home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mengulas Manfaat Natto yang Bantu Cegah Berbagai Penyakit

Mengulas Manfaat Natto yang Bantu Cegah Berbagai Penyakit

Dikenal sebagai produk fermentasi kacang dengan aroma yang tidak begitu menyenangkan, natto ternyata menawarkan segudang khasiat bagi kesehatan. Lantas, apa kandungan zat gizi dan manfaat natto yang sayang Anda lewatkan?

Kandungan gizi natto

Natto adalah hasil fermentasi kacang kedelai yang memiliki tekstur berlendir, lengket, dan dilengkapi dengan serabut di sekelilingnya.

Makanan tradisional Jepang ini mudah dikenal karena memiliki aroma yang khas dan sedikit menyengat. Sedangkan, rasa natto mirip dengan kacang-kacangan pada umumnya.

Fermentasi kacang kedelai ini dikenal sebagai makanan yang cukup bergizi karena mengandung bakteri Bacillus subtilis pada permukaannya. Lantas, apa saja kandungan gizi yang dibutuhkan tubuh dalam kacang fermentasi ini?

  • Energi: 211 kkal
  • Protein: 19,4 gram (gr)
  • Lemak total: 11 gr
  • Karbohidrat: 12,7 gr
  • Serat: 5,4 gr
  • Kalsium: 217 miligram (mg)
  • Zat besi: 8,6 mg
  • Magnesium: 115 mg
  • Fosfor: 174 mg
  • Kalium: 729 mg
  • Zinc: 3,03 mg
  • Mangan: 1,53 mg
  • Vitamin C: 13 mg
  • Tiamin (Vitamin B1): 0,16 mg
  • Riboflavin (Vitamin B2): 0,19 mg
  • Piridoksin (Vitamin B6): 0,13 mg
  • Vitamin K: 23,1 mikrogram (mcg)

Manfaat natto

natto

Umumnya, natto dibuat dengan cara merebus dan melalui proses fermentasi dari kacang kedelai. Meski tampak aneh dengan baunya yang khas, natto menawarkan beragam khasiat bagi tubuh.

Bahkan, kacang fermentasi ini kini semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Di bawah ini sejumlah manfaat natto yang bisa Anda peroleh.

1. Melancarkan pencernaan

Manfaat natto yang sayang dilewatkan yaitu membantu melancarkan pencernaan. Bahan makanan ini termasuk hasil dari makanan fermentasi yang kaya akan probiotik. Bakteri hasil fermentasinya yakni Bacillus subtilis.

Penelitian dari Frontiers in Microbiology membuktikan bakteri Bacillus memperlihatkan manfaat yang sama dengan probiotik terhadap usus manusia. Artinya, ada kemungkinan bakteri pada natto ini bisa melancarkan pencernaan.

Selain itu, beberapa ahli berpendapat konsumsi makanan fermentasi bisa bantu mengatasi sembelit. Meski begitu, peneliti membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk memahami khasiat dari makanan Jepang ini terhadap saluran pencernaan.

2. Memperkuat kesehatan tulang

Natto dipercaya dapat memperkuat kesehatan tulang berkat kandungan jenis vitamin K2 di dalamnya. Sebuah studi yang dipublikasikan di Osteoporosis International meneliti dampak asupan natto terhadap kesehatan tulang pria lansia di Jepang.

Setelah menganalisis lebih dari 1.600 peserta, peneliti melihat bahwa peserta yang mengonsumsi lebih banyak natto mengalami peningkatan kesehatan tulang. Mereka percaya bahwa manfaat natto ini dihasilkan dari kandungan vitamin K di dalamnya.

Walaupun demikian, peneliti masih memerlukan penelitian lebih lanjut untuk melihat cara kerja makanan fermentasi ini terhadap kesehatan tulang.

3. Menjaga kesehatan jantung

Enzim nattokinase yang dihasilkan natto berperan dalam mengencerkan darah secara alami dan membantu mencegah pembentukan plak arteri. Hal ini dibuktikan melalui penelitian dari Biomarker Insight.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa nattokinase dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular. Hal ini dikarenakan enzim tersebut menunjukkan efek antihipertensi, anti-aterosklerotik, dan neuroprotektif.

Sementara itu, kandungan vitamin K2 dalam makanan bertekstur lengket ini dapat mencegah penumpukan kalsium di arteri yang tentu bisa berdampak buruk terhadap kesehatan jantung.

4. Membantu mengendalikan tekanan darah

Enzim nattokinase pada natto memberi manfaat yang baik untuk jantung, terutama karena sifat anti-hipertensinya. Terlebih lagi, sebuah penelitian dari Integrated Blood Pressure Control di Amerika Utara memperlihatkan temuan tersebut.

Penelitian yang melibatkan 79 penyandang tekanan darah tinggi ini melaporkan konsumsi nattokinase berkaitan dengan penurunan tekanan darah sistolik dan diastolik pada pria dan wanita.

Ini berhubungan dengan potensi penurunan risiko penyakit stroke. Tak heran bila fermentasi kacang ini disebut dapat membantu mengendalikan tekanan darah yang tentu baik untuk kesehatan jantung.

5. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Kandungan sejumlah nutrisi dalam natto ternyata menawarkan manfaat berupa peningkatan sistem imun tubuh. Sebagai contoh, makanan sumber probiotik, seperti natto, berkontribusi terhadap perkembangan bakteri usus yang sehat.

Bakteri baik pada usus ini dapat membantu mencegah pertumbuhan bakteri jahat dan bahkan bisa meningkatkan produksi sistem kekebalan tubuh.

Itu sebabnya, memasukkan makanan Jepang ini ke dalam menu diet sehat Anda bisa menjadi salah satu cara untuk tetap sehat dan terhindar dari berbagai risiko penyakit.

Tips mengolah natto

Mengingat natto menawarkan rasa yang cukup kuat, Anda perlu berhati-hati ketika mengolah makanan fermentasi terutama untuk pencernaan ini.

Umumnya, Anda bisa mengonsumsi makanan fermentasi ini dengan makanan pokok lainnya, seperti nasi putih. Beberapa orang mungkin juga menambahkan hasil fermentasi kacang ini pada berbagai makanan, seperti:

  • roti,
  • pasta,
  • sup miso,
  • salad, atau
  • telur dadar (tamagoyaki).

Anda juga disarankan untuk mencampur kacang secara merata sebelum makan. Bila teksturnya terasa lengket, artinya fermentasi kacang ini sudah siap untuk dimakan.

Bila memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan konsultasikan dengan dokter atau ahli gizi guna memahami solusi yang tepat untuk Anda. Hal ini bertujuan agar Anda mengetahui apakah aman mengonsumsi makanan ini atau tidak.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Natto. (2019). U.S Department of Agriculture. Retrieved 17 May 2021, from https://fdc.nal.usda.gov/fdc-app.html#/food-details/172443/nutrients 

Probiotics. (2021). National Institute of Health. Retrieved 17 May 2021, from https://ods.od.nih.gov/factsheets/Probiotics-Consumer/ 

Elshaghabee, F., Rokana, N., Gulhane, R., Sharma, C., & Panwar, H. (2017). Bacillus As Potential Probiotics: Status, Concerns, and Future Perspectives. Frontiers In Microbiology, 8. doi: 10.3389/fmicb.2017.01490. Retrieved 17 May 2021. 

Fujita, Y., Iki, M., Tamaki, J., Kouda, K., Yura, A., & Kadowaki, E. et al. (2011). Association between vitamin K intake from fermented soybeans, natto, and bone mineral density in elderly Japanese men: the Fujiwara-kyo Osteoporosis Risk in Men (FORMEN) study. Osteoporosis International, 23(2), 705-714. doi: 10.1007/s00198-011-1594-1. Retrieved 17 May 2021. 

Chen, H., McGowan, E. M., Ren, N., Lal, S., Nassif, N., Shad-Kaneez, F., Qu, X., & Lin, Y. (2018). Nattokinase: A Promising Alternative in Prevention and Treatment of Cardiovascular Diseases. Biomarker insights, 13, 1177271918785130. https://doi.org/10.1177/1177271918785130. Retrieved 17 May 2021. 

Jensen, G., Lenninger, M., Ero, M., & Benson, K. (2016). Consumption of nattokinase is associated with reduced blood pressure and von Willebrand factor, a cardiovascular risk marker: results from a randomized, double-blind, placebo-controlled, multicenter North American clinical trial. Integrated Blood Pressure Control, Volume 9, 95-104. doi: 10.2147/ibpc.s99553. Retrieved 17 May 2021.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Nabila Azmi Diperbarui 3 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x