayuran.
  • Melakukan olahraga secara rutin.
  • Mengurangi asupan alkohol.
  • Mengatasi masalah sulit tidur yang dialami.
  • Menghindari mengonsumsi obat-obatan terlarang.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?

Yang juga perlu Anda baca

13 Komplikasi yang Mungkin Terjadi Akibat Stroke, Apa Saja?

Konsekuensi paling umum akibat stroke adalah lumpuh, biasanya merupakan kelumpuhan hemiplegia atau hemiparesis. Ketahui informasi lebih lanjut di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Stroke, Kesehatan Otak dan Saraf 12 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

8 Sebab Mengapa Seseorang Memiliki Wajah yang Tidak Simetris

Bagaimana bentuk wajah Anda saat berkaca? Apakah posisi mata, telinga, dan bagian muka lainnya sudah tepat atau tidak simetris?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Kesehatan, Informasi Kesehatan 11 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Lebih Baik Kompres Dingin atau Hangat untuk Menurunkan Demam?

Mana yang lebih baik untuk menurunkan demam: kompres dingin atau hangat? Simak masing-masing penjelasannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan, Gejala dan Kondisi Umum 10 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Daftar Pantangan Makanan untuk Penderita Stroke

Penting bagi Anda untuk mematuhi berbagai pantangan makanan penderita stroke agar penyakit ini tidak kambuh lagi. Yuk, simak daftarnya di sini!

Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Stroke, Kesehatan Otak dan Saraf 10 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Berbagai Tes Medis yang Digunakan Dalam Evaluasi Stroke

Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 3 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit
sarkopenia lansia

3 Kebiasaan Buruk di Masa Muda yang Bisa Picu Sarkopenia Saat Tua Nanti

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 19 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
oral thrush

Meski Tampak Sama, Ini Beda Oral Trush, Lidah Peta, dan Oral Hairy Leukoplakia (OHL)

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 17 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
sindrom pura-pura sakit

Pura-pura Sakit? Bisa Jadi Anda Mengidap Sindrom Munchausen

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 13 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit