Hidup dengan diabetes? Anda tidak sendiri. Ikut komunitas kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Ubi Jalar, Pengganti Nasi yang Tepat untuk Pasien Diabetes

Ubi Jalar, Pengganti Nasi yang Tepat untuk Pasien Diabetes

Masyarakat Indonesia kerap menggunakan ubi jalar sebagai makanan pokok pengganti nasi. Namun, umbi yang satu ini memiliki rasa yang manis sehingga banyak pasien diabetes (diabetesi) khawatir kalau konsumsinya bisa menaikkan gula darah. Benarkah demikian? Faktanya, ubi jalar merupakan pilihan makanan pengganti nasi yang baik untuk diabetesi, lho! Yuk, cari tahu manfaat konsumsi ubi jalar untuk diabetes dan cara pengolahannya yang tepat dalam ulasan ini!

Efek makan ubi jalar untuk pasien diabetes

Ubi jalar yang memiliki nama latin Ipomoea batatas mengandung karbohidrat yang tinggi sehingga bisa dimanfaatkan sebagai makanan pokok yang mengenyangkan.

Tak sekadar memiliki kuantitas yang tinggi, jenis karbohidrat pada ubi jalar juga termasuk karbohidrat berkualitas yang dianjurkan untuk dimakan oleh pasien diabetes.

Karbohidrat ubi jalar terdiri atas pati dan serat, yaitu jenis karbohidrat kompleks yang menyehatkan pencernaan sekaligus bisa melancarkan proses metabolisme.

Selain itu, ubi jalar mengandung sejumlah vitamin yang bermanfaat untuk mengotimalkan beberapa fungsi organ tubuh, termasuk untuk pasien diabetes.

Berdasarkan kandungan gizinya, berikut adalah berbagai manfaat konsumsi ubi jalar untuk penyakit diabetes.

1. Menjaga kadar gula darah tetap terkendali

Ubi kukus

Dibandingkan pengganti nasi lain seperti kentang, ubi jalar memiliki nilai indeks glikemik yang lebih rendah.

Nilai indeks glikemik satu porsi ubi jalar rebus adalah 63, sedangkan kentang rebus adalah 78.

Indeks glikemik menjadi ukuran seberapa cepat makanan yang mengandung karbohidrat bisa meningkatkan gula darah.

Berdasarkan nilai indeks glikemiknya, dapat diketahui bahwa konsumsi ubi rebus tidak menyebabkan kenaikan gula darah secepat konsumsi kentang rebus.

Selain itu, ubi cenderung lebih mengenyangkan ketimbang kentang sehingga biasanya orang makan ubi jalar dalam porsi yang lebih sedikit dibandingkan saat makan kentang.

Cara ini bisa dilakukan pasien diabetes bila ingin makan ubi jalar untuk mendapatkan manfaatnya.

Hal ini berkaitan dengan muatan glikemik atau jumlah karbohidrat yang masuk ke dalam tubuh, mengingat kadar gula darah juga dipengaruhi oleh asupan karbohidrat.

Jika dikonsumsi dalam jumlah sedang, memanfaatkan ubi jalar sebagai pengganti nasi untuk diabetes dapat membantu mengendalikan gula darah.

2. Meningkatkan sensitivitas insulin

Ubi ungu

Selain yang berwarna putih, terdapat beberapa jenis ubi jalar yang bisa diberikan untuk pasien diabetes, seperti ubi jalar kuning (orange), ungu, dan ubi Jepang.

Umumnya, setiap jenis ubi jalar mengandung vitamin dan mineral dengan manfaat yang serupa. Namun, jenis ubi tertentu bisa memiliki komponen aktif yang tidak ditemukan pada jenis ubi lainnya.

Pada ubi ungu misalnya, terdapat senyawa antioksidan berupa antosianin dan fenolik yang berpotensi memperbaiki sensitivitas insulin pada pasien diabetes tipe 2.

Jenis diabetes disebabkan oleh fungsi hormon insulin yang tidak lagi efektif untuk membantu sel tubuh menyerap glukosa di dalam darah (resistensi insulin).

Dengan meningkatkan sensitivitas insulin, hormon ini bisa bekerja lebih optimal dalam membantu sel tubuh memproses glukosa menjadi energi.

Alhasil, penumpukan gula dalam darah pun berkurang.

3. Memperbaiki nilai hemoglobin A1C

Di samping itu, riset lain dari American Diabetes Association menemukan bahwa kandungan ekstrak caiapo yang berasal dari ubi Jepang berpotensi menurunkan kadar gula darah puasa.

Hal ini berhubungan dengan perbaikan nilai hemoglobin A1C (HbA1C) pada darah.

Nilai ini menjadi tolak ukur seberapa banyak jumlah hemoglobin (komponen sel darah merah) yang berikatan dengan glukosa.

Hasil yang sama juga diperoleh dalam sejumlah penelitian kontrol acak (randomised controlled trials) yang dijelaskan pada ulasan ilmiah terbitan Cochrane Database of Systematic Reviews.

Pada studi tersebut, pasien diabetes yang rutin mengonsumsi ubi jalar mengalami penurunan nilai HbA1C.

Meskipun demikian, peneliti mencatat riset belum dapat membuktikan secara menyeluruh bahwa ubi bermanfaat untuk menurunkan gula darah.

Pasalnya, masih terdapat kekurangan dalam metode penelitian dan penentuan standar kualitas, termasuk menentukkan jenis ubi jalar yang sebaiknya diberikan untuk pasien diabetes.

Cara memasak ubi yang tepat untuk pasien diabetes

Sajian ubi kukus

Metode memasak makanan untuk diabetesi dapat memengaruhi kandungan gizi pada ubi yang turut berdampak pada perubahan kadar gula darah.

Hindari membakar, memanggang, atau menggoreng ubi dalam minyak kelapa. Cara memasak seperti ini dapat memecah ikatan kimia pada karbohidrat sehingga membuat indeks glikemik ubi menjadi lebih tinggi.

Jika demikian, konsumsi ubi justru cenderung menaikkan gula darah dengan cepat.

Untuk pengolahan yang lebih sehat, penderita diabetes bisa merebus ubi jalar dalam air mendidih sampai matang.

Setelah itu, ubi bisa dikonsumsi secara langsung atau ditumbuk dan ditambahkan bumbu penyedap dari rempah-rempah pengganti garam dan gula.

Bahkan, akan lebih baik lagi jika Anda memilih jenis ubi jalar terbaik. Ubi jalar ungu memiliki indeks glikemik yang lebih rendah dibandingkan dengan jenis ubi lainnya.

Selain itu, porsi penyajian makanan untuk diabetes penting untuk Anda perhatikan.

Berdasarkan prinsip diet sehat untuk diabetes, Anda sebaiknya mengonsumsi ubi dalam takaran 1/4 piring untuk sekali makan.

Intinya, ubi bisa menjadi pilihan pengganti nasi yang bermanfaat untuk pasien diabetes, asalkan diolah dengan tepat dan dikonsumsi dalam porsi moderat atau sesuai dengan kebutuhan karbohidrat harian.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Anda atau keluarga hidup dengan diabetes?

Anda tidak sendiri. Ayo gabung bersama komunitas pasien diabetes dan temukan berbagai cerita bermanfaat dari pasien lainnya. Daftar sekarang!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

https://doi.org/10.1089/jmf.2013.2818

Ooi, C. P., & Loke, S. C. (2013). Sweet potato for type 2 diabetes mellitus. The Cochrane database of systematic reviews2013(9), CD009128. https://doi.org/10.1002/14651858.CD009128.pub3

Bahado-Singh, P. S., Riley, C. K., Wheatley, A. O., & Lowe, H. I. (2011). Relationship between Processing Method and the Glycemic Indices of Ten Sweet Potato (Ipomoea batatas) Cultivars Commonly Consumed in Jamaica. Journal of nutrition and metabolism2011, 584832. https://doi.org/10.1155/2011/584832

Diabetes.org UK. (2021). What’s in season: Sweet potato. Retrieved 25 May 2021, from https://www.diabetes.org.uk/guide-to-diabetes/enjoy-food/cooking-for-people-with-diabetes/seasonal-cooking/whats-in-season-sweet-potato

Harvard Health. (2015). Glycemic index for 60+ foods. Retrieved 25 May 2021, from https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/glycemic-index-and-glycemic-load-for-100-foods

Harvard T.H. Chan School of Public Health. (2017). Sweet Potatoes. Retrieved 25 May 2021, from https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/food-features/sweet-potatoes/

Cleveland Clinic. (2020). The Top 10 Worst Foods If You Have Diabetes. Retrieved 25 May 2021, from https://health.clevelandclinic.org/top-10-worst-diet-choices-if-you-have-diabetes/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fidhia Kemala Diperbarui 09/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.