Penyebab Amenore, Kondisi yang Membuat Wanita Tidak Haid

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Jika Anda seorang wanita, menstruasi tentu sudah menjadi hal rutin yang Anda alami setiap bulannya, kecuali jika Anda sedang hamil atau sudah mengalami menopause. Namun, bagaimana bila Anda tidak haid meski tidak sedang hamil dan belum usia menopause? Apa yang sebenarnya terjadi? Apakah Anda harus merasa cemas dan memeriksakan diri ke dokter?

Kondisi di mana seorang wanita tidak mengalami menstruasi disebut dengan amenorrhea atau amenore. Wajar jika Anda tidak mengalami menstruasi saat hamil atau setelah menopause. Namun, jika Anda tidak mengalami menstruasi di luar kedua hal tersebut, kondisi ini mungkin dapat menjadi gejala dari suatu kondisi medis tertentu.

Jenis-jenis amenore

Secara garis besar, terdapat dua jenis amenore, yaitu amenore primer dan amenore sekunder. Amenore primer adalah suatu kondisi di mana seorang perempuan sama sekali belum mengalami haid pertama setelah berusia 16 tahun atau lebih. Remaja putri pada umumnya mulai menstruasi pada usia 9 hingga 18 tahun, dengan rata-rata usia 12 tahun.

Disisi lain, amenore sekunder adalah kondisi saat seorang wanita tidak mengalami menstruasi selama tiga siklus, padahal sebelumnya sudah pernah menstruasi. Secara umum, amenore sekunder lebih sering dijumpai.

Penyebab amenore

Amenore primer dan sekunder dapat terjadi karena berbagai penyebab. Beberapa merupakan penyebab alami, sementara yang lain disebabkan karena kondisi medis tertentu yang harus ditangani. Berikut adalah beberapa penyebabamenore:

  • Penyebab alami: biasa disebabkan karena kehamilan, menyusui, dan menopause.
  • Gaya hidup: olahraga yang terlalu berat dan stres. Memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit lemak tubuh juga dapat menunda atau menghentikan menstruasi.
  • Ketidakseimbangan hormon: biasanya disebabkan karena adanya tumor pada kelenjar hipofisis atau tiroid. Selain itu dapat juga disebabkan karena kadar estrogen yang rendah atau kadar testoteron yang tinggi.
  • Obat-obatan: Biasanya disebabkan oleh obat seperti anti-psikotik, anti-depresan, kemoterapi, dan obat tekanan darah tinggi. Selain itu, menghentikan pil KB secara tiba-tiba juga dapat menghentikan menstruasi selama beberapa siklus sebelum akhirnya kembali normal.
  • Kelainan fisik: seperti masalah struktural pada organ reproduksi wanita seperti adanya kelainan bawaan sejak lahir, tumor, atau infeksi yang terjadi pada rahim segera setelah melahirkan. Pada kasus yang jarang, amenore dapat disebabkan karena sindrom Asherman, yang terjadi akibat terbentuknya jaringan parut pada rahim setelah operasi.
  • Kelainan genetik: kelainan genetik atau kromosom seperti sindrom Turner atau sindrom Sawyer, dapat menyebabkan amenore.

Kapan sebaiknya memeriksakan diri ke dokter?

Semua remaja putri yang belum pernah mengalami menstruasi pada usia 16 tahun sebaiknya mengonsultasikan diri ke dokter. Selain itu, remaja putri berusia 14 tahun atau lebih yang belum menunjukkan tanda-tanda pubertas seperti tumbuhnya rambut pubis dan payudara yang membesar, juga dianjurkan untuk berkonsultasi pada dokter.

Bagi wanita yang sudah pernah mengalami menstruasi, haid yang tidak datang selama tiga bulan berturut-turut dapat menjadi tanda bahwa Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter.

Apa yang akan dokter lakukan?

Dokter pertama-tama akan menanyakan riwayat kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Persiapkan diri Anda untuk menjelaskan kepada dokter mengenai siklus menstruasi Anda biasanya, gaya hidup Anda, dan gejala lain yang Anda alami. Dokter juga mungkin akan melakukan tes kehamilan untuk memastikan bahwa Anda tidak sedang hamil.

Setelah yakin Anda tidak hamil, dokter mungkin akan menyarankan Anda untuk menjalani serangkaian tes seperti:

  • Pemeriksaan darah: dokter mungkin akan memeriksa kadar hormon dalam tubuh Anda yang berkaitan dengan menstruasi.
  • USG: pemeriksaan pencitraan ini berguna untuk melihat organ-organ dalam tubuh Anda seperti ovarium, rahim, dan memeriksa ada tidaknya pertumbuhan massa yang abnormal.
  • CT-scan: pemeriksaan pencitraan ini menghasilkan gambar yang lebih jelas daripada USG. Melalui pemeriksaan ini dokter dapat melihat dengan lebih jelas apakah terdapat tumor atau massa pada kelenjar atau organ Anda.

Bagaimana cara mengatasi amenore?

Penanganan untuk amenore berbeda-beda tergantung pada penyebabnya. Ketidakseimbangan hormon dapat diatasi dengan pemberian suplemen homon atau hormon buatan. Kelainan struktural mungkin membutuhkan tindakan yang lebih invasif seperti pengangkatan kista ovarium atau jaringan parut yang menyebabkan Anda tidak mengalami menstruasi.

Jika penyebabnya merupakan masalah gaya hidup, dokter akan meminta Anda mengubah pola hidup Anda, seperti mengurangi olahraga yang berlebih dan menyesuaikan berat badan Anda. Anda dapat bertanya apakah perlu berkonsultasi pada ahli gizi mengenai hal tersebut.

Pada intinya, penanganan segera dan kepatuhan berobat merupaka kunci utama. Selalu konsultasikan pada dokter Anda jika kondisi Anda tidak membaik dengan terapi yang diberikan.

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Hati-hati, 8 Suplemen Herbal Ini Tak Boleh Dikonsumsi Sebelum Masuk Ruang Operasi

Meski bermanfaat bagi kesehatan, beberapa suplemen herbal dapat berisiko komplikasi berbahaya jika diminum menjelang operasi. Apa saja itu?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 20 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Konsumsi Kayu Manis Berlebihan, Hati-hati Risikonya untuk Kesehatan

Meski memiliki manfaat, perhatikan jumlah asupan kayu manis. Terlalu banyak mengonsumsi rempah ini memiliki risiko kayu manis yang berbahaya.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Berbagai Cara Agar Pria Tahan Lama Saat Berhubungan Seks

Pria kadang suka "keluar" duluan. Adakah cara agar seks menjadi lebih lama? Yuk simak berbagai cara tahan lama pria saat berhubungan seks di bawah ini.

Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan Seksual, Tips Seks 19 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Hidung ingusan memang sangat menganggu Anda. Berikut tips yang bisa dilakukan di rumah untuk meringankan hidung meler, entah karena flu atau alergi.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan THT, Gangguan Hidung 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

impotensi

Impotensi (Disfungsi Ereksi)

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit
cara mengobati tipes

Berbagai Pilihan Pengobatan untuk Atasi Tipes

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
buah zakar gatal

4 Penyebab Buah Zakar Anda Gatal dan Ingin Terus Digaruk

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
bahaya rokok, bahaya merokok bagi kesehatan, dampak rokok, efek rokok, berhenti merokok

Bahaya Merokok Terhadap Daya Tahan Tubuh Manusia

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 14 menit