9 Kondisi Kesehatan yang Dapat Membahayakan Kehamilan

Oleh

Kehamilan membuat tubuh Anda harus membawa beban tambahan, dan kondisi kesehatan tubuh sebelum Anda hamil dapat mempengaruhi seberapa sehat diri Anda selama kehamilan. Hal ini juga dapat berdampak pada kesejahteraan si jabang bayi dalam rahim Anda.

Jika Anda memiliki kondisi kronis jangka panjang, seperti epilepsi atau salah satu kondisi yang tercantum di bawah, ini bisa mempengaruhi keputusan yang Anda buat soal kehamilan Anda, misalnya bagaimana Anda akan melakukan persalinan.

Meski pada umumnya tidak ada alasan spesifik mengapa Anda tidak bisa memiliki kehamilan lancar dan bayi yang sehat, beberapa kondisi kesehatan perlu manajemen yang teliti untuk meminimalisir risiko untuk Anda dan bayi Anda.

Kondisi kesehatan yang mungkin mempengaruhi keselamatan kehamilan

Jika Anda memiliki kondisi kronis — termasuk salah satu kondisi yang tercantum di artikel ini — sangat penting untuk membuat janji temu dengan dokter atau spesialis sebelum Anda merencanakan kehamilan atau segera setelah Anda hamil. Hal ini dimaksudkan agar Anda bersama dengan tim dokter Anda dapat mengembangkan rencana perawatan yang disesuaikan dengan kebutuhan Anda.

Juga, jika Anda tengah mengonsumsi obat-obatan, jangan menghentikan dosis tanpa konsultasi dokter.

1. Asma

Kecil kemungkinannya untuk kehamilan menyebabkan asma jika Anda tidak pernah memiliki kondisi ini sebelumnya. Tapi, asma adalah kondisi medis serius yang memiliki potensi menyulitkan, seringnya tidak terduga, pada keselamatan kehamilan Anda. Ketika wanita yang memiliki asma hamil, penelitian sepertiga pasien membaik, sepertia memburuk, dan sepertiga terakhir tidak menunjukkan perubahan apapun, dilansir dari NHS.

Sebuah tinjauan studi tentang asma dan kehamilan menemukan bahwa jika gejala asma  memburuk, kemungkinan besar terjadi pada trimester kedua dan ketiga (setelah sekitar 13 minggu), dengan puncak di bulan keenam. Studi lain menemukan bahwa gejala yang paling buruk terjadi antara di minggu 24 hingga 36 — setelah ini, gejala menurun dan sekitar 90% wanita tidak memiliki gejala asma selama persalinan atau kelahiran.

Kehamilan dapat mempengaruhi pasien asma dalam berbagai cara. Perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan dapat mempengaruhi hidung, sinus, dan juga paru-paru. Peningkatan hormon estrogen selama kehamilan berkontribusi terhadap kemacetan kapiler (pembuluh darah kecil) di lapisan hidung, yang bisa menyebabkan hidung tersumbat selama kehamilan (terutama selama trimester ketiga). Lonjakan progesteron menyebabkan peningkatan pernapasan, dan perasaan sesak napas mungkin dialami sebagai hasil dari peningkatan hormon. Rangkaian peristiwa ini mungkin disalahpahami dengan atau menambah alergi atau pemicu lain dari asma.

Cara terbaik untuk memastikan kehamilan yang sehat adalah untuk menjaga asma Anda terkontrol dengan baik dengan tetap berpegang pada rencana pengobatan asma Anda. Jika asma Anda terkontrol dengan baik, hanya ada sedikit atau bahkan tidak ada sama sekali risiko buruk bagi Anda atau bayi Anda.

2. Hipertensi (tekanan darah tinggi)

Sebelum mencoba hamil, wanita dengan hipertensi harus diberi konseling tentang risiko kehamilan. Jika mereka hamil, perawatan kehamilan harus dilaksanakan sedini mungkin dan mencakup fungsi dasar ginjal (misalnya, serum kreatinin, BUN), pemeriksaan funduskopi, dan evaluasi kardiovaskular yang diarahkan (auskultasi dan kadang-kadang EKG, echocardiography, atau keduanya).

Di akhir masa kehamilan, tekanan darah tinggi dapat membawa ancaman serius terhadap keselamaan ibu dan bayi. Begitu pula dengan kondisi hipertensi yang tidak terkontrol. Kedua situasi ini dapat menyebabkan kerusakan ginjal ibu dan meningkatkan risiko berat badan bayi lahir rendah atau preeklampsia, dan harus segera diobati.

Aspek manfaat dari terapi pengobatan tekanan darah tinggi harus dipertimbangkan terhadap potensi risiko untuk janin dalam kandungan. Banyak wanita dengan hipertensi kronis akan mengambil obat untuk menjaga tekanan darah mereka dalam kisaran yang terbaik bagi mereka (kisaran target). Beberapa perawatan obat untuk tekanan darah tinggi tidak dianjurkan pada kehamilan. Jika Anda mengonsumsi tablet, penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mengetahui apakah Anda perlu mengubah ke obat lain sebelum Anda hamil. Jika Anda minum obat untuk mengontrol tekanan darah Anda dan Anda hamil, segera beri tahu dokter Anda. Anda mungkin perlu untuk mengubah ke obat yang berbeda — dokter akan berbicara dengan Anda tentang hal ini.

Penting bagi tim dokter Anda untuk terus memonitor erat perkembangan kondisi Anda untuk memastikan bahwa pertumbuhan bayi Anda tetap normal.

3. Jantung koroner

Penyakit jantung koroner (PJK) terjadi akibat adanya penyempitan pembuluh darah yang mensuplai darah dan oksigen ke jantung. Jantung koroner selama kehamilan merupakan kondisi langka, karena penyakit ini lebih umum muncul pada wanita di atas 50 tahun. Namun, fenomena ini menjadi semakin umum, mengikuti semakin banyaknya wanita yang hamil saat usia yang lebih tua, atau memiliki kelebihan berat badan atau merokok. Baik merokok dan memiliki kelebihan berat badan meningkatkan risiko anda terhadap penyakit jantung koroner.

Risiko utama bagi wanita dengan penyakit jantung koroner yang hamil adalah bahwa mereka akan memiliki serangan jantung selama kehamilan. Serangan jantung adalah penyebab utama kematian ibu dalam kehamilan. Risiko terhadap bayi tidak diketahui, meskipun beberapa obat yang Anda konsumsi untuk PJK atau kondisi terkait, seperti diabetes dan tekanan darah tinggi, dapat mempengaruhi bayi Anda.

Cara terbaik untuk memastikan kehamilan yang sehat adalah untuk mengunjungi dokter atau spesialis jantung sebelum Anda mulai mencoba untuk bayi. Dokter kandungan atau ahli jantung dapat memberikan saran pada obat-obat yang aman dikonsumsi selama kehamilan, dan mungkin dapat menyesuaikan pengobatan Anda untuk meminimalkan risiko apapun untuk Anda dan bayi Anda.

4. Diabetes

Diabetes adalah suatu kondisi yang terpengaruh oleh kehamilan dan sekaligus mempengaruhi jalannya kehamilan itu sendiri. Jika Anda sudah memiliki diabetes tipe 1 atau tipe 2, Anda mungkin memiliki risiko yang lebih tinggi untuk memiliki bayi yang berbobot besar (yang meningkatkan risiko kelahiran sulit), memiliki persalinan yang diinduksi, menjalankan operasi caesar, melahirkan bayi cacat lahir bawaan (terutama kelainan jantung dan sistem saraf), gangguan pernapasan semenjak saat bayi lahir, dan mengalami keguguran atau bayi lahir mati (stillbirth). Bayi Anda juga memiliki risiko untuk mengembangkan obesitas atau diabetes di kemudian hari.

Penting bagi wanita dengan diabetes untuk mengelola kadar gula darah mereka sebelum hamil. Kadar gula tinggi dapat menyebabkan cacat lahir selama beberapa minggu awal kehamilan, seringnya sebelum mereka tahu bahwa mereka hamil. Mengontrol kadar gula darah, rutin menggunakan insulin, dan mengonsumsi multivitamin dengan 40 mikrogram asam folat setiap hari dapat membantu mengurangi risiko ini. Sayangnya, kehamilan membuat diabetes jauh lebih sulit untuk dikontrol; pada umumnya, gula darah dan kebutuhan insulin akan meningkat selama kehamilan.

Cara terbaik untuk mengurangi risiko untuk Anda sendiri dan kesehatan bayi Anda adalah untuk memastikan diabetes Anda terkontrol sebelum Anda hamil. Konsultasi dengan dokter kandungan atau spesialis diabetes Anda untuk saran. Anda harus dirujuk ke klinik pra-konsepsi khusus pasien diabetes untuk dukungan sebelum Anda mencoba hamil.

5. Obesitas

Obesitas dapat membuat kehamilan lebih sulit, meningkatkan peluang seorang wanita diabetes berkembang selama kehamilan, yang dapat berkontribusi untuk kelahiran yang sulit. Obesitas juga meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, preeklampsia, diabetes gestational, penggumpalan darah, bayi lahir mati, dan prosedur caesar darurat atau persalinan diinduksi.

Jika Anda kelebihan berat badan, cara terbaik untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan bayi Anda adalah untuk menurunkan berat badan sebelum hamil. Dengan mencapai berat badan yang sehat, Anda meningkatkan kesempatan Anda untuk hamil secara sehat dan mengurangi risiko masalah yang terkait dengan kelebihan berat badan pada kehamilan. Pelayanan antenatal yang baik juga dapat membantu untuk meminimalkan risiko ini.

Jika Anda hamil sebelum kehilangan berat badan, cobalah untuk tidak khawatir – sebagian besar kehamilan wanita obesitas sukses. tapi mungkin masalah untuk bayi Anda dapat mencakup kelahiran prematur, cacat tabung saraf (spina bifida), dan risiko yang lebih tinggi dari obesitas di kemudian hari. Peneliti NICHD telah menemukan bahwa obesitas dapat meningkatkan risiko bayi dari masalah jantung saat lahir sebesar 15%. Jika Anda sangat kelebihan berat badan dan hamil, jangan mencoba untuk menurunkan berat badan selama kehamilan Anda, karena hal ini mungkin tidak aman. Tidak ada bukti bahwa kehilangan berat badan saat Anda sedang hamil akan mengurangi resiko.

6. Epilepsi

Sulit untuk memprediksi bagaimana kehamilan akan mempengaruhi epilepsi. Untuk beberapa wanita, epilepsi mereka tidak terpengaruh, sementara yang lain mungkin melihat peningkatan kejang mereka. Tapi seperti kehamilan dapat menyebabkan stres fisik dan emosional, kejang juga bisa menjadi lebih sering dan parah. Siklus hormonal dan menstruasi, kehamilan, menopause — semua tahap kehidupan ini dipengaruhi oleh epilepsi. Sementara sebagian besar perempuan dengan epilepsi dapat dan hamil, mereka mungkin memiliki risiko tertentu yang tidak dimiliki oleh perempuan tanpa epilepsi. Risiko ini dapat mempengaruhi kesehatan mereka dan bayi mereka.

Pengobatan epilepsi mereka mungkin akan terpengaruh oleh keadaan hormonal atau epilepsi mereka dan itu pengobatan dapat mempengaruhi hormon mereka. Jika Anda mengambil obat untuk mengontrol epilepsi Anda, itu disarankan agar Anda mengambil dosis tinggi asam folat harian (5mg) segera setelah Anda mulai mencoba hamil. Dokter Anda dapat meresepkan ini. Jika Anda tiba-tiba hamil dan belum mengonsumsi asam folat, segera konsumsisecepatnya. Apa pun yang Anda lakukan, jangan mengubah atau menghentikan pengobatan epilepsi tanpa nasihat spesialis. Kejang berat selama kehamilan bisa berakibat fatal bagi Anda dan bayi.

Namun jika dikelola dengan baik, risiko akan sangat kecil. Bahkan lebih dari 90% dari wanita dengan epilepsi yang hamil bisa memiliki bayi yang sehat.

7. Penyakit ginjal

Wanita dengan penyakit ginjal kronis kurang mampu melakukan adaptasi dengan ginjal yang diperlukan untuk kehamilan yang sehat. Ketidakmampuan mereka untuk meningkatkan hormon ginjal sering menyebabkan anemia normokromik normositik, mengurangi ekspansi volume plasma, dan kekurangan vitamin D.

Ada bukti solid untuk menunjukkan bahwa wanita dengan penyakit ginjal yang sangat ringan (tahap 1-2), tekanan darah normal, dan sedikit atau tidak ada protein dalam urin (disebut proteinuria) dapat memiliki kehamilan yang sehat. Proteinuria adalah tanda dari kerusakan ginjal. Tubuh Anda membutuhkan protein, tetapi harus dalam darah Anda, bukan di urin.

Pada wanita dengan penyakit ginjal sedang hingga berat (tahap 3-5), risiko komplikasi jauh lebih besar. Untuk beberapa wanita, risiko pada keselamatan ibu dan anak cukup tinggi sehingga mereka harus mempertimbangkan untuk menghindari kehamilan.

Hipertensi, proteinuria, dan infeksi saluran kemih berulang sering hidup berdampingan pada wanita dengan penyakit ginjal kronis, dan sulit untuk mengatakan berapa banyak masing-masing faktor kontribusi untuk hasil kehamilan yang buruk. Tampaknya, bagaimanapun juga, setiap faktor, baik secara individual maupun kumulatif, merugikan janin. Jika pra-eklampsia berkembang, fungsi ginjal ibu sering semakin memburuk, tetapi penambahan luka prerenal yang akan mengurangi aliran darah ginjal, seperti perdarahan peripartum atau penggunaan rutin obat anti-inflamasi non-steroid, dapat mengancam fungsi ginjal ibu.

Wanita dengan gagal ginjal biasanya disarankan menghindari merencanakan kehamilan. Tingkat komplikasinya sangat tinggi. Risiko untuk ibu dan keselamatan kehamilan juga sangat tinggi. Wanita dengan gangguan ginjal berat memiliki kesulitan terbesar untuk hamil, tingkat tertinggi dari keguguran, dan hasil kehamilan sukses yang minim. Jika Anda berpikir untuk hamil, bicarakan dengan dokter Anda. Jika Anda hamil, Anda akan perlu pengawasan yang medis ketat, perubahan dalam pengobatan, dan lebih banyak dialisis untuk memiliki bayi yang sehat.

8. Penyakit autoimun

Penyakit autoimun termasuk kondisi seperti lupus dan penyakit tiroid. Beberapa penyakit autoimun dapat meningkatkan risiko perempuan untuk masalah selama kehamilan. Sebagai contoh, lupus dapat meningkatkan risiko kelahiran prematur dan bayi lahir mati (stillbirth).

Wanita dengan penyakit ginjal atau lupus (penyakit yang disebabkan oleh perubahan dalam sistem kekebalan tubuh menyebabkan jaringan ikat meradang dan organ) menghadapi risiko yang nyata selama kehamilan, bila gejala dapat memperburuk signifikan dan menyebabkan penyakit serius. Karena penyakit ini dapat mempengaruhi kemampuan ibu untuk memasok oksigen dan nutrisi ke bayi melalui plasenta, penyakit ini juga dapat menyebabkan masalah bagi bayi. Bayi dari wanita ini mungkin tidak dapat tumbuh dan bertambah berat badan dengan optimal; beberapa mungkin lahir mati.

Beberapa wanita mungkin menemukan bahwa gejala mereka meningkat selama kehamilan, sementara yang lain mengalami episode lupus yang semakin parah dan tantangan lainnya. Obat-obat tertentu untuk mengobati penyakit autoimun dapat membahayakan janin juga.

Gangguan tiroid yang tidak terkendali, seperti tiroid yang terlalu aktif atau kurang aktif dapat menyebabkan masalah bagi janin, seperti gagal jantung, berat badan miskin, dan cacat lahir.

9. HIV/AIDS

HIV/AIDS merusak sel dari sistem kekebalan tubuh, sehingga sulit untuk melawan infeksi dan kanker tertentu. Ibu hamil dapat menularkan virus ke janin selama kehamilan; transmisi juga dapat terjadi selama persalinan dan melahirkan atau melalui menyusui.

Dalam kebanyakan kasus, HIV tidak akan menyeberang melalui plasenta dari ibu ke bayi. Jika kondisi ibu sehat dalam aspek lain, plasenta akan membantu memberikan perlindungan untuk bayi yang berkembang. Faktor-faktor yang dapat mengurangi kemampuan pelindung dari plasenta termasuk infeksi rahim, infeksi HIV baru-baru ini, infeksi HIV tingkat lanjut, atau kekurangan gizi. Jika seorang wanita terinfeksi HIV, risikonya menularkan virus kepada bayi berkurang jika dia tetap sesehat mungkin. Untungnya, pengobatan yang efektif ada untuk mengurangi penyebaran HIV dari ibu ke janinnya, termasuk bayi neonatal atau bayi yang lebih “dewasa”. Wanita yang memiliki viral load yang sangat rendah mungkin dapat menjalani persalinan normal dengan risiko penularan rendah.

Pilihan bagi wanita hamil dengan viral load yang lebih tinggi (pengukuran jumlah HIV aktif dalam darah) adalah operasi caesar, yang mengurangi risiko penularan HIV ke bayi selama persalinan dan melahirkan. Perawatan prenatal dini dan teratur sangat penting. Wanita yang minum obat untuk mengobati HIV dan memiliki sesar dapat mengurangi risiko penularan hingga 2 persen.

10. Penyakit mental

Jika Anda memiliki riwayat masalah kesehatan mental parah — atau masih aktif sampai saat ini, Anda lebih cenderung untuk mengalami episode gangguan selama kehamilan atau pada tahun pertama setelah melahirkan dibandingkan pada waktu lain dalam hidup Anda.

Masalah kesehatan mental berat termasuk gangguan bipolar afektif, depresi berat, dan psikosis. Setelah melahirkan, penyakit mental berat dapat berkembang lebih cepat dan lebih serius daripada sebelumnya. Masalah kesehatan mental lain yang lebih ringan juga dapat menjadi lebih bermasalah selama ini, meskipun mungkin tidak selalu terjadi pada Anda. Setiap orang berbeda, dan memiliki pemicu yang berbeda untuk kembali kambuh. Anda juga mungkin mengkhawatirkan tentang kesejahteraan Anda.

Depresi dan kecemasan selama kehamilan telah dikaitkan dengan hasil keselamatan kehamilan yang merugikan. Wanita yang menderita penyakit jiwa selama kehamilan cenderung untuk menerima perawatan prenatal yang tidak memadai dan lebih mungkin untuk beralih pada alkohol, tembakau, dan zat lain yang diketahui mempengaruhi hasil kehamilan. Beberapa studi telah menunjukkan berat badan lahir rendah dan keterbelakangan pertumbuhan janin pada anak-anak yang lahir dari ibu yang depresi. Kelahiran prematur adalah satu lagi potensi komplikasi kehamilan lain pada wanita yang mengalami depresi selama kehamilan. Komplikasi kehamilan yang berkaitan dengan depresi dan kecemasan pada akhir kehamilan juga telah diketahui, termasuk peningkatan risiko mengalami preeklampsia, persalinan operatif, dan perawatan bayi darurat di ICU untuk berbagai kondisi termasuk gangguan pernapasan, hipoglikemia, dan prematuritas.

Saat konsultasi antenatal pertama Anda, dokter harus menanyakan Anda seputar masalah kesehatan mental Anda di masa lalu. Anda juga harus ditanyakan tentang ini lagi setelah kelahiran bayi Anda. Hal ini bertujuan untuk memungkinkan tim perawatan Anda untuk bisa  lebih cepat mendeteksi setiap tanda-tanda peringatan dan merencanakan perawatan yang tepat untuk keselamatan kehamilan Anda.

BACA JUGA:

Sumber
Pantau Perkembangan Janin Anda Dapatkan update mingguan di email Anda
untuk memantau perkembangan janin dalam kandungan.
Error message goes here
Pantau Bayi Saya
Tak tahu kapan akan melahirkan? Hitung di sini! *Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat & Ketentuan Hello Sehat.
Anda hamil [num] minggu! Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Sebelum mulai, silakan baca ini dulu:
Kapan hari pertama menstruasi terakhir Anda?
Hitung!
Error message goes here
Anda hamil [num] minggu! Perkiraan Melahirkan: [num] Dapatkan info setiap hari, sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda dan bayi.
Error message goes here
Pantau sekarang!
Hitung ulang!
Yang juga perlu Anda baca