Biasanya, kalau seseorang ingin menurunkan berat badan, maka anjuran atau nasihat yang diberikan adalah menerapkan gaya hidup yang sehat, menjaga pola makan, serta berolahraga rutin. Semua hal tersebut mungkin sudah Anda lakukan, tapi berat badan tak kunjung turun. Jika hal ini terjadi, Anda bisa mencoba metode diet dengan balon untuk menurunkan berat badan. Aneh memang, mengatasi obesitas dengan makan balon. Namun, metode ini ternyata cukup efektif. Lalu bagaimana pengobatan ini dilakukan? Apakah aman untuk dicoba?

Menurunkan berat badan dengan makan balon

Apa itu makan balon? Jadi, dalam hal ini benda elastis yang berbentuk mirip balon – tentu bukan balon sungguhan – dimasukkan ke dalam perut orang yang mengalami obesitas melalui mulut (ditelan). Setelah ditelan, balon tersebut akan dipompa melalui saluran khusus. Setelah dipompa, balon tentu akan membesar dalam perut. Hal ini sengaja dilakukan dengan tujuan agar ruangan perut Anda menjadi penuh dan hanya tersisa sedikit untuk makanan yang masuk.

Sehingga, saat Anda makan nanti meski Anda baru saja makan sedikit, tetapi perut sudah langsung terasa penuh. Pada akhirnya, asupan harian Anda akan berkurang dan kemudian berat badan pun ikut turun.

Namun, metode pengobatan obesitas ini hanya bisa dilakukan di bawah pengawasan dokter dan ahli gizi yang berpengalaman. Jadi, Anda tidak bisa makan balon sembarangan dan berharap bisa cepat kurus.

Beberapa penelitian telah membuktikan jika makan balon cukup efektif membantu menurunkan berat badan orang yang mengalami kegemukan. Salah satunya, penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Turkish Journal Gastroenterol tahun 2010 mengungkapkan bahwa penurunan berat badan yang terjadi dengan cara ini bisa mencapai 25% dari berat badan awal. Hal ini dianggap cukup efektif untuk menurunkan berat badan dalam waktu yang cepat.

Risiko mengisi perut dengan balon untuk menurunkan berat badan 

Makan balon memang telah terbukti bisa menurunkan berat badan pada orang dengan masalah obesitas. Namun, sama seperti tindakan medis lainnya, prosedur pengobatan ini juga memiliki risiko dan efek samping tersendiri. Apa saja masalah yang mungkin terjadi setelah menjalani prosedur ini?

  • Perut terasa tidak nyaman. Karena di dalam lambung Anda terisi balon yang penuh udara, maka Anda akan mudah merasa kembung dan kenyang. Maka dari itu, jika Anda memang memutuskan untuk menjalani pengobatan ini, Anda harus berkonsultasi dulu dengan ahli gizi agar dapat dirancang perencanaan makan yang tepat.
  • Infeksi. Balon yang dimasukkan dalam perut adalah benda yang berasal dari luar tubuh. Karena itu, balon tersebut berisiko menyebabkan infeksi. Hal ini biasanya diketahui jika pasien mengalami gejala seperti kram perut, diare, muntah, dan demam.
  • Gangguan pencernaan. Salah satu risiko makan balon adalah gangguan pencernaan. Pasalnya, balon yang ada di dalam lambung justru memengaruhi sistem kerja organ pencernaan Anda.

Apakah saya perlu makan balon untuk menurunkan berat badan?

Metode turun berat badan dengan balon baru diizinkan di Eropa dan Amerika Serikat. Di Indonesia sendiri metode ini belum diuji klinis, apalagi dilegalkan sebagai pengobatan obesitas.

Lagipula, metode ini hanya boleh dilakukan oleh orang dengan obesitas yang tak kunjung berhasil menurunkan berat badannya meski sudah menjalani diet serta berolahraga rutin. Menurut sejumlah penelitian dan uji klinis, pengobatan ini juga baru bisa berhasil dilakukan jika diiringi dengan penerapan pola hidup yang sehat, seperti menjaga pola makan serta berolahraga setiap hari. 

Jadi, kalau tujuan Anda hanya untuk turun berat badan, sebaiknya jangan mudah tergoda dengan cara instan. Sejauh ini belum ada cara instan untuk menurunkan berat badan. Anda harus mengusahakan gaya hidup sehat secara rutin dan berkelanjutan kalau memang mau mencapai berat badan ideal.

Baca Juga:

Sumber
Yang juga perlu Anda baca