home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Ingin Meningkatkan Daya Tahan Tubuh? Coba Konsumsi Makanan Probiotik

Ingin Meningkatkan Daya Tahan Tubuh? Coba Konsumsi Makanan Probiotik

Semakin kuat daya tahan tubuh, artinya tubuh Anda akan lebih sulit untuk terkena sakit. Hal ini mengapa penting bagi Anda untuk selalu menjaga daya tahan tubuh agar tak gampang sakit. Terlebih di saat-saat tertentu, di musim penghujan misalnya, di mana banyak orang lebih rentan terkena sakit flu dan pilek. Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh, salah satunya adalah dengan mengonsumsi makanan yang mengandung probiotik. Bagaimana probiotik meningkatkan daya tahan tubuh?

Apa itu probiotik?

Probiotik biasanya terdapat pada makanan tertentu yang telah mengalami proses fermentasi. Bakteri tertentu sengaja ditambahkan pada makanan, sehingga akan terbentuk makanan baru dengan kandungan gizi yang berbeda.

Probiotik merupakan bakteri baik yang dapat membantu meningkatkan pertumbuhan bakteri baik dalam usus. Beberapa jenis probiotik yang paling umum adalah bakteri asam laktat, seperti lactobacillus dan bifidobacteria. Probiotik ini bisa Anda temukan dalam yogurt, tempe, kimchi, sauerkraut, kefir, dan masih banyak lagi.

Banyak manfaat yang dapat diberikan bakteri baik dalam usus

Di dalam usus Anda, hidup banyak sekali bakteri, hampir 100 triliun bakteri. Bakteri-bakteri ini membantu tubuh dalam meningkatkan kesehatan saluran cerna. Juga, membantu dalam memecah makanan sehingga makanan akan lebih mudah diserap tubuh. Tanpa adanya bakteri ini dalam usus, saluran pencernaan Anda tidak bisa bekerja.

Tak hanya memecah makanan, probiotik juga membantu membunuh bakteri, virus, kuman, dan jamur yang terdapat dalam makanan yang Anda makan. Dengan cara ini, bakteri dalam usus dapat melindungi tubuh Anda dari segala jenis mikroorganisme yang dapat membahayakan tubuh.

Bakteri dalam usus juga menjadi alat untuk mengirim sinyal dari usus langsung ke otak. Bakteri ini menginformasikan langsung ke otak mengenai apa saja yang sedang terjadi dalam tubuh. Contohnya saja saat Anda gugup, Anda mungkin akan merasa sakit perut. Nah, bakterilah yang berperan dalam menjalin komunikasi antara otak dan usus, sehingga menyebabkan hal tersebut terjadi.

Bagaimana probiotik meningkatkan daya tahan tubuh?

Banyak penelitian yang telah membuktikan bahwa bakteri yang ditemukan di yogurt atau makanan fermentasi lainnya dapat memperkuat daya tahan (kekebalan) tubuh dan mencegah infeksi, tidak hanya di usus tapi di seluruh tubuh.

Salah satunya adalah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Science and Medicine in Sport. Penelitian ini menemukan bahwa atlet yang mengonsumsi probiotik mengalami pilek dan infeksi saluran cerna 40% lebih sedikit daripada yang tidak mengonsumsi probiotik.

Probiotik meningkatkan daya tahan tubuh Anda dengan cara menyeimbangkan jumlah bakteri dalam usus. Semakin banyak bakteri baik yang ada di usus Anda, semakin mudah bagi tubuh untuk melawan penyakit. Bakteri baik dapat melindungi lapisan usus Anda sehingga meningkatkan kemampuan usus dalam menyerap nutrisi baik, yang kemudian juga membantu menguatkan sistem kekebalan tubuh.

Beberapa penelitian juga mengatakan bahwa probiotik meningkatkan daya tahan tubuh secara keseluruhan dengan cara menyeimbangkan limfosit B dan T dalam tubuh. Di mana, limfosit B dan T ini akan bekerja sama dalam melawan bakteri yang dapat membahayakan tubuh.

Perlu diketahui, setiap jenis sel imun (kekebalan) tubuh dapat dipengaruhi bakteri dalam banyak cara. Di mana, sel imun ini terdapat dalam jumlah yang lebih banyak di usus daripada di bagian tubuh lain. Bakteri baik dalam usus dapat merangsang sistem imun tubuh untuk bekerja saat mengetahui adanya mikroorganisme yang dapat membahayakan tubuh.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Maleskey, G. (2013). More Proof That Probiotics Boost Immunity. [online] Available at: http://www.prevention.com/health/health-concerns/more-proof-probiotics-boost-immunity [Accessed 18 Jul. 2017].

DeLacey, E. Do Probiotics Offer an Immune System Boost? / Nutrition / Healthy Eating. [online] Available at: http://www.fitday.com/fitness-articles/nutrition/healthy-eating/do-probiotics-offer-an-immune-system-boost.html [Accessed 18 Jul. 2017].

Can Probiotics Boost Your Immune System?. [online] Available at: http://www.wellwisdom.com/probiotics-and-immune-system/ [Accessed 18 Jul. 2017].

(2017). How Probiotics Improve Your Immune System – Lively. [online] Available at: http://www.stay-lively.com/probiotics-improve-immune-system/ [Accessed 18 Jul. 2017].

Rettner, R. (2013). 5 Ways Gut Bacteria Affect Your Health. [online] Live Science. Available at: https://www.livescience.com/39444-gut-bacteria-health.html [Accessed 18 Jul. 2017].

ScienceDaily. (2013). Gut microbes closely linked to proper immune function, other health issues. [online] Available at: https://www.sciencedaily.com/releases/2013/09/130916122214.htm [Accessed 18 Jul. 2017].

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh Arinda Veratamala
Tanggal diperbarui 23/02/2021
x