Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

Memahami Seputar Penyakit Leukemia pada Anak

    Memahami Seputar Penyakit Leukemia pada Anak

    Penyakit kanker bisa terjadi pada siapa pun, termasuk anak-anak. Adapun dari sekian banyak jenis kanker, leukemia merupakan salah satu yang umum terjadi. Lantas, bagaimana leukemia yang terjadi pada anak? Apa gejala, penyebabnya, serta bagaimana mengobatinya?

    Apa itu leukemia pada anak?

    Leukemia atau kanker sel darah putih adalah jenis kanker pada anak dan remaja yang paling umum terjadi. Jenis kanker ini dimulai di bagian sumsum tulang dan masuk ke dalam darah.

    Ketika seorang anak menderita leukemia, sumsum tulang membuat sel darah abnormal, yakni biasanya merupakan sel darah putih (leukosit).

    Sel-sel darah putih yang abnormal ini berkembang biak dengan sangat cepat sehingga menekan jumlah sel darah yang sehat.

    Sel darah putih itu sendiri berperan dalam melawan infeksi. Ketika jumlahnya sedikit akibat leukemia, hal ini meningkatkan risiko penyakit infeksi pada anak dan masalah medis lainnya.

    Meski begitu, sebagian besar kasus leukemia pada anak dan remaja dapat disembuhkan. Kids Health menyebut, sekitar 90% anak yang menderita kanker ini dapat sembuh sepenuhnya.

    Adapun dari sekian jenis leukemia, acute lymphocytic leukemia (ALL) dan acute myeloid leukemia (AML) adalah yang paling umum pada anak.

    Apa saja tanda dan gejala leukemia pada anak?

    operasi hernia umbilikalis pada anak

    Anak dengan jenis kanker ini memiliki kadar sel darah putih yang rendah sehingga lebih mudah terserang penyakit infeksi.

    Bukan cuma itu, anemia pada anak pun mungkin terjadi karena jumlah sel darah merah yang rendah akibat pertumbuhan sel kanker di sumsum tulang.

    Akibat kondisi tersebut, berbagai gejala pada anak muncul. Berikut adalah gejala-gejala leukemia pada anak yang umum terjadi.

    Meski begitu, gejala yang muncul pada setiap anak bisa berbeda. Ini bergantung pada jenis leukemia yang dialami serta bagaimana penyebarannya.

    Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang gejala tertentu, segera konsultasikan dengan dokter.

    Apa penyebab leukemia pada anak?

    Dokter tidak mengetahui secara pasti apa yang menjadi penyebab dari leukemia pada anak. Namun, adanya perubahan atau mutasi genetik diyakini berperan menimbulkan kondisi ini.

    Perubahan genetik ini dapat terjadi pada awal kehidupan seorang anak atau sebelum kelahiran. Artinya, perubahan genetik ini tidak diturunkan dari orangtua ke anak.

    Meski tak diketahui penyebab pastinya, beberapa faktor diyakini dapat meningkatkan risiko seorang anak untuk terkena penyakit ini.

    Namun, memiliki faktor risiko tidak berarti seorang anak akan terkena leukemia. Bahkan, kebanyakan anak penderita leukemia tidak memiliki faktor risiko yang diketahui.

    Berikut adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terjadinya kanker darah ini pada anak.

    • Memiliki saudara kandung laki-laki atau perempuan penderita leukemia, terutama yang kembar identik.
    • Memiliki kelainan genetik, seperti sindrom Li-Fraumeni, Down syndrome, atau sindrom Klinefelter.
    • Masalah sistem imun yang diwariskan, seperti ataxia telangiectasia atau sindrom Wiskott-Aldrich.
    • Terpapar radiasi tingkat tinggi, kemoterapi, atau bahan-bahan kimia, seperti benzene (pelarut).
    • Minum obat untuk menekan sistem imun setelah menjalani transplantasi organ.

    Bagaimana leukemia pada anak didiagnosis?

    perbedaan dokter gigi anak

    Untuk mendeteksi leukemia anak, dokter akan mengumpulkan riwayat medis secara menyeluruh dan melakukan pemeriksaan fisik.

    Tes-tes medis juga akan dilakukan untuk mendiagnosis leukemia anak serta mengetahui jenisnya. Berikut adalah tes-tes yang dimaksud.

    • Tes darah untuk mengukur jumlah sel-sel darah dan melihat penampakannya.
    • Aspirasi atau biopsi sumsum tulang yang dilakukan dengan mengambil sampel sumsum tulang untuk mengetahui apakah ada sel kanker di bagian tubuh tersebut.
    • Tes lumbal pungsi untuk memeriksa penyebaran sel-sel leukemia dalam cairan serebrospinal di otak dan sumsum tulang belakang.
    • Biopsi kelenjar getah bening untuk mengambil sampel kelenjar getah bening guna mengetahui penyebaran sel kanker.
    • Tes pencitraan, seperti rontgen, CT scan, MRI, atau USG untuk mendapat gambar tulang dan jaringan tubuh tertentu.

    Tiap anak mungkin perlu menjalani tes yang berbeda. Konsultasikan kepada dokter untuk jenis tes yang perlu dijalani anak Anda.

    Apa saja pengobatan untuk leukemia pada anak?

    Sebelum perawatan kanker dimulai, terkadang seorang anak membutuhkan pengobatan untuk menangani penyakit medis lainnya yang muncul akibat leukemia.

    Ambil contohnya, transfusi darah dengan sel darah merah dibutuhkan bila jumlah sel darah merah anak rendah, sedangkan transfusi darah dengan trombosit dapat menghentikan perdarahan.

    Sementara pemberian obat antibiotik mungkin dapat mengobati penyakit infeksi yang anak Anda derita.

    Setelah mengobati kondisi medis di atas, pengobatan leukemia bisa dimulai. Adapun pengobatan ditentukan berdasarkan jenis, tingkat keparahan, usia anak, dan faktor lainnya.

    Berikut adalah beberapa pengobatan yang umum diberikan untuk mengobati leukemia pada anak.

    • Kemoterapi. Ini merupakan pengobatan utama untuk leukemia anak. Anak Anda akan menerima obat antikanker untuk diminum atau disuntik ke dalam vena, otot, atau kanal tulang belakang.
    • Radioterapi atau terapi radiasi. Terapi ini menggunakan radiasi berenergi tinggi untuk membunuh sel-sel kanker.
    • Terapi target. Pengobatan ini menggunakan obat yang dapat menyerang sel kanker secara spesifik tanpa merusak sel yang sehat.
    • Transplantasi sumsum tulang. Pengobatan ini dilakukan dengan mengganti sel punca yang rusak akibat penggunaan kemoterapi dosis tinggi dengan sel punca yang sehat.

    Apa komplikasi yang bisa terjadi akibat leukemia pada anak?

    tumor wilms, penyakit ginjal anak

    Komplikasi bisa terjadi akibat sel kanker yang berkembang atau efek samping dari pengobatan yang dijalani. Komplikasi ini pun bisa bersifat jangka pendek atau jangka panjang.

    Berikut adalah beberapa komplikasi yang bisa terjadi pada anak penderita leukemia.

    Bagaimana mencegah leukemia pada anak?

    Tidak ada cara pasti yang dapat mencegah leukemia pada anak. Pasalnya, penyebab pasti dari kanker ini tidak diketahui.

    Meski begitu, ahli medis menyarankan agar ibu hamil menghindari paparan radiasi, termasuk dari CT scan dan rontgen sinar-X, untuk mengurangi risiko leukemia pada anaknya nanti.

    Penggunaan tes pencitraan tersebut hanya boleh dilakukan pada ibu hamil jika memang benar-benar diperlukan serta manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

    Konsultasikan pada dokter untuk informasi lebih lanjut.

    health-tool-icon

    Pengingat Jadwal Imunisasi Bayi dan Anak

    Gunakan pengingat jadwal ini untuk mempelajari imunisasi apa yang dibutuhkan oleh anak Anda dan kapan waktu tepatnya.

    Apa jenis kelamin anak Anda?

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Childhood Leukemia | MedlinePlus. Medlineplus.gov. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://medlineplus.gov/childhoodleukemia.html

    Childhood Leukemia Causes, Risk Factors, and Prevention. Cancer.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.cancer.org/cancer/leukemia-in-children/causes-risks-prevention.html

    High-dose Chemotherapy and Stem Cell Transplant for Childhood Leukemia. Cancer.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.cancer.org/cancer/leukemia-in-children/treating/bone-marrow.html

    Leukemia (for Parents) – Nemours KidsHealth. Kidshealth.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://kidshealth.org/en/parents/cancer-leukemia.html

    Leukemia in Children | Cedars-Sinai. Cedars-sinai.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions—pediatrics/l/leukemia-in-children.html

    Risk Factors for Childhood Leukemia. Cancer.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.cancer.org/cancer/leukemia-in-children/causes-risks-prevention/risk-factors.html

    Tests for Childhood Leukemia. Cancer.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.cancer.org/cancer/leukemia-in-children/detection-diagnosis-staging/how-diagnosed.html

    What Is Childhood Leukemia?. Cancer.org. (2022). Retrieved 22 March 2022, from https://www.cancer.org/cancer/leukemia-in-children/about/what-is-childhood-leukemia.html

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui Apr 14
    Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto
    Next article: