Ingin Menjadi Seorang Vegan? Pastikan Anda Tidak Mengalami Kondisi Ini

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 5 Mei 2019 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Pola makan vegan yang hanya makan makanan nabati sering disebut sebagai gaya hidup paling sehat. Namun, ternyata tidak semua orang boleh menjadi seorang vegan. Ada sejumlah kondisi kesehatan yang membuat Anda tidak disarankan untuk menjalani gaya hidup ini.

Apa perbedaan menjadi seorang vegan dan vegetarian?

camilan untuk vegetarian

Gaya hidup vegan berbeda dengan vegetarian. Seorang vegetarian terkadang masih mengonsumsi ikan, susu, atau telur.

Vegan sama sekali tidak mengonsumsi telur, susu, ikan, madu, atau bahkan menggunakan produk yang dibuat dari bulu dan kulit hewan.

Menjalani pola makan vegetarian atau vegan bisa jadi menyehatkan, tapi Anda tetap berisiko kekurangan sejumlah nutrisi.

Anda harus mencari alternatif lain untuk memenuhi asupan protein, zat besi, kalsium, dan vitamin B12 yang sebenarnya lebih banyak terdapat pada sumber hewani.

Mengutip laman Vegan, protein dapat diperoleh dari kacang-kacangan dan biji-bijian. Sementara itu, ketika menjadi seorang vegan, kalsium juga bisa didapatkan dengan mengonsumsi brokoli, tahu, dan sari kedelai.

Zat besi banyak terdapat dalam bayam, produk kedelai, dan kacang polong. Sementara vitamin B12 diperoleh dari makanan yang diperkaya atau suplemen.

Anda sebaiknya tidak menjadi seorang vegan jika….

Ada beberapa alasan yang mendasari seseorang untuk menjadi vegan. Gaya hidup ini dinilai dapat melindungi hewan, lebih ramah lingkungan, serta menurunkan risiko penyakit jantung, kanker usus besar, diabetes, penyakit ginjal, hipertensi, dan obesitas.

Akan tetapi, ada beberapa kondisi yang membuat Anda tidak dapat menjalani gaya hidup vegan. Berikut di antaranya.

1. Kekurangan vitamin B12

Bagi orang yang mengalami kekurangan vitamin B12, menjalani pola makan vegan akan terasa lebih berat karena hampir seluruh sumber vitamin B12 berasal dari hewan.

Anda perlu mengonsumsi suplemen atau makanan yang telah diperkaya dengan vitamin B12 untuk mencegah kondisi ini bertambah parah.

2. Kekurangan zinc

Vegetarian dan vegan berisiko lebih besar mengalami kekurangan zinc karena kandungan fitat pada sayuran dapat mengganggu penyerapan mineral.

Kekurangan zinc bahkan dapat bertambah parah jika Anda menghentikan konsumsi makanan hewani sama sekali.

3. Alergi kedelai

alergi kacang

Kedelai digunakan pada berbagai produk makanan vegetarian dan vegan. Akan sulit untuk menjadi seorang vegan jika Anda mengalami alergi terhadap protein pada kedelai.

Dampaknya, pilihan makanan yang dapat Anda konsumsi menjadi sangat terbatas.

4. Alergi kacang

Seperti kedelai, kacang pun digunakan sebagai bahan baku camilan vegetarian dan vegan. Alergi kacang yang parah dapat menimbulkan reaksi berbahaya bagi tubuh.

Jika Anda tidak sengaja mengonsumsi makanan vegan yang mengandung kacang, kondisi ini bahkan bisa berakibat fatal.

5. Menderita irritable bowel syndrome (IBS)

Makanan vegan terdiri atas sayuran, buah-buahan, dan bahan nabati lainnya yang kaya serat. Asupan serat yang tinggi dapat memicu gejala pada penderita IBS.

Sebuah penelitian pada tahun 2017 turut menunjukkan bahwa pola makan vegetarian berhubungan dengan gejala penyakit ini.

Beragam kondisi di atas sebenarnya tidak seutuhnya menghalangi Anda untuk menjadi seorang vegan. Namun, Anda harus benar-benar memerhatikan jenis dan jumlah makanan yang dikonsumsi agar tidak menimbulkan masalah kesehatan.

Bila Anda ingin menjalani gaya hidup vegan dengan kondisi tersebut, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah berkonsultasi dengan dokter.

Pastikan Anda mengetahui risiko kesehatan yang mungkin muncul agar gaya hidup vegan yang menyehatkan tidak merugikan Anda.

Kalkulator BMI

Benarkah berat badan Anda sudah ideal?

Ayo Cari Tahu!
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

6 Pilihan Sumber Zat Besi Terbaik untuk Para Vegan

Daging merah termasuk sumber zat besi terbaik, tapi sayangnya tak boleh dikonsumsi oleh vegan. Lalu, apa saja makanan sumber zat besi yang boleh dikonsumsi?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Nutrisi, Hidup Sehat 21 Maret 2019 . Waktu baca 5 menit

Resep Pizza Teflon Rumahan yang Sehat, Lezat, dan Tidak Ribet

Bagi yang sedang diet, pizza adalah salah satu makanan yang harus dihindari. Tapi tidak usah sedih. Coba berbagai resep pizza teflon sehat di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Resep Sehat, Nutrisi, Hidup Sehat 20 Februari 2019 . Waktu baca 6 menit

Diare Langganan Muncul di Pagi Hari? Begini Mengatasinya

Sering diare di pagi hari? Mungkin ada yang salah dengan gaya hidup Anda. Namun, beberapa penyakit juga bisa jadi penyebabnya. Berikut cara mengatasi diare.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Gangguan Pencernaan, Diare, Health Centers 7 Januari 2019 . Waktu baca 3 menit

5 Penyakit yang Mungkin Datang Jika Tubuh Kekurangan Vitamin B12

Vitamin B12 berperan penting di dalam tubuh, Jika kurang vitamin B12 di dalam tubuh, ada berbagai penyakit yang menghantui Anda. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Nutrisi, Hidup Sehat 18 November 2018 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

alergi kedelai

Alergi Kedelai, dari Gejala Hingga Penanganannya

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 1 September 2020 . Waktu baca 6 menit
resep dessert vegan

3 Resep Dessert Vegan yang Mudah dan Lezat

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 15 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit
obat ibs

5 Obat Golongan Antispasmodik yang Bisa Redakan Gejala IBS

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2019 . Waktu baca 4 menit
diet vegan untuk menurunkan berat badan

Apakah Ampuh Menurunkan Berat Badan dengan Pola Makan Vegan?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 14 September 2019 . Waktu baca 5 menit