home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Obesitas Morbid, Kenali Gejala hingga Cara Mengobatinya

Obesitas Morbid, Kenali Gejala hingga Cara Mengobatinya

Obesitas morbid adalah kelebihan berat badan akibat penumpukan lemak yang sangat banyak. Kondisi obesitas ini menyebabkan kesulitan berjalan dan bernapas.

Istilah lain obesitas morbid adalah obesitas kelas 3. Perbedaan obesitas morbid dengan obesitas biasa terdapat pada angka indeks massa tubuh (IMT).

Obesitas terjadi bila seseorang memiliki nilai IMT sebesar 25 ke atas. Sementara, orang dengan obesitas morbid memiliki angka IMT lebih dari 40.

Obesitas morbid juga muncul bila nilai IMT lebih dari 35, biasanya diikuti dengan kondisi kesehatan seperti hipertensi atau diabetes.

Gejala obesitas morbid

Gejala obesitas morbid yang bisa dirasakan di antaranya:

  • keringat berlebih,
  • lelah,
  • nyeri punggung dan sendi,
  • mendengkur,
  • kesulitan bergerak,
  • tidak percaya diri, dan
  • merasa terasingkan.

Penyebab obesitas morbid

bahaya langsung tidur setelah makan

Obesitas terjadi ketika tubuh cenderung menyimpan energi lebih banyak daripada menggunakannya untuk aktivitas fisik.

Cadangan energi berlebih pada tubuh akan berubah menjadi tumpukan lemak sehingga berat badan terus naik

Umumnya, ada dua penyebab obesitas morbid.

  • Konsumsi makanan tinggi kalori dalam sehari, seperti makanan tinggi gula, garam, dan lemak.
  • Kurang aktivitas fisik dan olahraga rutin sehingga tubuh tidak membakar kalori dengan optimal.

Faktor risiko obesitas morbid

Meski demikian, ada beberapa faktor risiko penyebab obesitas morbid.

1. Kelainan genetik

Dilansir dari jurnal Current Genomics, obesitas morbid bisa terjadi akibat perubahan genetik.

Perubahan genetik ini memicu rasa lapar terus-menerus. Efeknya, makan terus-menerus dengan jumlah yang banyak tak terhindarkan.

Kelainan genetik ini juga membuat rasa kenyang berkurang. Akibatnya, asupan kalori harian pun bertambah dan lemak tubuh menumpuk.

Selain itu, otak akan kesulitan mengatur waktu yang tepat untuk menambah atau mengurangi jumlah asupan.

2. Lingkungan keluarga

Salah satu kebiasaan yang bisa membuat seseorang berisiko mengalami obesitas morbid adalah pola makan di lingkungan keluarga.

Bila keluarga Anda memiliki pola makan dengan porsi banyak, lebih sering, dan menyajikan makanan tinggi kalori, Anda lebih rentan mengalami obesitas morbid.

Tidak hanya itu, keluarga yang lebih sering melakukan aktivitas minim gerak, seperti menonton TV berjam-jam atau asyik dengan gawai juga berisiko akan obesitas kelas 3 ini.

3. Gangguan kesehatan

Selain faktor genetik dan kebiasaan kurang sehat, ada beberapa penyakit yang bisa memicu obesitas morbid.

  • Hipotiroidisme: kekurangan hormon tiroid sehingga metabolisme tubuh melambat dan berat badan naik.
  • Sindrom Cushing: kondisi ini menyebabkan kadar hormon kortisol yang tinggi, biasanya akibat efek samping obat steroid.
  • Gangguan suasana hati, stres, cemas, dan depresi: kondisi ini membuat orang makan lebih banyak untuk mengurangi gejolak emosional.
  • Sindrom polikistik ovarium: hormon insulin dan testosteron yang terlalu banyak pada wanita memicu berat badan naik.

4. Mengonsumsi obat-obatan tertentu

Rupanya, beberapa obat-obatan menimbulkan efek samping berat badan naik. Hal ini akan meningkatkan risiko obesitas morbid.

Berikut ini adalah beberapa obat-obatan yang bisa memicu obesitas.

  • Obat diabetes: insulin, tiazolidindion, dan sulfonilurea.
  • Antipsikotik: haloperidol, klozapin, risperidon, olanzapin, quentiapin, dan litium.
  • Antidepresan: amitriptilin, imipramin, paroksetin, esitalopram, sitalopram, mirtazapin, dan sertralin.
  • Obat epilepsi: valproat, divalproex, karbamazepin, dan gabapentin.
  • Penurun tekanan darah: propranolol dan metoprolol.
  • Pil kontrasepsi.

5. Pertambahan usia

Sebenarnya, obesitas morbid bisa terjadi pada setiap rentang usia, termasuk anak-anak.

Namun, saat usia bertambah, kondisi hormonal tubuh berubah. Selain itu, massa otot pun menurun seiring pertambahan usia.

Penurunan massa otot erat kaitannya dengan berkurangnya kemampuan metabolisme tubuh.

6. Kurang tidur

Kurang tidur terbukti meningkatkan risiko obesitas morbid. Ada kecenderungan seseorang ngemil tinggi lemak dan karbohidrat lebih banyak saat begadang. Lantas, apa hubungannya?

Rupanya, begadang bisa menurunkan aktivitas hormon pemicu rasa kenyang atau leptin di dalam tubuh.

Tak hanya itu, hormon rasa pemicu lapar atau ghrelin pun meningkat saat kekurangan tidur.

Akibatnya, Anda akan sulit merasa kenyang sehingga ingin terus menambah asupan makanan.

Selain faktor risiko di atas, beberapa faktor risiko obesitas morbid lainnya adalah:

  • kehamilan,
  • berhenti merokok, dan
  • status sosial-ekonomi rendah.

Diagnosis obesitas morbid

timbangan kesehatan

Untuk mendiagnosis jenis obesitas ini, dokter perlu melakukan serangkaian tes berikut.

  • Menilik riwayat kesehatan: melihat berat badan sebelumnya, aktivitas fisik, kebiasaan makan, dan kondisi kesehatan.
  • Pengecekan kesehatan fisik: mengukur tinggi, detak jantung, tekanan darah, dan memeriksa kondisi perut.
  • Menghitung IMT: dokter akan memberitahu bila IMT Anda lebih dari 40.
  • Mengukur lingkar pinggang: dokter mengecek kadar lemak pada perut.
  • Mengecek risiko masalah kesehatan: cek kolesterol tinggi, gangguan liver, diabetes, dan hipotiroidisme.

Pengobatan obesitas morbid

Tentu, menjaga pola hidup sehat merupakan kunci penting mengatasi obesitas kelas 3 ini.

Setelah Anda berkonsultasi, dokter akan memberikan berbagai perawatan, mulai dari obat-obatan hingga tindakan.

1. Pemberian obat-obatan

Perlu Anda ingat, konsumsi obat untuk atas anjuran dokter. Inilah macam-macam obat penurun berat badan:

  • bupropion-naltrexone,
  • liraglutide,
  • orlistat, dan
  • phentermine-topiramate.

Obat penurun berat badan mungkin saja tidak manjur untuk setiap orang. Terlebih, efeknya akan berkurang dari waktu ke waktu.

Jika Anda berhenti mengonsumsinya tanpa pengawasan dokter, ada kemungkinan berat badan naik kembali.

2. Tindakan endoskopi

Ada dua jenis prosedur endoskopi yang mampu mengatasi obesitas morbid.

  • Endoscopic sleeve gastroplasty: prosedur ini dilakukan dengan menjahit lambung agar menampung makanan dan lebih sedikit.
  • Intragastric balloon: pemasangan balon kecil berisi cairan ke dalam lambung agar ruang di lambung berkurang sehingga makan lebih sedikit.

3. Operasi penurunan berat badan

Prosedur dengan nama lain operasi bariatrik ini membantu membatasi jumlah makanan dan mengurangi penyerapan kalori.

Sayangnya, hal ini mampu mengurangi penyerapan zat gizi penting.

Inilah prosedur operasi untuk mengurangi berat badan.

  • Adjustable gastric banding: dokter akan mengikat lambung bagian atas dengan pita khusus agar makanan yang masuk lebih sedikit sehingga lebih cepat kenyang.
  • Gastric bypass surgery: prosedur pemasangan kantung kecil di atas lambung menghubungkannya dengan usus kecil. Makanan pun segera menuju usus halus dan Anda bisa makan lebih sedikit.
  • Gastric sleeve: prosedur pengangkatan sebagian ruang lambung agar menampung makanan lebih sedikit.

Komplikasi obesitas morbid

Bila tidak kunjung mengatasinya, Anda bisa mengalami kondisi kesehatan berikut ini.

  • penyakit jantung dan stroke,
  • diabetes melitus tipe 2,
  • asam lambung naik,
  • batu empedu,
  • henti napas saat tidur atau apnea tidur,
  • osteoartritis, dan
  • gejala COVID-19 berat.

Pencegahan obesitas morbid

Makan setelah olahraga

Cara mencegah obesitas kelas 3 terbaik adalah dengan menjalani gaya hidup sehat. Apa saja yang bisa Anda mulai?

1. Pola makan sehat

Ada beberapa cara untuk memulai pola makan sehat yang bisa Anda coba untuk mengurangi risiko obesitas kelas 3.

  • Pangkas asupan kalori harian. Konsultasikan dokter gizi atau ahli gizi Anda untuk menentukan kalori harian.
  • Pilih makanan kaya serat seperti sayur dan buah agar lebih cepat kenyang.
  • Pilih makanan yang lebih sehat, seperti biji-bijian utuh, daging tanpa lemak, dan sumber lemak sehat seperti minyak zaitun dan alpukat.
  • Kurangi jenis makanan tertentu, seperti makanan digoreng, tinggi gula, asin, dan tinggi karbohidrat.
  • Ganti minuman manis dengan air putih.

2. Lakukan kegiatan fisik

Aktivitas fisik maupun olahraga membantu membakar kalori pada tubuh dan tidak menumpuk menjadi lemak.

Anda bisa memulai dengan berjalan kaki sepuluh ribu langkah setiap harinya. Pastikan Anda juga mulai olahraga intensitas sedang setidaknya tiga puluh menit dalam sehari.

3. Kelola stres

Stres maupun suasana hati yang negatif menyebabkan Anda susah tidur hingga mengonsumsi makanan berlebihan.

Anda bisa mengatasi stres dengan cara bergabung dengan kelompok dukungan (support group) atau melakukan hobi setiap hari.

Bila tidak kunjung membaik, segera temui psikolog dan/atau psikiater untuk menangani masalah emosional.

Pola hidup sehat adalah kunci utama untuk mencegah obesitas morbid.

Selain menjaga fisik dan pola makan, mengelola kondisi mental mampu mendukung upaya pencegahan kenaikan berat badan.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What is Morbid Obesity? | Defining Morbid & Severe Obesity | OMA. (2019). Retrieved 22 October 2021, from https://obesitymedicine.org/what-is-morbid-obesity

What is Morbid Obesity – Bariatric Surgery Center – Highland Hospital – University of Rochester Medical Center. (2021). Retrieved 22 October 2021, from https://www.urmc.rochester.edu/highland/bariatric-surgery-center/journey/morbid-obesity.aspx

Obesity – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2021). Retrieved 22 October 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/obesity/diagnosis-treatment/drc-20375749

Lim, J., Lee, J., Kim, J., Hwang, Y., Kim, T., & Lim, S. et al. (2017). Comparison of World Health Organization and Asia-Pacific body mass index classifications in COPD patients. International Journal Of Chronic Obstructive Pulmonary Disease, Volume 12, 2465-2475. doi: 10.2147/copd.s141295

Obesity . (2017). Retrieved 22 October 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/obesity/

Obesity – Causes . (2017). Retrieved 22 October 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/obesity/causes/

Choquet, H., & Meyre, D. (2011). Genetics of Obesity: What have we Learned?. Current Genomics, 12(3), 169-179. doi: 10.2174/138920211795677895

Genes and obesity | CDC. (2021). Retrieved 22 October 2021, from https://www.cdc.gov/genomics/resources/diseases/obesity/obesedit.htm

Encyclopedia, M., & obesity, H. (2021). Health risks of obesity: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 22 October 2021, from https://medlineplus.gov/ency/patientinstructions/000348.htm

Obesity – The Link between Your Weight and Your Family – Obesity Action Coalition. (2021). Retrieved 22 October 2021, from https://www.obesityaction.org/community/article-library/obesity-the-link-between-your-weight-and-your-family/

9 medical reasons for putting on weight. (2018). Retrieved 22 October 2021, from https://www.nhs.uk/live-well/healthy-weight/nine-medical-reasons-for-putting-on-weight/

When Your Weight Gain Is Caused by Medicine – Health Encyclopedia – University of Rochester Medical Center. (2021). Retrieved 22 October 2021, from https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?contenttypeid=56&contentid=DM300

Obesity – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 22 October 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/obesity/symptoms-causes/syc-20375742

Sleep. (2012). Retrieved 22 October 2021, from https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/sleep/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari Diperbarui 4 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan