Bahaya Kesehatan Akibat Polusi Udara di Luar dan di Dalam Ruangan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 12 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

WHO sebagai Badan Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan, setidaknya seperempat dari seluruh kematian anak usia di bawah 5 tahun disebabkan oleh polusi udara yang buruk. Bahaya polusi udara yang buruk tersebut antara lain memengaruhi kualitas kebersihan air dan udara, di mana keduanya merupakan unsur penting kebutuhan pokok hidup manusia.

Apa itu polusi udara?

Polusi udara atau udara yang tercemar, merupakan salah satu hasil dari pengaruh unsur zat yang terbakar. Zat tersebut bisa berupa zat fisik, kimia, atau biologi yang tebakar di atmosfer (lapisan gas yang menyelimuti bumi). Nah, terbakarnya zat-zat tersebut, efeknya dapat membahayakan kesehatan manusia dan makhluk hidup lainnya di bumi.

Polusi udara ini dihasilkan oleh dampak pemakaian kendaraan, limbah udara industri, atau gas sisa pembakaran zat yang digunakan demi kepentingan manusia.

Bagaimana bahaya polusi udara memengaruhi kesehatan?

Bahaya polusi udara terhadap kesehatan manusia nyatanya sangat kompleks. Masalahnya, dari sumber polusi yang terhirup, dampak dan gangguan kesehatannya akan berbeda pula satu sama lain. Bahayanya antara lain, dapat memengaruhi sistem pernapasan (paru-paru), dan sistem peredaran darah tubuh, seperti diare, malaria, dan radang paru atau pneumonia.

Margaret Chan, sebagai Dirjen WHO menyatakan, polusi udara merupakan salah satu bahaya mematikan bagi manusia, khususnya anak-anak. Anak-anak, pada dasarnya belum punya sistem kekebalan tubuh yang kuat. Selain itu, saluran napas yang pendek, memudahkan mereka untuk menerima dampak dari bahaya polusi udara itu sendiri.

Sebetulnya, janin yang sedang dikandung saja sudah bisa terkena paparan polusi udara yang dihirup. Paparan udara yang buruk ini, akan berlanjut hingga usia anak-anak. Tidak jarang, sakit pernapasan seseorang sudah terdeteksi sedari bayi, contohnya seperti radang paru-paru dan asma. Paparan polusi yang akut, dapat menyebabkan respon paru terhadap udara bersih jadi berkurang, dan akhirnya menghambat jalannya udara yang masuk.

Selain itu, senyawa karbon monoksida yang dihasilkan polusi udara, mampu memengaruhi kadar oksigen dalam darah, di mana oksigen penting untuk melancarkan peredaran darah menuju jantung hingga sistem saraf seluruh tubuh. Akibatnya, manusia masa kini rentan terhadap kerusakan sumsum tulang, rusaknya fungsi, ginjal dan juga saraf. Intensitas dan lamanya waktu terkena paparan polusi udara, juga berpengaruh terhadap tingkat bahaya kesehatan yang diterima.

Polusi udara tidak hanya di luar saja, tetapi bisa dihasilkan dari dalam ruangan juga

Mungkin selama ini, Anda mengira kalau polusi udara hanya ada di jalan raya atau di ruang terbuka pada luar rumah Anda. Nyatanya, bahaya polusi udara dari dalam rumah bisa 5 kali lebih tinggi untuk dihasilkan. Beberapa contohnya adalah asap pemakaian kayu bakar ketika masak, kotoran kasur yang terhirup ketika tidur, penggunaan produk rumah tangga (semprotan berbahan gas, lem, cat warna) yang terbuat dari bahan kimia, asap rokok, dan ketika Anda suka memanaskan kendaraan di dalam rumah.

Bahaya polusi dari rumah tangga seperti di atas, rentan diterima oleh anak-anak karena mereka adalah kelompok yang banyak menghabiskan waktu di dalam rumah. Terlebih lagi, jika emisi karbon yang dihasilkan tinggi dan ventilasi rumah yang buruk, hal tersebut sangat memengaruhi kualitas udara dalam ruangan.

Cara mengurangi bahaya polusi udara

Mungkin akan sulit untuk menutup pabrik, atau tidak menggunakan kendaraan umum sehari-hari. Dengan begitu, bukan berarti Anda menjadi sama sekali tidak bisa mengurangi polusi udara. Berikut ini, merupakan langkah kecil untuk dicoba, yang akan membawa perubahan besar untuk kesehatan dalam mengurangi polusi udara yang dihasilkan:

  • Hindari merokok di dalam rumah (lebih baik untuk tidak merokok sama sekali)
  • Atur ventilasi rumah dengan baik, seperti adanya cerobong asap untuk masak di dalam rumah
  • Bersihkan karpet, kasur, dan sofa dari debu secara rutin
  • Gunakan AC dengan tekonologi penyaring udara
  • Jangan simpan sampah terlalu lama di dalam rumah
  • Uji emisi karbon kendaraan Anda secara rutin
  • Kurangi pemakaian kendaraan bermotor, gunakan sepeda atau transportasi publik
  • Hindari membakar sampah atau menyiram jalanan dengan air selokan
  • Kurangi pemakaian produk rumah tangga berbahan gas semprot

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengenal Berbagai Efek Samping Imunisasi: Bahaya Atau Tidak?

Jangan sampai berbagai efek samping imunisasi (vaksin) bikin Anda takut apalagi ragu diimunisasi. Pelajari dulu seluk-beluknya di sini, yuk.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Imunisasi, Kesehatan Anak, Parenting 16 Oktober 2020 . Waktu baca 12 menit

11 Prinsip Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut Sehari-hari

Banyak kebiasaan sehari-hari yang tanpa Anda sadari dapat berdampak negatif pada kesehatan mulut dan gigi. Begini cara mengakalinya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Pilihan Obat Sakit Gigi Antibiotik dan Apotek yang Ampuh untuk Anda

Obat apa yang Anda andalkan ketika sakit gigi menyerang? Berikut adalah obat sakit gigi paling ampuh yang bisa dijadikan pilihan!

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 13 menit

Alergi Binatang Kucing dan Anjing: Penyebab dan Cara Mengatasinya

Suka gatal dan bersin saat di dekat hewan berbulu? Bisa jadi itu pertanda Anda alergi binatang seperti kucing atau anjing. Cari tahu di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Alergi, Penyakit Alergi Lainnya 15 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit

Direkomendasikan untuk Anda

daging ayam belum matang

4 Penyakit Akibat Makan Daging Ayam Belum Matang (Plus Ciri-cirinya)

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
perlukah lansia minum susu

Apakah Lansia Masih Perlu Minum Susu? Berapa Banyak yang Dibutuhkan?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
bahaya makanan asin

Kenapa Kita Tak Boleh Terlalu Banyak Makan Makanan Asin?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 19 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
vaksin MMR

Vaksin MMR: Manfaat, Jadwal, dan Efek Samping

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 16 Oktober 2020 . Waktu baca 9 menit