Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mematahkan Mitos bahwa Ibuprofen Tidak Aman untuk Anak

Mematahkan Mitos bahwa Ibuprofen Tidak Aman untuk Anak

Pada awal pandemi COVID-19, penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS), seperti ibuprofen sempat menjadi perdebatan. Keamanannya dipertanyakan sehingga menurunkan penggunaan jenis obat tersebut hingga 80% di Prancis. Namun, pada akhirnya, ternyata perdebatan tersebut tidak terbukti benar adanya. Simak alasan mengapa ibuprofen masih aman digunakan untuk anak atau orang dewasa.

Asal mula pergunjingan ibuprofen tidak aman untuk anak

Ibuprofen merupakan obat penurun demam atau pereda nyeri. Obat ini kerap digunakan untuk anak dan dapat diperoleh secara bebas tanpa resep dokter. Namun, di awal pandemi yang mengganggu kehidupan normal di banyak negara, kekhawatiran muncul karena terbitnya kajian yang mempertanyakan keamanan penggunaan ibuprofen di tengah pandemi.

Ibuprofen disebutkan berperan membantu virus masuk ke dalam sel tubuh sehingga meningkatkan kemungkinan seseorang untuk menderita COVID-19 atau memperburuk kondisi penyakit COVID-19 yang dideritanya. Hal tersebut menyebar dengan cepat bahkan membuat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) membuat pernyataan untuk menghindari penggunaan ibuprofen pada pasien COVID-19. Sebagian orangtua pun menjadi khawatir dengan penggunaan ibuprofen untuk anak.

Akan tetapi, tak berapa lama WHO meralat pernyataan tersebut. Pada tanggal 19 Maret 2020 atau delapan hari setelah penelitian yang memunculkan perdebatan tentang ibuprofen, WHO merevisi pernyataan bahwa sesungguhnya ibuprofen tetap aman untuk digunakan, dengan alasan:

  • Tidak ada penelitian yang memadai
  • Data pasti ibuprofen berbahaya
  • Minimnya bukti efek samping penggunaan ibuprofen pada pasien COVID-19

Ibuprofen tetap aman untuk si kecil, Ibu

Walaupun WHO telah menarik pernyataan mereka, tetap saja rumor sangat mudah menyebar seperti api yang berada di tengah bahan-bahan mudah terbakar. Oleh sebab itu, mari kita evaluasi lebih lanjut tentang penggunaan obat jenis ini berdasarkan kajian yang ada.

Untuk meredakan kekhawatiran publik, WHO melakukan kajian terhadap 73 penelitian, Ibu. Di antara studi tersebut, 46 penelitian dilakukan terhadap anak dengan infeksi pernapasan akut. Hasil kajian membuktikan ibuprofen tetap aman untuk anak atau orang dewasa karena:

  • Penggunaan ibuprofen dan OAINS lainnya tidak menunjukkan efek samping berat
  • Tidak ada bukti penggunaan OAINS memengaruhi keselamatan pasien
  • Penggunaan OAINS tidak berpengaruh pada kualitas hidup pasien COVID-19

Selain itu, ada dua penelitian lain yang juga menunjukkan bahwa memanfaatkan OAINS justru membantu meningkatkan kondisi kesehatan paru pada beberapa infeksi pernapasan akibat virus.

Kemudian, penelitian pada bulan Juni 2020 di Israel juga kembali membuktikan keamanan ibuprofen. Kajian yang dilakukan terhadap 403 pasien COVID-19 tersebut menyimpulkan ibuprofen tidak berkaitan dengan menurunnya kondisi pasien. Studi tersebut membandingkan penggunaan ibuprofen dengan parasetamol atau tanpa penggunaan obat penurun demam apa pun.

Tips aman penggunaan ibuprofen untuk meredakan demam anak

cara mengatasi anak demam

Sudah banyak organisasi atau badan penting di dunia kesehatan yang mematahkan mitos bahwa ibuprofen tidak aman bagi kelompok usia tertentu di tengah pandemi. Contohnya, Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) telah sepakat dengan WHO terkait keamanan ibuprofen.

American Academy of Pediatrics (AAP) juga memberi pernyataan terkait ibuprofen yaitu tak ada bukti cukup ibuprofen bagi orangtua untuk menghindari pemberian ibuprofen untuk anak. Pengecualian diberikan hanya jika si kecil memiliki penyakit lain yang memang secara klinis tidak dianjurkan untuk diberikan ibuprofen oleh dokter. Contohnya adalah alergi terhadap kandungan ibuprofen atau ada perdarahan di saluran cerna anak.

Singkat kata, ibuprofen tetap boleh diberikan pada si kecil di tengah pandemi sesuai dengan rekomendasi dokter. Sebagai penurun demam, obat jenis ini bertujuan untuk meningkatkan kenyamanan anak di kala demam.

Untuk keamanan si kecil, orangtua tetap perlu melakukan hal-hal ini ketika memberikan ibuprofen:

  • Berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu
  • Memberikan ibuprofen dengan dosis yang dianjurkan
  • Memantau anak terkait aktivitas yang boleh mereka lakukan
  • Memperhatikan tanda dan gejala yang mungkin muncul
  • Memastikan anak minum air putih yang cukup

Apabila si kecil sulit untuk minum obat, ibu dapat memilih obat ibuprofen yang hadir dalam bentuk sirop dengan rasa yang disukai oleh si kecil.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

2019 Novel Coronavirus (COVID-19). (n.d.). American Academy of Pediatrics. Retrieved September 22, 2020, from https://patiented.solutions.aap.org/handout.aspx?gbosid=535624

Fang, L., Karakiulakis, G., & Roth, M. (2020). Are patients with hypertension and diabetes mellitus at increased risk for COVID-19 infection? The Lancet Respiratory Medicine, 8(4), e21. https://doi.org/10.1016/s2213-2600(20)30116-8

FDA advises patients on use of NSAIDs for COVID-19. (2020, March 19). U.S. Food and Drug Administration. Retrieved September 22, 2020, from https://www.fda.gov/drugs/drug-safety-and-availability/fda-advises-patients-use-non-steroidal-anti-inflammatory-drugs-nsaids-covid-19

How to safely give ibuprofen. (n.d.). Nemours KidsHealth. Retrieved September 22, 2020, from https://kidshealth.org/en/parents/ibuprofen.html

Moore, N., Carleton, B., Blin, P., Bosco-Levy, P., & Droz, C. (2020). Does ibuprofen worsen COVID-19? Drug Safety, 43(7), 611-614. https://doi.org/10.1007/s40264-020-00953-0

Rinott, E., Kozer, E., Shapira, Y., Bar-Haim, A., & Youngster, I. (2020). Ibuprofen use and clinical outcomes in COVID-19 patients. Clinical Microbiology and Infection, 26(9), 1259.e5-1259.e7. https://doi.org/10.1016/j.cmi.2020.06.003

The use of non-steroidal anti-inflammatory drugs (NSAIDs) in patients with COVID-19. (2020, April 19). WHO | World Health Organization. Retrieved September 22, 2020, from https://www.who.int/news-room/commentaries/detail/the-use-of-non-steroidal-anti-inflammatory-drugs-(nsaids)-in-patients-with-covid-19

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh dr. Mesty Ariotedjo, Sp.A Diperbarui 16/08/2021
x