home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Jenis Jerawat dan Berbagai Macam Penyebabnya

Jenis Jerawat dan Berbagai Macam Penyebabnya

Jerawat merupakan penyakit kulit yang terjadi akibat produksi minyak berlebih dan penumpukan sel kulit mati. Akibatnya, pori-pori tersumbat dan timbullah jerawat. Untuk upaya penyembuhan, Anda perlu tahu apa saja jenis jerawat pada kulit manusia.

Jenis jerawat

jerawat di dahi

Normalnya, kulit manusia akan mengeluarkan minyak melalui kelenjar sebasea (sebum). Kelenjar ini terhubung ke saluran yang mengandung rambut atau biasa disebut folikel.

Kelenjar sebum yang tidak dapat melepaskan minyak dengan baik ke kulit akibat penyumbatan, pori-pori kulit akan membentuk komedo. Jika komedo pecah, jerawat pun terjadi.

Kebanyakan orang biasanya memiliki jenis jerawat yang berbeda. Di bawah ini macam-macam jerawat yang paling umum terjadi.

1. Komedo putih (whiteheads)

Komedo merupakan jenis jerawat dasar. Maksudnya, ketika minyak dan sel kulit bercampur dan menyumbat pori, komedo adalah hal pertama yang muncul sebelum membentuk jerawat.

Jika pori-pori menutup dan Anda melihat benjolan kecil yang berwarna putih atau berwarna daging, ini adalah komedo putih atau whiteheads.

Salah satu penyebab bentuk jerawat ini muncul adalah perubahan hormon. Pada masa-masa tertentu, yakni masa pubertas dan haid, jumlah sebum atau minyak diproduksi pori-pori Anda meningkat. Alhasil, pori-pori pun tersumbat dan memicu komedo putih.

Komedo yang tertutup ini juga dapat terjadi di daerah yang mengalami banyak gesekan, seperti dagu atau garis rahang.

2. Komedo hitam (blackheads)

komedo hitam

Komedo hitam merupakan jenis jerawat yang naik ke permukaan kulit, sehingga ujung jerawat berwarna hitam. Warna hitam pada ujung jerawat disebabkan oleh pigmen kulit yang meningkat, bukan karena kotoran atau debu, sehingga tidak dapat dibersihkan.

Sama seperti komedo putih, blackheads juga dapat muncul di mana saja, dari wajah, punggung, hingga dada. Bentuk jerawat ini juga disebabkan oleh penumpukan sel kulit mati, produksi minyak berlebih, dan bakteri yang menyumbat pori.

Ada beragam faktor yang memicu ketiga hal yang menjadi penyebab jerawat komedo hitam, mulai dari tidak menjaga kebersihan wajah, hingga minum obat-obatan tertentu.

Alangkah baiknya jika Anda berkonsulasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat dalam mengatasi komedo hitam.

3. Papula

Pada orang-orang yang menjumpai jerawat mereka lebih besar, ada kemungkinan jenis jerawat yang dialami yaitu jerawat papula. Papula merupakan benjolan kecil berwarna merah pada kulit.

Tipe jerawat yang satu ini terjadi akibat penyumbatan tidak sampai ke permukaan kulit dan sel kulit mati terus menumpuk. Akibatnya, folikel rambut pun mengalami tekanan yang dapat menyebabkan dinding folikel pecah.

Apabila hal tersebut terjadi, sebum dan bakteri yang terperangkap akan menyebar ke jaringan sekitar. Hal ini yang akhirnya memicu kemerahan, bengkak, dan rasa nyeri pada jerawat papula.

Jerawat papula biasanya muncul ketika komedo, baik komedo hitam maupun putih, dibiarkan begitu saja. Alhasil, peradangan pada komedo pun terjadi dan menyebabkan iritasi pada sel kulit di sekitarnya.

4. Pustula

Mirip dengan papula, jerawat pustula merupakan jenis jerawat yang terjadi akibat komedo yang meradang. Jerawat pustula biasanya muncul ditandai dengan benjolan dasar yang merah dan ujung kepala yang putih.

Selain itu, isi jerawat pustula dipenuhi dengan nanah. Nanah tersebut menunjuk ke satu titik di kulit atasnya yang membentuk titik putih. Pustula dan papula sering muncul bersamaan dan berkumpul dalam jumlah yang banyak.

Jika hal ini terjadi, artinya Anda tengah mengalami jerawat dengan kondisi yang cukup parah. Pasalnya, tipe jerawat ini merupakan bagian dari penyakit yang disebut sebagai jerawat inflamasi, alias jerawat yang sudah meradang.

Sebaiknya, hindari untuk memencet atau mencongkel ujung jerawat yang berisi nanah karena dapat menyebabkan bekas jerawat yang sulit hilang.

5. Nodul

jerawat nodul
Hormonal Acne Treatments in Singapore

Bagi Anda yang memiliki jerawat nodul mungkin perlu berhati-hati. Pasalnya, jenis jerawat yang mengalami peradangan ini termasuk kategori kondisi yang serius.

Pada dasarnya, penyebab jerawat yang satu ini sama seperti jerawat lainnya. Hanya saja, tipe jerawat ini terjadi akibat peradangan yang menembus hingga ke lapisan kulit lebih dalam.

Akibatnya, pembentukan lesi yang lebih padat dan lebih besar pun terjadi. Bahkan, jerawat nodul disebut menimbulkan rasa nyeri yang cukup mengganggu.

Usahakan untuk tidak memencet jerawat ini karena akan meninggalkan bekas jerawat yang sulit hilang nantinya.

6. Jerawat batu (kistik)

Jerawat batu atau kistik merupakan jenis jerawat yang terjadi akibat penumpukan minyak dan sel kulit mati di jaringan kulit yang jauh di dalam folikel rambut. Jika peradangan di jaringan kulit terjadi, benjolan besar pun terbentuk.

Ukuran jerawat yang bengkak dapat terus bertambah karena dipengaruhi oleh infeksi bakteri di lapisan teratas kulit. Akibatnya, jerawat kistik tampak memerah, lebih besar, dan berisi nanah pula.

Hampir mirip dengan jerawat nodul, jerawat kistik juga menimbulkan rasa sakit yang tak tertahankan. Bila tidak segera ditangani, peradangan akan memecah pori-pori yang dapat menyebar ke jaringan kulit sekitarnya.

Peradangan yang menyebar luas akhirnya memicu jerawat batu yang baru.

7. Jerawat pasir

Jerawat pasir atau bruntusan merupakan jerawat bintik kecil yang belum berkembang. Jenis jerawat yang satu ini umumnya tidak terlalu terlihat, tetapi terasa ketika disentuh.

Bruntusan dapat meliputi berbagai jenis jerawat, mulai dari pustula, komedo putih, dan papula. Anda mungkin melihatnya sebagai jerawat biasa dengan jumlah 1 – 2 benjolan.

Penyebab utama jerawat pasir adalah iritasi kulit akibat tekanan pori-pori yang berlebihan, adanya panas, dan gesekan di kulit. Bila gesekan kulit terus terjadi, permukaannya menjadi kasar dan jerawat pun berkembang.

Jenis jerawat berdasarkan letaknya

Setelah mengenali apa saja jenis jerawat, mulai dari yang ringan hingga yang parah, ada baiknya untuk mengetahui bahwa jerawat tidak hanya terjadi di wajah.

Pipi termasuk area yang paling sering ditumbuhi jerawat, tetapi benjolan ini bisa menyebar ke daerah tubuh lainnya, yakni:

Tingkat keparahan jerawat

Selain dibedakan berdasarkan jenisnya, jerawat juga dibagi dalam beberapa kategori, yaitu ringan, sedang, dan berat. Umumnya, komedo dan lesi yang mengalami peradangan dibagi secara terpisah.

Jerawat ringan

  • komedo kurang dari 20
  • lesi peradangan kurang dari 15
  • Jumlah les total kurang dari 30

Jerawat sedang

  • komedo berjumlah 20 – 100
  • lesi berjumlah 15 – 50
  • Jumlah jerawat sekitar 30 – 125

Jerawat yang parah

  • kulit memiliki kurang dari 5 jerawat kistik
  • Jumlah total komedo kurang dari 100
  • Jumlah jerawat yang mengalami peradangan kurang dari 50
  • Jumlah total jerawat di kulit kurang dari 125

Bisakah jerawat yang parah diobati?

Dilansir dari American Academy of Dermatology, jenis jerawat yang parah, seperti jerawat kistik, dapat diobati. Meski begitu, pengobatan jerawat perlu berada dalam pengawasan dokter spesialis atau ahli dermatologi.

Berikut ini beberapa perawatan yang biasa direkomendasikan dokter untuk mengatasi jerawat yang parah.

  • kombinasi antibiotik jerawat dan obatnya untuk mengurangi kemerahan dan melawan infeksi bakteri.
  • Isotretinoin yaitu obat ampuh untuk menyerang keempat penyebab jerawat, bakteri, pori-pori tersumbat, minyak berlebih, dan peradangan.
  • Pil KB khusus untuk wanita yang digunakan untuk mengendalikan perkembangan jerawat.
  • Spironolakton untuk wanita yang mengurangi produksi minyak berlebih.
  • Menyuntikkan kortikosteroid untuk mengempeskan jerawat dan mengurangi rasa nyeri.

Setelah Anda melihat adanya tanda-tanda kulit sembuh dari jerawat, perawatan kulit yang berjerawat masih diperlukan. Namun, jenis pengobatan jerawat Anda mungkin akan berubah berdasarkan kondisi saat itu.

Kebanyakan orang dapat menghilangkan jerawat dengan perawatan kulit yang tepat, baik dengan bahan alami atau obat-obatan dari dokter. Pasalnya, tanpa perawatan tersebut, jerawat dapat kembali muncul dengan cepat.

Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan konsultasikan dengan dokter spesialis kulit untuk mendapatkan solusi yang tepat.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Berson, D. (2018). Acne. U.S Department of Health & Human Services. Retrieved 9 January 2017, from https://www.womenshealth.gov/a-z-topics/acne

Acne – Symptoms & Causes (2017). Retrieved 9 January 2017, from http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/acne/basics/symptoms/con-20020580

Oakley, A. (2014). Comedonal Acne. DermNet NZ. Retrieved 11 September 2020, from https://dermnetnz.org/topics/comedonal-acne/ 

Thomas, L. (2019). Papules, Pustules, and Nodules. News Medical – Life Sciences. Retrieved 11 September 2020, from https://www.news-medical.net/health/Papules-Pustules-and-Nodules.aspx 

Acne. (2013). San Diego State University [PDF File]. Retrieved 11 September 2020, from https://newscenter.sdsu.edu/student_affairs/healthpromotion/files/03700-Acne_(03-2013).pdf 

What are the types of acne? (2016). National Institute of Arthritis and Musculoskeletal and Skin Diseases. Retrieved 11 September 2020, from https://www.niams.nih.gov/health-topics/acne#tab-types 

How to treat different types of acne. (n.a). American Academy of Dermatology. Retrieved 11 September 2020, from https://www.aad.org/public/diseases/acne/DIY/types-breakouts 

Oakley, A. (2014). Acne Vulgaris. DermNet NZ. Retrieved 11 September 2020, from https://dermnetnz.org/topics/acne-vulgaris/ 

Cystic Acne. (n.a). Mayo Clinic. Retrieved 11 September 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/acne/multimedia/cystic-acne/img-20006234 

What can clear severe acne? (n.a). American Academy of Dermatology. Retrieved 11 September 2020, from https://www.aad.org/public/diseases/acne/derm-treat/severe-acne 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Nabila Azmi Diperbarui 04/03/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x