Pemeriksaan Darah Lengkap, Apa Kegunaannya untuk Kesehatan Anda?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 16 Desember 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Pemeriksaan darah lengkap (complete blood count/CBC) adalah tes darah yang digunakan untuk mengevaluasi kesehatan Anda secara keseluruhan dan mendeteksi berbagai gangguan. Cek darah lengkap merupakan salah satu prosedur yang dilakukan untuk mendiagnosis anemia. Selain itu, berbagai gangguan darah lainnya juga dapat dideteksi dengan pemeriksaan ini, seperti infeksi dan leukemia. Simak penjelasan soal cek darah lengkap di bawah ini. 

Apa itu pemeriksaan darah lengkap?

Seperti yang telah disebutkan, cek darah lengkap adalah sekelompok tes yang dilakukan untuk memeriksa setiap sel yang mengalir dalam darah, meliputi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit (platelet).

Pemeriksaan darah lengkap dapat memeriksa kesehatan Anda secara keseluruhan dan mendeteksi berbagai penyakit dan kondisi, seperti infeksi, anemia, dan leukemia

Dokter mungkin akan meminta tes darah lengkap ketika Anda mengalami gejala yang dicurigai terkait dengan sel darah.

Gejala-gejala yang mungkin membuat dokter merekomendasikan pemeriksaan darah lengkap, antara lain:

  • Kelelahan
  • Kelemahan
  • Mudah memar atau berdarah 

Berikut penjelasan tiga jenis sel yang dapat diperiksa oleh pemeriksaan darah lengkap:

1. Sel darah merah

Sel darah merah (eritrosit) diproduksi di sumsum tulang dan dilepaskan ke aliran darah ketika sudah matang. Sel darah merah mengandung hemoglobin, protein yang mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. 

Sel darah merah biasanya memiliki ukuran dan bentuk yang beragam. Penampilan tersebut dipengaruhi oleh berbagai kondisi, seperti vitamin B12 dan defisiensi folat dan defisiensi besi. 

Anemia merupakan kondisi umum yang dapat memengaruhi sel darah merah. Oleh karena itu, pemeriksaan darah lengkap perlu dilakukan dalam mendiagnosis anemia dan menentukan penyebabnya. 

Hal-hal yang diperiksa saat memeriksa sel darah merah terdiri atas:

  • Pemeriksaan jumlah sel darah. 
  • Mengukur jumlah hemoglobin. 
  • Mengukur hematokrit. 
  • Indeks sel darah merah yang mencakup informasi soal penampilan sel darah merah, seperti:
    • MCV (mean corpuscular volume), yaitu ukuran rata-rata sel darah merah
    • MCH (mean corpuscular hemoglobin), yaitu jumlah rata-rata hemoglobin dalam darah
    • MCHC (mean corpuscular hemoglobin concentration), yaitu konsentrasi rata-rata hemoglobin dalam eritrosit
    • RDW (red cell distribution width), yaitu berbagai macam ukuran sel darah merah
  • Tes darah lengkap mungkin juga mencakup perhitungan jumlah retikulosit, yaitu persentase sel darah merah muda yang baru muncul dalam sampel darah. 

2. Sel darah putih

Sel darah putih (leukosit) adalah sel yang terdapat pada darah, sistem limfatik dan banyak jaringan. Leukosit merupakan bagian penting dari sistem pertahanan tubuh. 

Terdapat lima jenis sel darah putih yang mempunyai fungsi berbeda, yaitu neutrofil, limfosit, basofil, eosinofil, dan monosit.

Beberapa komponen yang diperiksa dalam cek darah lengkap terkait leukosit adalah:

  • Jumlah sel darah putih keseluruhan. 
  • Perhitungan berbagai macam jenis-jenis sel darah putih (leukosit), seperti neutrofil, limfosit, monosit, eosinofil, dan basofil. Namun, ini juga dapat dilakukan sebagai tes lanjutan untuk mencari penyebab leukosit terlalu tingga ataupun rendah.

3. Trombosit

Trombosit adalah fragmen sel kecil yang mengalir dalam darah dan memiliki peran penting dalam pembekuan darah normal. Ketika cedera dan perdarahan terjadi, trombosit membantu menghentikan perdarahan dengan menempel ke lokasi cedera dan menggumpal untuk membentuk sumbatan sementara. 

Tes trombosit dalam pemeriksaan darah lengkap mencakup:

  • Jumlah trombosit dalam sampel darah. 
  • Volume rata-rata trombosit, yang mencakup ukuran rata-rata trombosit. 
  • Distribusi trombosit, yang mencerminkan bagaimana trombosit dalam ukuran. 

Apa saja tujuan pemeriksaan darah lengkap?

Dikutip dari Mayo Clinic, pemeriksaan darah lengkap bertujuan untuk:

  • Meninjau kesehatan Anda secara keseluruhan
    Dokter mungkin meminta Anda melakukan pemeriksaan darah lengkap sebagai bagian dari medical check-up untuk memantau kesehatan umum dan untuk memeriksa berbagai gangguan, seperti anemia atau leukemia. 
  • Menentukan diagnosis
    Dokter mungkin meminta Anda menjalani tes darah lengkap jika mengalami sejumlah gejala, seperti kelemahan, kelelahan, demam, radang, memar, atau perdarahan. Pemeriksaan darah lengkap dilakukan untuk mendeteksi penyebab berbagai gejala yang Anda alami. 
  • Memantau kondisi medis
    Jika Anda telah didiagnosis mengalami kelainan darah yang memengaruhi jumlah sel darah, seperti leukositosis atau leukopenia, dokter mungkin akan meminta Anda melakukan tes darah lengkap untuk memantau kondisi Anda. 
  • Memantau perawatan medis. Tes darah lengkap dapat dilakukan untuk memantau kesehatan Anda jika Anda mengonsumsi obat yang dapat memengaruhi jumlah sel darah. 

Apa yang perlu dipersiapkan sebelum melakukan tes darah lengkap?

Jika sampel darah yang akan diuji hanya untuk pemeriksaan darah lengkap, Anda diperbolehkan makan dan minum seperti biasa sebelum menjalani tes.

Namun, jika sampel darah digunakan untuk tes tambahan, seperti pemeriksaan gula, Anda mungkin perlu berpuasa dalam jangka waktu tertentu sebelum melakukan tes. 

Bagaimana pemeriksaan darah lengkap berlangsung?

Kebanyakan tes darah lengkap mencakup pengambilan sejumlah darah dari pembuluh darah Anda. Petugas kesehatan akan melakukan langkah-langkah di bawah ini:

  • Membersihkan permukaan kulit Anda
  • Meletakkan pita elastis di atas area yang akan disuntik untuk membuat pembuluh darah penuh
  • Memasukkan jarum ke pembuluh darah (biasanya di lengan atau bagian dalam siku atau di punggung tangan)
  • Menarik sampel darah melalui jarum suntik
  • Melepaskan pita elastis dan melepaskan jarum dari vena

Pada bayi, pengambilan darah dalam pemeriksaan darah lengkap biasanya dilakukan dengan mengambil sampel di tumit bayi dengan jarum kecil (lancet). 

Bagaimana hasil pemeriksaan darah lengkap yang normal?

Berikut adalah hasil pemeriksaan darah lengkap yang normal pada orang dewasa:

  • Sel darah merah: 4,7-6,1 juta per mikroliter darah untuk laki-laki dan 4,2-5,4 juta per mikroliter darah untuk perempuan.
  • Hemoglobin: 14-17 gram/dL untuk laki-laki dan 12-16 gram/L untuk perempuan.
  • Hematokrit: 38,3%-48,6% untuk laki-laki dan 35,5%-44,9% untuk perempuan.
  • Sel darah putih: 3.400-9.600 sel/mikroliter darah.
  • Trombosit: Sebesar 135.000-317.000/mikroliter untuk laki-laki dan 157.000-371.000/mikroliter.

Apa arti dari hasil pemeriksaan darah lengkap?

Hasil pemeriksaan darah lengkap yang berada di atas atau bawah angka normal dapat menandakan masalah kesehatan. Berikut penjelasannya. 

1. Hasil pemeriksaan eritrosit, hemoglobin, dan hematokrit

Hasil tes sel darah merah, hemoglobin, dan hematokrit saling berkaitan karena masing-masingnya mengukur aspek-aspek sel darah merah.

Jika hasil ketiga tes itu lebih rendah dari normal, Anda mengidap anemia. Anemia ditandai dengan gejala, seperti kelelahan dan kelemahan.

Anemia disebabkan oleh banyak hal, seperti kekurangan vitamin tertentu. Berbagai penyebab tersebut kemudian membedakan jenis-jenis anemia

Sementara itu, jika hasil ketiga tes itu lebih tinggi dari normal, Anda mungkin mengalami kondisi medis, seperti penyakit jantung. 

2. Hasil pemeriksaan sel darah putih

Jumlah sel darah putih yang rendah (leukopenia) dapat disebabkan oleh kondisi medis, seperti penyakit autoimun yang menghancurkan sel darah putih, masalah sumsum tulang, atau kanker. Obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan kondisi ini. 

Sementara itu, jika jumlah sel darah putih lebih tinggi dari normal, Anda mungkin mengalami infeksi atau peradangan. Selain itu, hasil pemeriksaan tersebut juga dapat menandakan bahwa Anda memiliki gangguan sistem kekebalan tubuh atau penyakit sumsum tulang. 

Jumlah sel darah putih juga bisa meningkat akibat mengonsumsi obat-obatan atau menjalani pengobatan tertentu. 

3. Hasil pemeriksaan jumlah trombosit

Jumlah trombosit yang lebih rendah dari normal (trombositopenia) atau lebih tinggi dari normal (trombositosis) sering kali merupakan tanda dari kondisi medis penyebabnya. Kondisi tersebut juga bisa terjadi akibat pengobatan tertentu. 

Jika jumlah trombosit di luar angka normal, Anda mungkin memerlukan tes tambahan untuk mengetahui penyebabnya secara pasti. 

Perlu diingat bahwa pemeriksaan darah lengkap bukan tes diagnostik yang pasti atau tes akhir. Hasil yang ditunjukkan mungkin memerlukan tindak lanjut, atau bisa saja tidak. Dokter mungkin perlu melihat hasil tes darah lengkap bersamaan dengan tes darah lainnya atau tes tambahan lain. 

Dalam beberapa kasus, jika hasil Anda berada di atas atau di bawah batas normal, dokter akan merujuk Anda ke dokter spesialis kelainan darah (hematologis). 

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Penyebab Eosinofil Rendah dan Cara Mengatasinya

Eosinofil adalah salah satu jenis sel darah putih yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh. Apa artinya jika kadar eosinofil rendah?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Penyakit Kelainan Darah, Kelainan Sel Darah Putih 9 November 2020 . Waktu baca 5 menit

Berkenalan dengan Jenis Leukosit dan Fungsinya, Serta Jumlah Normal dalam Tubuh

Leukosit (sel darah putih) adalah komponen darah yang berfungsi untuk sistem kekebalan tubuh. Berapa jumlah leukosit yang dianggap normal dan sehat?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Penyakit Kelainan Darah, Kelainan Sel Darah Putih 8 November 2020 . Waktu baca 7 menit

Apa Artinya Jika Jumlah Hematokrit Rendah Setelah Tes Darah?

Hematokrit adalah persentase jumlah sel darah merah atas jumlah keseluruhan darah Anda. Kadarnya yang rendah bisa mengindikasikan suatu masalah kesehatan.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Anemia, Penyakit Kelainan Darah 2 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Kenapa Perlu Melakukan Puasa Sebelum Periksa Kesehatan?

Puasa sebelum periksa kesehatan sangat penting untuk dilakukan. Pasalnya, hal tersebut bisa membantu memastikan hasil tes kesehatan Anda agar lebih akurat.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan, Informasi Kesehatan 24 Agustus 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

pemeriksaan anti HBs

Mengenal Anti HBs, Opsi Pemeriksaan Lain untuk Diagnosis Hepatitis B

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
tes laju endap darah adalah

Apa Artinya Jika Hasil Tes Laju Endap Darah Saya Tinggi?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 15 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit
limfosit tinggi

Apa yang Terjadi Bila Kadar Limfosit Tinggi?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 10 November 2020 . Waktu baca 5 menit
sel darah putih naik

Mencari Penyebab Leukosit Tinggi dalam Darah dan Cara Menanganinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 9 November 2020 . Waktu baca 5 menit