home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Ketombe

Definisi ketombe|Tanda-tanda dan gejala ketombe|Penyebab ketombe|Faktor risiko terserang ketombe|Diagnosis dan pengobatan kondisi ini|Pengobatan di rumah
Ketombe

Definisi ketombe

Ketombe adalah penyakit kulit kepala berupa serpihan kulit mati yang berasal dari kulit kepala. Serpihan-serpihan ini biasanya terlihat ketika terjatuh di atas bahu, alis, atau sepanjang sisi hidung. Umumnya, ketombe juga disertai rasa gatal di kulit kepala.

Kondisi ini tidak membahayakan kesehatan. Namun, keberadaannya dapat memengaruhi kepercayaan diri seseorang.

Pada kasus yang parah, ketombe dapat menyebabkan kerontokan rambut bila tidak segera diobati. Perlu diingat bahwa kondisi ini tidak berhubungan dengan cara merawat rambut. Namun, jumlah serpihan kulit mati dapat dikurangi dengan rutin keramas.

Seberapa umumkah ketombe?

Ketombe adalah kondisi kulit kepala yang umum terjadi. Artinya, kondisi ini dapat terjadi pada siapa saja, terlepas dari usia, jenis kelamin, dan ras. Meski begitu, penyakit kulit kepala ini lebih sering terjadi pada pria.

Tidak hanya itu, bayi dan anak-anak pun dapat mengalami masalah ini yang disebut sebagai cradle crap. Kelainan ini biasanya muncul pada bayi yang baru lahir hingga berusia dua bulan, tetapi mungkin juga terlihat pada bayi yang lebih tua.

Ketombe dapat diatasi dengan mengurangi faktor-faktor risiko. Silakan konsultasikan dengan dokter untuk mengetahui cara menangani penyakit ini dengan tepat.

Tanda-tanda dan gejala ketombe

Ketombe adalah salah satu masalah kulit kepala yang paling mudah terlihat. Beberapa gejala yang paling umum antara lain:

  • serpihan kulit mati berwarna putih atau kuning pucat,
  • rasa gatal di area yang terdampak,
  • kulit tampak bersisik,
  • ada ruam pada daerah yang gatal, serta
  • kulit terasa berminyak.

Gejala-gejala di atas dapat memburuk jika Anda berada di tempat bercuaca dingin terlalu lama atau mengalami stres berat. Selain itu, gejala dan tanda lainnya mungkin tidak tercantum di atas, sebaiknya konsultasikan ke dokter.

Kapan harus ke dokter karena ketombe?

Kebanyakan kasus masalah ketombe tidak memerlukan pengobatan dari dokter. Bila tidak kunjung membaik dan muncul gejala di bawah ini setelah diobati dengan sampo antiketombe, sebaiknya konsultasikan dengan dokter spesialis kulit.

  • Sampo tidak memberikan efek apa pun setelah dipakai selama satu bulan.
  • Serpihan kulit mati terlihat semakin banyak.
  • Kulit kepala semakin terasa gatal.
  • Kulit kepala memerah hingga membengkak.
  • Memiliki sistem imun yang lemah.

Penyebab ketombe

Sejauh ini belum diketahui pasti apa penyebab ketombe. Para ahli meyakini bahwa kondisi ini dapat terjadi akibat adanya peningkatan produksi minyak, sekresi, dan jumlah jamur pada kulit.

Berbeda dengan masalah kutu rambut, ketombe bukan penyakit menular. Ada kemungkinan masalah ini dipicu oleh kulit kepala yang kering dan reaksi alergi dari produk perawatan rambut.

Keberadaan jamur pada kulit kepala umumnya merupakan penyebab yang paling sering menimbulkan ketombe pada permukaan kulit kepala. Ketika melindungi kulit dari bakteri dan melembapkan kulit, kelenjar sebaceous memproduksi keringat atau sebum.

Sayangnya, jamur yang berada pada kulit kepala manusia bernama Malassezia adalah tipikal jamur yang memakan substansi lemak yang ada pada sebum. Akibatnya, jamur tersebut menghasilkan sisa pencernaan berupa asam lemak.

Asam lemak ini nantinya dapat membuat iritasi kulit kepala dan menghambat metabolisme serta pertumbuhan sel kulit kepala yang baru. Hal ini mengganggu pertumbuhan sel kulit kepala yang menyebabkan kulit kepala mengelupas.

Kulit kepala yang mengelupas ditandai dengan serpihan kulit mati berwarna putih dan menimbulkan rasa gatal atau disebut ketombe. Uniknya, kondisi ini juga dipengaruhi oleh daya tahan kulit kepala.

Komplikasi penyebab kondisi ini

Setiap kulit kepala dapat menghasilkan minyak dan jamur pada permukaan kulit kepalanya. Namun, hal ini tidak memicu seluruh kulit kepala Anda berketombe. Pasalnya, setiap orang memiliki sensitivitas dan daya tahan yang berbeda terhadap asam lemak yang dihasilkan Malassezia.

Bahkan, ada penyakit kulit kepala tertentu yang dapat menghasilkan serpihan yang menyebabkan rambut berketombe, meliputi:

Faktor risiko terserang ketombe

Pada dasarnya, setiap orang berisiko mengalami ketombe. Hanya saja, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan potensi seseorang mengalami kondisi ini meliputi sebagai berikut.

Ketombe dipengaruhi usia

Ketombe cenderung muncul pada masa pra-pubertas hingga usia paruh baya. Namun, bukan berarti orang yang lebih tua tidak mengalami kondisi ini. Bahkan, masalah ini bisa berlangsung seumur hidup.

Jenis kelamin

Faktanya, pria lebih rentan terserang ketombe dibandingkan wanita. Hal ini mungkin terjadi karena hormon pria dapat memicu produksi minyak berlebih yang menjadi faktor pemicu ketombe.

Riwayat penyakit

Bagi orang dengan penyakit Parkinson atau memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, lebih berisiko mengalami dermatitis seboroik atau ketombe. Hal ini juga berlaku pada penderita HIV karena sistem imunnya melemah.

Kulit kering

Para pemilik kulit kering lebih berisiko terhadap rambut berketombe. Kulit kering juga dapat dipicu oleh berbagai hal, seperti perubahan suhu yang terlalu drastis, lalu masuk ke ruangan ber-AC.

Ketombe pada kulit kering biasanya berukuran kecil dan tidak mengandung minyak.

Jenis kulit kepala dan rambut berminyak

Memiliki minyak kulit dan rambut berlebihan membuat Anda lebih rentan terhadap ketombe karena Malassezia memakan minyak pada kulit kepala.

Penggunaan produk perawatan rambut

Pada beberapa kasus, produk perawatan salon tertentu untuk rambut dan kulit bisa memicu sensitivitas kulit. Gejala yang muncul adalah kulit memerah, gatal, dan bersisik.

Produk yang biasanya menyebabkan rambut berketombe adalah sampo dan pewarna rambut. Namun, hal ini terjadi tergantung pada kondisi kulit kepala setiap orang.

Diagnosis dan pengobatan kondisi ini

Ketombe adalah kondisi yang mudah diidentifikasi lewat pemeriksaan fisik. Itu sebabnya, dokter kulit akan mudah mendiagnosis kondisi ini dengan melihat langsung rambut dan kulit kepala Anda.

Bagaimana cara menghilangkan ketombe?

Ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk mengobati ketombe, mulai dari penggunaan sampo antiketombe hingga mengubah teknik keramas. Berikut ini beberapa cara untuk mengatasi ketombe yang bisa Anda coba.

Pakai sampo antiketombe

Salah satu cara menghilangkan ketombe yang paling sering dilakukan adalah menggunakan sampo khusus antiketombe. Hal ini bertujuan agar serpihan dan kerak kulit dapat hilang dan tidak terlalu terlihat.

Usahakan untuk memilih produk sampo antiketombe dengan bahan-bahan aktif di bawah ini.

  • Pyrithione zinc karena mengandung senyawa antibakteri dan antijamur.
  • Tar batu bara untuk mengurangi jumlah penumpukan sel kulit mati di kulit kepala.
  • Asam salisilat untuk membantu menghilangkan sisik kulit yang berketombe.
  • Selenium sulfide untuk memperlambat penumpukan sel kulit mati.
  • Ketoconazole biasanya digunakan pada sampo antiketombe dengan resep dokter.

Adakalanya salah satu jenis sampo di atas berhasil sementara dan akan kehilangan keefektifannya seiring waktu. Bila demikian, cobalah gunakan dua jenis sampo antiketombe secara bergantian.

Usahakan untuk selalu mengikuti aturan pakai di setiap botol sampo yang dicoba. Pasalnya, beberapa produk mungkin perlu didiamkan selama beberapa menit, sedangkan yang lain harus dibilas dengan cepat.

Jika Anda telah menggunakan sampo obat secara teratur selama beberapa minggu dan tidak kunjung membuahkan hasil, silakan konsultasikan dengan dokter spesialis kulit. Dokter mungkin akan meresepkan sampo atau losion steroid untuk mengatasi ketombe.

Gunakan teknik keramas tertentu

Sampo antiketombe ternyata tidak cukup untuk mengatasi ketombe di kulit kepala. Cara keramas ternyata juga berperan penting dalam menghilangkan ketombe.

Seberapa sering seseorang keramas untuk mengobati ketombe mungkin akan berbeda pada setiap orang. Beberapa dari Anda mungkin perlu keramas dua kali seminggu, sementara yang lain lebih sering atau setiap hari. Semuanya tergantung pada jenis rambut Anda.

Selain itu, cobalah untuk tidak menggaruk kulit kepala yang gatal. Pasalnya, menggaruk area tersebut justru akan memperburuk kondisi rambut berketombe.

Pengobatan di rumah

Selain menggunakan sampo antiketombe, keramas dengan teknik yang benar, dan memakai krim steroid, ada cara alami untuk membantu mengatasi ketombe, yaitu sebagai berikut.

1. Kelola stres untuk cegah ketombe

Salah satu faktor yang membuat masalah ketombe semakin parah adalah stres. Beberapa orang yang stres cenderung terbiasa menggaruk kepala mereka, sehingga serpihan kulit kepala pun ikut terangkat. Alhasil, jumlah sisik kulit yang jatuh pun meningkat.

Oleh sebab itu, Anda bisa mengurangi risiko tersebut dengan mengelola stres, seperti melakukan hal yang disukai atau rutin berolahraga. Dengan mengendalikan stres tubuh juga mengalami peningkatan sistem imun yang memengaruhi kesehatan kulit.

2. Batasi pemakaian produk penata rambut

Produk penata rambut, seperti gel dan hairspray ternyata dapat memicu produksi minyak berlebih di kulit kepala Anda. Alhasil, ketombe pun lebih mudah muncul.

Sementara itu, penggunaan hair dryer dan alat catok untuk meluruskan rambut juga menyebabkan kulit kepala kering. Oleh sebab itu, ketika Anda tengah mengalami ketombe yang parah, hindari penggunaan alat dan produk penata rambut.

3. Lakukan pola makan lebih sehat

Selain baik untuk kesehatan tubuh, mengatur pola makan menjadi sehat juga berpengaruh terhadap kesehatan kulit kepala Anda. Apa saja yang perlu dikonsumsi untuk membantu mengurangi jumlah ketombe di kulit kepala?

Anda juga bisa mengontrol apa saja menu makanan untuk kulit kepala yang lebih sehat dengan bantuan dari ahli gizi dan dokter spesialis kulit.

4. Manfaatkan bahan alami

Rambut berketombe ternyata juga bisa diatasi dengan memanfaatkan beberapa bahan alami. Berikut ini beberapa bahan yang sering digunakan untuk mengobati ketombe secara alami.

  • Tea tree oil dipercaya efektif membasmi jamur yang menjadi penyebab dermatitis seboroik.
  • Minyak kelapa untuk membantu meningkatkan kelembapan kulit kepala.
  • Lidah buaya membantu meringankan peradangan di kulit, termasuk psoriasis kulit kepala.

Bila Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan konsultasikan dengan dokter spesialis kulit atau ahli dermatolog.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Dandruff – symptoms & causes. (2019). Mayo Clinic. Retrieved 23 October 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/dandruff/symptoms-causes/syc-20353850 

Ranganathan, S., & Mukhopadhyay, T. (2010). Dandruff: the most commercially exploited skin disease. Indian journal of dermatology, 55(2), 130–134. https://doi.org/10.4103/0019-5154.62734. Retrieved 23 October 2020. 

Dandruff – diagnosis & treatment. (2019). Mayo Clinic. Retrieved 23 October 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/dandruff/diagnosis-treatment/drc-20353854 

Satchell, A. C., Saurajen, A., Bell, C., & Barnetson, R. S. (2002). Treatment of dandruff with 5% tea tree oil shampoo. Journal of the American Academy of Dermatology, 47(6), 852–855. https://doi.org/10.1067/mjd.2002.122734. Retrieved 23 October 2020. 

How to treat dandruff. (n.d). American Academy of Dermatology. Retrieved 23 October 2020, from https://www.aad.org/public/everyday-care/hair-scalp-care/scalp/treat-dandruff 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Shylma Na'imah Diperbarui 26/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x