Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

Ini Alasan Mengapa Ibu Harus Makan Lebih Banyak Saat Menyusui

Ditulis oleh Arinda Veratamala, S.Gz · Gizi dan Dietetik · RSIA Bunda


Tanggal diperbarui 16/08/2021

    Ini Alasan Mengapa Ibu Harus Makan Lebih Banyak Saat Menyusui

    Tidak hanya pada masa kehamilan, ibu juga masih harus memperhatikan nutrisi yang dimakannya pada saat menyusui. Mengapa? Karena nutrisi yang ibu makan pada masa menyusui berpengaruh pada nutrisi yang didapatkan bayi dan juga berpengaruh pada kecukupan nutrisi tubuh ibu sendiri. Jadi, pada masa menyusui, Anda juga harus mencukupi kebutuhan nutrisi bayi selain mencukupi kebutuhan nutrisi Anda sendiri. Jadi, seberapa penting ibu menyusui makan banyak setelah melahirkan?

    Mengapa sebaiknya ibu menyusui makan banyak?

    Setelah melahirkan, banyak ibu yang berpikir untuk mengurangi asupan makannya agar berat badan berlebih yang didapatkan saat kehamilan mulai menghilang. Namun, apa benar diet setelah melahirkan adalah ide yang bagus?

    Mungkin tidak, karena justru setelah melahirkan ibu masih membutuhkan energi dan nutrisi tambahan. Hal ini karena ibu masih harus memberikan ASI yang cukup untuk bayinya selama 6 bulan.

    Baiknya, ibu harus mendengarkan kebutuhan tubuh akan energi dan nutrisi. Setelah melahirkan, nafsu makan ibu mungkin meningkat. Ikuti saja! Tubuh Anda memunculkan respon yang disesuaikan oleh kebutuhan tubuh Anda sendiri. Anda mungkin akan merasa cepat lapar, ini merupakan respon tubuh agar Anda mendapatkan energi dan nutrisi yang tubuh butuhkan.

    Jangan takut gemuk jika ibu menyusui makan banyak, karena energi yang masuk melalui makanan juga akan dipakai oleh tubuh untuk menghasilkan ASI. Jadi, energi yang masuk tidak menumpuk dalam tubuh dan menyebabkan kenaikan berat badan.

    Justru, membatasi asupan makan Anda selama menyusui dapat membawa dampak buruk bagi Anda dan bayi. Anda bisa mengalami kekurangan beberapa nutrisi tertentu dan produksi ASI pun bisa menurun sehingga bayi tidak cukup menerima ASI.

    Makanan apa yang sebaiknya dimakan selama menyusui?

    Sebaiknya memang Ibu menyusui makan banyak. Pasalnya ibu menyusui mungkin membutuhkan tambahan kalori sekitar 400-500 kalori per hari. Untuk mendapatkan kalori tambahan ini, Anda bisa memilih makanan yang tinggi nutrisi, seperti roti, gandum, nasi, telur, susu, yogurt, pisang, apel, atau buah-buahan lainnya.

    Makanan sehat diperlukan untuk membantu mendorong produksi ASI yang lebih banyak, sehingga bayi menerima ASI dalam jumlah cukup. Pastikan ada makanan sumber karbohidrat, protein, lemak sehat, vitamin, dan mineral di piring setiap Anda makan.

    Karbohidrat merupakan sumber energi utama yang baik bagi tubuh. Anda bisa mendapatkan karbohidrat dari nasi, mie, pasta, roti, oat, dan gandum. Selain itu, protein juga penting untuk membangun dan memperbaiki sel-sel yang rusak. Contoh makanan sumber protein, yaitu ayam, daging, ikan, telur, susu, keju, yogurt, tempe, tahu, dan kacang-kacangan lainnya.

    Mengonsumsi berbagai macam sayuran dan buah-buahan juga diperlukan untuk mendapatkan semua vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh. Setiap sayuran dan buah-buahan mengandung berbagai jenis vitamin dan mineral yang berbeda, sehingga Anda perlu mengonsumsi banyak jenis sayuran dan buah-buahan yang berbeda untuk memenuhi semua kebutuhan vitamin dan mineral tubuh.

    Makanan kaya kalsium sangat dibutuhkan saat Anda menyusui untuk menjaga kesehatan dan kepadatan tulang Anda. Tubuh akan mengambil kalsium dari tulang Anda jika asupan kalsium yang Anda makan kurang.

    Jadi, perbanyaklah konsumsi makanan sumber kalsium selama menyusui. Kalsium bisa Anda dapatkan dari susu, keju, yogurt, brokoli, kacang-kacangan, serta ikan bertulang, seperti ikan teri dan sarden.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditulis oleh

    Arinda Veratamala, S.Gz

    Gizi dan Dietetik · RSIA Bunda


    Tanggal diperbarui 16/08/2021

    Iklan

    Apakah artikel ini membantu?

    Iklan
    Iklan