home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kapan Luka Harus Diperban atau Boleh Dibiarkan Terbuka Saja?

Kapan Luka Harus Diperban atau Boleh Dibiarkan Terbuka Saja?

Luka kecil maupun besar jika tidak diobati atau ditangani dengan baik bisa sulit sembuh. Namun, perawatan luka bisa berbeda-beda, ada luka yang bisa diobati dengan obat merah, lalu luka dibiarkan terbuka sampai sembuh. Ada pula yang lebih baik ditutup dengan plester atau diperban menggunakan kasa. Bahkan, ada juga luka yang perlu dijahit. Nah, lalu bagaimana menentukan kapan luka harus diperban?

Syarat luka harus diperban

Luka sayat

Penyebab luka semakin parah adalah karena cara perawatan yang salah. Banyak yang mengira bahwa luka terbuka harus dibiarkan terkena angin agar kering dan cepat sembuh.

Memang benar, luka tidak boleh dibiarkan basah dalam waktu lama dan mengeringkan luka dapat membantu penyembuhan. Akan tetapi, hal ini tidak berlaku untuk semua jenis luka.

Luka gores atau luka lecet yang ringan dan tidak mengeluarkan banyak darah bisa dibiarkan terbuka tanpa diperban.

Namun, menurut American Family Physician, beberapa jenis luka kecil tetap perlu ditutup menggunakan perban agar terhindar dari infeksi dan mempercepat penyembuhan.

Berikut ini adalah beberapa syarat yang menentukan luka harus diperban.

  • Luka terletak pada bagian kulit yang mudah teriritasi oleh pakaian atau tergesek permukaan benda.
  • Anda berada di lingkungan yang kering dan berudara dingin sehingga bisa membuat kulit menjadi kering.
  • Luka rentan terkontaminasi debu, polusi, atau kotoran yang mungkin mengandung bakteri penyebab infeksi.
  • Anda memiliki penyakit kulit seperti eksim atau psoriasis yang membuat kulit sering mengalami peradangan dan berubah kering. Luka perlu diperban terutama saat luka berada diarea kambuhnya penyakit.

Penting diketahui bahwa menutup luka dengan perban dapat membantu mempertahan kelembapan di sekitar kulit yang terluka.

Kelembapan dapat mempercepat pemulihan jaringan kulit yang rusak pada luka. Kondisi kulit yang lembab membantu kinerja sel fibroblas dalam membentuk jaringan baru yang menutup luka.

Kulit yang lembap juga bisa mengurangi jumlah cairan yang keluar dari luka.

Bahkan, menjaga kelembapan luka merupakan salah satu cara mempercepat kesembuhan luka pada pasien diabetes atau gangguan pembekuan darah. Dengan begitu, pasien bisa menghindari risiko amputasi.

Jadi, meskipun luka cukup ringan dan Anda bisa menjaganya terhindar dari kotoran, menutup luka dengan perban sebagai pertolongan pertama tetap bisa memberikan manfaat dalam menyembuhkan luka.

Langkah merawat luka yang perlu diperban

Cara mengatasi luka robek atau vulnus laceratum

Berikut ini cara yang disarankan oleh American Academy of Dermatology Association untuk merawat luka yang perlu diperban dengan perlengkapan P3K di rumah.

1. Menghentikan perdarahan

Saat luka mengeluarkan darah, coba tahan luka untuk menghentikan keluarnya darah. Agar lebih efektif, Anda bisa mengangkat bagian tubuh yang terluka untuk menghambat aliran darah yang keluar.

Pastikan darah sudah benar-benar berhenti sebelum Anda melakukan langkah perawatan selanjutnya.

2. Bersihkan luka

Setelah darah berhenti, segera bersihkan area yang terluka dengan air mengalir guna mencegah masuknya kotoran atau bakteri yang dapat menyebabkan infeksi luka.

Bersihkan luka di bawah air mengalir selama beberapa menit dan bila perlu bersihkan juga kulit di sekitar luka menggunakan sabun. Setelah itu, oleskan salep antibiotik pada luka.

Hindari membersihkan luka dengan alkohol atau obat merah yang mengandung hidrogen peroksida karena berisiko menyebabkan iritasi pada jaringan kulit yang rusak.

3. Pilih perban yang tepat

Saat merawat luka dengan perban, sebaiknya Anda memilih jenis perban yang sesuai dengan luka yang Anda alami.

Plester dapat digunakan untuk melindungi luka lecet atau gores sehingga tidak mudah teriritasi.

Umumnya, luka yang perlu diperban bisa ditutup dengan perban tempel antilengket atau perban gulung dari kain kasa.

Namun, sebaiknya hindari menggunakan kain kasa untuk membalut luka jika kulit mudah kering.

Pasalnya, kain kasa cenderung menyerap darah lebih banyak sehingga bisa sulit menjaga kelembapan luka. Gunakanlah jenis perban yang berbahan lebih tebal.

Hindari menempelkan perban terlalu rekat pada luka. Sebaiknya, beri sedikit ruang sehingga luka tidak terlalu tertekan.

4. Ganti perban secara berkala

Untuk menjaga agar luka tetap steril, Anda perlu mengganti perban setiap hari sampai luka benar-benar sembuh. Jika diperlukan, luka bisa dibersihkan setiap kali Anda mengganti perban.

Gunakan pinset untuk mengangkat kotoran yang menempel pada luka yang bisa berasal dari perban. Pastikan Anda mencuci tangan terlebih dahulu sebelum menyentuh luka.

Oleskan kembali salep antibiotik sebelum menutup luka dengan perban baru.

Bila Anda tidak ingin terjadi infeksi pada luka, Anda bisa berkonsultasi ke dokter atau mendapatkan suntikan tetanus.

Apabila ternyata luka terbuka yang dialami cukup besar dan terus mengeluarkan darah, Anda perlu mendapatkan pertolongan pertama secara medis untuk menjahit luka.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

American College of Surgeons Division of Education. (N.d.). Wound Home Skills Kit. American College of Surgeons. Retrieved from https://www.facs.org/~/media/files/education/patient%20ed/wound_lacerations.ashx

American Academy of Dermatology. (2021). Proper wound care: How to minimize a scar. Retrieved 8 June 2021, from https://www.aad.org/public/everyday-care/injured-skin/burns/wound-care-minimize-scars

CS Mott Children’s Hospital | Michigan Medicine. (2021). Taking Care of Your Stitches or Staples.  Retrieved 8 June 2021, from https://www.mottchildren.org/health-library/sid232375

Wound Care Centers. (2021). At Home Wound Treatment. Retrieved 8 June 2021, from https://www.woundcarecenters.org/article/wound-therapies/at-home-wound-treatment

Cleveland Clinic. (2021). Should You Bandage a Cut or Sore or Let It Air Out?. Retrieved 8 June 2021, from https://health.clevelandclinic.org/cover-wound-air/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fidhia Kemala Diperbarui 2 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x