16 Penyebab Kram Perut Setelah Berhubungan Seks

    16 Penyebab Kram Perut Setelah Berhubungan Seks

    Pernahkah Anda mengalami kram perut setelah berhubungan seks? Bukan hanya setelah, kram bisa saja sudah mulai terasa saat sedang berhubungan intim. Kondisi tidak nyaman atau sebelum, selama, dan setelah berhubungan seks ini biasanya disebut dengan dispareunia. Lantas, apa yang menjadi penyebab perut kram setelah berhubungan seks, ya? Apakah kondisi ini normal?

    Penyebab perut kram setelah berhubungan intim

    Nyeri perut, baik sebelah kanan ataupun kiri, setelah berhubungan intim mungkin akan membuat Anda tidak nyaman dan bikin kenikmatan yang sebelumnya sudah didapatkan saat bercinta jadi hilang.

    Ternyata, ada beberapa hal yang bisa memicu perut kram setelah berhubungan seks, yakni:

    1. Otot tegang

    posisi bercinta

    Tahukah Anda jika seks sebenarnya hampir sama dengan olahraga? Ya, saat Anda bercinta, hampir semua otot di bagian tubuh itu aktif dan menegang, terutama pada bagian panggul dan perut.

    Bila Anda termasuk orang yang jarang berolahraga atau beraktivitas fisik, berarti otot tubuh jarang digunakan.

    Jadi, saat Anda gunakan untuk bercinta, otot akan menegang dan akhirnya kram.

    2. Orgasme

    tipe orgasme

    Orgasme bisa memicu perut kram setelah Anda selesai berhubungan seks. Pasalnya, saat orgasme otot-otot panggul akan terus digunakan dan berkontraksi.

    Hal ini yang kemudian membuat otot panggul kram, bahkan menjalar ke bagian perut. Rasa sakit atau tidak nyaman di perut setelah orgasme disebut juga sebagai disorgasmia.

    Walaupun begitu, tenang saja, kram perut akibat orgasme biasanya tidak berlangsung lama.

    3. Masalah pada usus

    Misoprostol adalah perut kram setelah berhubungan

    Jika Anda jarang makan sayur dan buah, jangan heran bila Anda sering kali merasa kram perut setelah berhubungan seks.

    Hal ini bisa membuat Anda mengalami konstipasi (sembelit) maupun berbagai gangguan pencernaan lainnya.

    Nah, gejala dari masalah pencernaan tersebut mungkin muncul saat Anda berhubungan seks. Alhasil, perut Anda terasa sakit atau kram setelah bercinta.

    4. Gangguan kemih

    sakit perut bagian bawah perut kram setelah berhubungan

    Kandung kemih berada tepat di depan rahim. Terkadang, penetrasi dari penis bisa membuat organ tersebut iritasi.

    Iritasi inilah yang akhirnya menimbulkan infeksi dan nyeri pada perut setelah berhubungan seks.

    Namun, perut kram setelah seks biasanya lebih sering terjadi pada orang yang memang sudah memiliki gangguan kemih sebelumnya.

    5. Infeksi menular seksual

    pencegahan penyakit menular seksual

    Klamidia dan gonore termasuk dalam infeksi menular seksual yang bisa menyebabkan kram perut setelah berhubungan seks.

    Oleh karena itu, lebih baik Anda memeriksakan diri secara berkala karena penyakit menular seksual sering kali tidak menimbulkan gejala yang jelas.

    6. Penetrasi terlalu dalam

    Dikutip dari Cleveland Clinic, penetrasi yang terlalu dalam, terutama terhadap serviks, bisa membuat Anda mengalami iritasi dan kram perut.

    Ya, cedera atau infeksi pada serviks sangat rentan berakibat perut kram setelah berhubungan.

    7. Kista ovarium

    kista ovarium

    Pada tubuh wanita, terdapat dua organ kecil bernama ovarium. Nah, di sanalah terkadang kista tumbuh.

    Walaupun biasanya tidak berbahaya, kista bisa membuat Anda tidak nyaman bahkan sakit setelah berhubungan intim.

    8. Ovulasi

    mitos tentang ovulasi

    Setiap bulannya, ovarium alias indung telur akan memproduksi dua telur yang siap dibuahi.

    Selanjutnya, dua minggu sebelum menstruasi terjadi, folikel tersebut pecah dan melepaskan sel telur untuk pembuahan.

    Jika Anda melakukan hubungan intim ketika momen ini terjadi, kemungkinan besar akan memunculkan kram perut setelah selesai.

    9. Vaginismus

    vagina gatal

    Vaginismus adalah gangguan yang terjadi ketika otot di sekitar vagina mengencang tiba-tiba saat penetrasi.

    Walaupun vaginismus tidak memengaruhi hasrat seksual Anda, hal ini bisa menyebabkan rasa sakit seperti kram setelah berhubungan intim.

    10. Radang panggul

    radang panggul

    Penyebab lain terjadinya kram perut setelah berhubungan intim adalah radang panggul.

    Radang panggul umumnya disebabkan oleh penyakit menular seksual, seperti klamidia atau gonore yang tidak diobati.

    Kondisi ini juga bisa terjadi akibat pemasangan alat kontrasepsi (KB).

    11. Endometriosis

    sakit saat berhubungan seks perut kram setelah berhubungan

    Endometriosis biasanya muncul karena jaringan endometrium (lapisan dinding rahim) tumbuh dan menumpuk di luar rahim.

    Kondisi tersebut yang kemudian dapat menyebabkan kram dan sakit perut setelah berhubungan seks.

    Apabila Anda mengalami gejala seperti pendarahan berlebihan dan rasa nyeri yang luar biasa saat menstruasi, bisa jadi Anda mengalami endometriosis.

    12. Rahim miring ke belakang

    mengatasi gejala endometriosis

    Pada sebagian besar wanita, posisi rahim normalnya miring ke depan. Akan tetapi, ada juga wanita yang memiliki posisi rahim yang miring ke belakang.

    Situasi tersebut membuat penis menekan rahim selama berhubungan seks sehingga bisa menimbulkan sensasi kram setelah selesai.

    13. Kehamilan

    HPL hari perkiraan lahir Ivf

    Sebenarnya, jika kehamilan Anda sehat dan baik-baik saja alias tidak berisiko, seks saat hamil itu sangat aman.

    Bahkan, Anda tetap bisa melakukannya hingga air ketuban pecah nanti.

    Seks saat hamil tidak akan memengaruhi tumbuh kembang janin di dalam kandungan.

    Namun sayangnya, setelah berhubungan seks saat hamil Anda mungkin akan mengalami kram perut. Biasanya, hal ini sering terjadi pada trimester ketiga.

    Dokter mungkin akan menyarankan Anda untuk berhenti berhubungan seks saat hamil jika Anda mengalami:

    • perdarahan,
    • kram perut,
    • air ketuban pecah,
    • punya serviks yang lemah,
    • herpes, dan
    • tali plasenta yang rendah.

    14. Alat kontrasepsi

    spiral

    Perut kram setelah berhubungan ternyata juga bisa disebabkan oleh alat kontrasepsi yang Anda gunakan.

    Salah satu jenis alat kontrasepsi (KB) yang membuat gangguan ini terjadi adalah KB spiral atau IUD.

    Selama beberapa minggu setelah pemasangan, Anda mungkin akan merasakan kram, meskipun tidak berhubungan seks.

    Gejala kram perut akan kian parah sesaat setelah berhubungan intim. Meski begitu, penetrasi tidak akan mengubah posisi IUD, jadi tidak masalah jika Anda berhubungan seks dengan pasangan.

    Namun, bila gejala ini terus berlanjut hingga beberapa minggu, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter.

    15. Faktor emosional

    dampak gangguan pencernaan radang usus

    Emosi sangat berkaitan dengan aktivitas seksual. Itu sebabnya, faktor emosional mungkin memiliki andil sebagai salahs satu penyebab kram perut selama dan setelah berhubungan.

    Dikutip dari Mayo Clinic, berikut faktor emosional yang dapat menyebabkan rasa tidak nyaman, termasuk perut kram setelah berhubungan seks:

    • Masalah psikologis, seperti kecemasan atau depresi tentang kondisi fisik, ketakutan atau masalah hubungan, dapat menyebabkan rasa tidak nyaman saat berhubungan seksual.
    • Stres dapat menyebabkan otot panggul menegan sehingga dapat menyebabkan perut nyeri setelah berhubungan seksual.
    • Trauma masa lalu, seperti kekerasan seksual, bisa menimbulkan perut kram setelah berhubungan.

    16. Prostatitis

    retensi urin gejala penyakit prostatitis

    Normalnya, pria jarang merasakan kram perut setelah berhubungan seks. Hanya saja, masih ada beberapa orang yang mengalaminya.

    Kondisi ini biasanya terjadi jika sang pria memiliki kondisi yang disebut dengan prostatitis.

    Prostatitis adalah iritasi dan peradangan pada prostat yang bisa menyebabkan panggul nyeri serta kram setelah berhubungan seks.

    Hal ini karena kurangnya cairan mani saat ejakulasi karena prostat yang sedang meradang.

    Cara mengatasi sakit perut setelah berhubungan intim

    terapis seks

    Agar segera membaik, dokter akan merekomendasikan cara mengatasi sakit atau kram perut, baik bagian bawah atau atas, setelah berhubungan intim usai memeriksa kondisi Anda.

    Sesuai dengan penyebabnya, pengobatan yang mungkin direkomendasikan dokter sebagai cara mengatasi sakit perut setelah berhubungan intim adalah sebagai berikut:

    Obat-obatan

    Dokter mungkin memberikan obat untuk mengatasi penyebab perut nyeri setelah berhubungan seksual.

    Jika penyebabnya adalah infeksi bakteri, biasanya dokter akan memberikan antibiotik.

    Terapi seks

    Jika kram perut setelah seks terjadi karena masalah psikologis, Anda mungkin membutuhkan terapi. Bicara dengan konselor atau terapis dapat membantu menyelesaikan masalah ini.

    Pada intinya, bila Anda mengalami kram perut parah setelah berhubungan seksual, segera lakukan konsultasi ke dokter.

    Dokter akan menemukan penyebab perut kram setelah berhubungan seksual, kemudian menentukan pengobatan terbaik untuk Anda.

    Mengatasi kondisi penyebab kram perut setelah berhubungan seksual dapat memperbaiki kehidupan seks, keintiman emosional, dan citra diri Anda dengan pasangan.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    When Sex Is Painful. (2021). Retrieved 3 February 2021, from https://www.acog.org/womens-health/faqs/when-sex-is-painful?utm_source=redirect&utm_medium=web&utm_campaign=otn

    Why does sex hurt?. (2018). Retrieved 3 February 2021, from https://www.nhs.uk/common-health-questions/sexual-health/why-does-sex-hurt/#painful-sex-in-men

    Seehusen, D., Baird, D., & Bode, D. (2014). Dyspareunia in Women. American Family Physician, 90(7), 465-470. Retrieved from https://www.aafp.org/afp/2014/1001/p465.html

    Painful intercourse (dyspareunia) – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 3 February 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/painful-intercourse/symptoms-causes/syc-20375967

    Female Pain During Sex (Dyspareunia). (2021). Retrieved 3 February 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/12325-sexual-health-female-pain-during-sex-dyspareunia

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 4 weeks ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.