Bagaimana COVID-19 Menyerang Organ Vital di Tubuh Manusia?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 8 September 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Baca semua artikel berita seputar coronavirus (COVID-19) di sini.

Wabah COVID-19 yang merebak dari Wuhan, Tiongkok, hingga menyebar ke puluhan negara lainnya telah menyebabkan sekitar 89.000 kasus dan menewaskan lebih dari 3.000 korban. Walaupun masih banyak hal yang perlu diteliti terkait penyakit yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 ini, satu hal yang pasti bahwa COVID-19 berdampak buruk di tubuh manusia. 

Bagian tubuh manusia yang terkena dampak COVID-19

novel coronavirus menyebabkan pneumonia

Walaupun sama-sama berada dalam satu payung virus yang sama, yaitu coronavirus, SARS-CoV-2 ternyata bisa berdampak cukup serius. 

Gejala awal COVID-19 mirip dengan flu biasa, tetapi ketika penyakit tersebut menyerang tubuh, mereka juga akan memberikan efek pada organ vital tubuh manusia. Sebagai contoh, kebanyakan pasien yang menderita infeksi pernapasan, seperti pneumonia cenderung lebih berisiko mengalami kondisi kritis ketika terkena COVID-19. 

Update Jumlah Sebaran COVID-19
Negara: Indonesia
Data Harian

392,934

Terkonfirmasi

317,672

Sembuh

13,411

Meninggal Dunia
Peta Penyebaran

Berikut ini beberapa organ vital yang diserang oleh virus yang katanya dapat menular tanpa gejala. 

1. COVID-19 menyerang paru-paru

Pneumonia disebabkan bakteri penyebab batuk berdarah

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, paru merupakan organ vital di tubuh manusia yang diserang oleh COVID-19 dan meninggalkan dampak yang cukup serius. 

Bahkan, hampir sebagian pasien yang mengalami kondisi kritis mengalami masalah pada paru-paru mereka terlebih dahulu. Kondisi ini cukup umum terjadi karena sama seperti flu, SARS-CoV-2 menyebabkan masalah pada saluran pernapasan Anda. 

Penyakit ini biasanya menularkan virusnya ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Kemudian, penderita tanpa sengaja menyebarkan tetesan pernapasan yang dapat membuat virus ‘masuk’ ke tubuh orang yang berada di dekat mereka. 

Gejala COVID-19 pun mirip dengan flu biasa, diawali dengan demam tinggi, batuk kering, hingga menyebabkan masalah serius terhadap saluran pernapasan, seperti pneumonia

penyakit pneumonia

Hal ini dibuktikan melalui data dari China CDC Weekly. Dari data tersebut terlihat bahwa tingkat keparahan COVID-19 cukup bervariasi, mulai tanpa gejala, gejala ringan, hingga penyakit yang cukup parah. 

Lebih dari 17.000 kasus yang dilaporkan di Tiongkok terdapat sekitar 81% kasus ringan dan sisanya parah atau dalam kondisi kritis. Selain itu, orang yang lebih tua dan memiliki penyakit kronis lainnya memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit yang lebih parah. Kondisi ini juga berlaku pada bagaimana COVID-19 menyerang organ vital tubuh manusia, yaitu paru.

Apa yang sering terlihat pada pasien COVID-19 dalam kondisi kritis merupakan salah satu bentuk dari gagal napas akut. Gagal napas akut tidak hanya terjadi pada penderita COVID-19, melainkan terjadi karena berbagai faktor, seperti infeksi, trauma, dan sepsis.

Kanker paru

Ketiga faktor yang disebutkan tersebut dapat menyebabkan kerusakan dan membuat cairan bocor dari pembuluh darah kecil di paru-paru. 

Cairan yang terkumpul di kantung udara paru-paru (alveoli) ini membuatnya sulit mentransfer oksigen dari udara ke darah. Akibatnya, pasien kesulitan bernapas karena cairan tersebut membanjiri paru-paru. 

Walaupun demikian, para peneliti masih perlu melakukan penelitian lebih lanjut untuk memahami apa yang terjadi ketika COVID-19 menyerang paru-paru penderitanya. 

2. Perut dan saluran pencernaan

diare dehidrasi berat

Selain paru, organ tubuh manusia lainnya yang diserang oleh COVID-19 adalah perut dan saluran pencernaan. 

Dilansir dari CDC, beberapa penderita COVID-19 melaporkan gejala gangguan pencernaan, seperti mual dan diare. Sebenarnya, kasus yang serupa juga terjadi pada penyakit SARS dan MERS. Hampir seperempat pasien yang menderita kedua penyakit tersebut mengalami diare. 

Kondisi ini dapat terjadi karena ketika virus memasuki tubuh, mereka akan mencari sel hidup yang memiliki protein di luar sel, yaitu reseptor. Apabila virus menemukan reseptor yang cocok dengan sel, virus pun akan menyerang tubuh. 

tips donor darah aman

Pada beberapa jenis virus tertentu memilih reseptor yang ingin mereka serang, tetapi kebanyakan dapat dengan mudah menembus ke semua jenis sel. Maka itu, tidak menutup kemungkinan SARS-CoV-2 dapat menyerang saluran pencernaan. 

Bahkan, menurut penelitian dari New England Journal of Medicine menyebutkan bahwa mereka menemukan adanya virus yang menyebabkan penyakit COVID-19 pada beberapa orang. Akan tetapi, peneliti masih perlu memastikan apakah penularan COVID-19 melalui feses bisa terjadi atau tidak. 

3. Peredaran darah

Masalah lain yang akan dihadapi oleh penderita COVID-19 ketika virus tersebut berada di dalam tubuh adalah gangguan pada sistem peredaran darah. 

Pada beberapa kasus tertentu, pasien yang terserang virus SARS-CoV-2 ini mengalami gejala berupa irama jantung yang tidak teratur. Kondisi ini mungkin dapat terjadi karena darah yang masuk ke jaringan tidak memadai atau tekanan darah cukup rendah, sehingga membutuhkan obat-obatan. 

Walaupun demikian, menurut laporan dari Lancet, tidak ada perubahan yang cukup signifikan pada jaringan jantung di beberapa sampel. Hal ini menunjukkan bahwa COVID-19 kemungkinan besar tidak secara langsung dapat mengganggu jantung penderitanya.

4. Ginjal

fungsi ginjal, fungsi bagian ginjal, bagian-bagian ginjal, penyakit ginjal, pemeriksaan fungsi ginjal

Bagi Anda yang memiliki gangguan pada ginjal mungkin perlu waspada di saat wabah COVID-19 ini sedang merebak. 

Ginjal ternyata juga menjadi salah satu organ di tubuh manusia yang diserang oleh penyakit COVID-19. Menurut laporan dari JAMA Network, beberapa pasien di Wuhan, Tiongkok, juga menderita kerusakan ginjal akut dan sewaktu-wakut membutuhkan transplantasi ginjal. 

Kasus yang serupa pun pernah terjadi pada beberapa pasien yang menderita SARS. Dahulu, para ahli menemukan bahwa virus yang menyebabkan SARS dan MERS tersebut menimbulkan tubulus di ginjal. 

Maka itu, risiko terjadinya kerusakan ginjal atau diperburuk oleh gangguan pada ginjal ketika menderita COVID-19 patut diwaspadai. 

Kondisi ini mungkin dikarenakan ketika penderita COVID-19 mengalami pneuomnia, sirkulasi oksigen menjadi tersendat. Akibatnya, kerusakan pada ginjal pun tidak dapat dihindari. 

Kriteria Hand Sanitizer yang Efektif untuk Mencegah Penularan COVID-19

5. Hati

fungsi hati adalah fungsi hati manusia, fungsi hati adalah

Pada saat zoonotic virus seperti SARS-CoV-2 mulai menyebar dari paru-paru ke beberapa organ tubuh manusia lainnya, hati ternyata berisiko tinggi terkena dampaknya. 

Hal ini dikarenakan ketika virus dari COVID-19 ‘berenang’ di peredaran darah, mereka cenderung bisa masuk ke bagian organ tubuh manusia lainnya. 

Dikutip dari laporan di Lancet, dokter menemukan tanda-tanda kerusakan hati pada pasien COVID-19. Namun, mereka masih belum mengetahui dengan jelas apakah virus atau obat yang digunakan pada pasien yang menjadi penyebab kerusakan. 

SARS-CoV-2 mungkin dapat langsung menginfeksi hati, membuat replika sel, dan membunuh sel hati yang sehat. Tidak menutup kemungkinan pula bahwa sel tersebut mengalami kerusakan karena respons imun terhadap virus memicu reaksi peradangan yang cukup parah di hati. 

Walaupun demikian, kegagalan organ hati tidak menjadi satu-satunya penyebab kematian pada penderita COVID-19. Kebanyakan kasus kematian yang dihadapi oleh penderitanya lebih sering terjadi karena masalah paru-paru. 

Kesimpulannya, wabah COVID-19 akibat virus SARS-CoV-2 tidak boleh diremehkan karena memberikan efek yang cukup serius di tubuh manusia. Oleh karena itu, tetap jaga kebersihan diri dan jangan lupa untuk melakuan upaya mengurangi risiko terjadinya penularan dari orang yang terinfeksi, ya.

Bantu dokter dan tenaga medis lain mendapatkan alat pelindung diri (APD) dan ventilator untuk melawan COVID-19 dengan berdonasi melalui tautan di bawah ini.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Langkah Membersihkan Diri dan Rumah Setelah Keluar Bepergian

Pastikan untuk selalu membersihkan diri setelah keluar bepergian untuk melindungi keluarga dan orang terdekat. Yuk, ikuti langkah-langkah ini!

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Konten Bersponsor
membersihkan diri setelah keluar rumah
Hidup Sehat, Tips Sehat 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Hipertensi dan Sejumlah Faktor Risiko Kematian Pasien COVID-19 di Jakarta

Hipertensi menjadi penyakit penyerta (komorbid) yang paling banyak dilaporkan dalam kasus kematian pasien COVID-19 di Jakarta.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Risiko Penularan COVID-19 di Bioskop

Penularan COVID-19 di bioskop bisa terjadi dari banyak jalur penularan, mulai dari cipratan langsung droplet, sentuhan dengan permukaan, hingga airborne.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 12 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

Pelonggaran PSBB dan Risiko Terhadap Penularan COVID-19

PSBB kembali dilonggarkan setelah sebelumnya diperketat akibat terjadi lonjakan kasus infeksi. Seperti apa risiko pelonggaran PSBB?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 12 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

covid-19 vaksin yang terburu-buru

Pro Kontra Rencana Vaksin COVID-19 di Indonesia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 23 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit
kepadatan kota memengaruhi covid-19

Kepadatan Penduduk Sebuah Kota Menentukan Lama Waktu Pandemi COVID-19 Berlangsung

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 19 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Kasus Norovirus di China, Apakah Wabah Baru?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 19 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Vaksin COVID-19 bukan satu-satunya solusi

Apakah Vaksin Mampu Menyelesaikan Semua Masalah Pandemi COVID-19?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 14 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit