9 Kondisi yang Mungkin Menyebabkan Nyeri Tumit

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15/11/2019 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Nyeri tumit adalah kondisi kaki yang umum terjadi. Ini biasanya terjadi secara bertahap dan semakin buruk dari waktu ke waktu. Rasa sakit ini sering kali merupakan hal yang parah dan terjadi ketika Anda menempatkan berat badan pada tumit Anda. Dalam kebanyakan kasus, hanya satu tumit yang terpengaruh, meskipun diperkirakan ada sekitar sepertiga dari orang yang nyeri tumit memiliki rasa sakit di keduanya. Rasa sakit biasanya menjadi lebih buruk di pagi hari, atau ketika pertama kali melangkah setelah berdiam diri. Namun, Anda akan merasa lebih baik ketika Anda berjalan, meskipun jika Anda berdiri atau berjalan terlalu lama akan membuat sakit lebih parah.

Penyebab nyeri tumit

Nyeri tumit biasanya tidak disebabkan oleh cedera tunggal, seperti keseleo atau jatuh, melainkan hasil dari tekanan dan benturan berulang pada tumit. Penyebab umum dari nyeri tumit, meliputi:

1. Plantar fasciitis (plantar fasciosis)

Ini merupakan peradangan pada plantar fascia. Plantar fascia adalah ligamen yang seperti tali busur yang  melintang dari calcaneum (tulang tumit) ke ujung kaki. Ketika plantar fasciitis tertarik terlalu jauh, maka serat jaringan lunak menjadi meradang, itu biasanya terjadi ketika jaringan menempel pada tulang tumit. Kadang-kadang masalah terjadi di tengah-tengah kaki. Pasien akan mengalami nyeri di bawah kaki, terutama setelah lama beristirahat. Beberapa pasien mengalami kram otot betis, jika tendon Achilles juga mengencang.

2. Radang kantung cairan (bursitis) tumit

Ini adalah peradangan bursa (kantung fibrosa penuh cairan) di bagian belakang tumit. Ini dapat disebabkan oleh pendaratan tidak sempurna atau keras pada tumit. Kondisi ini juga dapat disebabkan oleh tekanan dari sepatu. Nyeri biasanya dapat Anda rasakan di dalam tumit atau di belakang tumit. Terkadang, tendon Achilles mungkin membengkak. Semakin hari, rasa sakit akan semakin parah.

3. Benjolan tumit (pump bumps)

Kondisi ini sering terjadi pada remaja. Tulang tumit yang belum matang sepenuhnya tergesek secara berlebihan, sehingga mengakibatkan pembentukan tulang yang terlalu banyak. Ini biasanya disebabkan oleh permukaan kaki yang datar. Mungkin bagi perempuan, ini disebabkan oleh terlalu banyak memakai sepatu hak tinggi sebelum tulang matang sepenuhnya.

4. Tarsal tunnel syndrome

Ini terjadi ketika saraf besar di belakang kaki menjadi terjepit atau terjebak (terkompresi). Kondisi ini adalah jenis kompresi neuropati yang sapat terjadi, baik di pergelangan kaki atau di telapak kaki.

5. Peradangan kronis pada alas tumit

Kondisi peradangan kronis biasanya disebabkan oleh alas tumit yang menjadi sangat tipis, atau karena Anda berjalan dengan langkah kaki yang berat.

6. Fraktur tekanan

Ini adalah fraktur yang disebabkan oleh tekanan berulang, yang sering disebabkan oleh latihan berat, olahraga, atau pekerjaan manual yang berat. Pelari sangat rentan terhadap stres fraktur pada tulang metatarsal kaki. Ini juga bisa disebabkan oleh osteoporosis.

7. Calcaneal apophysitis

Penyebab paling umum dari nyeri tumit pada anak remaja atau atlet remaja adalah calcaneal apophysitis, yang disebabkan oleh microtrauma yang berlebihan dan berulang pada pertumbuhan piring sendi calcaneus (tulang tumit). Anak-anak yang berusia 7-15 yang biasanya sering terpengaruh.

8. Achilles tendinitis (tendinopati degeneratif)

Ini juga disebut sebagai tendonitis, tendinosis, dan tendinopati. Kondisi ini adalah kondisi kronis (jangka panjang) yang berhubungan dengan degenerasi progresif dari tendon Achilles. Tendon Achilles tidak dapat berfungsi dengan baik karena robekan tendon mikroskopik yang minor dan berulang, sehingga tendon tidak dapat menyembuhkan dan memperbaiki dirinya sendiri. Tendon Achilles yang menerima banyak ketegangan dengan adanya robekan mikroskopik, akhirnya dapat mengental, melemah, dan menjadi menyakitkan.

9. Neuropati perifer

Kondisi ini memang bukan penyebab utama dari nyeri tumit, namun ini juga dapat menjadi salah satu penyebabnya. Neuropati adalah sekumpulan gangguan yang terjadi ketika saraf dari sistem saraf perifer (bagian dari sistem saraf di luar otak dan sumsum tulang belakang) rusak. Kondisi ini umumnya disebut sebagai neuropati perifer, dan itu adalah hal yang paling umum akibat kerusakan akson saraf. Neuropati biasanya menyebabkan rasa sakit di bagian tangan dan kaki. Hal ini bisa menjadi hasil dari cedera traumatis, infeksi, gangguan metabolisme dan paparan racun. Salah satu penyebab neuropati yang paling umum adalah diabetes.

 

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

    Apakah artikel ini membantu Anda?
    happy unhappy"
    Sumber

    Yang juga perlu Anda baca

    8 Hal yang Perlu Dipersiapkan Saat Keluar Rumah di Masa New Normal

    Ada beragam persiapan yang perlu dibawa saat beraktivitas di luar ruangan pada masa New Normal. Cari tahu daftar perlengkapan yang perlu disediakan.

    Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
    Ditulis oleh: Maria Amanda
    Konten Bersponsor
    persiapan saat new normal
    Hidup Sehat, Tips Sehat 29/07/2020 . Waktu baca 6 menit

    9 Cara Lindungi Diri Jalankan Hobi di Luar Ruang saat Adaptasi Kebiasaan Baru

    PSBB memang mulai longgar, tetapi tetap ikuti tips lindungi diri di adaptasi kebiasaan baru agar terhindar dari COVID-19, Sobat Sehat!

    Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
    Ditulis oleh: Willyson Eveiro
    Konten Bersponsor
    lindungi diri di adaptasi kebiasaan baru
    Hidup Sehat, Tips Sehat 29/07/2020 . Waktu baca 5 menit

    Hati-hati Penggunaan Obat Kortikosteroid Berlebihan

    Sering disebut "obat dewa" karena bisa menyembuhan alergi, gatal-gatal, hingga flu, obat kortikosteroid juga bisa berbahaya jika dipakai berlebihan.

    Ditulis oleh: dr. Angga Maulana
    Hidup Sehat, Tips Sehat 28/07/2020 . Waktu baca 4 menit

    Minum Madu Setelah Minum Obat, Boleh atau Tidak?

    Minum obat terus minum madu? Boleh atau tidak? Baiknya Anda simak penjelasan di sini mengenai bahaya dan anjuran saat minum madu.

    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Hidup Sehat, Tips Sehat, Fakta Unik 27/07/2020 . Waktu baca 3 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    mengatasi rambut kering

    5 Ramuan Alami Terbaik untuk Mengatasi Rambut Kering

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Dipublikasikan tanggal: 04/08/2020 . Waktu baca 4 menit
    Konten Bersponsor
    menghadapi kecemasan di new normal

    Tips Menghadapi Kecemasan Kembali Beraktivitas di Era New Normal

    Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
    Ditulis oleh: Willyson Eveiro
    Dipublikasikan tanggal: 03/08/2020 . Waktu baca 5 menit
    nutrisi untuk mencegah covid

    Penuhi Nutrisi Ini untuk Mencegah Penularan Coronavirus saat New Normal

    Ditulis oleh: Maria Amanda
    Dipublikasikan tanggal: 30/07/2020 . Waktu baca 9 menit
    Konten Bersponsor

    8 Tips Lari di Luar Ruangan saat Masa New Normal

    Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
    Ditulis oleh: Willyson Eveiro
    Dipublikasikan tanggal: 29/07/2020 . Waktu baca 5 menit