home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Keracunan Karbon Monoksida

Keracunan Karbon Monoksida
Definisi|Tanda-tanda & gejala|Penyebab|Faktor-faktor risiko|Komplikasi|Obat & Pengobatan|Pengobatan di rumah

Definisi

Apa itu keracunan karbon monoksida?

Keracunan karbon monoksida adalah kondisi di mana seseorang mengalami keracunan akibat terlalu banyak menghirup karbon monoksida.

Ketika terlalu banyak karbon monoksida di udara, tubuh Anda menggantikan oksigen dalam sel darah merah dengan karbon monoksida. Ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan yang serius, atau bahkan kematian.

Karbon monoksida (CO) sendiri adalah gas beracun, tidak berwarna, tidak berbau, tidak mengiritasi kulit dan mata, namun sangat berbahaya. Gas ini dihasilkan dari pembakaran gas, minyak, petrol, bahan bakar padat atau kayu.

CO dalam udara dapat dihirup dan diserap dengan mudah ke dalam paru-paru. Dibandingkan oksigen, CO lebih mudah berikatan dengan hemoglobin di dalam sel darah merah, menyebabkan jaringan tubuh menjadi kekurangan oksigen.

Seberapa umumkah kondisi ini?

Keracunan CO dapat terjadi pada siapapun. Namun, pekerja di pabrik yang tertutup, area-area yang rawan api, bayi, lansia, orang-orang dengan penyakit jantung kronis, anemia, atau sesak napas (dyspnea) memiliki risiko lebih tinggi untuk keracunan CO.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala keracunan karbon monoksida?

Gejala-gejala yang umum dari keracunan CO sering mirip dengan penyakit lain, seperti:

  • Sakit kepala
  • Mual
  • Pusing
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Nyeri di dada
  • Sesak napas
  • Mata buram

Gejala lain yang disebabkan keracunan ini termasuk rasa kantuk, pingsan, dan koma. Keracunan karbon monoksida akut dapat berujung pada kematian.

Kematian yang terjadi akibat keracunan CO adalah semacam kematian yang tidak disadari, karena pasien dapat sewaktu-waktu meninggal pada saat tidur atau mabuk tanpa adanya gejala apapun.

Mungkin ada gejala-gejala yang tidak disebutkan di atas. Apabila Anda mempunyai kekhawatiran mengenai suatu gejala, konsultasikan dengan dokter Anda.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Jika Anda memiliki tanda-tanda dan gejala-gejala seperti di atas, atau memiliki pertanyaan dan kekhawatiran, konsultasikanlah kepada dokter.

Kondisi dan gejala keracunan dapat berbeda pada setiap orang. Selalu diskusikan dengan dokter Anda untuk dirujuk ke metode diagnostik dan pengobatan terbaik untuk Anda.

Penyebab

Apa penyebab keracunan karbon monoksida?

Karbon monoksida diproduksi saat bahan bakar tidak terbakar dengan sempurna. Tubuh Anda akan lebih mudah untuk menyerap karbon dioksida dibanding oksigen, terlebih saat kadar karbon dioksida di udara terlalu tinggi.

Faktor ini dapat mempercepat proses keracunan karbon monoksida. Sumber emisi karbon monoksida utamanya termasuk:

  • Tungku pembakaran
  • Asap pembuangan kendaraan bermotor
  • Kompor kayu
  • Pemanas yang menggunakan kerosene
  • Gas
  • Terlalu banyak menghirup asap dari api juga dapat menyebabkan keracunan karbon monoksida.

Berbagai peralatan dan mesin pembakaran bahan bakar menghasilkan karbon monoksida. Jumlah karbon monoksida yang dihasilkan oleh sumber-sumber ini biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, jika digunakan di ruang tertutup atau tertutup sebagian, misalnya memanggang arang di dalam ruangan, CO dapat berkembang ke tingkat yang berbahaya.

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk keracunan karbon monoksida?

Dikutip dari Mayo Clinic, paparan karbon monoksida dapat menjadi bahaya untuk:

  • Bayi yang belum lahir. Sel darah janin menyerap karbon monoksida lebih mudah daripada sel darah orang dewasa. Hal ini membuat bayi yang belum lahir lebih rentan terhadap risiko keracunan karbon monoksida.
  • Anak-anak. Anak-anak kecil bernapas lebih sering daripada orang dewasa, yang membuat mereka lebih rentan keracunan karbon monoksida.
  • Orang tua. Orang tua yang mengalami keracunan karbon monoksida mungkin cenderung mengalami kerusakan otak.
  • Orang dengan penyakit jantung kronis. Orang dengan riwayat anemia dan masalah pernapasan juga memiliki kecenderungan sakit jika terpapar atau keracunan CO.
  • Mereka yang keracunan CO dan mengalami kehilangan kesadaraan. Kehilangan kesadaran menunjukkan paparan yang lebih parah.

Komplikasi

Komplikasi apa yang mungkin saya alami jika keracunan karbon monoksida?

Tergantung dari seberapa banyak dan seberapa lama Anda terpapar, keracunan CO dapat mengakibatkan:

  • Kerusakan otak permanen
  • Kerusakan pada jantung, kemungkinan mengarah pada komplikasi jantung yang mengancam jiwa
  • Kematian atau keguguran.

Obat & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Apa saja pilihan pengobatan saya untuk keracunan karbon monoksida?

Untuk mengobati keracunan CO, segeralah evakuasi korban dari area yang terkontaminasi CO.

Korban harus menghirup udara bersih (100% oksigen) untuk meningkatkan level oksigen pada tubuh. Pada kasus-kasus yang parah, mungkin diperlukan bantuan ventilator untuk mendukung aliran oksigen ke dalam tubuh.

Metode alternatif dari pengobatan keracunan CO adalah terapi oksigen tekanan tinggi. Terapi ini akan membantu meningkatkan jumlah oksigen yang larut dalam darah.

Dokter Anda akan menggunakan terapi oksigen tekanan tinggi untuk orang-orang dengan tingkat carboxy-hemoglobin lebih tinggi dari 40%, orang yang koma atau tidak sadarkan diri, dan wanita hamil yang memiliki tingkat karbon lebih tinggi dari 15%.

Lamanya waktu yang dibutuhkan untuk pulih dari keracunan karbon monoksida akan tergantung pada berapa banyak CO yang telah Anda hirup dan seberapa lama.

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk memeriksa kondisi ini?

Dokter Anda dapat mendiagnosis keracunan CO dari gejala-gejala keracunan dan pemeriksaan klinik. Dokter Anda mungkin akan merujuk ke tes darah untuk memastikan diagnosis yang akurat.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi keracunan karbon monoksida?

Ada beberapa perubahan gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mencegah keracunan CO, di antaranya:

  • Tutup hidung Anda dengan tangan atau kain basah saat terjebak kebakaran
  • Jauhi tempat tertutup dengan mesin, seperti mobil, jika Anda ingin mencegah keracunan CO
  • Periksa dan pantau kelayakan pemanas air, kompor gas, perapian atau alat apapun yang menggunakan gas, minyak, dan batu bara di dalam rumah
  • Tentukan tingkat waspada akan karbon monoksida di rumah dan tempat kerja
  • Hanya beli peralatan yang menggunakan gas (kompor gas, perapian) dengan merek terpercaya
  • Periksa dan bersihkan cerobong asap tiap tahun
  • Jangan menggunakan kompor gas atau oven untuk menghangatkan ruangan karena dapat menyebabkan penumpukan karbon monoksida di rumah Anda
  • Jangan membakar arang di dalam rumah karena pembakaran arang memproduksi karbon monoksida
  • Jangan menggunakan generator di dalam ruangan, basement, dan garasi, atau dari jendela, pintu, ventilasi kurang dari 6 meter.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Ferri, F. F. (2012). Ferri’s Netter Patient Advisor E-Book. St. Louis, MO: Elsevier Health Sciences.

CDC – Carbon Monoxide Poisoning – Frequently Asked Questions. (2020). Retrieved 28 November 2015, from https://www.cdc.gov/co/faqs.htm

Carbon monoxide poisoning . (2017). Retrieved 14 March 2018, from https://www.nhs.uk/conditions/carbon-monoxide-poisoning/

(COVID-19), C., Health, E., Disease, H., Disease, L., Management, P., & Conditions, S. et al. (2020). How to Prevent Carbon Monoxide Poisoning. Retrieved 14 March 2018, from https://www.webmd.com/a-to-z-guides/prevent-carbon-monoxide-poisoning#1

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh Risky Candra Swari
Tanggal diperbarui 22/09/2016
x