Apa Itu Flu Babi?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum

Definisi

Apa itu flu babi?

Flu babi, atau yang juga dikenal dengan influenza virus H1N1, adalah penyakit infeksi pernapasan yang terjadi pada manusia.

Penyakit ini umumnya disebarkan melalui babi, yang dapat terjadi di peternakan atau dokter hewan. Namun, dalam beberapa kasus, virus flu dapat menyebar dari satu orang yang terinfeksi ke orang lain. Selain itu, virus ini tidak dapat ditularkan dari daging babi yang dimasak hingga matang.

Seperti jenis flu lainnya, virus H1N1 sangat mudah menular, terutama antar manusia. Penderita yang bersin pun dapat menyebarkan kuman dan virus melalui udara. Selain itu, virus juga dapat bertahan hidup di meja, gagang pintu, maupun permukaan lainnya.

Virus ini pertama kali muncul pada tahun 2009, dan para ahli mengidentifikasinya sebagai kombinasi virus dari babi, burung, dan manusia.

Flu babi menunjukkan gejala-gejala seperti flu pada umumnya, yaitu bersin, demam, batuk, hidung tersumbat, dan mata kemerahan.

Seberapa umumkah flu babi?

Ketika pertama kali muncul di Amerika Utara pada musim semi 2009, penyakit ini dengan cepat menyebar dari satu negara ke negara lainnya. Karena penyebarannya yang tergolong cepat, WHO mengumumkan pada Juni 2009 bahwa flu babi merupakan penyakit pandemik dunia.

Saat pengumuman tersebut dikeluarkan, penyakit ini telah menyebar hingga ke 74 negara. Hingga akhirnya pada Agustus 2010, WHO menyatakan bahwa pandemik penyakit ini telah berakhir.

Kini, flu babi tergolong penyakit yang cukup langka. Persentase kematian yang disebabkan oleh penyakit ini pun cukup rendah, yaitu sekitar 1-4%.

Selain itu, penyakit ini lebih banyak menyerang anak-anak berusia 5 tahun ke bawah dan orang-orang berusia 65 tahun ke atas.

Penyakit ini dapat diatasi dengan cara mengenali faktor-faktor risiko yang ada. Untuk mengetahui informasi lebih lanjut mengenai penyakit ini, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter Anda.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala flu babi?

Tanda-tanda dan gejala flu babi pada manusia kurang lebih menyerupai gejala-gejala yang ditunjukkan pada flu biasa, seperti demam, batuk, dan pilek.

Namun, karena gejalanya yang mirip dengan flu biasa, penyakit ini terkadang sulit untuk dideteksi. Berikut adalah beberapa gejala yang paling sering muncul pada penderita:

  • Demam mendadak (tidak selalu): biasanya di atas 38 derajat Celcius
  • Batuk (biasanya kering)
  • Radang tenggorokan
  • Hidung beringus atau tersumbat
  • Mata berair dan merah
  • Nyeri pada tubuh
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Diare
  • Mual dan muntah

Seperti flu musiman pada umumnya, flu babi dapat menyebabkan gejala-gejala neurologis, terutama pada anak-anak. Kondisi ini tergolong langka, namun dapat berakibat fatal.

Gejala-gejala tersebut meliputi kejang, kebingungan, serta munculnya perubahan kebiasaan kognitif.

Pada beberapa situasi, gejala dapat memburuk dan memiliki banyak komplikasi:

  • Sesak napas
  • Pneumonia
  • Perubahan status mental (dari perubahan perilaku hingga linglung, kejang)
  • Kematian

Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter Anda.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Biasanya, Anda tidak perlu mengunjungi dokter jika Anda dalam kondisi sehat dan hanya memiliki gejala flu. Namun, jika Anda masuk ke dalam golongan berisiko tinggi, Anda harus mengunjungi dokter sejak kemunculan tanda-tanda dan gejala awal.

jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya selama wabah terjadi, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Selain itu, apabila Anda atau anak Anda memiliki demam yang memburuk, kesulitan bernapas, muntah terus menerus, linglung atau kejang, Anda harus segera mengunjungi UGD.

Tubuh masing-masing penderita menunjukkan tanda-tanda dan gejala yang bervariasi. Untuk mengetahui penanganan yang paling tepat dan sesuai dengan kondisi kesehatan Anda, selalu periksakan diri ke dokter atau pusat layanan kesehatan terdekat.

Penyebab

Apa penyebab flu babi?

Virus jenis H1N1 adalah gabungan dari gen virus flu yang umumnya menyebabkan influenza, baik pada babi, burung, maupun manusia.

Virus flu ini sangat mudah menular dan dapat menyebar dengan cepat. Namun, tidak seperti tipes, penularan lebih sering terjadi dari satu manusia ke manusia lain, bukan dari binatang ke manusia.

Meskipun demikian, tidak menutup kemungkinan bahwa penularan dapat terjadi apabila manusia melakukan kontak dengan babi yang terinfeksi, terlebih lagi jika wabah sedang terjadi.

Terkadang, orang juga dapat terinfeksi dengan menyentuh benda yang terdapat virus flu, kemudian tangannya menyentuh mulut atau hidung. Virus flu biasanya tidak dapat ditularkan dengan mengonsumsi produk olahan babi yang dimasak hingga matang.

Penularan virus biasanya terjadi melalui batuk, bersin, dan atau berbicara dengan orang yang terinfeksi. Hal ini disebabkan virus mudah menyebar melalui udara, air liur, dan partikel lendir pada tubuh.

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk flu babi?

Flu babi adalah penyakit yang dapat menyerang setiap orang dari berbagai golongan usia dan kelompok ras. Namun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena virus H1N1.

Memiliki satu atau semua faktor risiko bukan berarti Anda dapat dipastikan akan terkena penyakit ini. Ada pula kemungkinan Anda tetap tertular walaupun Anda tidak memiliki satupun faktor risiko.

Berikut adalah faktor-faktor risiko yang memicu munculnya penyakit ini:

1. Usia

Bayi dan anak-anak berusia di bawah 5 tahun memiliki risiko yang cukup tinggi untuk terserang penyakit ini. Selain itu, angka kejadian flu juga banyak ditemukan pada orang-orang berusia 65 tahun ke atas, terutama yang jarang terinfeksi influenza jenis lain.

2. Wanita hamil

Apabila Anda sedang mengandung atau hamil, peluang Anda untuk tertular penyakit ini lebih besar.

3. Orang yang menderita kondisi kesehatan kronis

Jika Anda mengidap masalah-masalah kesehatan yang kronis, seperti asma, penyakit paru-paru, penyakit jantung, diabetes, masalah ginjal, kelainan hati, atau kondisi neurologis, risiko Anda untuk tertular penyakit ini lebih tinggi.

4. Orang dengan sistem imun yang buruk

Sistem imun tubuh yang buruk membuat tubuh lebih rentan terkena infeksi virus, termasuk virus H1N1. Hal ini akan lebih parah apabila penderita juga memiliki penyakit yang memperlemah sistem imun, seperti HIV.

5. Bekerja di peternakan atau menjadi dokter hewan

Jika Anda bekerja di peternakan yang terdapat babi, atau menjadi dokter hewan yang sering melakukan kontak fisik dengan babi, peluang Anda untuk mengidap penyakit ini lebih besar.

Diagnosis & pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana flu babi didiagnosis?

Gejala penyakit ini kurang lebih menyerupai flu biasa, termasuk flu musiman. Namun, jika Anda memiliki komplikasi serius, Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter.

Untuk mendiagnosis penyakit ini, dokter biasanya akan melakukan pemeriksaan fisik secara menyeluruh. Dokter juga akan menanyakan gejala-gejala yang Anda alami.

Setelah itu, apabila dokter menduga Anda terinfeksi virus H1N1, kemungkinan Anda harus menjalani tes laboratorium. Untuk mengetahui adanya infeksi virus, sampel dari hidung atau tenggorokan akan diambil.

Sampel akan dianalisis menggunakan berbagai teknik genetis dan laboratorium untuk mengidentifikasi jenis virus. Namun, tes tidak dilakukan secara rutin, Anda hanya memerlukannya jika:

  • Anda sudah berada atau dirawat di rumah sakit
  • Anda tergolong dalam kelompok yang berisiko tinggi mengalami komplikasi
  • Anda tinggal bersama orang yang berisiko tinggi mengalami komplikasi

Dokter juga mungkin akan melakukan tes lainnya apabila Anda menunjukkan gejala-gejala masalah kesehatan lainnya, seperti

  • Masalah jantung, seperti gagal jantung atau infeksi otot jantung
  • Masalah pernapasan, seperti asma dan pneumonia
  • Masalah sistem saraf dan otak, seperti ensefalopati atau ensefalitis

Bagaimana mengobati flu babi?

Umumnya, penderita penyakit ini akan membaik dalam 7-10 hari tanpa perawatan khusus. Pengobatan biasanya bertujuan untuk meringankan atau menghilangkan gejala-gejala yang muncul.

Namun, jika Anda mengalami penyakit pernapasan kronis, dokter mungkin akan meresepkan obat-obatan tambahan untuk membantu pernapasan Anda.

Terdapat 4 jenis obat yang efektif menangani flu babi dan telah disetujui oleh Food and Drug Administration. Obat ini biasanya dikonsumsi dalam 48 jam pertama sejak gejala awal muncul. Tujuannya adalah untuk mengurangi keparahan dan risiko terjadinya komplikasi. Berikut adalah obat-obatannya:

  • Oseltamivir (Tamiflu)
  • Zanamivir (Relenza)
  • Peramivir (Rapivab)
  • Baloxavir (Xofluza)

Namun, virus flu kemungkinan dapat berkembang menjadi virus yang resisten terhadap obat-obatan tersebut.

Untuk mencegah terjadinya resistensi obat-obatan, dokter akan menambahkan pengobatan antiviral kepada orang-orang yang berisiko tinggi mengalami komplikasi. Kelompok yang berisiko tinggi termasuk:

  • Orang-orang di panti jompo atau perawatan jangka panjang lainnya
  • Anak-anak di bawah 5 tahun, terutama di bawah 2 tahun
  • Lansia di atas 65 tahun
  • Wanita hamil, terutama 2 minggu sebelum persalinan
  • Orang yang di bawah 18 tahun tidak boleh menggunakan aspirin karena risiko terkena sindrom Reye.
  • Orang yang sangat obesitas, dengan indeks massa tubuh di atas 40
  • Orang yang menderita kondisi kesehatan kronis (seperti asma atau penyakit paru, penyakit jantung, diabetes, penyakit ginjal, masalah hati, atau kondisi neurologis)
  • Orang dengan HIV atau masalah defisiensi imun lainnya

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan-perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi flu babi?

Jika Anda tidak termasuk dalam kelompok di atas, Anda dapat merawat diri Anda di rumah dan mencoba pengobatan sendiri, seperti:

  • Menggunakan parasetamol  atau ibuprofen untuk mengurangi demam dan nyeri otot. Penawar rasa sakit non-aspirin harus diberikan pada anak di bawah 18 tahun untuk mengurangi risiko Reye’s syndrome.
  • Minum cairan sebanyak mungkin.
  • Istirahat selama Anda masih merasa lelah.
  • Tidur dengan cukup.

Jangan pergi ke tempat kerja, sekolah, lokasi yang ramai dan perkumpulan sosial setidaknya 24 jam setelah demam hilang untuk mencegah penularan.

Cara terbaik untuk mencegah flu babi adalah vaksinasi. Anda dapat mendapatkannya dalam bentuk suntikan atau spray hidung dalam beberapa kondisi tertentu. Spray hidung hanya direkomendasikan untuk orang yang sehat di antara 2-49 tahun dan tidak hamil.

The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menyarankan vaksinasi flu untuk orang-orang di atas usia 6 bulan. Suntikan flu juga melindungi dari 2-3 virus influenza yang umum terjadi saat musim flu.

Selain vaksinasi flu, ada beberapa tips yang harus Anda ikuti agar tetap sehat dan mengurangi risiko terkena flu:

  • Sering mencuci tangan
  • Tutup hidung dan mulut saat batuk atau bersin
  • Bersihkan permukaan yang sering disentuh banyak orang dengan rutin
  • Miliki pola makan yang seimbang, berolahraga rutin dan istirahat yang cukup.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Direview tanggal: Maret 12, 2016 | Terakhir Diedit: Agustus 27, 2019

Sumber
Yang juga perlu Anda baca