Kudis (Scabies)

Kudis (Scabies)

Kudis atau scabies adalah salah satu jenis penyakit kulit menular yang disebabkan tungau mikroskopis. Ketahui apa saja gejala, penyebab, dan pengobatannya.

Apa itu kudis (scabies)?

Kudis atau dikenal juga dengan nama scabies adalah kondisi kulit gatal karena tungau bernama Sarcoptes scabiei.

Scabies dianggap sebagai penyakit kulit menular yang dapat menyebar dengan cepat melalui kontak fisik yang dekat.

Penularan kudis umumnya terjadi dalam lingkungan keluarga, play group anak, kelas sekolah, panti jompo, atau penjara.

Penyakit kulit yang satu ini terdiri atas dua jenis, yaitu scabies biasa dan Norwegian scabies atau scabies berkrusta.

Orang dengan scabies berkrusta memiliki 100 – 1.000 tungau di kulitnya.

Sementara itu, orang yang terkena scabies biasa hanya memiliki 15 – 20 tungau di kulitnya.

Kudis dapat menyerang semua orang dari berbagai usia, ras, tingkat sosial, dan situasi hidupnya.

Bahkan, orang yang sangat menjaga kebersihannya pun bisa terkena penyakit kulit yang satu ini.

Tanda dan gejala kudis

Setelah paparan awal terhadap scabies, tubuh akan menunjukkan gejala setelah 4 – 6 minggu.

Jika Anda pernah terkena penyakit ini sebelumnya, gejala bisa saja muncul lebih cepat, yaitu sekitar 1 – 4 hari setelah paparan.

Namun, gejala kudis berbeda dengan kurap. Berikut ini berbagai tanda dan gejala kudis yang biasanya muncul.

1. Gatal

Gatal kulit menjadi salah satu gejala paling umum yang akan dirasakan jika Anda terkena scabies.

Rasa gatal ini biasanya sangat kuat dan akan semakin parah saat malam tiba.

Oleh sebab itu, orang dengan kondisi kulit ini biasanya mengalami susah tidur karena rasa gatal yang sangat mengganggu.

2. Ruam

Ruam kulit pada kudis biasanya berupa benjolan keras yang sering kali membentuk garis seperti terowongan.

Benjolan ini bisa terlihat seperti bekas gigitan kecil berwarna merah atau bahkan seperti jerawat.

Sebagian orang bahkan mengalami ruam dengan bercak bersisik seperti eksim.

3. Luka

Orang dengan kudis umumnya memiliki luka di beberapa bagian tubuhnya. Luka biasanya terbentuk akibat menggaruk kulit terlalu keras.

Luka yang dibiarkan tanpa diobati bisa berkembang menjadi infeksi.

Sepsis atau infeksi yang masuk ke aliran darah adalah kondisi gawat medis yang mengancam jiwa.

4. Kerak tebal pada kulit

Kerak biasanya muncul ketika Anda memiliki skabies berkrusta atau Norwegian scabies.

Oleh karena jumlah tungau yang bisa mencapai ribuan di kulit, rasa gatalnya pun jauh lebih dahsyat dibandingkan dengan jenis biasa.

Untuk itu, salah satu tanda umum dari Norwegian scabies ini adalah kerak tebal yang tersebar luas di kulit.

Penyebab kudis

kudis

Tungau berkaki delapan yang berukuran sangat kecil adalah penyebab kudis pada manusia.

Tungau betina masuk kemudian menggali bawah kulit dan membuat saluran untuk bertelur.

Setelah telur menetas, larva tungau bergerak ke permukaan kulit untuk tumbuh.

Tungau-tungau ini kemudian dapat menyebar ke area kulit lainnya atau bahkan ke orang lain.

Tungau, telur, dan kotoran mereka membuat Anda merasa gatal sebagai reaksi alergi tubuh terhadap keberadaan tungau.

Faktor risiko

Risiko kudis akan meningkat pada:

  • anak-anak,
  • orang yang aktif secara seksual,
  • memiliki imun tubuh yang rendah, dan
  • tinggal bersama penderita scabies.

Sistem kekebalan tubuh yang lemah membuat tungau berkembang biak dengan subur.

Hal ini disebabkan oleh orang dengan imun rendah tidak mampu melawan tungau.

Lansia, orang dengan HIV/AIDS, penerima transplantasi organ, pengidap kanker, dan orang yang sedang menjalani kemoterapi juga sangat berisiko terkena kudis.

Diagnosis

Dokter biasanya akan mendiagnosis kudis dengan cara memeriksa kulit dari kepala hingga kaki.

Dokter akan mencari tanda-tanda keberadaan tungau dari tampilan kulit Anda.

Untuk memastikannya, biasanya dokter akan mengambil sedikit sampel kulit (biopsi) yang dicurigai menjadi tempat bersarangnya tungau.

Dokter kemudian akan melihatnya di bawah mikroskop untuk menemukan tungau dan telurnya.

Dari sinilah dokter bisa melihat apakah Anda memang terkena kudis atau tidak.

Cara mengobati kudis

Obat kudis scabies efektif

Kudis bisa dihilangkan dengan obat-obatan. Berikut berbagai obat kudis yang biasanya diresepkan oleh dokter.

Sementara itu, untuk scabies yang menutupi sebagian besar tubuh dan berkrusta, dibutuhkan obat yang lebih kuat. Biasanya dokter akan meresepkan ivermectin.

Selain krim, losion, dan ivermectin, dokter akan memberikan kombinasi perawatan lain seperti di bawah ini.

  • Antihistamin untuk mengendalikan rasa gatal dan membantu tidur.
  • Losion pramoxine untuk mengendalikan rasa gatal.
  • Antibiotik untuk menghilangkan infeksi.
  • Krim steroid untuk mengurangi kemerahan, bengkak, dan gatal.

Pengobatan di rumah

Berikut bahan alami yang bisa Anda gunakan untuk mengobati kudis di rumah.

1. Gel lidah buaya

Gel lidah buaya punya potensi yang sama efektifnya dengan benzyl benzoate yang biasa diresepkan untuk mengobati kudis.

Lidah buaya memiliki sifat antiradang yang bisa membantu meredakan gatal, kemerahan, dan iritasi akibat scabies.

2. Minyak cengkeh

Sejumlah penelitian menunjukkan ada potensi minyak cengkeh dapat membunuh kudis.

Minyak ini memiliki sifat antimikroba dan antioksidan yang bisa membantu proses penyembuhan kudis secara alami.

3. Minyak nimba

Minyak, sabun, dan krim nimba bisa menjadi salah satu pengobatan rumahan yang cukup efektif untuk scabies.

Pasalnya, nimba mengandung antiradang, antibakteri, dan analgesik.

Namun, diperlukan penelitian berskala besar untuk membuktikan manfaat minyak nimba membasmi scabies.

Cara mencegah kudis

Berikut berbagai cara yang bisa dilakukan untuk mencegah penularan kudis.

1. Hindari kontak dengan orang yang terinfeksi

Usahakan untuk menghindari kontak langsung dengan orang yang terinfeksi atau memakai benda yang terkontaminasi.

2. Cuci barang yang terkontaminasi

Tungau scabies yang menempel di benda biasanya tidak bisa bertahan hidup lebih dari 2 – 3 hari di luar kulit manusia.

Agar lebih aman, sebelum digunakan, cuci benda yang diduga terkontaminasi dengan sabun, lalu rendam di air panas.

3. Rutin membersihkan rumah

Jika ada anggota keluarga yang terkena scabies usahakan untuk rutin membersihkan rumah Anda.

Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikan ke dokter Anda untuk dapat lebih mengerti solusi terbaik untuk Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Abdel-Ghaffar, F., Al-Quraishy, S., Sobhy, H., & Semmler, M. (2008). Neem seed extract shampoo, Wash Away Louse, an effective plant agent against Sarcoptes scabiei mites infesting dogs in Egypt. Parasitology research, 104(1), 145–148. https://doi.org/10.1007/s00436-008-1172-4

Oyelami, O. A., Onayemi, A., Oyedeji, O. A., & Adeyemi, L. A. (2009). Preliminary study of effectiveness of aloe vera in scabies treatment. Phytotherapy research : PTR, 23(10), 1482–1484. https://doi.org/10.1002/ptr.2614

Pasay, C., Mounsey, K., Stevenson, G., Davis, R., Arlian, L., Morgan, M., Vyszenski-Moher, D., Andrews, K., & McCarthy, J. (2010). Acaricidal activity of eugenol based compounds against scabies mites. PloS one, 5(8), e12079. https://doi.org/10.1371/journal.pone.0012079

Parasite – Scabies. (2010). CDC. Retrieved September 19, 2022 from https://www.cdc.gov/healthywater/hygiene/disease/scabies.html

Prevention & Control. (2018). CDC. Retrieved September 19, 2022 from https://www.cdc.gov/parasites/scabies/prevent.html

Scabies – Symptoms and causes. (2022). Mayo Clinic. Retrieved September 19, 2022 from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/scabies/symptoms-causes/syc-20377378

Scabies: Diagnosis and treatment. (2022). American Academy of Dermatology Association. Retrieved September 19, 2022 from https://www.aad.org/public/diseases/a-z/scabies-treatment#treatment

Scabies Frequently Asked Questions (FAQs). (2020). CDC. Retrieved September 19, 2022 from https://www.cdc.gov/parasites/scabies/gen_info/faqs.html

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ilham Fariq Maulana Diperbarui 4 weeks ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan