Risiko Gejala Berat COVID-19 pada Ibu Hamil

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 6 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Ibu hamil yang terinfeksi COVID-19 memiliki risiko perburukan gejala lebih tinggi dibanding perempuan yang tidak hamil. Meski belum ada bukti jelas mengenai penularan vertikal dari ibu ke janin, tapi terinfeksi COVID-19 saat mengandung perlu diwaspadai karena memiliki beberapa risiko kesehatan.

Tak heran jika sejak awal masa pandemi, BKKBN (Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional) mengimbau pasangan muda untuk menunda rencana kehamilan sampai pandemi berakhir. 

Imbauan ini bukan hanya untuk menghindari penularan virus SARS-CoV-2 saat hamil, tapi karena kondisi keseluruhan pandemi tidak aman bagi ibu dan janin. Selain itu, akses terhadap fasilitas kesehatan pun terbatas. 

Bagaimana risiko gejala berat COVID-19 pada ibu hamil?

ibu hamil memiliki risiko perburukan gejala saat terinfeksi covid-19

Para peneliti mempelajari lebih lanjut kemungkinan yang dialami ibu hamil saat terinfeksi virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19. 

Sebuah studi dari CDC Amerika Serikat mengatakan bahwa ibu hamil yang tertular COVID-19 cenderung membutuhkan perawatan dengan ventilator atau ruang ICU (ruang perawatan intensif). Selain itu, studi tersebut menyatakan adanya kecenderungan ibu hamil dengan COVID-19 berisiko tinggi melahirkan bayi prematur.

Hasil ini diketahui setelah meninjau 77 penelitian tentang COVID-19 pada ibu hamil. Secara kolektif, penelitian tersebut mencakup data 13.118 perempuan hamil dan baru hamil yang terinfeksi COVID-19. Tim peneliti juga membandingkan ibu hamil COVID-19 dengan perempuan usia produktif yang tidak hamil. 

“Ibu hamil yang terinfeksi COVID-19 tampaknya berisiko lebih tinggi membutuhkan perawatan di ruang ICU atau dengan ventilator,” tulis tim peneliti dalam studi tersebut. 

Ibu hamil yang masuk kategori penelitian tersebut adalah mereka yang berkunjung ke rumah sakit tanpa membedakan usia kehamilannya.

“Perlu dicatat bahwa studi seperti ini memiliki kemungkinan bias yang besar,” kata dr. Marian Knight, profesor kesehatan populasi ibu dan anak Oxford University Inggris. Ia mengingatkan perlunya penelitian lebih mendalam. 

Pusat pengendalian penyakit Amerika (CDC) yang juga melaporkan mengenai risiko ini mengatakan pihaknya dan beberapa lembaga akan mengumpulkan data lebih banyak untuk memperdalam studi dan membuat panduan klinis untuk ibu hamil.

Update Jumlah Sebaran COVID-19
Negara: Indonesia
Data Harian

392,934

Terkonfirmasi

317,672

Sembuh

13,411

Meninggal Dunia
Peta Penyebaran

Bagaimana risiko COVID-19 pada ibu dan janin

risiko gejala berat ibu hami covid-19

Kehamilan positif COVID-19 dikaitkan dengan kelainan pada plasenta. Kelainan tersebut berpotensi memengaruhi pengiriman oksigen dan nutrisi ke janin. Namun seperti apa pengaruh virus terhadap kemungkinan adanya kelainan jangka panjang pada bayi sampai saat ini belum diketahui.

Para ahli melihat, adanya kemungkinan janin yang sedang berkembang dapat tertular COVID-19 secara vertikal dari ibunya saat kehamilan. Namun belum ada bukti cukup kuat mengenai kemungkinan tersebut sebab terdapat kasus ibu hamil positif COVID-19 mampu melahirkan bayi tanpa menularkan COVID-19.

COVID-19 membutuhkan molekul reseptor virus untuk menyebabkan infeksi pada tubuh seseorang. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa plasenta mengandung sedikit sekali molekul reseptor virus, sehingga kemungkinan tidak cukup untuk menerima atau menjadi reseptor virus. 

Temuan ini dapat menjelaskan mengapa virus jarang ditemukan pada bayi baru lahir dari ibu yang positif COVID-19. Tapi tidak menutup kemungkinan penularan secara vertikal bisa terjadi.

Jika orang tua bayi ditemukan positif, walaupun tidak terjadi penularan secara vertikal, masih ada risiko penularan dari orang tua dan orang dewasa lain ketika tiba di rumah.

Meski umumnya COVID-19 pada anak tidak mengalami gejala berat, tapi berbeda dengan bayi baru lahir. Sistem pernapasan dan sistem kekebalan mereka yang belum matang membuat  bayi lebih berisiko perburukan gejala dibanding anak-anak.

Untuk mengurangi penyakit terkait COVID-19, ibu hamil harus mewaspadai potensi risiko gejala berat akibat COVID-19. Pencegahan COVID-19 harus ditekankan untuk ibu hamil dan potensi kendala-kendala yang mempengaruhi kepatuhan pencegahan penularan harus segera diatasi.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kepadatan Penduduk Sebuah Kota Menentukan Lama Waktu Pandemi COVID-19 Berlangsung

Kepadatan penduduk suatu kota dapat memengaruhi lama waktu pandemi COVID-19 berlangsung. Kota besar diprediksi bakal lebih lama mengalami pandemi, mengapa?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 19 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Kasus Norovirus di China, Apakah Wabah Baru?

Di tengah pandemi COVID-19, China juga sedang diserang wabah lain dari infeksi norovirus yakni penyakit yang menyebabkan peradangan usus.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Berita Luar Negeri, Berita 19 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Apakah Vaksin Mampu Menyelesaikan Semua Masalah Pandemi COVID-19?

Percepatan uji coba vaksin ini dilakukan demi menyelesaikan pandemi COVID-19 yang telah menginfeksi hampir seluruh dunia. Bagaimana kemungkinannya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 14 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

4 Langkah Membersihkan Diri dan Rumah Setelah Keluar Bepergian

Pastikan untuk selalu membersihkan diri setelah keluar bepergian untuk melindungi keluarga dan orang terdekat. Yuk, ikuti langkah-langkah ini!

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Konten Bersponsor
membersihkan diri setelah keluar rumah
Hidup Sehat, Tips Sehat 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

kebiasaan mencuci tangan covid-19

Seperti Apa Kebiasaan Mencuci Tangan di Masa Pandemi COVID-19?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 26 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
covid-19 vaksin yang terburu-buru

Pro Kontra Rencana Vaksin COVID-19 di Indonesia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 23 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit
dampak COVID-19 pada laki-laki

Laki-laki Lebih Berisiko Mengalami Gejala Buruk Saat Terinfeksi COVID-19

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 21 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit
COVID-19 gangguan pendengaran

Infeksi COVID-19 Menyebabkan Gangguan Pendengaran?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit