Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Kenali Jenis Gangguan Psikologi yang Bisa Dialami Remaja

Kenali Jenis Gangguan Psikologi yang Bisa Dialami Remaja

Gangguan psikologis pada remaja merupakan hal yang perlu Anda waspadai. Pasalnya, di usia ini anak mengalami banyak gejolak emosi. Mulai dari perubahan mood, pengaruh pubertas, beban pelajaran sekolah, serta pergaulan dengan teman. Semua itu bisa menjadi pemicu masalah psikologi remaja. Simak artikel berikut untuk cari tahu lebih lanjut.

Di usia berapa anak berisiko mengalami gangguan psikologis?

hormon stres

Menurut data dari badan kesehatan dunia WHO, diperkirakan sekitar 1 dari 7 anak usia 10 sampai 19 tahun mengalami masalah psikologis.

Sayangnya, kebanyakan dari gangguan ini tidak disadari dan tidak mendapatkan penanganan yang tepat.

Remaja dengan masalah kesehatan mental sangat rentan dikucilkan di lingkungan pergaulannya, tidak dihargai, serta dicap buruk oleh teman dan masyarakat sekitar.

Perlakuan buruk ini seringkali membuat mereka kesulitan memperoleh pendidikan yang layak, mempertahankan diri, dan memperoleh hak-haknya.

Penyebab dan faktor risiko gangguan psikologis pada remaja

Ada sejumlah faktor yang dapat memengaruhi kesehatan mental. Semakin banyak faktor risiko yang anak alami, semakin besar pula kemungkinan ia mengalami masalah mental.

Melansir WHO, faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko masalah psikologis pada remaja, meliputi hal-hal berikut.

  • Tekanan untuk menyesuaikan diri dengan teman sebaya.
  • Kesulitan mencari jati diri dan krisis identitas.
  • Persepsi keliru yang diperoleh dari media.
  • Tekanan masyarakat terhadap perbedaan gender.
  • Keluarga yang tidak harmonis.
  • Hubungan buruk dengan teman sebaya.
  • Kekerasan seksual dan intimidasi.
  • Pengasuhan yang keras dan otoriter.
  • Masalah sosial ekonomi yang parah.

Selain itu, beberapa remaja mungkin lebih berisiko mengalami masalah psikologis karena mengalami kondisi-kondisi seperti:

  • menderita penyakit kronis,
  • mengidap gangguan spektrum autisme,
  • disabilitas intelektual atau kondisi neurologis lainnya,
  • menyandang cacat atau kelainan fisik lainnya,
  • hamil di usia remaja,
  • menjadi orang tua di usia remaja,
  • melakukan pernikahan dini atau pernikahan paksa,
  • anak yatim,
  • remaja dari suku atau etnis yang minoritas, serta
  • remaja dari kelompok terdiskriminasi lainnya.

Jenis-jenis gangguan psikologis yang paling sering dialami oleh remaja

stres menyebabkan hipertensi

Dilansir dari situs WHO dan Mental Health Literacy, berikut ini beberapa jenis gangguan mental dan masalah psikologis pada remaja yang cukup sering terjadi..

1. Gangguan emosional

Di antara masalah mental yang remaja alami, gangguan emosional merupakan kondisi yang paling sering terjadi.

Gangguan emosional meliputi kondisi berikut.

  • Gangguan kecemasan yang ditandai dengan panik dan khawatir secara berlebihan.
  • Fobia spesifik, yaitu takut secara berlebihan pada hal-hal tertentu.
  • Depresi yaitu kondisi stres yang berlebihan pada anak.

Depresi dan gangguan kecemasan memiliki beberapa gejala yang mirip seperti perubahan suasana hati secara tiba-tiba.

Masalah psikologi pada remaja ini dapat memengaruhi pelajaran di sekolah dan menarik diri dari pergaulan.

Bahkan, dalam kasus depresi yang parah, anak berisiko melakukan bunuh diri.

2. Gangguan perkembangan perilaku

Belakangan ini, gangguan psikologis pada remaja yang memengaruhi perilaku semakin banyak terjadi pada remaja, meliputi kondisi berikut.

Umumnya, hal ini terjadi karena anak mengalami masalah dalam perkembangan otaknya sejak usia dini.

Gangguan perilaku pada remaja dapat memengaruhi pendidikan anak serta berisiko membuat ia terlibat dalam kenakalan remaja dan tindak kriminal.

3. Gangguan makan

Gangguan psikologis pada remaja juga bisa berupa gangguan makan (eating disorder). Tidak hanya pada usia remaja, kondisi ini juga bisa muncul pada dewasa muda.

Gejalanya ditandai dengan perilaku makan yang abnormal, misalnya menolak makan (anoreksia nervosa), keasyikan makan lalu memuntahkan (bulimia nervosa), atau makan terus menerus (binge-eating disorder).

Pada anoreksia dan bulimia, remaja merasa khawatir mengalami kenaikan berat badan sehingga mereka memaksa diri seperti memuntahkan makanannya.

Sementara pada binge-eating, anak justru tidak merasa khawatir akan berat badannya sehingga mereka mengalami obesitas.

4. Psikosis

Psikosis adalah kondisi di mana seseorang kehilangan kontak dengan realita. Remaja yang menderita psikosis mungkin mendengar atau melihat hal-hal yang tidak ada.

Melansir situs Child Mind Institute, gejala kondisi ini dapat berupa halusinasi atau delusi. Pada kasus tertentu, gejala psikosis dapat berkembang menjadi skizofrenia.

Gangguan psikologis pada remaja ini dapat memengaruhi aktivitas anak sehari-hari, termasuk dalam bergaul bersama teman dan berinteraksi dengan anggota keluarga.

5. Bunuh diri dan menyakiti diri

Mengutip WHO, bunuh diri merupakan penyebab kematian keempat pada remaja usia 15 sampai 19 tahun.

Faktor risiko gangguan psikologis ini pada remaja meliputi konsumsi alkohol, pelecehan di masa kanak-kanak, kesulitan mencari bantuan psikologis, serta tersedianya akses terhadap sarana bunuh diri.

Di samping itu, media juga berperan penting dalam mendorong atau menghalangi tindakan bunuh diri.

Hal ini meliputi semua bentuk media, termasuk buku bacaan, majalah, televisi, dan media digital.

6. Perilaku berbahaya dan berisiko tinggi

Berani berbuat hal-hal yang berbahaya dan berisiko tinggi merupakan masalah psikologis pada remaja yang dapat memengaruhi kesehatan mereka.

Hal ini meliputi penyalahgunaan narkoba, seks bebas di usia remaja, merokok, menggunakan ganja, minum alkohol, dan sebagainya.

Biasanya, tindakan ini dianggap sebagai pelarian anak atas masalah emosional yang mereka alami. Namun, pada kenyataannya, hal ini malah justru merusak mental dan kesehatan remaja.

Bukan hanya itu, dampak lain yang bisa terjadi seperti prestasi akademik yang buruk, cedera, perkelahian, terlibat kejahatan, bahkan kematian.

Bagaimana mengatasi gangguan psikologis pada remaja?

ciri-ciri gangguan mental pada remaja

Dalam mengatasi masalah psikologis pada remaja, orangtua harus mengambil peran utama. Terutama dalam hal mendidik dan mengasuh anak.

Upaya-upaya yang bisa dilakukan meliputi hal-hal berikut.

  • Memerhatikan perkembangan sosial dan emosional anak sesuai usianya.
  • Peka terhadap perubahan mood anak
  • Mendeteksi dini masalah psikologis yang mungkin anak alami.
  • Memerhatikan interaksi anak di sekolah ataupun di lingkungan sekitar rumah.
  • Mempersiapkan fasilitas perawatan sejak dini, seperti terapi dengan psikolog anak.

Menyediakan makanan dengan gizi seimbang untuk mendukung perkembangan otak anak.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Adolescent mental health. (2021). Retrieved 22 November 2021, from https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/adolescent-mental-health

Mental Disorders – Mental Health Literacy. Retrieved 22 November 2021, from https://mentalhealthliteracy.org/mental-disorders/

IDAI | Masalah kesehatan mental emosional remaja. (2013). Retrieved 22 November 2021, from https://www.idai.or.id/artikel/seputar-kesehatan-anak/masalah-kesehatan-mental-emosional-remaja

Oppositional defiant disorder (ODD) – Symptoms and causes. (2018). Retrieved 22 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/oppositional-defiant-disorder/symptoms-causes/syc-20375831

Eating disorders and adolescents – Better Health Channel. Retrieved 22 November 2021, from https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/healthyliving/eating-disorders-adolescents

Watching for Signs of Psychosis in Teens – Child Mind Institute. Retrieved 22 November 2021, from https://childmind.org/article/watching-for-signs-of-psychosis-in-teens/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Indah Fitrah Yani Diperbarui seminggu yang lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita