home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Bagaimana Tubuh Wanita Bisa Membuat ASI?

Bagaimana Tubuh Wanita Bisa Membuat ASI?

Tubuh ibu secara alami dapat memproduksi air susu yang mengandung banyak nutrisi penting. Ya, ASI merupakan makanan yang paling sempurna untuk bayi. Tidak ada makanan yang bisa menandingi kesempurnaan dari ASI. Namun, apakah Anda tahu bagaimana cara ASI dibuat dalam tubuh ibu? Mari simak ulasan berikut ini.

Produksi ASI sudah dimulai di tubuh ibu sejak hamil

Tubuh ibu sudah mulai mempersiapkan diri untuk memproduksi ASI mulai dari masa kehamilan. Saat hamil, Anda mungkin menyadari bahwa payudara Anda bertambah besar sehingga Anda harus membeli bra dengan ukuran lebih besar. Hal ini terjadi karena kelenjar-kelenjar dalam payudara untuk membuat ASI sudah mulai berkembang sejak trimester pertama kehamilan. Hormon yang muncul saat kehamilan menyebabkan saluran susu berkembang dalam ukuran maupun jumlah.

BACA JUGA: 8 Fakta Mengejutkan Seputar Payudara yang Tidak Anda Tahu

Puting payudara pun lebih menonjol dan ukurannya bertambah besar. Selain itu, warna puting dan areola (daerah sekitar puting) juga menjadi lebih gelap. Para ahli menduga bahwa perubahan warna pada puting dan areola bertujuan untuk membantu bayi melihat mana yang harus ia isap, namun tidak ada bukti yang mendukung hal tersebut.

Saat semua perubahan ini sudah mulai terjadi, artinya tubuh Anda sedang bersiap untuk memproduksi ASI. Sistem saluran susu ini umumnya sudah berkembang dengan baik selama trimester kedua. Jadi, jika Anda melahirkan bayi prematur, Anda sudah dapat memberikannya ASI.

Produksi ASI saat bayi sudah lahir

Tubuh Anda mulai dapat memproduksi ASI secara penuh dalam waktu 48-96 jam setelah melahirkan. Saat ari-ari bayi atau plasenta sudah keluar dari tubuh Anda, maka hormon estrogen dan progesteron menurun. Hal ini kemudian merangsang kadar hormon prolaktin meningkat. Hormon prolaktin adalah hormon yang merangsang tubuh Anda untuk membuat ASI.

Hormon prolaktin mendorong kantung kecil sebagai tempat untuk memproduksi ASI yang disebut dengan alveoli untuk mengambil protein, gula, dan lemak dari darah ibu. Semua bahan ini kemudian digunakan untuk membuat ASI. Jaringan-jaringan yang mengelilingi alveoli kemudian memeras kelenjar dan mendorong ASI keluar payudara ibu.

BACA JUGA: Apakah Ukuran Payudara Kecil Mempengaruhi Produksi ASI?

Di lain sisi, isapan mulut bayi juga merangsang produksi ASI dalam tubuh ibu. Bagaimana caranya? Puting Anda mengandung banyak saraf, sehingga saat mulut bayi mengisap puting, ini merupakan sebuah sinyal untuk tubuh ibu. Isapan bayi akan merangsang kelenjar hipofisis di otak ibu untuk melepaskan hormon oksitosin serta prolaktin ke dalam aliran darah.

  • Hormon prolaktin berfungsi untuk membuat ASI dari aliran darah ibu
  • Hormon oksitosin menyebabkan sel-sel di sekitar tempat pembuatan ASI mendorong ASI keluar

Semua proses ini dinamakan dengan let-down reflex. Saat sudah terjadi let-down reflex, Anda mungkin akan mengalami beberapa hal berikut ini:

  • Bayi aktif mengisap payudara dan menelan ASI (bayi puas setelah menyusu)
  • ASI dapat menetes dari payudara satunya saat Anda sedang menyusui bayi
  • Anda mungkin merasa geli di payudara atau payudara Anda terasa sangat penuh setelah satu minggu pertama menyusui
  • Anda mungkin merasa haus

Dibutuhkan kerjasama antara ibu dan bayi dalam memproduksi ASI

Jadi, tidak hanya tubuh ibu yang berusaha untuk membuat ASI, isapan bayi pun diperlukan untuk membuat ASI. Ini merupakan suatu proses yang timbal-balik antara ibu dan bayi. Hormon di tubuh ibu untuk membuat ASI juga dirangsang pelepasannya oleh isapan mulut bayi di payudara ibu. Oleh karena itu, semakin banyak dan sering bayi menyusu, maka semakin banyak ASI yang dapat diproduksi oleh tubuh ibu. Itu mengapa bayi yang jarang menyusu dapat menyebabkan produksi ASI menurun.

BACA JUGA: Kebanjiran ASI: Normalkah Jika Produksi ASI Terlalu Berlimpah?

Saat aliran ASI meningkat di awal-awal masa menyusui, mungkin Anda merasakan hal yang kurang nyaman di payudara Anda. Tidak apa karena ini merupakan hal yang normal. Kontraksi alveoli yang meningkat untuk membuat ASI dari aliran darah ibu dapat menyebabkan ibu merasakan kesemutan, sensasi terbakar, atau menusuk-nusuk di payudara.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Baby Center. Making breast milk: How your body produces nature’s perfect baby food | BabyCenter. [online] Available at: http://www.babycenter.com/0_making-breast-milk-how-your-body-produces-natures-perfect-ba_8785.bc [Accessed 6 Jan. 2017].

Sutter Health. How Breast Milk is Produced. [online] Available at: http://www.babies.sutterhealth.org/breastfeeding/bf_production.html#Your%20milk [Accessed 6 Jan. 2017].

Australian Breastfeeding Association. (2012). How breastmilk is made. [online] Available at: https://www.breastfeeding.asn.au/bf-info/early-days/how-breastmilk-made [Accessed 6 Jan. 2017].

Foto Penulis
Ditulis oleh Arinda Veratamala
Tanggal diperbarui 10/01/2017
x