backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

7

Tanya Dokter
Simpan

8 Gangguan Pencernaan yang Sering Terjadi pada Anak

Ditinjau secara medis oleh dr. S.T. Andreas, M.Ked(Ped), Sp.A · Kesehatan anak · Rumah Sakit EMC Pekayon


Ditulis oleh Ihda Fadila · Tanggal diperbarui 23/05/2023

8 Gangguan Pencernaan yang Sering Terjadi pada Anak

Dari sekian banyak masalah kesehatan yang bisa terjadi pada anak, gangguan pencernaan adalah salah satunya. Kondisi ini bahkan rentan dialami oleh anak-anak karena sistem pencernaannya yang masih berkembang dan belum sempurna.

Jadi, apa saja masalah pencernaan yang umum terjadi pada anak? Cari tahu jawabannya melalui ulasan di bawah ini.

Jenis-jenis gangguan pencernaan pada anak

Faktanya, gangguan pencernaan memang sangat umum terjadi pada anak-anak. Ada banyak jenis gangguan pencernaan yang bisa terjadi, mulai dari yang ringan hingga lebih serius.

Meski begitu, sebagian besar masalah pada saluran cerna anak dapat teratasi dengan baik. Berikut adalah beberapa gangguan pencernaan yang diketahui sering terjadi pada anak.

1. Diare

diare pada anak

Pada dasarnya, diare pada anak sama dengan orang dewasa. Kondisi ini ditandai dengan buang air terus menerus dengan bentuk feses anak yang encer dan berair. 

Umumnya, kondisi ini terjadi akibat infeksi bakteri atau virus (biasanya rotavirus) atau penyebab lainnya. Misalnya alergi, intoleransi makanan, konsumsi obat tertentu, hingga irritable bowel syndrome.

Untuk mengatasi kondisi ini, minta si Kecil untuk minum lebih banyak air putih guna mengganti cairan yang hilang akibat diare dan mencegah dehidrasi.

Diet BRAT juga mungkin akan dokter sarankan untuk mengatasi diare anak Anda. Adapun jika si Kecil masih berusia di bawah 1 tahun, pemberian ASI serta MPASI tetap perlu dilanjutkan.

2. Sembelit

Gangguan pencernaan pada anak berikutnya adalah sembelit. Sembelit pada anak umumnya disebabkan oleh kurangnya asupan serat dan/atau cairan.

Namun, kondisi ini juga bisa terjadi akibat anak menahan buang air besar, entah itu karena takut akan rasa sakitnya atau tidak nyaman dengan kamar mandi di tempat lain, misal di sekolah.

Pada beberapa kasus, sembelit pada anak juga bisa terjadi karena suatu penyakit yang  memengaruhi usus.

Untuk mengatasinya, minta si Kecil untuk meningkatkan asupan cairan dan makanan berserat serta berolahraga secara rutin. Periksakan ke dokter jika gejala tak membaik dengan perawatan rumahan.

3. Radang usus buntu

Meski bisa terjadi pada siapa saja, apendisitis atau radang usus buntu lebih umum terjadi pada anak usia sekolah.

Gangguan pencernaan pada anak ini terjadi karena adanya sumbatan pada bagian usus buntu (kantong kecil yang melekat pada usus besar di sisi kanan tubuh).

Jika kondisi ini terjadi, si Kecil umumnya akan mengalami nyeri pada sekitar pusar yang kemudian bergeser ke arah sisi kanan bawah perut. Mual, muntah, demam, dan diare juga bisa dialaminya.

Bila gejala-gejala tersebut terjadi, segera bawa si Kecil ke dokter. Dokter mungkin akan memberikan antibiotik serta melakukan operasi pengangkatan usus buntu untuk mengatasinya.

4. Intoleransi laktosa

Anak yang lahir prematur umumnya lebih rentan mengalami intoleransi laktosa. Ini adalah kondisi ketika tubuh tidak dapat memecah laktosa yang ditemukan dalam susu dan produk susu.

Pada anak yang memiliki masalah pencernaan ini, ia akan mengalami gejala perut kembung dan bergas serta diare setelah makan atau minum susu dan produk turunannya.

Bila anak Anda memiliki kondisi ini, Anda harus benar-benar memperhatikan apa pun yang dimakannya. Pastikan jumlah laktosa yang dimakan si Kecil hanya berjumlah sedikit.

Anda juga bisa berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pengobatan yang lebih tepat sesuai kondisi buah hati Anda.

5. Perut kembung

cara mengobati diare anak

Perut kembung dan bergas termasuk gangguan pencernaan yang tak hanya dialami oleh orang dewasa, anak-anak juga bisa mengalaminya. 

Kembung bisa terjadi karena menelan banyak udara. Seringnya, hal ini disebabkan oleh makan atau minum terlalu cepat atau mengunyah permen karet.

Makanan tertentu yang tidak tercerna dengan baik juga bisa menyebabkan perut anak terasa kembung.

Untuk mengatasi gejala gangguan pencernaan ini, ubah asupan si Kecil ke makanan yang tak mengandung gas. Selain itu, bersendawa atau menyendawakan anak juga bisa jadi upaya penanganan lainnya.

6. Alergi makanan

Anak yang memiliki alergi terhadap makanan tertentu, seperti susu, telur, kerang, kacang, atau ikan, akan mengalami reaksi alergi saat mengonsumsi makanan tersebut.

Selain kesulitan bernapas dan gatal pada kulit, reaksi alergi yang timbul bisa berupa masalah pencernaan pada anak, seperti muntah dan/atau diare.

Jika anak Anda mengalami reaksi alergi yang parah setelah mengonsumsi makanan tertentu, sebaiknya segera dapatkan pertolongan medis.

Penting untuk mencegah jenis alergi pada anak ini dengan menghindari makanan yang menjadi pemicunya.

Menurut Brittany Parlow, M.D., ahli gastroenterologi anak di K. Hovnanian Children’s Hospital at Jersey Shore University Medical Center, Amerika Serikat, sebagian besar masalah pencernaan pada anak dapat dikelola dengan mengubah pola makan atau gaya hidup.

7. GERD

Gangguan pencernaan yang umum terjadi pada anak berikutnya adalah gastroesophageal reflux (GER) atau disebut juga dengan refluks asam lambung.

Itu adalah kondisi naiknya isi lambung ke kerongkongan yang bisa menyebabkan rasa tidak nyaman di dada (heartburn) serta bisa terus keluar lewat mulut (muntah pada anak).

Jika GER sering terjadi hingga menyebabkan masalah pertumbuhan yang buruk atau kerusakan kerongkongan, kondisi ini disebut dengan gastroesophageal reflux disease (GERD). 

Anak yang lahir prematur lebih berisiko mengalami GERD. Jika kondisi ini terjadi, obat-obatan dapat membantu mengatasinya. Konsultasikan pada dokter untuk mendapatkan obat yang tepat.

8. Irritable Bowel Syndrome

Irritable bowel syndrome (IBS) adalah gangguan pencernaan kronis atau jangka panjang yang memengaruhi usus besar.

Anak dengan gangguan pencernaan ini memiliki usus besar yang sensitif. Akibat kondisi tertentu, gejala pencernaan bisa terjadi, seperti sakit perut, kembung, serta sembelit atau diare.

Biasanya, gejala-gejala tersebut muncul jika anak stres, memiliki terlalu banyak bakteri di usus, atau bermasalah dengan pergerakan makanan di sistem pencernaan mereka.

Sayangnya, IBS tidak dapat disembuhkan. Namun, gejalanya dapat dikontrol dengan perubahan pola makan, mengontrol stres, serta obat-obatan untuk meredakan gejala.

Penting juga untuk membantu menjaga kesehatan pencernaan si Kecil, yaitu dengan minum cukup air putih serta makan makanan berserat, seperti sayuran dan buah-buahan (buah pir atau apel).

Jika ada gejala yang mengkhawatirkan, konsultasikan pada dokter untuk mendapatkan solusi yang tepat demi mendukung pertumbuhan anak Anda.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. S.T. Andreas, M.Ked(Ped), Sp.A

Kesehatan anak · Rumah Sakit EMC Pekayon


Ditulis oleh Ihda Fadila · Tanggal diperbarui 23/05/2023

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan