Hidup dengan diabetes? Anda tidak sendiri. Ikut komunitas kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Diabetes Tipe 2, Kenali Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Diabetes Tipe 2, Kenali Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Diabetes tipe 2 adalah jenis diabetes melitus yang menyebabkan kadar gula darah tinggi yang umumnya disebabkan pola hidup yang tidak sehat.

Penyakit ini juga disebut adult-onset diabetes karena biasanya menyerang orang dewasa atau lansia.

Namun, tidak menutup kemungkinan untuk menyerang orang yang berusia muda karena sejumlah faktor risikonya.

Ketahui gejala, penyebab, diagnosis, dan pengobatan diabetes tipe 2 dalam ulasan berikut.

Apa itu diabetes tipe 2?

Diabetes melitus tipe 2 (DM tipe 2) adalah kondisi yang ditandai dengan kadar gula darah yang melebihi batas normal.

Pada diabetes tipe 1, tingginya kadar gula darah disebabkan oleh organ pankreas yang tidak dapat memproduksi hormon insulin secara optimal.

Sementara itu, diabetes melitus tipe 2 biasanya terjadi karena sel-sel tubuh yang tak lagi peka terhadap insulin sehingga kesulitan mengubah glukosa menjadi energi.

Dengan kata lain, pankreas tetap memproduksi insulin pada orang yang memiliki DM tipe 2, tapi tubuh tak lagi sensitif terhadap keberadaannya.

Jika gula darah dibiarkan terus tinggi, penderita berisiko mengalami komplikasi diabetes yang memengaruhi sistem saraf, jantung, ginjal, mata, pembuluh darah, serta gusi dan gigi.

Tanda dan gejala diabetes tipe 2

Diabetes melitus tipe 2 sering tidak bergejala.

Banyak orang yang malah tidak menyadari kalau dirinya terkena penyakit ini selama bertahun-tahun sekalipun gejalanya sudah muncul.

Berikut ini ciri-ciri diabetes tipe 2 yang harus Anda waspadai.

  • Buang air kecil terus-menerus.
  • Sering haus dan minum lebih banyak.
  • Cepat lapar meskipun sudah makan banyak.
  • Berat badan turun tanpa sebab yang jelas.
  • Luka sulit sembuh dan mudah terkena infeksi.
  • Masalah kulit, seperti gatal-gatal dan kulit kehitaman, terutama bagian lipatan ketiak, leher, dan selangkangan.
  • Gangguan penglihatan seperti pandangan kabur.
  • Tangan dan kaki sering sakit, kesemutan, dan kebas (mati rasa).
  • Disfungsi seksual, seperti gangguan ereksi.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Jika memiliki tanda atau ciri-ciri diabetes tipe 2 yang disebutkan di atas, segeralah berkonsultasi ke dokter Anda.

Tubuh setiap orang bisa menunjukan reaksi yang berbeda-beda sehingga gejala yang muncul bisa berbeda.

Konsultasikan dengan dokter Anda untuk menentukan tindakan terbaik untuk mengatasinya.

Penyebab dan faktor risiko diabetes tipe 2

gejala diabetes pada wanita

Menurut studi American Diabetes Association, diabetes melitus tipe 2 umumnya disebabkan oleh resistensi insulin, yaitu kondisi ketika sel-sel kebal terhadap hormon insulin.

Ketika resistensi insulin terjadi, semakin banyak insulin yang Anda butuhkan agar kadar gula (glukosa) dalam tubuh bisa tetap stabil.

Untuk mengimbangi kadar glukosa yang melimpah dalam aliran darah, sel-sel penghasil insulin di pankreas (sel beta) akan menghasilkan insulin yang lebih banyak.

Hal ini bertujuan agar semakin banyak insulin yang dihasilkan, semakin banyak pula glukosa yang diproses menjadi energi.

Sayangnya, kemampuan sel beta lama-lama akan menurun karena terus-menerus “dipaksa” menghasilkan insulin.

Akibatnya, kadar gula darah yang tinggi semakin tidak terkendali sehingga menyebabkan diabetes.

Umumnya, kondisi resistensi insulin ini bisa terjadi akibat beberapa hal, termasuk kelebihan berat badan (obesitas) dan faktor genetik.

Siapa yang lebih berisiko terkena diabetes tipe 2?

Beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko Anda mengalami penyakit diabetes melitus tipe 2 seperti berikut ini.

1. Riwayat keluarga

Risiko mengalami penyakit ini semakin besar jika orang tua atau saudara kandung Anda juga memiliki diabetes tipe 2.

Dibandingkan dengan diabetes tipe 1, diabetes melitus tipe 2 memiliki hubungan yang lebih kuat dengan riwayat dan keturunan keluarga.

2. Umur

Bertambahnya usia akan meningkatkan risiko Anda untuk terkena penyakit ini, khususnya setelah umur 45 tahun.

Hal ini kemungkinan bisa terjadi akibat orang-orang pada usia ini yang cenderung kurang bergerak, kehilangan massa otot, dan mengalami pertambahan berat badan.

Selain itu, proses penuaan dapat mengakibatkan penurunan fungsi sel beta pankreas sebagai penghasil hormon insulin untuk mengatur kadar gula darah.

3. Berat badan

Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas berisiko 80 kali lebih mungkin terkena penyakit ini ketimbang orang yang memiliki berat badan ideal.

4. Gaya hidup sedentari

Sedentari adalah pola perilaku minim aktivitas atau gerakan fisik. Anda mungkin lebih akrab mengenalnya dengan istilah mager alias malas gerak.

Padahal, aktivitas fisik membantu Anda mengontrol berat badan, menggunakan glukosa sebagai energi, dan membuat sel-sel tubuh semakin sensitif terhadap insulin.

Alhasil semakin pasif aktivitas Anda, maka semakin besar risiko untuk mengalami diabetes tipe 2.

5. Prediabetes

Prediabetes adalah kondisi saat kadar gula darah Anda lebih tinggi dari normal, tetapi belum cukup tinggi untuk diklasifikasikan sebagai diabetes.

Kondisi ini umumnya tidak menimbulkan gejala yang berarti sehingga sulit untuk Anda deteksi.

6. Diabetes kehamilan

Ibu hamil yang pernah mengalami diabetes saat hamil (diabetes gestasional) dan sembuh memiliki kemungkinan tinggi terkena penyakit ini di kemudian hari.

7. Sindrom ovarium polikistik (PCOS)

PCOS erat kaitannya dengan resistensi insulin. Sejumlah kondisi medis lain juga berisiko menyebabkan penyakit ini, seperti pankreatitis, sindrom Cushing, dan glukagonoma.

8. Obat-obatan tertentu

Obat steroid, statin, diuretik, dan beta-blocker merupakan beberapa jenis obat yang dapat memengaruhi kadar gula dalam darah dan berisiko menyebabkan diabetes tipe 2.

Komplikasi dari diabetes tipe 2

Apabila penyakit ini tidak segera Anda tangani, ada sejumlah komplikasi diabetes tipe 2 yang mungkin terjadi seperti berikut ini.

  • Penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit arteri koroner dengan nyeri dada (angina), penyakit jantung, stroke, penyempitan arteri (aterosklerosis), dan tekanan darah tinggi.
  • Neuropati atau kerusakan saraf, pada pasien diabetes bisa memengaruhi bagian kaki dan saluran pencernaan.
  • Retinopati diabetik atau kerusakan berat pada penglihatan, seperti katarak glaukoma dan kebutaan.
  • Nefropati, kondisi terjadinya kerusakan atau penyakit ginjal yang bisa berujung pada gagal ginjal.
  • Diabetic foot atau kaki diabetes, yang terjadi saat goresan dan luka kaki bisa menjadi infeksi serius, yang susah diobati dan dapat berakibat amputasi kaki.

Selain itu, diabetes tipe 2 dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah di seluruh bagian tubuh, termasuk pembuluh darah arteri kaki.

Apabila terjadi penyumbatan berat dan serius pada arteri kaki, hal ini dapat menyebabkan kematian jaringan pada kaki yang berujung pada gangren diabetik.

Diagnosis diabetes tipe 2

Dokter dapat mendiagnosis penyakit diabetes tipe 2 melalui pemeriksaan kadar gula darah. Hasil pemeriksaan gula darah nantinya akan dokter analisis di laboratorium.

Meskipun cek gula darah dapat Anda lakukan secara mandiri di rumah, untuk hasil yang lebih akurat sebaiknya pemeriksaan dilakukan di rumah sakit atau klinik.

Berikut ini adalah sejumlah tes gula darah untuk mendiagnosis penyakit diabetes tipe 2.

  • Tes gula darah sewaktu yaitu tes gula darah yang bisa dilakukan kapan saja.
  • Tes gula darah puasa untuk pemeriksaan gula darah dilakukan setelah berpuasa 8 jam.
  • Tes HbA1c yaitu tes pengukuran kadar gula darah rata-rata dalam 3 bulan terakhir.
  • Tes toleransi glukosa adalah tes dilakukan setelah 2 jam mengonsumsi larutan gula yang mengandung 75 gram glukosa dan berpuasa 8 jam terlebih dahulu.

Dokter mungkin akan melakukan pemeriksaan lainnya, seperti pemeriksaan insulin C-peptida untuk mengukur insulin, tekanan darah, serta kolesterol dan trigliserida.

Pengobatan diabetes tipe 2

Diet vegetarian untuk diabetes

Sebelum melakukan berbagai pengobatan, Anda perlu memahami bahwa diabetes tipe 2 merupakan sebuah kondisi yang tidak bisa disembuhkan.

Meski begitu, Anda masih bisa mengelolanya agar tetap hidup sehat dan normal. Pengobatan diabetes ini lebih berfokus pada perubahan pola hidup menjadi lebih sehat.

Beberapa hal di bawah ini umumnya akan dokter anjurkan untuk mengendalikan gula darah pada pasien penyakit kencing manis tipe 2.

1. Diet sehat

Dokter akan memberikan rekomendasi pola makan sehat. Pasien diabetes perlu menghindari makanan tinggi gula dan memilih makanan dengan indeks glikemik rendah.

Makanan dengan indeks glikemik rendah ini membutuhkan proses pemecahan karbohidrat menjadi glukosa lebih lama, sehingga tidak menimbulkan lonjakan kadar gula darah.

2. Olahraga

Selain mengatur pola makan, pengobatan diabetes tipe 2 bisa Anda lakukan dengan memperbanyak aktivitas fisik, salah satunya dengan berolahraga rutin.

Anda sebaiknya melakukan olahraga secara teratur, minimal 30 menit sebanyak 5 kali dalam seminggu atau total 150 menit dalam seminggu.

3. Minum obat secara teratur

Jika kedua cara di atas tidak bekerja efektif dalam menjaga kadar gula darah, dokter biasanya akan meresepkan obat diabetes untuk membantu mengendalikan kadar gula darah.

Dokter mungkin akan memberikan satu jenis obat saja atau kombinasi obat, sesuai dengan kondisi tubuh Anda.

4. Terapi insulin

Tidak semua penderita diabetes memerlukan terapi insulin. Dokter akan meminta Anda melakukan suntik insulin jika obat diabetes tidak memberikan perbaikan yang signifikan.

Terapi insulin bisa hanya dokter berikan dalam jangka pendek, terutama ketika diabetesi sedang mengalami stres.

Pengobatan di rumah untuk diabetes tipe 2

Walaupun tidak bisa disembuhkan, diabetes merupakan kondisi yang bisa Anda rawat dan kendalikan dengan melakukan perubahan gaya hidup secara disiplin.

Selain cara pengobatan yang telah disebutkan di atas, perawatan diabetes rumahan berikut ini juga perlu Anda lakukan agar kadar gula darah tetap normal.

  • Menjaga kadar gula darah tetap normal dan lakukan cek gula darah secara rutin.
  • Menjaga berat badan ideal dengan target indeks massa tubuh 18,5 atau kurang dari 23.
  • Mengonsumsi makanan sehat dan bergizi seimbang, meliputi serat, karbohidrat, protein, lemak baik, vitamin, dan mineral.
  • Berhenti merokok dan kurangi minuman beralkohol.

Di samping itu juga, dokter menyarankan pasien diabetes untuk melakukan konsultasi setidaknya setiap 3 bulan sekali.

Dokter akan melakukan sejumlah pemeriksaan, meliputi:

  • kulit dan bentuk tulang pada kaki,
  • telapak kaki mati rasa atau tidak,
  • tekanan darah,
  • kesehatan mata, dan
  • tes HbA1c, setiap 3–6 bulan jika diabetes terkontrol dengan baik.

Apabila memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan konsultasikan ke dokter untuk pemahaman dan solusi terbaik sesuai kebutuhan Anda.

Anda atau keluarga hidup dengan diabetes?

Anda tidak sendiri. Ayo gabung bersama komunitas pasien diabetes dan temukan berbagai cerita bermanfaat dari pasien lainnya. Daftar sekarang!


health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Type 2 Diabetes. Centers for Disease Control and Prevention. Retrieved 5 October 2021, from https://www.cdc.gov/diabetes/basics/type2.html

Type 2 diabetes. MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 5 October 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/000313.htm

Type 2 diabetes – Symptoms and causes. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 5 October 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/type-2-diabetes/symptoms-causes/syc-20351193

Type 2 diabetes – Diagnosis and treatment. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 5 October 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/type-2-diabetes/diagnosis-treatment/drc-20351199

2. Classification and Diagnosis of Diabetes: Standards of Medical Care in Diabetes—2019. (2018), 42(Supplement 1), S13-S28. https://doi.org/10.2337/dc19-s002

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 4 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Jimmy Tandradynata, Sp.PD