Penyakit SARS

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 7 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Apa itu penyakit SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome)?

SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) adalah salah satu jenis penyakit pneumonia. Penyakit SARS mirip dengan COVID-2019 yang kini tengah mewabah. Penyakit SARS disebabkan oleh virus corona jenis SARS-CoV.

Infeksi virus SARS-CoV yang menyerang saluran pernapasan dapat berakibat fatal menyebabkan kematian. Terutama jika tidak segera dilakukan penanganan yang tepat. Menurut WHO, fatalitas penyakit SARS mencapai 3%. 

Penyakit infeksi virus ini pertama kali ditemukan menyebar di Cina pada November 2002. SARS kemudian menyebar dengan cepat ke seluruh dunia dan mewabah di 29 negara dalam beberapa bulan saja. 

Wabah penyakit SARS yang sempat menjadi wabah di Indonesia telah terkendali dan pertambahan kasusnya dapat ditekan. Sekarang belum ditemukan lagi kasus penyakit SARS di dunia sejak tahun 2004.

Seberapa umumkah penyakit ini?

Dari data yang tercatat, kebanyakan penderita penyakit SARS adalah orang dewasa berumur 25-70 tahun. Beberapa kasus ditemukan pada remaja berusia 15 tahun ke bawah. 

Orang yang berusia di atas 50 tahun atau memiliki penyakit bawaan atau kronis seperti diabetes, jantung koroner, dan imunitas lemah, berisiko mengalami akibat fatal dari penyakit ini. Hal ini terlihat dari angka kematian akibat SARS pada kelompok berisiko ini yang lebih tinggi.

Tanda-tanda dan gejala SARS

Serupa dengan data COVID-19, penyakit SARS memiliki gejala seperti flu. Saat tertular, virus tidak langsung masuk menginfeksi dan menyebabkan gangguan.

Gejala biasanya mulai muncul 2 hingga 7 hari setelah tertular. Hal ini disebabkan masa inkubasi virus, yaitu waktu dari Anda terpapar virus hingga muncul gejala pertama kali, dapat berlangsung sampai 10 hari. 

Umumnya, ciri-ciri dan gejala penyakit SARS yang dialami adalah:

  • Demam di atas 38℃ 
  • Meriang
  • Sakit kepala
  • Kedinginan
  • Nyeri otot
  • Kehilangan nafsu makan
  • Diare

Setelah mengalami gejala awal, virus akan mulai masuk lebih dalam ke saluran pernapasan dan menyerang sel-sel sehat di paru-paru. Kondisi tersebut menyebabkan gejala penyakit SARS yang lebih berbahaya, seperti:

Beberapa keluhan yang lebih serius biasanya berupa pneumonia parah dan berkurangnya kadar oksigen pada darah. Kondisi tersebut dapat berakibat fatal pada kebanyakan kasus dengan gejala berat. 

Kapan saya harus menghubungi dokter?

Anda harus dengan segera memeriksakan diri ke rumah sakit apabila mengalami beberapa gejala SARS, seperti demam tinggi (38 °C atau lebih), demam yang tidak kunjung sembuh, nyeri otot, dan batuk kering.

Hal ini sangat dianjurkan terlebih jika Anda memiliki riwayat gangguan jantung, tekanan darah tinggi, atau diabetes guna mencegah timbulnya gejala serius, komplikasi berbahaya, dan ancaman kematian.

Penyebab SARS

Penyebab penyakit SARS adalah virus corona jenis SARS-CoV. Selain SARS, virus corona juga menyebabkan penyakit lain yang turut menyerang sistem pernapasan seperti  MERS dan COVID-19. 

Kelelawar dan musang merupakan hewan yang biasanya disebut-sebut sebagai “sumber virus” SARS karena virus tersebut diduga disebarkan melalui sistem pernafasan kelalawar. 

Penularan virus pertama kali terjadi dari hewan ke manusia. Virus kemudian bermutasi sehingga dapat berpindah di antara manusia. SARS-CoV masuk ke dalam tubuh melalui hidung, mulut, dan mata. 

Virus penyebab SARS dapat ditularkan melalui udara dan percikan air liur (droplet). Artinya, jika Anda menghirup udara atau terpapar droplet yang mengandung virus SARS, Anda bisa terinfeksi. 

Berikut ini adalah penularan virus penyebab SARS yang perlu diwaspadai dalam aktivitas sehari-hari:

  • Melakukan kontak jarak dekat seperti berjabat tangan, berpelukan, berciuman dengan orang yang terinfeksi.
  • Menyentuh mulut, mata, atau hidung dengan tangan yang terkontaminasi air liur, urin, atau feses mengandung virus. Cara penularan ini terjadi ketika Anda memegang barang yang sebelumnya digunakan penderita.
  • Menggunakan peralatan makan yang sama dengan orang yang terinfeksi.

Semakin dekat kontak dengan penderita SARS, risiko penularan akan semakin tinggi.

Faktor-faktor risiko

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan kerentanan Anda terjangkit penyakit SARS adalah:

  • Melakukan interaksi dengan hewan atau orang yang terinfeksi virus baik secara langsung maupun tidak.
  • Melakukan perjalanan ke wilayah atau negara di mana wabah SARS sedang menyebar. 
  • Merawat anggota keluarga atau pasien yang terinfeksi.
  • Tidak mencuci tangan baik sebelum maupun setelah makan atau tidak menjaga kebersihan diri dengan baik.

Diagnosis

Pertama-tama, dokter akan mencoba untuk mendiagnosis SARS dengan menanyakan risiko penularan yang mungkin dialami dan menjadi penyebab keluhan. Beberapa di antaranya seperti riwayat perjalanan ke mana Anda bepergian belakangan ini, dengan siapa Anda melakukan kontak, dan lain-lain. 

Selanjutnya, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik secara menyeluruh dengan mengukur suhu tubuh, denyut nadi, tekanan darah, dan pernapasan.

Namun, pemeriksaan fisik tidak cukup memastikan diagnosis terhadap penyakit SARS. Diagnosis akhir membutuhkan pemeriksaan lanjutan seperti:

  • Tes darah untuk
  • Pemeriksaan sampel kotoran
  • Reverse polymerase chain reaction (RT-PCR)
  • Kultur dahak di laboratorium
  • Rontgen dada atau CT Scan

Tes darah, pemeriksaan sampel feses dan dahak, serta PCR  dibutuhkan untuk mengetahui apakah darah dan kotoran Anda benar-benar terinfeksi virus penyebab SARS. Tes ini juga dapat menunjukkan apakah terdapat antigen dari infeksi virus tersebut.

Radiografi dan Tomografi (CT scan) juga biasanya dilakukan apabila dokter menduga terdapat suatu bentuk komplikasi SARS dengan bronchitis dan pnumonia.

Cara Mendiagnosis COVID-19 pada Tubuh Manusia

Pengobatan SARS

Informasi yang tersedia bukanlah pengganti dari nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Sampai artikel ini ditulis, belum ditemukan obat yang secara efektif menyembuhkan infeksi virus penyebab SARS.

Meskipun penelitian terhadap penyakit ini terus dilakukan secara masif, para ilmuwan belum menemukan pengobatan yang efektif untuk penyakit SARS. Obat antibiotik tidak bekerja melawan virus dan obat antivirus belum menunjukkan banyak manfaat. 

Pengobatan yang dilakukan masih berupa perawatan suportif untuk mengendalikan dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Cara ini dilakukan untuk menghambat infeksi virus menyebabkan kerusakan yang lebih parah pada sistem pernapasan.

Untuk mengobati penyakit ini, Anda perlu mendapatkan perawatan medis. Upaya pengobatan yang dilakukan untuk penyakit SARS adalah:

  • Obat-obatan antivirus, tapi obat yang diberikan tidak akan langsung menghilangkan virus SARS yang ada dalam tubuh.
  • Alat bantu pernapasa seperti oksigen dan ventilator.
  • Fisioterapi melalui latihan pernapasan dalam masa pemulihan.

Apabila anda mengalami gejala pneumonia, dokter juga biasanya akan memberikan resep tambahan berupa steroid anti-inflamasi.

Perawatan pasien harus dilakukan di ruangan dengan sistem ventilasi yang optimal untuk melancarkan sirkulasi udara.

Cara mencegah penularan

Para peneliti sedang menguji beberapa jenis vaksin untuk mencegah penyakit SARS dengan efektif, tetapi hingga kini belum vaksin yang diuji pada manusia.

Berikut adalah kebiasaan hidup sehat yang perlu diterapkan sehari-hari untuk mencegah penularan penyakit SARS:

  • Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau gunakan sabun atau hand sanitizer yang berbahan dasar alkohol.
  • Menggunakan desinfektan untuk membersihkan permukaan suatu barang atau tempat tertentu yang sering disentuh penghuni rumah.
  • Tutup mulut dan hidung Anda saat batuk dan bersin.
  • Menggunakan masker, kacamata pelindung, dan sarung tangan apabila Anda saat berpergian, berada di kerumunan, dan ketika melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi.
  • Jika sakit, berdiam diri di rumah dan melakukan masa karantina setidaknya sampai 10 hari setelah keluhan penyakit benar-benar menghilang.
  • Hindari kegiatan-kegiatan yang memunginkan terjadinya kontak yang berkelanjutan, seperti: makan, minum, menggunakan alat mandi, handuk, atau tidur satu kasur, dengan siapapun yang sedang sakit.

Ikuti semua tindakan pencegahan selama setidaknya 10 hari setelah tanda dan gejala hilang.

Jauhkan anak-anak dari sekolah jika mereka mengalami demam atau gangguan masalah pernapasan dalam 10 hari setelah terpapar penderita penyakit SARS. 

Begini Cara Efektif Mencegah Tertular Infeksi Virus COVID-19

Apabila Anda memiliki pertanyaan, mohon segera konsultasikan dengan dokter profesional untuk mendapatkan solusi medis terbaik. 

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Infeksi Virus

Infeksi virus terjadi ketika virus masuk ke tubuh, memperbanyak diri, sampai menimbulkan penyakit. Berikut adalah macam-macam penyakit akibat infeksi virus.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Penyakit Infeksi, Infeksi Virus 7 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

Zoonosis, Penyakit Infeksi dari Hewan yang Menular pada Manusia

Zoonosis adalah penyakit infeksi yang berasal dari hewan yang kemudian ditularkan pada manusia. Kenali jenis-jenisnya untuk mencegah penularan.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Penyakit Infeksi 4 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

Cacar (Smallpox)

Penyakit cacar (smallpox) adalah penyakit infeksi akibat virus variolla. Cari tahu penyebab, gejala, dan pengobatannya di Hello Sehat.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Penyakit Infeksi, Infeksi Virus 3 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit

Cacar Monyet (Monkeypox)

Cacar monyet adalah penyakit kulit langka dengan ciri mirip cacar air. Cari tahu penyebab, gejala, obat, cara mengatasi, dan mencegahnya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Penyakit Infeksi, Infeksi Virus 3 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit

Direkomendasikan untuk Anda

obat alami demam anak

Lebih Baik Kompres Dingin atau Hangat untuk Menurunkan Demam?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 10 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Penyebab Vagina Gatal

11 Penyebab yang Membuat Vagina Anda Terasa Gatal

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 5 Februari 2021 . Waktu baca 11 menit
lidah terasa pahit saat sakit

Kenapa Lidah Terasa Pahit saat Anda Sedang Sakit?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
obat gondongan ampuh

Pilihan Obat Gondongan yang Ampuh Mengatasi Bengkak

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit