Memahami Fungsi Hormon FSH dan LH pada Sistem Reproduksi

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Sistem reproduksi terdiri dari berbagai organ, termasuk hormon-hormon dalam tubuh. Dua jenis hormon yang membantu sistem reproduksi, antara lain hormon FSH (follicle stimulating hormone) dan hormon LH (luteinizing hormone).  Kedua hormon ini berperan penting pada sistem reproduksi laki-laki dan perempuan. Apa saja fungsi hormon FSH dan LH serta perbedaan antara keduanya?

Dari mana asalnya hormon FSH dan LH?

Semua hormon yang diproduksi dalam tubuh berasal dari hipotalamus. Hipotalamus adalah bagian kecil pada pusat otak yang berhubungan langsung dengan kelenjar pituitari.

Bisa dikatakan, ini merupakan “kelenjar master” yang mengendalikan banyak fungsi vital dalam tubuh.

Hipotalamus merangsang kelenjar endokrin untuk memproduksi banyak hormon, salah satunya gonadotropin-releasing hormone (GnRH).

Hormon GnRH ini merupakan induk dari kebanyakan hormon dalam tubuh, terutama hormon reproduksi laki-laki dan perempuan.

Selama masa produktif, GnRH akan merangsang kelenjar hipofisis untuk melepaskan hormon FSH yaitu hormon penstimulasi folikel dan hormon LH yaitu hormon luteinizing.

Dikutip dari Medline Plus, pada dasarnya, kedua hormon ini memiliki tugas yang tak jauh berbeda.

Bahkan, kedua hormon ini seringnya saling bekerja sama untuk mengoptimalkan sistem reproduksi wanita maupun pria.

Sederhananya, fungsi FSH adalah bertanggung jawab untuk mengatur produksi sel telur pada wanita dan sperma pada pria.

Sementara, hormon LH bekerja sama dengan FSH agar siklus menstruasi tetap normal dan menjaga fungsi testis selama masa reproduksi.

Perbedaan fungsi hormon FSH dan LH

Selama ini Anda mungkin mengira bahwa hormon FSH dan LH hanya berperan membantu sistem reproduksi wanita.

Padahal, kedua jenis hormon ini juga bermanfaat untuk reproduksi pria. Akan tetapi, fungsinya pada wanita maupun pria tetap berbeda.

Fungsi hormon FSH dan LH pada wanita

tubektomi dan siklus menstruasi

Fungsi hormon FSH dan LH pada wanita yang paling utama adalah memastikan siklus menstruasi berjalan lancar setiap bulannya.

Kedua hormon ini akan memacu pertumbuhan dan kematangan dari folikel alias sel telur.

Mulai dari awal pembentukan, ovulasi atau pelepasan sel telur dari ovarium, hingga akhir masa menstruasi.

Pada awal siklus menstruasi, kadar hormon FSH dalam tubuh akan meningkat dan jumlah hormon LH menurun.

FSH ini digunakan untuk merangsang folikel memproduksi hormon estrogen dan progesteron. Sel telur kemudian akan dimatangkan untuk mempersiapkan diri menjelang masa subur.

Saat masa subur, hormon estrogen akan mengirimkan sinyal kepada kelenjar pituitari untuk berhenti memproduksi FSH dan mulai memproduksi hormon LH

Jika hormon FSH akan merangsang folikel memproduksi hormon estrogen dan progesteron, berbeda dengan hormon LH.

Manfaat hormon LH adalah memicu ovulasi alias pelepasan sel telur dari ovarium. Peningkatan hormon LH yang maksimal inilah yang memicu ovulasi.

Folikel sel telur yang sudah dilepaskan akan berubah menjadi korpus luteum alias folikel kosong.

Selanjutnya, korpus luteum ini akan melepaskan hormon progesteron untuk menebalkan jaringan dinding rahim, guna berjaga-jaga jika terjadi kehamilan.

Dampak kadar hormon FSH dan LH terlalu tinggi pada wanita

Agar tetap bekerja sesuai fungsi, hormon FSH dan LH harus memiliki kadar yang sesuai di dalam tubuh Anda.

Pasalnya, jika kedua kadar hormon terlalu tinggi, dikhawatirkan keduanya tidak bekerja sebagaimana seharusnya.

Ada beberapa kondisi yang dapat menyebabkan kadar kedua hormon terlalu tinggi, seperti:

Dampak kadar hormon FSH dan LH terlalu rendah pada wanita

Sama halnya dengan kadar hormon FSH dan LH yang terlalu tinggi, keduanya tidak bekerja dengan normal jika kadarnya terlalu rendah di dalam tubuh.

Khususnya di dalam tubuh wanita, kedua hormon memiliki peranan penting dalam reproduksi.

Maka dari itu tidak menutup kemungkinan apabila terjadi infertilitas pada wanita.

Hal ini bisa disebabkan oleh beberapa kondisi, misalnya hipotalamus atau kelenjar pituitari yang terdapat di dalam otak tidak berfungsi dengan baik.

Selain itu, berat badan tubuh di bawah normal juga berpengaruh terhadap kurangnya kadar serta fungsi hormon FSH dan LH di dalam tubuh.

Fungsi hormon FSH dan LH pada pria

infeksi saluran urogenital

Sementara, fungsi hormon FSH dan LH berbeda pada tubuh pria, meski masih berkaitan dengan sistem reproduksi.

Di dalam tubuh pria, kedua hormon ini akan memastikan proses pembentukan sel sperma sehat (spermatogenesis) pada pria berjalan dengan baik.

Sel Sertoli pada testis membutuhkan hormon FSH untuk memproduksi protein pengikat androgen (ABP).

Protein inilah yang menjadi kunci awal untuk merangsang pembentukan sperma sehat pada pria.

Setelah itu, giliran kelenjar pituitari yang akan mengeluarkan hormon LH. Nah, hormon LH ini adalah merangsang sel Leydig untuk menghasilkan testosteron.

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, testosteron adalah hormon seks pria yang menghasilkan sperma.

Ketika testosteron yang dihasilkan rendah, maka kuantitas dan kualitas sperma tentu akan menurun.

Dampak fatalnya, laki-laki kemungkinan dapat mengalami disfungsi ereksi karena testosteron jauh dari kata cukup.

Dampak kadar hormon FSH dan LH terlalu tinggi pada pria

Sama halnya yang terjadi pada wanita, fungsi hormon FSH dan LH mungkin tidak dapat bekerja dengan baik jika kadarnya terlalu tinggi, antara lain:

  • penyakit autoimun.
  • terpapar radiasi.
  • testis yang tidak bekerja dengan baik.
  • testis yang rusak akibat penggunaan alkohol secara berlebihan.
  • testis yang rusak akibat pengobatan medis seperti X-ray atau kemoterapi.
  • sindrom klinefelter, kondisi tubuh kelebihan kromosom X yang memengaruhi pertumbuhan pria.

Dampak kadar hormon FSH dan LH terlalu rendah pada pria

Akan tetapi, jika Anda memiliki kadar hormon FSH dan LH yang rendah di dalam tubuh, kedua hormon tersebut tidak bisa bekerja dengan sesuai.

Salah satu hal yang mungkin terjadi jika FSH dan LH tidak bekerja sesuai fungsi adalah penurunan kadar hormon testosteron.

Penurunan kadar testosteron di dalam tubuh mungkin menyebabkan organ reproduksi tidak bisa berfungsi dengan baik.

Ada kemungkinan, hal ini pun berkaitan dengan infertilitas pada pria, kehilangan gairah seks, hingga sering merasa lelah.

Oleh sebab itu, penting menjaga kadar kedua hormon tetap memadai agar dapat berfungsi secara optimal di dalam tubuh.

Baik pria maupun wanita yang sedang menjalankan program hamil, tidak ada salahnya untuk menjalani tes kesuburan terlebih dahulu untuk mencari tahu apa penyebab susah hamil.

Perlukah menjalani pemeriksaan hormon LH dan FSH?

Seperti yang sudah dijelaskan sedikit di atas bahwa hormon FSH berkaitan dengan hormon LH. Maka dari itu, pemeriksaan atau tes pun dilakukan bersamaan.

Namun, tes yang dilakukan dengan cara berbeda karena melihat kondisi serta faktor lainnya seperti jenis kelamin, orang dewasa, atau anak-anak.

Pada wanita, pemeriksaan fungsi hormon FSH dan LH paling sering digunakan untuk:

  • Membantu menemukan penyebab infertilitas.
  • Mencari tahu kapan masa subur atau ovulasi.
  • Menemukan penyebab menstruasi tidak teratur atau berhenti.
  • Mencari tahu saat dimulainya fase menopause atau masa transisi.

Pada pria, pemeriksaan fungsi hormon FSH dan LH paling sering digunakan untuk:

  • Menemukan penyebab infertilitas.
  • Mencari tahu mengapa jumlah sperma tergolong rendah.
  • Menemukan alasan menurunnya gairah seks.

Seperti apa prosedur pemeriksaan fungsi hormon FSH dan LH?

Prosedur pemeriksaan ini akan dilakukan oleh perawat profesional. Hal pertama yang dilakukan adalah mengambil darah dari pembulah darah di bagian lengan.

Lalu, darah yang berada dalam tabung akan dibawa ke laboratorium untuk melihat hasil dari tingkat kadar hormon FSH dan hormon LH di tubuh Anda.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenali Gejala dan Bahaya Tekanan Darah Tinggi Setelah Melahirkan

Hipertensi atau tekanan darah tinggi setelah melahirkan dikenal dengan istilah postpartum preeklampsia. Apa saja gejala dan bahayanya? Cari tahu di sini.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hipertensi, Kesehatan Jantung 13 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Muncul Garis Hitam di Perut Saat Hamil, Apa Sih Artinya?

Saat hamil, Anda mungkin akan menemukan garis hitam di perut pada usia kehamilan yang mulai besar. Tapi, tidak semua ibu hamil punya garis ini. Mengapa?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Awas! Ini Bahayanya Jika Ibu Kekurangan Yodium Saat Hamil

Tidak sedikit wanita hamil yang belum mengetahui pentingnya yodium. Padahal, kekurangan yodium saat hamil memiliki dampak yang buruk bagi janin.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 7 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Kenapa Perlu Melakukan Pemeriksaan Kesehatan Pranikah (Premarital Check Up)?

Premarital check up adalah rangkaian pemeriksaan kesehatan yang penting dilakukan oleh pasangan yang akan menikah. Apa saja manfaatnya?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Penyakit Kelainan Darah, Thalasemia 5 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

ibu hamil makan daging kambing

Bolehkah Ibu Hamil Makan Daging Kambing?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 21 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
pekerjaan rumah tangga saat hamil

Pekerjaan Rumah Tangga Ini Dilarang Bagi Ibu Hamil

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 21 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Apa yang Terjadi Pada Bayi Jika Ibu Stres Saat Hamil?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
Konten Bersponsor
potret pasangan diskusi tentang persalinan normal dan caesar

Pahami Faktor Penentu Persalinan Caesar sebagai Persiapan Sambut si Kecil

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit