Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Benarkah Yoghurt Efektif Atasi Keputihan?

Benarkah Yoghurt Efektif Atasi Keputihan?

Sebagian besar wanita umumnya pernah mengalami keputihan. Saat ini terjadi, Anda mungkin merasa tidak nyaman, terutama jika keputihan disertai dengan rasa gatal atau mengeluarkan bau tak sedap. Nah, konon katanya, Anda bisa menggunakan yoghurt untuk mengatasi keputihan yang tak nyaman ini. Benarkah hal tersebut? Apakah ini mitos atau fakta?

Tidak semua keputihan perlu diobati

Keputihan yang bening atau berwarna putih dengan tekstur yang encer dan sedikit lengket normal terjadi pada setiap wanita.

Keluarnya cairan ini dipengaruhi oleh siklus menstruasi yang fungsinya untuk membersihkan dan melembapkan vagina serta melindunginya dari infeksi dan iritasi.

Pada kondisi ini, pengobatan apa pun tidak dibutuhkan. Selama memiliki ciri-ciri di atas, keputihan yang banyak sekali pun bisa berkurang atau menghilang dengan sendirinya dalam satu siklus menstruasi Anda.

Namun, jika warna cairan yang keluar tak biasa, berbau tidak sedap, bertekstur seperti busa atau menggumpal, ini merupakan tanda dari masalah kesehatan pada vagina.

Apalagi, jika muncul gejala lainnya, seperti vagina yang gatal atau seperti ada sensasi terbakar. Biasanya, keputihan abnormal ini terjadi karena adanya infeksi pada vagina.

Masalah pada vagina tersebut misalnya infeksi jamur vagina, bacterial vaginosis, atau penyakit menular seksual, seperti gonore. Pada kondisi ini, keputihan yang Anda alami membutuhkan pengobatan.

Adapun dari sekian pengobatan yang tersedia, yoghurt diyakini bisa digunakan untuk mengatasi keputihan ini.

Benarkah yoghurt bisa digunakan untuk mengatasi keputihan?

manfaat yoghurt untuk kulit

Sejauh ini, tidak ada penelitian yang telah membuktikan bahwa yoghurt dapat mengatasi keputihan.

Meski begitu, beberapa penelitian menemukan fakta bahwa yoghurt bisa digunakan untuk mengatasi infeksi jamur vagina yang salah satu gejalanya adalah keputihan.

Salah satunya adalah studi pada tahun 2012 yang dipublikasikan di jurnal Archieves of gynecology and obstetrics.

Berdasarkan studi tersebut, campuran madu dan yoghurt diketahui dapat mengobati infeksi jamur vagina pada ibu hamil. Tingkat kesembuhannya pun cukup tinggi, yaitu mencapai 87,8%

Studi serupa juga diterbitkan di jurnal Global Journal of Health Science pada 2015.

Menurut studi tersebut, campuran yoghurt dan madu lebih efektif untuk meredakan gejala infeksi jamur vagina dibandingkan dengan obat antijamur clotrimazole.

Penggunaan campuran ini dinilai lebih terjangkau dari segi biaya serta tidak menimbulkan efek samping.

Berkat hal tersebut, campuran yoghurt dan madu bisa menjadi alternatif obat infeksi jamur vagina yang salah satu gejalanya adalah keputihan.

Khasiat yoghurt untuk mengatasi keputihan akibat infeksi jamur vagina

Yoghurt diketahui dapat mengatasi infeksi jamur vagina berkat kandungan probiotik Lactobacillus yang ada di dalamnya.

Probiotik ini ditemukan dapat membantu melawan dan menangkal jamur Candida albicans yang merupakan penyebab dari infeksi jamur vagina.

Lactobacillus itu sendiri adalah bakteri baik yang secara alami hidup di sistem pencernaan, saluran kemih, dan juga daerah sekitar vagina.

Bakteri baik ini menghasilkan asam laktat untuk menjaga tingkat pH vagina tetap rendah, sehingga vagina tetap sehat dan terbebas dari jamur Candida.

Selain itu, probiotik juga dapat meningkatkan kekebalan tubuh. Kekebalan tubuh yang baik bisa membantu tubuh melawan infeksi dan menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Cara menggunakan yoghurt untuk mengatasi keputihan

Membersihkan bagian vagina

Tidak semua yogurt bisa dijadikan sebagai obat untuk infeksi jamur dan keputihan. Agar efektif, pilihlah yogurt yang 100% alami tanpa tambahan perasa atau pewarna.

Pilih juga jenis yogurt yang rendah lemak dan tanpa gula. Menggunakan yoghurt yang ditambah gula justru bisa memperparah infeksi jamur dan keputihan Anda.

Sebaliknya, memilih yoghurt yang tanpa lemak dan gula menjadi langkah awal untuk menjaga kesehatan vagina Anda.

Ada dua cara menggunakan yogurt untuk mengatasi keputihan dan infeksi jamur vagina. Menurut beberapa penelitian, salah satu caranya adalah mengoleskan yoghurt ke vagina Anda.

Caranya, Anda hanya cukup mengambil yoghurt sekitar satu sendok makan dengan menggunakan aplikator seperti dari krim antijamur.

Kemudian, yoghurt dioleskan langsung ke vagina menggunakan aplikator tersebut. Anda juga bisa mencampurkan yoghurt dengan madu seperti yang telah dibuktikan dalam penelitian.

Jika Anda kurang sreg dengan cara oles langsung ke vagina, cukup konsumsi satu gelas yoghurt setiap hari untuk membantu meredakan gejalanya.

Tidak semua keputihan dapat diobati dengan yoghurt

Perlu Anda pahami bahwa kemanjuran cara ini bisa berbeda-beda untuk setiap orang. Begitu pula dengan seberapa cepat waktu penyembuhannya.

Apalagi, tidak semua keputihan terjadi akibat infeksi jamur vagina. Oleh karena itu, sebaiknya Anda tetap berobat ke dokter sebelum mencoba pakai yoghurt untuk mengatasi keputihan.

Ini terutama bila Anda baru pertama kali mengalami keputihan abnormal. Pasalnya, gejala ini bisa terjadi karena penyakit wanita lainnya yang mungkin lebih serius, seperti kanker serviks.

Selain itu, jika sudah menggunakan yoghurt, tetapi keputihan tak sembuh atau infeksi berulang, Anda pun sebaiknya perlu memeriksakan diri ke dokter.

Dokter dapat mendiagnosis penyebab pastinya serta memberikan Anda pengobatan keputihan yang tepat.

Misalnya obat antijamur terconazole atau miconazole atau antibiotik bila keputihan terjadi akibat infeksi bakteri.

Terapkan juga cara-cara perawatan vagina yang sederhana agar organ reproduksi wanita ini tetap sehat. Ini termasuk rutin membersihkan vagina dan tidak menggunakan celana ketat.

Kalkulator Masa Subur

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Berapa lama siklus haid Anda?

(hari)

28

Berapa lama Anda haid?

(hari)

7

Verifying...

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Bacterial vaginosis – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. Mayoclinic.org. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bacterial-vaginosis/diagnosis-treatment/drc-20352285

Immune System (for Parents) – Nemours KidsHealth. Kidshealth.org. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://kidshealth.org/en/parents/immune.html

Lactobacillus Acidophilus – Health Encyclopedia – University of Rochester Medical Center. Urmc.rochester.edu. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?contenttypeid=19&contentid=Lactobacillus

Leucorrhea. Madhav University. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://madhavuniversity.edu.in/leucorrhea.html

True or False: Eating Yogurt Can Help Reduce Your Risk of Vaginal Yeast Infections | Winchester Hospital. Winchesterhospital.org. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://www.winchesterhospital.org/health-library/article?id=157013

Yogurt for yeast infections?. Goaskalice.columbia.edu. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://goaskalice.columbia.edu/answered-questions/yogurt-yeast-infections

Vaginal discharge Causes. Mayo Clinic. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/symptoms/vaginal-discharge/basics/causes/sym-20050825

Vaginal discharge When to see a doctor. Mayo Clinic. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/symptoms/vaginal-discharge/basics/when-to-see-doctor/sym-20050825

Vaginal discharge. Mayo Clinic. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/symptoms/vaginal-discharge/basics/definition/sym-20050825

Vaginal Discharge: What’s Normal, What’s Not (for Teens) – Nemours KidsHealth. Kidshealth.org. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://kidshealth.org/en/teens/vdischarge2.html#:~:text=Vaginal%20discharge%20is%20fluid%20that,to%20prevent%20and%20fight%20infections

Vulvar Care. Cleveland Clinic. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/4976-vulvar-care

Yeast infection (vaginal) – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. Mayoclinic.org. (2022). Retrieved 30 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/yeast-infection/diagnosis-treatment/drc-20379004

Abdelmonem, A. M., Rasheed, S. M., & Mohamed, A. (2012). Bee-honey and yogurt: a novel mixture for treating patients with vulvovaginal candidiasis during pregnancy. Archives of gynecology and obstetrics286(1), 109–114. https://doi.org/10.1007/s00404-012-2242-5

Darvishi, M., Jahdi, F., Hamzegardeshi, Z., Goodarzi, S., & Vahedi, M. (2015). The Comparison of Vaginal Cream of Mixing Yogurt, Honey and Clotrimazole on Symptoms of Vaginal Candidiasis. Global Journal of Health Science. 7(6):108-116. https://dx.doi.org/10.5539%2Fgjhs.v7n6p108

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui Apr 22
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto