Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Vaksin CanSino (Convidecia)

Vaksin CanSino (Convidecia)

Pada umumnya, program vaksinasi COVID-19 primer membutuhkan dua dosis suntikan. Akan tetapi, berbeda dengan vaksin CanSino yang hanya perlu sekali suntikan untuk membentuk kekebalan terhadap SARS-CoV-2. Lalu, bagaimana dengan efikasinya?

Apa itu vaksin CanSino?

vaksinasi covid-19

Vaksin CanSino atau Convidecia adalah vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh CanSino Biological Inc. dan Beijing Institute of Biotechnology.

Vaksin COVID-19 asal Tiongkok ini memiliki tipe vektor virus non-replikasi (non-replicating viral vector), sama seperti yang digunakan pada vaksin AstraZeneca.

Ini artinya, vaksin menggunakan materi genetik SARS-CoV-2 yang dikemas dalam virus lain. Pada vaksin CanSino, virus yang menjadi pembawa ialah adenovirus tipe 5 (Ad5).

Suntikan vaksin kemudian akan merangsang respons imun dalam mengenal dan membentuk antibodi untuk mencegah infeksi coronavirus penyebab COVID-19.

Efektivitas vaksin CanSino

Vaksin CanSino telah mendapatkan Emergency Use Listing (EUL) dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk pemberian pada orang berusia 18 tahun atau lebih pada Mei 2022 lalu.

EUL WHO diberikan setelah menilai kualitas, kemanjuran, dan keamanan vaksin COVID-19 ini.

Meski begitu, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah terlebih dahulu memberikan Emergency Use Authorization (EUA) untuk vaksin Convidecia pada September 2021 lalu.

Penelitian untuk mengetahui efikasi vaksin CanSino yang berasal dari Tiongkok ini sendiri juga sudah dipublikasikan dalam jurnal Lancet (2022).

Hasil studi tersebut menemukan dosis tunggal vaksin Convidecia memiliki efikasi 57,5% pada infeksi COVID-19 yang bergejala pada hari ke-28 atau lebih setelah vaksinasi.

Tidak hanya itu, vaksin Convidecia juga menunjukkan efikasi 92% terhadap infeksi COVID-19 bergejala parah.

Dosis dan jadwal pemberian vaksin CanSino

kombinasi vaksin Covid-19

Pemberian vaksin dilakukan dengan suntikan ke dalam otot (intramuskular/IM). Berikut ini dosis dan jadwal pemberian vaksin yang perlu Anda ketahui.

Vaksinasi primer CanSino

Dosis vaksin CanSino yang direkomendasikan ialah 0,5 ml sebanyak satu kali suntikan. WHO merekomendasikan penggunaan vaksin ini untuk orang dewasa berusia 18 tahun atau lebih.

Vaksinasi booster CanSino

Dosis vaksin booster CanSino bisa diberikan pada vaksin primer yang sama (homolog). Pemberian vaksin dilakukan 4–6 bulan setelah Anda mengikuti vaksinasi primer.

Pada awal 2022 lalu, studi oleh Li, dkk. dalam jurnal Nature Medicine menguji dosis booster Ad5-nCoV terhadap penerima vaksin primer yang berbeda (heterolog), dalam hal ini vaksin Sinovac (CoronaVac).

Para peneliti menemukan bahwa efektivitas kombinasi vaksin ini lebih tinggi dibandingkan dosis booster vaksin Sinovac secara homolog.

Cara pemberian vaksin CanSino

Vaksin COVID-19 CanSino hanya boleh diberikan oleh dokter atau petugas medis terlatih. Vaksin akan diberikan melalui suntikan intramuskular (IM).

Sebelum melakukan prosedur ini, petugas akan melakukan skrining terkait kondisi kesehatan Anda sehingga Anda dinilai aman untuk menerima dosis vaksin primer atau booster.

Penyuntikan vaksin dilakukan pada lengan bagian atas Anda. Petugas akan membersihkan area suntikan dengan alcohol swab sebelum dan setelah suntik vaksin.

Jika Anda telah memperoleh vaksin, dokter atau petugas akan melakukan observasi dengan meminta Anda untuk tidak meninggalkan lokasi vaksinasi selama 15–30 menit.

Hal ini bertujuan untuk memantau ada-tidaknya Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) yang bisa terjadi pada sebagian penerima vaksin COVID-19.

Setelah dinyatakan bebas dari KIPI, dokter atau petugas akan menjelaskan jadwal pemberian vaksin COVID-19 dosis selanjutnya.

Efek samping vaksin CanSino

efek samping vaksin cansino

Penggunaan vaksin berpotensi memicu efek samping. Beberapa efek samping yang paling umum terjadi, meliputi:

  • nyeri pada area suntikan,
  • sakit kepala,
  • nyeri otot,
  • keletihan (fatigue),
  • mengantuk,
  • mual dan muntah,
  • demam, dan
  • diare.

Setelah vaksin, dokter atau petugas akan memberikan Anda obat pereda demam atau nyeri, seperti paracetamol. Minumlah untuk meredakan efek samping ringan bila dirasa perlu.

Segera kunjungi dokter bila gejala memburuk atau muncul reaksi alergi, seperti gatal-gatal, kesulitan bernapas, mengi, atau pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Peringatan dan perhatian saat menerima vaksin CanSino

Pemberian vaksin cenderung aman dan berisiko minimal bila Anda memberitahukan kondisi Anda kepada dokter atau petugas medis sebelumnya. Berikut beberapa hal yang perlu Anda cermati.

  • Beri tahu dokter bila Anda memiliki riwayat alergi parah (anafilaksis) pada kandungan apa pun di dalam vaksin maupun reaksi alergi lainnya.
  • Beri tahu dokter bila Anda memiliki komorbiditas, seperti penyakit paru kronis, penyakit jantung, penyakit liver, obesitas berat, dan diabetes melitus.
  • Beri tahu dokter bila Anda memiliki sistem imun yang lemah (imunodefisiensi), mengalami HIV, penyakit autoimun, atau sedang menggunakan obat imunosupresan.
  • Hindari pemberian vaksin bila Anda mengalami demam akut (suhu tubuh di atas 38,5°C) dan tunda vaksinasi sampai Anda tidak lagi mengalami demam.
  • Pastikan Anda memberitahu dokter tentang obat resep, nonresep, vitamin, suplemen gizi, dan produk herbal yang sedang Anda gunakan.
  • Informasikan dokter bila Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau sedang dalam masa menyusui.

Vaksin COVID-19 komorbid

Apakah vaksin CanSino aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Data yang tersedia mengenai pemberian vaksin COVID-19 pada ibu hamil dan menyusui tidak memadai untuk menggambarkan risikonya.

WHO merekomendasikan vaksinasi pada ibu hamil mengingat dampak buruk COVID-19 saat kehamilan, seperti kelahiran prematur hingga lahir mati.

Sementara itu, WHO juga merekomendasikan vaksin pada ibu menyusui karena kemungkinan tidak berisiko dan pemberian ASI boleh dilanjutkan setelah vaksinasi.

Apabila Anda ragu terkait risiko vaksin saat hamil atau menyusui, konsultasikan dengan dokter untuk mengetahui informasi vaksinasi COVID-19 lebih lanjut.

Interaksi vaksin CanSino dengan obat lain

Belum ada bukti bahwa vaksin CanSino atau Convidecia memicu interaksi yang mengubah kinerja atau meningkatkan risiko efek samping serius dari penggunaan obat lain.

Meski begitu, tetap konsultasikan dengan dokter terkait produk yang sedang Anda gunakan, termasuk obat-obatan resep, nonresep, vitamin, suplemen, dan produk herbal.

Jangan memulai, menghentikan, atau mengganti dosis obat tanpa persetujuan dokter Anda.

Mengapa vaksin CanSino belum digunakan di Indonesia?

Pemberian vaksin COVID-19 di Indonesia turut mempertimbangkan faktor kehalalannya. Dalam Fatwa MUI Nomor 11 Tahun 2022, vaksin CanSino (Convidecia) memiliki status haram karena penggunaan sel HEK 293 dari ginjal embrio bayi manusia pada tahap produksinya.


Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti informasi terbaru dan cerita para pejuang COVID-19 di sekitar kita. Ayo gabung komunitas sekarang!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

The CanSino Biologics Ad5-nCoV-S [recombinant] COVID-19 vaccine: What you need to know. World Health Organization. (2022). Retrieved 17 July 2022, from https://www.who.int/news-room/feature-stories/detail/the–cansino-biologics-ad5-ncov-s–recombinant—covid-19-vaccine–what-you-need-to-know

WHO validates 11th vaccine for COVID-19. World Health Organization. (2022). Retrieved 17 July 2022, from https://www.who.int/news/item/19-05-2022-who-validates-11th-vaccine-for-covid-19

Investigating the Impact of COVID-19 During Pregnancy. Centers for Disease Control and Prevention. (2022). Retrieved 14 July 2022, from https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/cases-updates/special-populations/pregnancy-data-on-covid-19/what-cdc-is-doing.html

Tambah Pilihan Jenis Vaksin COVID-19 di Indonesia, Badan POM Terbitkan EUA untuk Janssen COVID-19 Vaccine dan Vaksin Convidecia. Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. (2021). Retrieved 17 July 2022, from https://www.pom.go.id/new/view/more/pers/622/SIARAN-PERS-Tambah-Pilihan-Jenis-Vaksin-COVID-19-di-Indonesia–Badan-POM-Terbitkan-EUA-untuk-Janssen-COVID-19-Vaccine-dan-Vaksin-Convidecia.html

Ulya, F. & Prabowo, D. (2022). Vaksin Cansino Haram, Bio Farma: Belum Ada Kerja Sama Pengadaan. Majelis Ulama Indonesia. Retrieved 18 July 2022, from https://nasional.kompas.com/read/2022/07/04/15064491/vaksin-cansino-haram-bio-farma-belum-ada-kerja-sama-pengadaan?page=all

Fatwa Nomor 11 Tahun 2022 tentang Hukum Vaksin COVID-19 Produksi Cansino Biologics Inc. China. Majelis Ulama Indonesia. (2022). Retrieved 18 July 2022, from https://mui.or.id/produk/fatwa/36101/fatwa-nomor-11-tahun-2022-tentang-hukum-vaksin-covid-19-produksi-cansio-biologics-inc-china/

Li, J., Hou, L., Guo, X., Jin, P., Wu, S., & Zhu, J. et al. (2022). Heterologous AD5-nCOV plus CoronaVac versus homologous CoronaVac vaccination: a randomized phase 4 trial. Nature Medicine, 28(2), 401-409. https://doi.org/10.1038/s41591-021-01677-z

Halperin, S. A., Ye, L., MacKinnon-Cameron, D., Smith, B., Cahn, P. E., Ruiz-Palacios, G. M., Ikram, A., Lanas, F., Lourdes Guerrero, M., Muñoz Navarro, S. R., Sued, O., Lioznov, D. A., Dzutseva, V., Parveen, G., Zhu, F., Leppan, L., Langley, J. M., Barreto, L., Gou, J., Zhu, T., … CanSino COVID-19 Global Efficacy Study Group (2022). Final efficacy analysis, interim safety analysis, and immunogenicity of a single dose of recombinant novel coronavirus vaccine (adenovirus type 5 vector) in adults 18 years and older: an international, multicentre, randomised, double-blinded, placebo-controlled phase 3 trial. Lancet (London, England), 399(10321), 237–248. https://doi.org/10.1016/S0140-6736(21)02753-7

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui 2 weeks ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.