Berbagai Penyebab Bayi Lahir Dalam Keadaan Meninggal (Stillbirth)

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 29 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Peristiwa bayi mati sebelum usia kandungan mencapai 20 minggu biasa kita kenal dengan sebutan keguguran. Sedangkan kondisi bayi yang mati di usia kehamilan lebih dari 20 minggu dinamakan dengan bayi lahir mati atau stillbirth. Banyak orang menganggap bahwa keguguran adalah semua kematian bayi sebelum ia lahir ke dunia, padahal kondisi tersebut bisa berbeda tergantung dari usia kehamilan ibu saat bayi dikatakan meninggal.

Bayi lahir mati dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti kondisi ibu, janin, dan juga plasenta. Kecukupan gizi ibu selama hamil juga dapat memengaruhi risiko bayi mengalami lahir mati. Berikut ulasan lengkap berbagai penyebab dan faktor risiko terjadinya stillbirth.

Apa saja penyebab terjadinya stillbirth?

Satu dari 200 kehamilan dapat mengalami kematian sebelum bayi lahir pada usia kandungan lebih dari 20 minggu. Tidak jauh berbeda dengan penyebab dari keguguran, bayi lahir mati juga bisa disebabkan oleh kondisi ibu maupun janin. Berikut ini beberapa penyebabnya.

1. Cacat lahir, dengan atau tanpa kelainan kromosom

Kelainan kromosom bertanggung jawab sebesar 15-20% dari semua kejadian stillbirth. Terkadang, bayi mempunyai kelainan struktural yang tidak disebabkan oleh kelainan kromosom, tetapi disebabkan oleh genetik, lingkungan, dan penyebab yang tidak diketahui.

2. Masalah dengan tali pusar

Saat persalinan, bisa saja terjadi situasi ketika tali pusar bayi keluar lebih dulu sebelum bayi keluar (prolaps tali pusar). Kondisi tersebut dapat menghalangi pasokan oksigen bayi sebelum bayi mampu bernapas sendiri. Tali pusar juga dapat terlilit di leher bayi sebelum persalinan, sehingga mengganggu pernapasan bayi. Meski bukan menjadi penyebab utama, dua kejadian yang melibatkan tali pusar ini dapat menyebabkan bayi lahir mati. 

3. Masalah pada plasenta

Masalah pada plasenta menyebabkan sekitar 24% dari peristiwa bayi lahir mati. Masalah pada plasenta ini mencakup pembekuan darah, peradangan, masalah dengan pembuluh darah di plasenta, abrupsio plasenta (di mana plasenta memisah terlalu dini dari dinding rahim padahal belum waktunya), dan kondisi lainnya yang berkaitan dengan plasenta. Wanita yang merokok selama kehamilan lebih mungkin untuk mengalami abrupsio plasenta dibandingkan wanita yang tidak merokok.

4. Kondisi kesehatan ibu

Kondisi kesehatan ibu hamil seperti diabetes, tekanan darah tinggi, preeklampsia, lupus (gangguan autoimun), obesitas, trauma atau kecelakaan, trombofilia (kondisi kelainan pembekuan darah), dan penyakit tiroid memengaruhi juga kesehatan bayi dalam kandungan. Tekanan darah tinggi atau preeklampsia saat hamil meningkatkan risiko abruptio plasenta atau bayi lahir mati dua kali lebih besar.

5. Intrauterine growth restriction (IUGR)

IUGR membuat janin memiliki risiko tinggi kekurangan nutrisi. Kekurangan nutrisi ini kemudian membuat pertumbuhan dan perkembangan janin terganggu. Pertumbuhan dan perkembangan janin yang berjalan sangat lambat dapat menempatkan janin pada risiko lahir mati. Bayi yang kecil atau tidak tumbuh sesuai dengan usianya berisiko mengalami kematian karena asfiksia atau kekurangan oksigen sebelum atau selama kelahiran.

6. Infeksi selama kehamilan yang dapat mempengaruhi ibu, bayi, atau plasenta

Sekitar 1 dari 10 kejadian bayi lahir mati disebabkan oleh infeksi. Beberapa infeksi yang dapat menyebabkan bayi lahir mati adalah sitomegalovirus, rubella, infeksi saluran kencing dan saluran kelamin (seperti herpes genital), listeriosis (akibat keracunan makanan), sifilis, dan toksoplasmosis. Beberapa infeksi ini mungkin tidak menunjukkan gejala dan mungkin juga tidak terdiagnosis sebelum ibu mengalami kondisi yang lebih serius, seperti kelahiran prematur atau stillbirth.

Apa saja yang dapat meningkatkan risiko kondisi ini?

Sama seperti keguguran, bayi lahir mati tentu bukan kejadian yang diinginkan oleh semua ibu hamil. Berikut ini merupakan hal-hal yang dapat meningkatkan risiko terjadinya stillbirth. Dengan mengetahui hal ini, Anda dapat mencegah atau mengurangi risiko agar hal-hal yang tak diinginkan selama selama kehamilan dapat dihindari.

1. Pernah mengalami kejadian bayi lahir mati sebelumnya

Jika Anda pernah mengalami stillbirth sebelumnya, maka Anda harus lebih memperhatikan kondisi kesehatan pada kehamilan berikutnya. Penuhi kebutuhan nutrisi Anda dan janin, serta lakukan pemeriksaan kehamilan secara rutin untuk mengetahui perkembangan dan kondisi kehamilan Anda. Riwayat kelahiran prematur atau preeklampsia juga dapat meningkatkan risiko bayi lahir mati.

2. Kehamilan kembar atau lebih

Kehamilan kembar mungkin menyenangkan, namun jangan lupa untuk juga lebih memperhatikan kehamilan kembar Anda. Komplikasi yang dapat terjadi pada kehamilan kembar lebih tinggi dibandingkan dengan kehamilan tunggal, termasuk juga kejadian bayi lahir mati.

3. Usia saat hamil

Usia saat kehamilan yang terlalu muda (di bawah 15 tahun) maupun usia saat kehamilan yang lebih tua (di atas 35 tahun) menempatkan Anda pada risiko yang lebih tinggi terhadap kejadian stillbirth. Oleh karena itu, penting untuk merencanakan kehamilan Anda.

4. Berat badan

Penting bagi Anda untuk menjadi berat badan sebelum maupun selama kehamilan. Berat badan yang sangat kurang maupun sangat berlebih (obesitas) dapat meningkatkan risiko kejadian yang tidak diinginkan, seperti stillbirth. Sebaiknya perhatikan berapa penambahan berat badan yang harus Anda penuhi selama kehamilan, sesuaikan dengan berat badan Anda sebelum hamil.

5. Merokok, minum alkohol, dan obat-obatan

Ketiga hal ini dapat meningkatkan risiko Anda mengalami kondisi stillbirth. Jauhi ketiga hal ini saat kehamilan. Jika Anda membutuhkan konsumsi obat-obatan saat kehamilan, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter Anda.

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir

Kalkulator ini dapat memperkirakan kapan hari persalinan Anda.

Cek HPL di Sini
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Vitamin E untuk Kesuburan, Benarkah Bisa Bikin Cepat Hamil?

Ingin mencoba suplemen vitamin E supaya cepat hamil? Eits, simak dulu penjelasan lengkap dari berbagai penelitian soal manfaat vitamin E untuk kesuburan.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Kesuburan, Kehamilan 22 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Proses Terjadinya Kehamilan: Dari Hubungan Intim Hingga Jadi Janin

Anda pasti sudah tahu bahwa kehamilan terjadi ketika sel sperma bertemu dengan sel telur. Namun, apakah Anda pernah berpikir bagaimana proses ini terjadi?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Program Hamil, Kesuburan, Kehamilan 22 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

Bisakah Mencegah Autisme Sejak Anak dalam Kandungan?

Tentu kita tidak ingin memiliki anak autisme. Sebisa mungkin, kita ingin mencegahnya, bahkan sejak hamil. Apakah bisa mencegah autisme anak sedari hamil?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Prenatal, Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 18 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

Tanda-Tanda Keguguran yang Perlu Diketahui Ibu Hamil

Keguguran rentan menyerang kehamilan di usia muda atau trimester pertama. Berikut tanda-tanda keguguran yang perlu diwaspadai.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Masalah Kehamilan, Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 17 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

perdarahan setelah keguguran abortus imminens

Perlukah Khawatir Jika Keluar Darah Terus Setelah Keguguran?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit
pengalaman keguguran

Pengalaman Keguguran Berulang Membuat Saya Hampir Putus Asa

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
fungsi hormon fsh dan lh

Memahami Fungsi Hormon FSH dan LH pada Sistem Reproduksi

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 23 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
pergerakan janin

Kapan Bisa Mulai Mendengar Detak Jantung Janin Dalam Kandungan?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 23 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit