Mengenal Quarter-Life Crisis dan Cara Terbaik Mengatasinya

Mengenal Quarter-Life Crisis dan Cara Terbaik Mengatasinya

Quarter-life crisis menjadi salah satu istilah yang banyak dibicarakan, khususnya oleh generasi milenial yang berada di rentang usia 20–30 tahun. Ini merupakan sebuah fase ketika seseorang merasa cemas atas ketidakpastian yang ada di hidupnya.

Kondisi ini membuat sebagian besar orang mempertanyakan apa sebenarnya yang ingin mereka capai selama hidup. Lantas, bagaimana fase ini harus dihadapi?

Apa itu quarter-life crisis?

Dalam ilmu psikologi, quarter-life crisis adalah suatu masa ketika seseorang merasa cemas, ragu, gelisah, dan bingung terhadap tujuan hidupnya.

Kekhawatiran atau kecemasan berlebih ini bisa meliputi hal-hal seperti pekerjaan, asmara, hubungan dengan orang lain, hingga keuangan.

Emosi negatif yang timbul sering kali membuat seseorang menjadi stres atau mengalami gangguan psikologis, seperti depresi.

Fase quarter-life crisis biasanya terjadi pada rentang usia 20–30 tahun. Namun, ada pula yang menghadapi krisis ini pada usia 18 tahun.

Quarter-life crisis pada kelompok usia tersebut tergolong langka, tetapi tetap bisa menimbulkan dampak negatif yang nyata, salah satunya gangguan mental pada remaja.

Tanda-tanda quarter-life crisis

stres ibu rumah tangga

Gejala yang menandai krisis seperempat abad ini mungkin terlihat sepele dan sering terjadi. Namun, jangan abaikan hal tersebut, apalagi jika sudah terlalu mengganggu pikiran Anda.

Berikut beberapa tanda yang dapat Anda kenali.

1. Mempertanyakan hidup

Mulai mempertanyakan hidup adalah salah satu gejala awal quarter-life crisis yang sering disepelekan karena dianggap biasa.

Berbagai pertanyaan bisa timbul di dalam kepala, misalnya apa sebenarnya tujuan hidup Anda atau pencapaian yang sudah diraih selama ini.

Jika Anda sering mempertanyakan hal tersebut pada diri sendiri, bisa jadi Anda sedang menghadapi krisis seperempat abad

2. Merasa hanya jalan di tempat

Selalu merasa terjebak dalam situasi apa pun? Atau merasa hidup tidak berjalan sesuai dengan harapan dan usaha yang telah dilakukan?

Ini bisa menjadi tanda dari stres berkepanjangan sekaligus quarter-life crisis.

3. Kehilangan arah dan semangat

Gejala selanjutnya dari fase quarter-life crisis adalah hilangnya semangat dalam melakukan aktivitas apa pun, seperti bekerja atau sekedar melakukan hobi.

Lama-kelamaan, Anda mungkin juga akan merasa kehilangan arah karena tidak lagi menemukan hal-hal yang memunculkan motivasi.

4. Kesulitan mengambil keputusan

brain fog banyak pikiran di kantor

Bosan dengan pekerjaan yang itu-itu saja, tetapi juga takut untuk keluar ? Nah, ini merupakan salah satu pertanda yang muncul saat seseorang berada dalam krisis seperempat abad.

Pekerjaan yang Anda lakukan sekarang memang sudah menjadi zona nyaman, tetapi tidak membuat Anda berkembang.

Namun, Anda berpikir bahwa akan sulit memulai segalanya dari awal, sehingga Anda pun bingung harus bertahan atau keluar dari zona nyaman.

5. Tidak bahagia dengan pencapaian yang didapat

Setelah memilih untuk menetap pada pekerjaan tersebut, Anda hanya melakukan hal-hal yang berulang, terus mengalami burnout, dan pencapaiannya terasa kurang.

Seiring waktu, ini bisa menyebabkan masalah mental pada pekerja kantoran maupun orang-orang yang bekerja di bidang lainnya.

6. Merasa terombang-ambing

Merasa terombang-ambing dalam hal percintaan maupun finansial juga menjadi masalah ketika quarter-life crisis terjadi.

Dalam hal percintaan, ini biasanya terjadi saat Anda menjalin hubungan serius. Anda mungkin mempertanyakan apakah pilihan tersebut sudah tepat atau belum.

Sementara itu, stres akibat masalah keuangan juga bisa menyebabkan quarter-life crisis. Pengeluaran lebih besar daripada pemasukan membuat Anda tidak memiliki tabungan untuk masa depan.

7. Tekanan dari lingkungan sekitar

Fase quarter-life crisis sering juga sering terjadi karena adanya tekanan dari keluarga atau lingkungan sekitar.

Mereka mungkin mulai membandingkan pencapaian Anda dengan orang lain atau menekan untuk segera menikah.

Hal tersebut bisa menimbulkan keraguan terhadap diri Anda sendiri, rasa khawatir, dan kesulitan untuk mengambil keputusan yang tepat.

Setiap orang mungkin memiliki gejala quarter-life crisis yang berbeda, bahkan yang tidak disebutkan di atas. Namun, tidak semua orang yang mengalami gejala di atas berarti sedang menghadapi quarter-life crisis.

Kebiasaan yang menyebabkan quarter-life crisis

Selain beberapa kondisi di atas, quarter-life crisis juga bisa muncul akibat kebiasaan berikut.

  • Terlalu sering bermain media sosial dan mulai membandingkan diri dengan orang lain.
  • Melakukan aktivitas rekreasi sampai lupa waktu, misalnya bermain game selama berjam-jam.
  • Sering mengeluh tanpa melakukan apa pun untuk menyelesaikan hal tersebut.
  • Menutup diri dari orang lain sehingga pergaulan menyempit dan Anda kehilangan koneksi.

Fase quarter-life crisis

stres memicu kelelahan

Dalam penelitian yang berjudul The Holistic Phase Model of Early Adult Crisis (2013), dijelaskan bahwa seseorang yang mengalami quarter-life crisis akan melewati empat fase berikut.

1. Fase pertama

Fase ini ditandai dengan rasa terjebak akan suatu kondisi, seperti pekerjaan, pendidikan, hingga hubungan asmara. Akibatnya, muncul kesulitan untuk keluar dari zona tersebut.

2. Fase kedua

Pada fase ini, kesadaran untuk bisa mengubah keadaan mulai terbentuk. Namun, Anda harus ekstra hati-hati saat melangkah.

Karena jika salah, Anda mungkin kembali ke fase pertama atau malah mengambil keputusan yang buruk.

3. Fase ketiga

Ini merupakan titik ketika seseorang berhasil mencapai satu target, kemudian terdorong untuk melakukan perubahan lain.

Contohnya, saat Anda berhasil meneyelesaikan kuliah, Anda termotivasi mencari pekerjaan atau studi yang lebih tinggi

4. Fase keempat

Pada fase ini, perasaan Anda sudah cukup stabil. Komitmen akan pekerjaan atau hubungan pun mulai terbentuk. Pada fase quarter-life crisis terakhir ini, Anda siap menghadapi tantangan lainnya.

Cara mengatasi quarter-life crisis

Meski menjadi sesuatu yang umum terjadi, jika dibiarkan saja quarter-life crisis ini ternyata bisa berdampak buruk terhadap kondisi kesehatan mental Anda. Jadi, penting untuk mengetahui bagaimana cara bijak menghadapinya.

Berikut adalah beberapa cara yang bisa Anda lakukan saat menghadapi krisis seperempat abad:

1. Kenali diri sendiri

Anda harus mengenal dan berdamai dengan diri sendiri. Contohnya, coba mulai dengan apa yang ingin Anda lakukan ke depan, kelebihan, serta kekurangan Anda.

Jadikan hal tersebut sebagai bahan evaluasi sekaligus motivasi untuk menjalani hidup. Hal ini dilakukan agar Anda tahu apa tujuan hidup Anda.

2. Jangan terbiasa memendam masalah

Jika Anda memiliki keraguan atau masalah, cobalah untuk membagikannya dengan orang lain. Jangan memendam emosi karena ini justru berdampak buruk bagi Anda.

Pada akhirnya, sebagai makhluk sosial, Anda sesekali akan membutuhkan pertolongan orang lain untuk mencari solusi dari suatu masalah.

3. Berhenti membandingkan diri dengan orang lain

Satu hal yang erat kaitannya dengan quarter-life crisis adalah senang membandingkan diri sendiri dengan orang lain, padahal ini tidak akan ada habisnya.

Fokus terhadap diri sendiri untuk berkembang merupakan langkah yang baik untuk mengurangi kebiasaan tersebut. Ini juga merupakan bentuk dari mencintai diri sendiri.

4. Membuat rencana hidup

Tidak perlu terlalu jauh, cukup rencanakan apa yang ingin Anda capai lima tahun ke depan. Selain itu, pikirkan dengan matang bagaimana Anda meraih mimpi tersebut.

Perencanaan ini juga bisa berupa perencanaan finansial supaya Anda memiliki tabungan untuk masa depan yang lebih baik.

5. Mencari hobi baru

Jika Anda merasa tidak produktif dan hanya jalan di tempat, cobalah untuk mencari kegiatan baru atau hobi untuk mengurangi stres.

Cara ini tidak hanya membantu mengatasi quarter-life crisis, tapi juga dapat membuat Anda merasa jauh lebih baik.

6. Percaya pada diri sendiri

Anda harus menjemput impian Anda, sebab menunggu tidak akan membuat segalanya berjalan dengan baik. Cari tahu caranya dan percayalah pada diri sendiri ketika mulai menjalani kegiatan itu.

Selain itu, dibutuhkan sebuah sikap positif agar fase quarter-life crisis tidak memengaruhi hidup Anda.

Jika merasa tidak mampu menghadapi quarter-life crisis sendiri, tidak ada salahnya untuk mencari bantuan profesional ke psikolog.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Robbins, A., & Wilner, A. (2001). Quarterlife crisis: The unique challenges of life in your twenties. Penguin. Retrieved 13 October 2022 from https://www.researchgate.net/publication/51221341_Does_a_Quarterlife_Crisis_Exist. 

Why millennials need quarter-life crises. (2017). Psychology Today. Retrieved 13 October 2022 from https://www.psychologytoday.com/us/blog/the-gen-y-guide/201709/why-millennials-need-quarter-life-crises

Why your late twenties is the worst time of your life. (2016, March 7). Harvard Business Review. Retrieved 13 October 2022 from https://hbr.org/2016/03/why-your-late-twenties-is-the-worst-time-of-your-life

Robinson, O. C., Wright, G. R., & Smith, J. A. (2013). The holistic phase model of early adult crisis. Journal of Adult Development20(1), 27-37. Retrieved 13 October 2022 from https://doi.org/10.1007/s10804-013-9153-y

One of the symptoms of quarter life crisis, too much playing games and social media. (2020, June 26). IPB University. Retrieved 13 October 2022 from https://ipb.ac.id/news/index/2020/06/one-of-the-symptoms-of-quarter-life-crisis-too-much-playing-games-and-social-media/d2f79cbba911aae927678e4256c396b5

Understanding The Quarter-life Crisis | Bradley University Online. (2018). Retrieved 27 October 2022, from https://onlinedegrees.bradley.edu/blog/understanding-the-quarter-life-crisis/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Hillary Sekar Pawestri Diperbarui Oct 27
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.