Perkembangan Ibu dan Janin di Trimester 1 Plus Tanda-Tanda yang Harus Diwaspadai

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15/01/2020
Bagikan sekarang

Setelah memastikan Anda positif hamil, selanjutnya Anda harus bersiap mengalami perubahan drastis di sepanjang trimester pertama. Mulai di trimester 1 (pertama) inilah hormon kehamilan terus diproduksi dalam jumlah banyak untuk mempertahankan kandungan sampai 9 bulan ke depan.

Berikut hal-hal yang perlu Anda tahu lebih lanjut seputar kehamilan di trimester pertama.

Perkembangan ibu di kehamilan di trimester 1

hamil lagi setelah caesar

Trimester pertama resmi terhitung dari hari pertama haid terakhir Anda sampai akhir minggu ke-13. Trimester kedua dimulai sejak minggu ke-14 sampai minggu ke-27. Adapun trimester ketiga dimulai sejak minggu ke-28 sampai ke-41 kehamilan.

Bingung Anda sudah hamil berapa minggu? Periksa di dokter atau hitung sendiri dengan kalkulator kehamilan.

Awalnya perut Anda mungkin belum kelihatan besar, Anda mungkin juga belum sadar atau yakin benar kalau sudah hamil. Namun, sebetulnya tubuh sudah mulai memperlihatkan ciri-ciri hamil muda untuk mendukung pertumbuhan plasenta dan janin.

Lantas, apa saja perubahan tubuh ibu di trimester 1? Mari pahami lebih dalam berbagai hal yang terjadi selama trimester 1 di bawah ini.

Muncul bercak darah dari vagina

Di awal trimester 1, ada sekitar 25% wanita hamil muda yang mengalami perdarahan ringan. Munculnya bercak darah dari vagina ini menandakan bahwa embrio hasil pembuahan telah berhasil menempel di dinding rahim.

Nyeri payudara

Payudara yang nyeri dan bengkak umum terjadi di kehamilan trimester 1. Hal ini terjadi disebabkan perubahan hormon tubuh yang sedang mempersiapkan produksi ASI untuk bayi menyusui nantinya.

Sembelit

Selama kehamilan trimester pertama, kadar hormon progesteron Anda akan melonjak. Perubahan hormon pada trimester 1 ini akan menyebabkan usus mencerna makanan lebih lambat sehingga sembelit bisa terjadi.

Ibu hamil disarankan untuk mengonsumsi makanan berserat lebih banyak saat mengalami sembelit.

Mengidam

Di trimester 1 kehamilan, ada ibu hamil yang ngidam dan ada yang tidak. Bahkan, beberapa ibu hamil benci atau merasa mual ketika mencium aroma suatu makanan tertentu.

Ngidam pada trimester 1 terjadi akibat perubahan hormon kehamilan dalam tubuh wanita. Ngidam juga menandakan tubuh sedang membutuhkan zat gizi tertentu yang penting untuk menjaga kesehatan Anda juga tumbuh kembang janin. 

Sering buang air kecil

Pada trimester 1, ibu hamil muda umumnya akan bolak-balik buang air kecil beberapa jam sekali. Ini terjadi karena perubahan hormon dan perkembangan rahim yang lambat laun menekan kandung kemih. 

Namun, perlu dipahami bahwa ciri hamil yang terjadi pada trimester 1 ini akan rentan membuat Anda dehidrasi. Maka Anda harus rutin minum air putih sepanjang hari untuk mengganti cairan yang hilang. Rajin minum air putih juga membantu melancarkan nutrisi yang diserap darah untuk dialirkan ke janin dalam kandungan.

Plus meski gejala hamil pada trimester 1 ini merepotkan, jangan sampai membiasakan untuk menahan kencing. Menahan kencing dapat meningkatkan risiko ibu hamil terkena ISK.

Mood gampang berubah

Di masa trimester 1, khususnya di sekitar minggu ke-6 sampai 10, mood ibu hamil akan cenderung tidak stabil dan gampang berubah.

Gejolak suasana hati yang tak menentu pada trimester pertama ini disebabkan oleh naik turunnya hormon estrogen dan progesteron. Perubahan hormon hamil dapat memengaruhi kadar bahan kimia otak yang salah satu fungsinya adalah mengatur emosi.

Mood yang mudah berubah pada trimester 1 ini membuat ibu hamil kadang merasa sedih, ingin menangis, dan mudah tersinggung meski tadinya baik-baik saja. Di lain waktu, ibu hamil juga bisa tiba-tiba merasa senang dan bahagia.

Perubahan suasana hati dan emosi selama trimester 1 kehamilan ini terbilang normal, meski mungkin terjadi tidak terkendali.

Morning sickness

Mual-mual di pagi hari (morning sickness) adalah salah satu gejala kehamilan di trimester 1 yang paling sering terjadi. Hampir 85% ibu hamil mengalaminya di tiga bulan pertama kehamilan.

Sensasi mual juga bisa disertai muntah, dan bisa terjadi kapan saja sepanjang hari. Tanda kehamilan di trimester 1 ini terjadi akibat tubuh yang “kaget” selama mengalami peningkatan hormon hamil.

Berbagai tanda awal kehamilan pada trimester 1 di atas muncul sebagai sinyal dari tubuh untuk Anda mulai menambah pasokan darah dan nutrisi untuk dialirkan ke calon janin yang sedang berkembang. Namun, segera hubungi dokter apabila Anda mengalami gejala yang tidak biasa.

Perkembangan janin di trimester 1

perkembangan janin minggu 2 kehamilan

Seminggu setelah pembuahan terjadi, zigot (bakal embrio) akan menempel di dinding rahim. Berbarengan dengan proses implantasi, jaringan plasenta juga sudah mulai terbentuk pada trimester 1.

Berikut ini adalah perkembangan janin selama trimester 1 kehamilan, yaitu:

Bulan pertama (1-4 minggu)

Selama bulan pertama trimester 1, zigot sudah berkembang menjadi embrio (bakal janin) sampai akhirnya jadi janin.

Di empat minggu pertama ini pula sejumlah organ vital janin akan mulai bertumbuh. Mulai dari otak, sumsum tulang belakang, sistem saraf, hingga mata, telinga, dan hidung. Jantung janin juga sudah berkembang dan mulai berdetak sejak saat ini.

Pada akhir minggu ke-4, bayi Anda akan berukuran sebesar biji kacang hijau atau sekitar 2 milimeter.

Bulan kedua (4-8 minggu)

Pada trimester 1, tepatnya di bulan kedua kehamilan, organ-organ yang tadinya masih bertumbuh kini sudah menampakkan bentuknya dan mulai berfungsi meski belum optimal.

Alat kelamin juga sudah mulai terbentuk pada waktu trimester 1 tetapi Anda belum bisa memastikan jenis kelamin calon bayi Anda.

Dalam rentang waktu selama trimester 1 ini, beberapa anggota tubuh lainnya seperti tungkai tangan dan kaki, mulut dan bibir, serta kepala, mulai terbentuk sempurna.

Pada akhir minggu ke-7 sampai 8, embrio sudah bisa disebut janin karena sudah memiliki bentuk tubuh dan wajah yang jelas. Janin juga embrio sudah bisa menunjukkan refleksnya kepada ibunya.

Berat janin pun sudah mulai bertambah. Di akhir minggu ke-8, berat janin diharapkan sudah mencapai 1,1 gram sebesar kacang merah dengan panjang sekitar 2,7 cm.

Bulan ketiga (8-12 minggu)

Di bulan ketiga pada trimester 1 kehamilan, kuncup gigi janin sudah mulai muncul. Lalu, bagian lain seperti jari dan kuku, mulut, alat kelamin, pita suara, dan kelenjar air liur mulai terbentuk sempurna. Janin sudah mampu membuka mulutnya. Jantung janin juga sudah bekerja secara sempurna.

Selama bulan ketiga ini pula, sel tulang pertama kali terbentuk untuk menggantikan tulang rawan. Maka tulang belakang janin yang tadinya terbentuk dari tulang rawan akan berubah menjadi tulang keras pada akhir minggu ke-12.

Di trimester 1 usia kehamilan ini, janin juga sudah dapat bergerak tapi Anda belum bisa merasakannya. Dilansir dari laman Women’s Health, di akhir trimester 1, berat janin sudah hampir 30 gram dengan panjang mencapai 7 cm.

Risiko dan tanda bahaya di trimester 1

garis samar pada test pack apakah saya hamil

Selama trimester pertama, Anda akan melalui berbagai perubahan besar. Umumnya gejala-gejala ini normal dan menandakan tubuh sedang mempersiapkan diri untuk kehamilan selama 9 bulan ke depan. Kebanyakan wanita juga mengalami kehamilan yang sehat.

Namun, bukan berarti Anda bisa bersantai ria di bulan-bulan pertama hamil. Berbagai risiko dan tanda bahaya bisa mulai muncul di trimester 1 ini. Beberapa risiko yang perlu Anda lebih waspadai selama trimester 1, antara lain:

1. Keguguran

Bercak flek darah dan kram perut adalah dua gejala klasik dari kehamilan di trimester 1. Namun di sisi lain, jika perdarahannya keluar sangat banyak dan kramnya terasa amat sakit, ini dapat menandakan gejala keguguran.

Keguguran dini alias early miscarriage adalah komplikasi yang sangat umum terjadi di trimester 1. Berbagai laporan menunjukkan bahwa setelah test pack menunjukkan hasil positif, sekitar 10-20% kehamilan berakhir keguguran. Bahkan seringnya keguguran terjadi diam-diam sebelum Anda sadar Anda sedang hamil.

2. Hiperemesis gravidarum

Morning sickness bukan masalah yang perlu dikhawatirkan, tapi jika terjadinya parah misalnya volume muntahan sangat banyak, frekuensinya sering, dan sampai melemahkan, Anda perlu periksa ke dokter.

Mual dan muntah parah mungkin menandakan hiperemesis gravidarum pada trimester 1. Muntah yang mengganggu aktivitas Anda sehari-hari dapat menyebabkan penurunan berat badan drastis, kekurangan gizi, dehidrasi, dan ketidakseimbangan elektrolit.

Jika terus dibiarkan, masalah ini pada trimester 1 ini tidak hanya memengaruhi kesehatan ibu tapi juga menghambat asupan nutrisi yang diterima janin. 

3. Demam tinggi

Naiknya suhu tubuh adalah salah satu ciri kehamilan pada trimester 1 yang umum terjadi. Namun, demam tinggi yang lebih dari 38 ºCelsius dan berlarut-larut perlu dilaporkan segera ke dokter.

Apalagi jika disertai dengan ruam dan nyeri sendi. Ini bisa jadi pertanda infeksi serius seperti toxoplasma dan cytomegalovirus (CMV) yang dapat memengaruhi keselamatan bayi. Infeksi CMV di trimester 1 adalah penyebab tuli bawaan paling umum.

Selain tiga tanda bahaya di atas, wanita yang sudah punya kondisi medis tertentu sejak lama sebelum hamil (misalnya penyakit tiroid, diabetes, tekanan darah tinggi, asma, dan/atau lupus) harus juga melaporkan riwayat kesehatannya pada dokter saat cek kandungan.

Pemeriksaan kehamilan yang wajib dilakukan di trimester 1

bidan atau dokter kandungan

Di awal trimester 1, WebMD menjelaskan, Anda perlu ke dokter kandungan setelah hasil test pack menunjukkan bahwa Anda positif hamil. Cek kehamilan di dokter kandungan harus segera dilakukan minimal setelah 3 minggu telat menstruasi.

Tujuannya adalah untuk memastikan Anda benar-benar hamil. Kehamilan Anda akan dikonfirmasi lewat tes urine atau tes darah HCG.

Setelah Anda dipastikan positif hamil, dokter akan melakukan ultrasonografi atau USG pertama kali untuk memastikan jantung janin sudah berdetak dan kondisinya sehat.

Selain USG, daftar pemeriksaan kehamilan yang akan berlangsung selama trimester pertama, termasuk:

  • Pap smear.
  • Cek tekanan darah dan tes rhesus darah.
  • Tes penyakit menular seksual.
  • Tes TORCH.
  • Pemeriksaan risiko anemia ibu hamil.
  • Pemeriksaan kadar tiroid ibu hamil.
  • Skrining genetik nuchal translucency (NT) untuk melihat risiko kelainan kromosom dan risiko bayi cacat lahir.

Seluruh pemeriksaan pada trimester 1 di atas bertujuan untuk memantau kesehatan ibu hamil dan janinnya demi menghindari risiko komplikasi yang tidak diinginkan.

Di trimester pertama, dokter juga akan menentukan hari perkiraan lahir (HPL).

Nutrisi yang wajib dipenuhi di trimester 1

Anda tidak perlu makan dengan porsi berlebihan setelah dinyatakan positif hamil. Di trimester 1 ini, ibu hamil hanya butuh tambahan sekitar 300 kalori. Jadi, porsi makannya dilebihkan sedikit saja.

Poin paling pentingnya adalah mencukupi beberapa nutrisi khusus yang dibutuhkan di trimester pertama lewat pemilihan makanan sehat untuk ibu hamil, yaitu:

1. Asam folat

Asam folat sudah harus mulai dipenuhi setidaknya sebulan sebelum kehamilan untuk mencegah risiko kelahiran prematur dan risiko cacat lahir, seperti bibir sumbing dan spina bifida.

Anda bisa mendapatkan asam folat dari makanan seperti sayuran berdaun hijau (bayam, brokoli, selada, asparagus), jagung, buah (jeruk, alpukat, pepaya, pisang), hati sapi, kacang-kacangan, dan gandum utuh.,

2. Kalsium

Asupan kalsium sejak awal kehamilan trimester 1 penting untuk mendukung pertumbuhan gigi dan tulang bayi ke depannya.

Pada ibu hamil, kalsium membantu melancarkan sirkulasi darah serta melancarkan kerja otot dan sistem saraf selama kehamilan. Kalsium juga membantu mengurangi risiko preeklampsia dan hipertensi saat hamil yang dapat berdampak buruk bagi ibu dan janin.

Dianjurkan untuk mendapatkan asupan kalsium dari susu dan produk susu (keju, yogurt, butter) yang sudah dipasteurisasi, brokoli, sarden, ikan teri, dan bokcoy.

3. Vitamin D

Vitamin D dibutuhkan di trimester pertama untuk membantu perkembangan tulang dan gigi bayi Anda. Mencukupi asupan vitamin vitamin D diyakini dapat menekan risiko kelahiran bayi dengan berat badan rendah. 

Vitamin D juga dapat membantu ibu hamil untuk melawan infeksi serta mencegah risiko diabetes gestasional.

Untuk mendapatkan vitamin D selama trimester 1, konsumsi ikan salmon, susu yang dipasteurisasi, dan jus jeruk. Jangan lupa juga untuk berjemur sebentar di bawah matahari untuk menyerap vitamin D alami.

4. Protein

Protein sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan sel, jaringan, dan organ janin selama trimester pertama dan seterusnya.

Anda bisa mendapatkan protein selama trimester 1 dengan mengonsumsi ayam, daging sapi tanpa lemak, ikan, kacang-kacangan, susu dan produk susu, tempe dan tahu, dan telur yang dimasak matang.

5. Zat besi

Zat besi dibutuhkan ibu hamil untuk memproduksi sel darah merah. Nutrisi ini dibutuhkan tidak hanya saat trimester 1, tapi selama kehamilan berlangsung.

Ketika masa kehamilan, Anda butuh dua kali lipat jumlah zat besi yang dibutuhkan orang normal. Tubuh Anda membutuhkan zat besi guna menghasilkan banyak darah dan untuk memasok persediaan oksigen ke janin.

Tips sehat untuk ibu hamil di trimester 1

kehamilan 17 minggu

Selama trimester 1 dan seterusnya, kesehatan ibu hamil dan janin sangat perlu diperhatikan. Berikut ini ada beberapa tips yang bisa diikuti ibu hamil agar tetap sehat selama trimester 1, yaitu:

1. Mulai minum vitamin hamil

Sejak awal trimester pertama, mulailah mengonsumsi vitamin kehamilan untuk memenuhi asupan nutrisi yang mungkin masih kurang.

Vitamin hamil yang dikonsumsi selama trimester 1 ini dapat membantu melindungi bayi Anda dari cacat lahir karena kekurangan nutrisi tertentu. Tanyakan pada dokter, nutrisi apa yang dibutuhkan untuk trimester pertama kehamilan Anda.

2. Tetap berolahraga

Meskipun hamil trimester pertama, Anda harus tetap berolahraga. Umumnya, ibu hamil dianjurkan melatih fisiknya dengan  berjalan, berenang, atau yoga khusus hamil. Tanyakan pada dokter dan cari tahu informasi olahraga untuk ibu hamil yang aman di masa kehamilan trimester 1.

3. Berhenti merokok dan minum alkohol

Jika Anda sudah terbiasa melakukan kedua hal ini sejak sebelum hamil, segeralah berhenti begitu dokter menyatakan Anda positif hamil. Jangan diteruskan kebiasaan buruk ini hingga kehamilan di trimester 1.

Alasannya, merokok dan minum alkohol saat hamil trimester 1 meningkatkan risiko keguguran dan bayi cacat lahir. 

Apa boleh mengumumkan kehamilan di trimester 1?

cek kehamilan dengan test pack

Kapan akan mengumumkan kehamilan tentu harus berdasarkan keputusan pribadi bersama pasangan. Namun, Anda perlu mengetahui bahwa trimester 1 adalah masa di mana risiko keguguran paling rentan terjadi.

Maka diskusikan dan putuskan dengan baik bersama pasangan Anda kapan sebaiknya menyampaikan berita kehamilan Anda. 

Mengabarkan kehamilan trimester pertama sangat penting dalam beberapa hal, terutama keluarga dan rekan kerja. Dengan mengetahui kehamilan trimester 1, keluarga akan menjaga Anda dari berbagai risiko yang membahayakan begitu juga dengan perusahaan tempat Anda bekerja.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Main Bowling Saat Hamil, Aman atau Tidak?

Olahraga bowling memang tidak membutuhkan banyak pergerakan, tapi apakah bermain bowling tetap aman saat ibu sedang hamil?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha

Aturan Menjalankan Puasa yang Aman Bagi Ibu Hamil

Ibu hamil yang sehat diperbolehkan untuk menjalankan ibadah puasa, namun harus lebih diperhatikan nutrisinya. Bagaimana cara menjalankan puasa saat hamil?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Hari Raya, Ramadan 25/04/2020

Tips Menyiasati Rasa Lapar agar Tidak Asal Makan Saat Hamil

Boleh menuruti ngidam bukan berarti Anda bisa asal makan saat hamil. Yuk, simak tips berikut ini agar rasa lapar bisa lebih terkendali.

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha

Cara Aman Mengatasi Sembelit Pada Ibu Hamil

Mengatasi sembelit pada ibu hamil tidak boleh sembarangan. Apalagi dalam menggunakan obat susah BAB untuk ibu hamil. Lihat cara amannya di sini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji

Direkomendasikan untuk Anda

diare tanda hamil muda

Diare Jadi Tanda Anda Sedang Hamil Muda, Benar atau Tidak?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 23/05/2020
obat maag ibu hamil

Pilihan Obat Maag yang Aman untuk Ibu Hamil

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 16/05/2020
makanan sahur untuk ibu hamil

6 Makanan Kaya Gizi yang Harus Ibu Hamil Penuhi Saat Sahur

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 13/05/2020
birth ball untuk ibu hamil

Panduan Memilih dan Menggunakan Birth Ball untuk Ibu Hamil

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 30/04/2020