Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

Mendadak Linglung dan Bingung? Mungkin Karena Brain Fog

    Mendadak Linglung dan Bingung? Mungkin Karena Brain Fog

    Setiap orang pasti pernah mengalami kesulitan dalam mengingat beberapa hal dan seperti memiliki pikiran yang kosong atau bingung. Nah, fenomena mendadak lupa, bingung, dan linglung ini dikenal dengan istilah brain fog atau pikiran berkabut.

    Meski brain fog adalah sesuatu yang umum dan dapat dialami oleh siapa saja, hal ini bisa terkait dengan masalah kesehatan lainnya. Ketahui lebih lanjut mengenai istilah tersebut melalui penjelasan berikut.

    Apa itu brain fog?

    Brain fog adalah istilah untuk menggambarkan serangkaian gejala yang sering terkait dengan fungsi kognitif otak.

    Gejala ini termasuk lupa dan kehilangan memori jangka pendek, sulit berkonsentrasi, kesulitan dalam berpikir dan memecahkan masalah, pikiran terasa kabur atau kosong, kebingungan atau linglung, dan masalah kognitif lainnya.

    Brain fog itu sendiri bukanlah istilah medis yang baku.

    Meski begitu, kondisi ini sering membuat penderitanya sulit untuk menjaga pikiran tetap lurus dan jernih, sehingga tidak dapat menyelesaikan tugas atau pekerjaannya dalam beberapa waktu.

    Penderitanya pun sering merasa tidak termotivasi untuk melakukan berbagai hal.

    Bila ini terjadi terus menerus, ia sering kali merasa kelelahan, frustasi, cemas, atau tertekan karena kondisinya.

    Brain fog umumnya terjadi sementara akibat kondisi medis tertentu yang Anda alami.

    Ini tidak terkait dengan kerusakan struktur otak, seperti yang dialami penderita demensia atau penyakit Alzheimer.

    Melansir laman Oregon Health & Science University (OHSU), demensia dan penyakit Alzheimer memengaruhi lebih dari memori.

    Mereka mengubah kemampuan Anda untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari Anda.

    Apa penyebab brain fog?

    Olahraga untuk Menghilangkan Rasa Sedih

    Para peneliti tidak mengetahui secara pasti apa penyebab seseorang memiliki pikiran yang kosong dan bingung.

    Meski begitu, beberapa faktor di bawah ini diketahui dapat menyebabkan kondisi tersebut pada seseorang.

    1. Stres

    Stres dapat meningkatkan hormon kortisol secara berlebihan.

    Adapun peningkatan kadar kortisol sering memengaruhi memori, fungsi kognitif, serta membuat otak menjadi lelah, sehingga lebih mungkin menyebabkan pikiran kosong dan bingung.

    2. Kurang tidur

    Tidur memberikan waktu bagi otak untuk beristirahat dan memperbaiki ingatan.

    Kekurangan waktu tidur akan menyebabkan otak menjadi lebih lelah dan pembentukan ingatan dapat terganggu.

    3. Kurang aktivitas fisik

    Aktivitas fisik dan olahraga terbukti dapat membantu melindungi serta meningkatkan kemampuan berpikir dan memori Anda.

    Sebaliknya, kurang olahraga sering memengaruhi suasana hati, kualitas tidur, hingga stres, yang semuanya sering menyebabkan gangguan kognitif.

    4. Kekurangan nutrisi

    Beberapa jenis nutrisi memiliki peran dalam membantu melindungi fungsi kognitif otak.

    Bila kekurangan jenis nutrisi tersebut, brain fog mungkin dapat terjadi pada Anda, misalnya kekurangan vitamin B12, vitamin D, asam lemak omega-3, zat besi, atau yodium.

    5. Konsumsi gula berlebih

    Gula merupakan sumber energi utama untuk otak.

    Namun, jika kadar gula dalam tubuh berlebih, aliran darah ke otak menjadi terganggu dan bisa menyebabkan masalah kognitif, termasuk ingatan dan kemampuan berpikir.

    6. Berhenti mengonsumsi kopi

    waktu terbaik minum kopi

    Kafein pada kopi dapat membantu Anda untuk lebih waspada dan berkonsentrasi.

    Bagi Anda yang sudah terbiasa mengonsumsi kopi, berhenti mengonsumsi kafein secara tiba-tiba dapat menimbulkan beberapa gejala, seperti gangguan konsentrasi dan masalah kognitif lainnya.

    7. Dehidrasi

    Tubuh manusia mengandung sekitar 60% air. Adapun seluruh sel tubuh, termasuk sel otak, bergantung pada air untuk menjalankan fungsinya.

    Nah, bila kadar air berkurang dan terjadi dehidrasi, fungsi otak bisa terganggu dan menimbulkan gejala yang terkait dengan brain fog.

    8. Efek samping obat-obatan

    Beberapa obat, seperti benzodiazepin, beta blocker, atau pereda nyeri, dapat menyebabkan brain fog pada sebagian orang.

    Jika Anda mengalaminya setelah mengonsumsi obat-obatan tersebut, konsultasikan dengan dokter Anda untuk mengurangi dosis atau mengganti obat.

    9. Perubahan hormon

    Perubahan hormon, seperti karena kehamilan, menopause, atau sindrom Cushing, sering menimbulkan masalah konsentrasi dan memori.

    Umumnya, masalah ini akan terselesaikan dengan sendirinya saat kadar hormon Anda sudah kembali seimbang.

    10. Penyakit infeksi

    Brian fog juga bisa terjadi setelah Anda menderita penyakit infeksi, termasuk COVID-19. Pada penderita COVID-19, gejala-gejala ini sering termasuk ke dalam Long COVID-19.

    Ini bisa terjadi karena sel-sel yang melawan infeksi berakhir di tempat yang tidak biasa, seperti otak.

    12. Gangguan tiroid

    Gangguan tiroid, baik kelebihan tiroid (hipertiroidisme) maupun kekurangan tiroid (hipotiroidisme), dapat menimbulkan berbagai masalah kognitif, seperti sulit berkonsentrasi atau masalah memori.

    Selain penyebab-penyebab di atas, pikiran yang kosong dan bingung juga bisa terjadi karena kondisi medis lainnya, seperti:

    Bagaimana mengatasi brain fog?

    Tidur pakai makeup

    Umumnya, mengatasi pikiran kosong dan bingung tergantung pada kondisi yang menyebabkannya.

    Namun, tips berikut bisa Anda lakukan untuk mengatasi brain frog.

    • Perbaiki pola tidur Anda agar mendapat waktu tidur yang cukup. Cobalah tidur dan bangun pada jam yang sama setiap harinya.
    • Rutin olahraga.
    • Konsumsi makanan dengan gizi seimbang, termasuk sayuran, buah-buahan, lemak sehat (omega-3), protein, dan karbohidrat. Bila perlu, konsumsi makanan yang baik untuk otak.
    • Batasi konsumsi makanan mengandung lemak jenuh, seperti makanan cepat saji, gula, makanan olahan, dan alkohol.
    • Hindari stres, seperti melakukan meditasi atau kegiatan yang Anda suka.
    • Jika Anda memiliki penyakit tertentu, usahakan untuk mengendalikannya. Misalnya, jika Anda mengalami diabetes, kontrol kadar gula darah Anda. Konsultasikan dengan dokter untuk dapat mengatasi penyakit Anda.
    • Diskusikan dengan dokter Anda jika obat yang Anda konsumsi menyebabkan brain fog.
    • Minum air putih yang cukup.

    Bila gejala yang Anda alami cukup mengganggu, konsultasikan dengan dokter untuk diagnosis dan penanganan yang tepat.


    Ingin mendapatkan berat badan ideal?

    Yuk konsultasikan masalahmu dengan ahli gizi atau berbagi tips bersama di Komunitas Berat Badan Ideal!


    health-tool-icon

    Kalkulator BMI (IMT)

    Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Brain Fog – San Francisco Neuropsychology PC. San Francisco Neuropsychology PC. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://sanfrancisconeuropsychology.org/blog/brain-fog/

    Brain Fog vs. Dementia | OHSU. Ohsu.edu. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://www.ohsu.edu/womens-health/brain-fog-vs-dementia

    Caffeine: How Long it Lasts, How Much & Withdrawals. Cleveland Clinic. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/15496-caffeine-how-to-hack-it-and-how-to-quit-it

    Can dehydration impair cognitive function? | Cognitive Vitality | Alzheimer’s Drug Discovery Foundation. Alzdiscovery.org. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://www.alzdiscovery.org/cognitive-vitality/blog/can-dehydration-impair-cognitive-function

    Cognitive Function In Depth. Linus Pauling Institute. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://lpi.oregonstate.edu/mic/health-disease/cognitive-function

    Common causes of brain fog Pardee Hospital | Hendersonville, NC. Pardeehospital.org. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://www.pardeehospital.org/about-us/pardee-health-column/common-causes-of-brain-fog/

    Long COVID: Brain fog. Nhsinform.scot. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://www.nhsinform.scot/long-term-effects-of-covid-19-long-covid/signs-and-symptoms/long-covid-brain-fog/#:~:text=Brain%20fog%20is%20not%20a,fuzzy%20thoughts

    Regular exercise changes the brain to improve memory, thinking skills – Harvard Health. Harvard Health. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://www.health.harvard.edu/blog/regular-exercise-changes-brain-improve-memory-thinking-skills-201404097110

    Sugar and the Brain. Hms.harvard.edu. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://hms.harvard.edu/news-events/publications-archive/brain/sugar-brain

    What is Brain Fog and Clouding of consciousness? The ultimate guide to understanding the symptoms, medical cause, and top treatment options to help reduce or get rid of the fog in your brain. Umhs-sk.org. (2022). Retrieved 18 January 2022, from https://www.umhs-sk.org/blog/brain-fog

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui Jan 21
    Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita
    Next article: