4 Fakta Penting Tentang Trombosit Darah yang Perlu Anda Tahu

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Trombosit adalah sel darah yang penting dalam pembekuan darah normal. Jumlah trombosit dapat digunakan sebagai deteksi dini atau mendiagnosis berbagai penyakit atau kondisi yang dapat menyebabkan masalah pada penggumpalan darah. Oleh karena itu, penting bagi Anda memiliki jumlah trombosit normal untuk menghalau penyakit yang mungkin akan menghampiri Anda.

Simak fakta-fakta berikut seputar trombosit darah.

1. Berapa jumlah trombosit normal dalam tubuh?

Darah tersusun dari dua unsur yaitu plasma darah (cairan darah) dan sel darah. Sel darah ini terbagi lagi menjadi sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan keping darah atau trombosit (platelet).

Trombosit dapat ditemukan dalam darah dan limpa. Sel darah ini tidak berwarna dan memiliki siklus hidup hanya selama 10 hari. Tubuh Anda akan memperbaharui persediaannya dengan menghasilkan trombosit baru di sumsum tulang.

Pemeriksaan jumlah trombosit biasanya merupakan bagian dari pemeriksaan darah lengkap. Umumnya, jumlah trombosit normal dalam darah adalah sekitar 150.000 hingga 450.000 trombosit per mikroliter.

2. Trombosit berperan dalam proses pembekuan darah (koagulasi)

Trombosit atau platelet akan bereaksi jika pembuluh darah rusak atau mengalami luka. Saat terjadi luka, platelet kemudian bergegas ke lokasi luka dan membentuk sumbatan awal untuk mengkerutkan luka. Proses ini disebut dengan adhesi.

Kemudian, bentuk platelet yang awalnya sedikit bulat berubah menjadi seperti tentakel, ini berfungsi untuk memudahkan proses agregasi (perlekatan antar platelet untuk membentuk sumbatan). Sumbatan terbentuk untuk menutup luka agar menghentikan darah yang keluar.

Tanpa trombosit, pembekuan darah akan terganggu dan bisa berbahaya karena luka kecil pun bisa menyebabkan gumpalan di seluruh tubuh.

3. Yang terjadi jika jumlah trombosit Anda rendah

Kondisi medis yang berhubungan dengan jumlah platelet rendah disebut dengan trombositopenia, yaitu kondisi di mana platelet dalam tubuh kurang dari 150.000 platelet per mikroliter. Pada kasus yang langka, jumlah platelet bisa sangat rendah sehingga menyebabkan perdarahan internal yang berakibat fatal. Komplikasi ini khususnya terjadi jika jumlah platelet turun di bawah 10.000 platelet per mikroliter. Perdarahan bisa terjadi di otak maupun saluran pencernaan.

Jumlah platelet yang sangat rendah bisa saja tidak bergejala, namun bisa juga menimbulkan perdarahan berat dan dapat berbahaya untuk Anda. Tanda dan gejala yang muncul dapat berupa mudah memar atau lebam, tampak ruam atau bintik-bintik ungu kemerahan di kulit, adanya darah pada urine atau feses, mudah lelah, kulit dan mata tampak kuning, limpa yang membesar, serta terjadi perdarahan dari gusi atau hidung.

Trombositopenia bisa disebabkan oleh beberapa kondisi seperti masalah kesehatan dan efek dari obat-obatan tertentu. Masalah kesehatan yang menyebabkan kondisi ini termasuk, leukemia, penyakit ginjal, kehamilan, gangguan sistem kekebalan tubuh, defisiensi zat besi dan asam folat, serta infeksi seperti sepsis dan demam berdarah dengue.

Jumlah platelet dapat meningkat dengan mengonsumsi makanan yang mengandung berbagai jenis vitamin dan mineral. Salah satunya adalah jambu biji. Jambu biji mengandung trombinol yang mampu merangsang trombopoietin lebih aktif, sehingga tubuh dapat menghasilkan keping darah yang lebih banyak.

4. Yang terjadi jika jumlah trombosit Anda tinggi

Jumlah platelet darah yang tinggi akan menimbulkan kondisi kesehatan seperti trombositemia dan trombositosis. Kedua kondisi ini terjadi jika sumsum tulang Anda menghasilkan banyak platelet darah.

Orang dengan trombositemia akan memiliki jumlah platelet yang melebihi satu juta trombosit per mikroliter. Penyebab kondisi ini belum diketahui. Gejalanya bisa meliputi pembekuan darah yang menghalangi suplai darah ke otak atau jantung.

Trombositosis juga merupakan kondisi di mana jumlah platelet yang tinggi, namun jumlahnya tidak setinggi trombositemia. Penyebabnya adalah penyakit lain atau kondisi di tubuh yang merangsang sumsum tulang untuk menghasilkan lebih banyak platelet. Penyebabnya meliputi infeksi, pembengkakan, beberapa jenis kanker, dan reaksi terhadap obat-obatan.

Selain itu, beberapa kondisi yang juga dapat menyebabkan platelet meningkat sementara adalah pemulihan pasca tindakan operasi besar atau setelah trauma fisik, kelelahan, juga pemulihan dari konsumsi alkohol berlebihan.

Trombositosis sering kali tidak disertai gejala. Namun apabila terjadi, gejalanya bisa meliputi sakit kepala, pusing, sakit dada, pingsan, pandangan berkunang-kunang, mati rasa atau kesemutan pada tangan dan kaki. Pengobatannya tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Dalam kebanyakan kasus, jumlah platelet Anda akan kembali normal setelah penyebab trombositosis teratasi.

Baca Juga:

Sumber
Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan
Yang juga perlu Anda baca