home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

6 Gejala Gastritis yang Umum dan Harus Diwaspadai

6 Gejala Gastritis yang Umum dan Harus Diwaspadai

Gastritis yaitu penyakit pencernaan yang menyebabkan peradangan pada lambung. Gastritis bisa muncul tiba-tiba (gastritis akut) atau secara bertahap dalam waktu lama (gastritis kronis). Lantas, apa saja gejala gastritis yang perlu Anda waspadai?

Berbagai tanda dan gejala gastritis yang umum

gastritis adalah radang lambung

Gastritis, atau dikenal juga sebagai radang lambung, menandakan adanya kerusakan akibat infeksi atau asam lambung yang tinggi.

Kondisi tersebut dipicu oleh berbagai hal yang dilakukan setiap hari, seperti stres berat, merokok, makan makanan pedas berlemak, minum alkohol, atau mengonsumsi obat antinyeri jangka panjang.

Masih banyak lagi penyebab radang lambung yang mungkin terjadi. Meski begitu, apa pun penyebab gastritis yang Anda alami, umumnya penyakit gastritis akan memunculkan tanda dan gejala di bawah ini.

1. Perut kembung

Gastritis dapat memunculkan tanda dan gejala perut kembung akibat pertumbuhan bakteri H. pylori berlebih pada organ lambung dan usus halus.

Melansir Harvard Health Publishing, spesialis gastroenterologi dari Harvard Massachusetts General Hospital, Dr. Kyle Staller, mengatakan bakteri berlebih pada perut akan terus menghasilkan gas yang menyebabkan perut terasa penuh dan bergas (kembung).

Selain itu, perut kembung bisa menjadi gejala radang lambung akibat terlalu sering minum alkohol saat perut kosong. Alkohol adalah zat penyebab peradangan karena terdiri dari campuran bahan lain, seperti pemanis dan air karbonasi.

Berbagai zat tersebut kemudian dapat menyebabkan perut begah atau kembung habis minum alkohol. Maka itu, peradangan lambung akibat gastritis dapat diperparah dengan efek cairan alkohol di dalam perut.

2. Sakit perut

Sakit perut merupakan tanda dan gejala gastritis yang paling umum. Ciri-ciri gastritis ini menandakan adanya peradangan pada lapisan lambung. Kebanyakan orang yang merasakan gejala gastritis ini mengeluhkan rasa perih disertai panas di perut.

Peradangan lambung bisa diakibatkan oleh infeksi bakteri H. pylori. Lapisan lambung yang fungsinya melindungi lambung dari asam untuk mencerna makanan ini akan menipis ketika diserang infeksi bakteri.

Infeksi bakteri H. pylori dapat meningkatkan asam lambung yang kemudian mengikis dinding lambung sehingga membentuk luka atau bisul pada lambung. Kerusakan lapisan lambung ini bisa menimbulkan rasa nyeri dan tidak nyaman pada perut.

Ciri-ciri radang lambung ini juga bisa muncul setelah Anda mengonsumsi obat, makanan, atau minuman pemicu gastritis. Contohnya, setelah Anda minum minuman beralkohol, makanan pedas atau asam, obat antiradang NSAID seperti ibuprofen dan aspirin.

3. Muntah dan mual

Munculnya rasa mual dan ingin muntah merupakan respons dari peradangan akibat infeksi bakteri H. pylori di lambung. Gejala gastritis ini pun dapat muncul ketika Anda mengonsumsi makanan atau minuman yang memicu naiknya asam lambung.

Ketika asam lambung naik, gas-gas asam dapat berkumpul di dalam lambung dan mengakibatkan perut Anda terasa penuh atau begah. Inilah yang selanjutnya dapat membuat Anda mual, bahkan hingga muntah.

Tanda gastritis yang satu ini dapat juga muncul setelah Anda makan.

4. Rasa terbakar di dada

Tanda dan gejala gastritis berikutnya yakni rasa terbakar pada perut bagian atas sekitar ulu hati (heartburn). Gejala radang lambung ini umum dirasakan setelah makan atau saat tidur, karena asam lambung yang bocor mengalir sampai kerongkongan.

Asam lambung dapat bocor ke kerongkongan akibat kelainan pada katup pembatas antara lambung dan kerongkongan Anda.

Ketika gastritis sudah cukup parah, otot sfingter atau katup yang memisahkan lambung dan kerongkongan melemah. Alhasil, asam lambung akan mudah naik ke kerongkongan dan menyebabkan timbulnya gejala GERD (gastroesophageal reflux disease).

5. Hilang nafsu makan

Adanya peradangan pada lambung yang menyebabkan mual umum membuat penderitanya jadi tidak nafsu makan. Ketika asam lambung naik dan menghasilkan banyak gas, perut terasa penuh.

Hal tersebut membuat perut terasa seolah “kenyang” atau begah. Alhasil, Anda pun jadi malas makan. Apalagi kalau rasa begah ini sampai membuat Anda mual. Pasti rasanya ingin muntah setiap Anda menyuap makanan.

6. Warna feses BAB hitam

Gejala gastritis yang sampai menyebabkan feses berwarna hitam harus Anda waspadai. Kondisi ini berarti peradangan sudah menyebabkan perdarahan dalam lambung.

Perdarahan bisa terjadi ketika infeksi atau peradangan sampai menimbulkan luka di dinding lambung. Ketika luka atau borok itu berdarah dan kemudian bercampur dengan asam lambung, feses akan berwarna gelap cenderung kehitaman.

Tubuh menunjukkan respons yang berbeda-beda ketika lambung mengalami peradangan. Ini memungkinkan setiap orang akan mengalami gejala radang lambung yang berbeda-beda.

Tanda dan gejala gastritis yang perlu dibawa ke dokter

Hampir semua orang dapat mengalami gangguan pencernaan seperti gastritis. Sebagian besar dapat sembuh dengan cepat dan tidak memerlukan perawatan dokter. Namun, bukan berarti Anda menyepelekannya.

Jika Anda merasakan tanda dan gejala gastritis selama seminggu atau lebih, apalagi jika Anda menggunakan obat penghilang rasa sakit, segera konsultasi ke dokter.

Waspadai juga terjadinya muntah darah, darah pada feses (BAB berdarah), atau feses berwarna kehitaman. Ini menjadi peringatan bahwa Anda membutuhkan perawatan dokter segera agar kondisinya tidak semakin parah.

Tips mengatasi tanda dan gejala gastritis yang kambuh di rumah

Methylcobal

Dalam kebanyakan kasus, cara mengobati gastritis bergantung pada penyebab. Jika penyebabnya masalah asam lambung umum, dokter dapat akan meresepkan obat antasida atau obat-obatan lain untuk mengurangi produksi asam lambung Anda.

Obat tersebut dapat membantu meringankan gejala gastritis seperti sakit perut dan nyeri pada ulu hati, serta sensasi panas di dada dan tenggorokan.

Sementara jika gejala gastritis Anda disebaban oleh infeksi bakteri, dokter dapat meresepkan antibiotik yang dikombinasikan dengan obat PPI. Kombinasi dua obat ini efektif untuk membunuh bakteri dan sekaligus menurunkan asam lambung.

Sembari minum obat gastritis, Anda akan disarankan untuk menghindari makanan yang pedas, berminyak, berlemak, dan asam agar gejala tidak makin parah.

Dokter juga menyarankan agar Anda tidak merokok dan minum minuman beralhokol, serta mengurangi stres agar lambung tidak semakin meradang.

Jika Anda hamil saat mengalami gejala, penting untuk konsultasi dengan dokter. Pasalnya, mengatasi gastritis saat hamil terutama penggunaan obat harus diawasi. Tujuannya, agar perawatan tidak memberikan pengaruh buruk pada kesehatan ibu dan janin.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Gastritis https://www.medicalnewstoday.com/articles/325202.php diakses pada 22 Juli 2019.

Alcohol bloating https://www.healthline.com/health/alcohol-bloating#causes diakses pada 22 Juli 2019

H. pylori bacteri https://www.webmd.com/digestive-disorders/h-pylori-helicobacter-pylori#2 diakses pada 22 Juli 2019.

Feeling burn https://newsinhealth.nih.gov/2018/11/feeling-burn diakses pada 22 Juli 2019.

Common cause acid reflux https://www.webmd.com/heartburn-gerd/guide/common-causes-acid-reflux-disease diakses pada 22 Juli 2019.

Digestive diseasehttps://www.webmd.com/digestive-disorders/digestive-diseases-nausea-vomiting#1 diakses pada 22 Juli 2019.

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5076771/

What cause apetitte loss and nausea https://www.catie.ca/en/practical-guides/hiv-drug-side-effects/11-nausea-appetite-loss diakses pada 22 Juli 2019.

Black tools https://www.healthline.com/symptom/black-stools diakses pada 22 Juli 2019.

What causing belly bloat? https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/whats-causing-that-belly-bloat diakses pada 22 Juli 2019.

Gastritis  https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/gastritis diakses pada 22 Juli 2019.

Vomitting https://www.webmd.com/digestive-disorders/digestive-diseases-nausea-vomiting#1 diakses pada 22 Juli 2019.

Gastritis https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/gastritis diakses pada 22 Juli 2019.

Mayo Clinic. (2020, February 11). Gastritis – Symptoms and causes. Retrieved from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gastritis/symptoms-causes/syc-20355807 [Accessed on February 21th, 2020]

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Novita Joseph Diperbarui 21/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x