home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Fibrosarcoma

Pengertian fibrosarcoma|Tanda dan gejala fibrosarcoma|Penyebab fibrosarcoma|Diagnosis & pengobatan fibrosarcoma|Pencegahan fibrosarcoma
Fibrosarcoma

Pengertian fibrosarcoma

Apa itu fibrosarcoma?

Fibrosarcoma (fibrosarkoma) adalah bentuk penyakit kanker yang bermula tumbuh pada jaringan ikat fibrosa. Jaringan ikat fibrosa merupakan komponen tubuh yang membungkus tendon, ligamen, dan otot.

Jaringan ini dapat ditemukan pada seluruh tubuh. Meski demikian, fibrosarkoma sering terjadi pada ujung tulang lengan atau tungkai kaki. Dari jaringan fibrosa tersebut, sel kanker bisa menyebar ke jaringan lunak lain sekitarnya, termasuk lemak, otot, tendon, saraf, sendi, atau pembuluh darah.

Secara umum, ada dua bentuk fibrosarkoma, yaitu:

  • Congenital fibrosarcoma. Jenis ini umumnya terjadi pada anak berusia di bawah 1 tahun dan cenderung lebih jinak dibandingkan fibrosarkoma pada orang dewasa.
  • Adult form fibrosarcoma. Ini merupakan bentuk fibrosarkoma yang dewasa. Penyakit ini dapat terjadi pada anak-anak yang lebih besar, remaja, hingga orang dewasa.

Seberapa umumkah penyakit ini?

Fibrosarkoma adalah satu jenis kanker tulang, tepatnya sarkoma jaringan lunak. Ini merupakan jenis kanker tulang yang tergolong langka, hanya terjadi sekitar satu dari dua juta orang.

Penyakit ini dapat terjadi pada pria dan wanita segala usia. Namun, fibrosarkoma paling sering terjadi pada oranag dewasa usia 20 hingga 60 tahun.

Tanda dan gejala fibrosarcoma

Tanda-tanda, ciri-ciri, atau gejala fibrosarkoma bisa berbeda pada setiap orang. Ini tergantung pada ukuran, lokasi, dan penyebaran tumor.

Gejala kanker tulang ini mungkin belum terlihat pada awal kemunculannya. Semakin berkembang, Anda mungkin akan melihat benjolan atau anggota tubuh yang bengkak. Benjolan ini bisa terasa nyeri yang hebat atau tidak terasa nyeri sama sekali.

Rasa nyeri juga bisa terjadi akibat benjolan yang menekan saraf, otot, organ, atau pembuluh darah sekitarnya. Pada kondisi ini, Anda bisa merasakan nyeri otot, parestesia (kesemutan), atau bahkan menimbulkan masalah pada organ tubuh lain.

Kemampuan gerak Anda pun mungkin akan berkurang. Jika terkena pada bagian kaki atau lengan, Anda mungkin akan kesulitan berjalan atau menggerakkan tangan Anda. Meski demikian, kebanyakan pasien sarkoma tidak merasakan gejala kanker umum yang lain, seperti kelelahan atau penurunan berat badan.

Kapan harus periksa ke dokter?

Bila Anda merasakan gejala tersebut, terutama jika sudah terjadi dalam waktu lama, terus menerus, serta tanpa alasan yang jelas, sebaiknya segera periksa ke dokter.

Gejala fibrosarcoma mungkin mirip dengan tanda-tanda penyakit lainnya, seperti arthritis atau jenis kanker tulang lain. Oleh karena itu, penting untuk mengidentifikasi gejala dan berkonsultasi dengan dokter untuk diagnosis yang tepat.

Penyebab fibrosarcoma

Penyebab terjadinya fibrosarcoma tidak diketahui pasti. Meski demikian, para ilmuwan berpendapat mutasi atau perubahan genetik berperan dalam membentuk sel kanker.

Perubahan genetik ini menyebabkan fibroblast, yaitu sel yang memproduksi jaringan fibrosa, membelah secara berlebihan tanpa terkendali. Akibatnya, jaringan fibrosa terbentuk pada tempat yang tidak seharusnya, atau dalam jumlah yang berlebih sehingga menumpuk dan membentuk tumor.

Adapun perubahan genetik ini bisa diturunkan dari orangtua atau terbentuk pada satu waktu kehidupan. Berbagai faktor lingkungan pun bisa meningkatkan risiko terjadinya mutasi genetik tersebut.

Apa yang meningkatkan risiko terjadinya fibrosarkoma?

Meski penyebab fibrosarkoma tidak diketahui, beberapa faktor dapat meningkatkan risiko seseoang terkena penyakit ini. Berikut adalah faktor risiko tersebut:

  • Berusia antara 20-60 tahun.
  • Paparan radiasi, termasuk dari radioterapi untuk mengobati jenis kanker lain.
  • Paparan bahan kimia, seperti dioksin dan herbisida yang mengandung asam fenoksiasetat dosis tinggi (penggunaan umumnya pada sektor pertanian).
  • Pernah memiliki penyakit tulang atau tumor tulang yang jinak sebelumnya, seperti enchondroma, osteomielitis kronis, atau displasia fibrosa.
  • Memiliki gangguan endokrin.
  • Memiliki sindrom gentik dalam keluarga, seperti Gorlin syndrome atau McCune Albright syndrome.

Diagnosis & pengobatan fibrosarcoma

Bagaimana dokter mendiagnosis penyakit fibrosarcoma?

Dokter melakukan serangkaian tes untuk mendiagnosis penyakit fibrosarkoma. Tes kanker ini juga dilakukan untuk mengetahui penyebaran sel kanker, tingkat keparahan, atau stadium fibrosarkoma. Mengetahui stadium kanker dapat membantu dokter menentukan jenis pengobatan yang tepat.

Adapun beberapa tes untuk menegakkan diagnosis kanker tulang ini, yaitu:

  • pemeriksaan fisik lengkap,
  • tes pencitraan, seperti magnetic resonance imaging (MRI) atau CT scan,
  • bone scan,
  • dan biopsi.

Apa saja prosedur pengobatan untuk fibrosarcoma?

Prosedur pengobatan kanker tulang fibrosarcoma mungkin berbeda pada setiap pasiennya. Ini tergantung pada ukuran dan lokas tumor, penyebaran sel kanker, usia, kondisi medis secara menyeluruh, serta preferensi pasien terhadap pengobatan yang akan dijalani.

Adapun berbagai cara mengobati ini bertujuan untuk menghilangkan sel kanker fibrosarkoma. Berikut adalah beberapa obat dan prosedur pengobatan untuk fibrosarkoma:

  • Operasi

Operasi adalah prosedur pengobatan yang paling direkomendasikan untuk menghilangkan tumor. Pengangkatan tumor mungkin akan bersama dengan jaringan sehat sekitarnya untuk memastikan seluruh sel kanker terangkat.

Namun, jika tumor melibatkan saraf dan pembuluh darah, dokter mungkin akan merekomendasikan amputasi sebagian atau seluruh kaki. Pada kasus ini, Anda mungkin perlu menggunakan prostesis (kaki palsu) untuk mengganti kaki yang mengalami amputasi.

  • Radioterapi

Terapi radiasi atau radioterapi menggunakan sinar berenergi tinggi dari mesin khusus untuk membunuh sel kanker. Jenis pengobatan ini biasanya dilakukan setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang tersisa.

  • Kemoterapi

Tidak seperti radioterapi, kemoterapi menggunakan obat-obatan untuk membantu menghentikan pertumbuhan sel kanker fibrosarkoma. Pemberian obat dalam bentuk pil minum atau langsung ke pembuluh darah melalui intravena. Prosedur ini mungkin dilakukan sebelum atau sesudah operasi.

Selain tiga jenis pengobatan tersebut, Anda biasanya memerlukan rehabilitasi medik untuk membantu mengembalikan rentang gerak tubuh. Terapi atau obat tambahan juga mungkin perlu untuk mengurangi efek samping pengobatan.

Pencegahan fibrosarcoma

Adakah cara untuk mencegah penyakit fibrosarkoma?

Penyebab penyakit fibrosarcoma memang tidak diketahui. Oleh karena itu, tidak ada cara yang pasti untuk mencegah penyakit ini.

Seseorang yang memiliki faktor risiko pun belum tentu akan mengembangkan penyakit ini pada suatu waktu. Sebaliknya, seseorang yang sudah terkena fibrosarkoma mungkin tidak memiliki faktor risiko.

Meski demikian, Anda masih bisa berupaya untuk mencegah penyakit fibrosarcoma dengan menghindari berbagai faktor risiko, misalnya menghindari paparan bahan kimia.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What Is a Soft Tissue Sarcoma?. Cancer.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://www.cancer.org/cancer/soft-tissue-sarcoma/about/soft-tissue-sarcoma.html.

What Causes Soft Tissue Sarcomas?. Cancer.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://www.cancer.org/cancer/soft-tissue-sarcoma/causes-risks-prevention/what-causes.html.

Risk Factors for Soft Tissue Sarcomas. Cancer.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://www.cancer.org/cancer/soft-tissue-sarcoma/causes-risks-prevention/risk-factors.html.

Fibrosarcoma: Diagnosis, Treatment, Research and Support. Liddy Shriver Sarcoma Initiative. (2021). Retrieved 4 June 2021, from http://sarcomahelp.org/fibrosarcoma.html.

Childhood Fibrosarcoma. dana-farber.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://www.dana-farber.org/childhood-fibrosarcoma/.

Fibrosarcoma | Nicklaus Children’s Hospital. Nicklauschildrens.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://www.nicklauschildrens.org/conditions/fibrosarcoma.

Fibrosarcoma in Humans – Presented by Leiomyosarcoma.org. Leiomyosarcoma.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from http://www.leiomyosarcoma.org/fibrosarcoma-in-humans/.

Soft Tissue Sarcoma Causes, Risk Factors, and Prevention. Cancer.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://www.cancer.org/cancer/soft-tissue-sarcoma/causes-risks-prevention.html#:~:text=The%20only%20way%20to%20prevent,therapy%2C%20there’s%20usually%20little%20choice.

Prevention. Stanfordhealthcare.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://stanfordhealthcare.org/medical-conditions/cancer/soft-tissue-sarcoma/prevention.html.

Types of bone cancer | Bone cancer | Cancer Research UK. Cancerresearchuk.org. (2021). Retrieved 4 June 2021, from https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/bone-cancer/types.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 30/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x