Sudah Pakai IUD (KB Sprial) Masih Bisa Hamil, Apa Penyebabnya?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 11 Februari 2021 . Waktu baca 9 menit
Bagikan sekarang

IUD atau KB spiral termasuk satu dari berbagai jenis alat kontrasepsi dengan tingkat keampuhan bisa mencapai 99,7 persen. Itu sebabnya, IUD cukup populer digunakan oleh wanita yang ingin menunda atau tidak ingin hamil lagi. Namun, nyatanya wanita yang sudah pakai IUD atau KB spiral tetap bisa kebobolan hamil, meskipun kemungkinannya sangat kecil.

Kenapa hal tersebut bisa terjadi dan apa risiko bila hamil saat pakai IUD? Berikut ulasan lengkapnya.

Mengapa wanita pakai IUD bisa hamil?

KB IUD adalah apa itu IUD

IUD adalah salah satu alat kontrasepsi yang paling efektif untuk mencegah kehamilan jangka panjang.

Bentuk alat kontrasepsi ini menyerupai huruf T yang dipasang di dalam rahim. Jika berencana pakai KB IUD, ada 2 jenis IUD yang bisa jadi pilihan Anda, yaitu hormonal dan non hormonal.

IUD hormonal adalah kontrasepsi yang bekerja dengan cara melepaskan hormon progestin guna mengentalkan lendir di leher rahim (serviks).

Lendir di leher rahim yang kenatl dapat menghentikan pergerakan sperma untuk membuahi sel telur sehingga kehamilan tidak akan terjadi.

Sementara IUD non-hormonal adalah KB spiral yang dilapisi oleh tembaga.

Fungsi tembaga pada IUD non-hormonal adalah untuk mencegah sel sperma agar tidak bertemu dengan sel telur.

Dengan begitu, tidak bisa terjadi pembuahan sebagai awal mula kehamilan selama Anda pakai KB IUD ini.

Bisakah tidak menstruasi saat pakai IUD?

Untuk mencegah kehamilan, IUD memiliki alat kontrasepsi berisiko gagal kurang dari 1 persen.

Artinya, hanya 1 dari 100 wanita yang pakai KB spiral atau IUD yang bisa saja hamil setiap tahunnya.

Sayangnya, meski tergolong sangat jarang, seorang wanita bisa hamil dapat terjadi pada wanita yang sedang pakai IUD, baik hormonal maupun non-hormonal.

Ketika Anda pakai IUD tetapi kebobolan hamil, otomatis Anda tidak akan mengalami menstruasi seperti biasanya.

Risiko hamil dan tidak menstruasi setelah pakai KB spiral bisa terjadi pada tahun pertama pemasangan.

Penyebab pakai IUD tetapi tidak menstruasi karena hamil bisa dipengaruhi oleh beberapa hal berikut ini:

1. Posisi IUD bergeser

IUD yang bergeser sebagian atau seluruhnya hingga keluar dari rahim bisa meningkatkan risiko telat menstruasi atau bahkan kehamilan, meskipun pakai IUD.

Beberapa faktor yang menyebabkan IUD bergeser yaitu dipasang saat berusia masih sangat muda, setelah melahirkan normal, dan setelah mengalami keguguran.

2. IUD hormonal belum mulai berfungsi

IUD hormonal baru bekerja efektif ketika dipasang pada 7 hari pertama periode menstruasi.

Jika pemasangan IUD tidak dilakukan dalam siklus menstruasi, IUD baru akan efektif 7 hari kemudian. Kasus ini bisa terjadi pada sekitar 5% wanita selama tahun pertama pemakaian.

Itulah mengapa dokter menyarankan agar wanita yang baru menggunakan IUD melakukan kontrol satu bulan kemudian untuk memastikan IUD-nya masih terpasang dengan benar di dalam rahim.

3. IUD telah melewati batas kedaluwarsa

Beberapa produk IUD hormonal tidak lagi efektif untuk mencegah kehamilan apabila digunakan lebih dari tanggal kedaluwarsanya.

Itu sebabnya, Anda bisa berisiko telat atau bahkan tidak menstruasi sama sekali karena hamil meski pakai IUD.

8 Hal yang Perlu Jadi Pertimbangan Pakai KB Spiral atau Tidak

Bagaimana bila hamil saat pakai IUD?

tanda-tanda kehamilan selain telat haid

Wanita yang hamil saat sedang pakai IUD mengalami tanda dan gejala yang sama seperti kehamilan pada umumnya.

Hal ini disebabkan ada wanita dengan siklus menstruasi yang tidak teratur pada bulan-bulan awal setelah pemasangan IUD.

Bahkan, beberapa wanita bisa telat atau tidak mengalami menstruasi sama sekali setelah pakai KB spiral.

Jika Anda merasakan salah satu gejala tersebut, berikut yang perlu dilakukan untuk mengetahui apakah Anda hamil atau tidak meski sudah pakai IUD, yakni:

1. Melakukan tes kehamilan

Jika Anda merasa hamil meski sudah pakai IUD, Anda bisa melakukan tes kehamilan. Tes ini bisa juga secara mandiri dilakukan di rumah Anda sendiri.

Hal ini bisa dilakukan untuk mengkonfirmasi apakah Anda benar-benar hamil atau tidak meski sudah pakai KB spiral.

Selain melakukan tes kehamilan secara mandiri di rumah, Anda bisa menjadwalkan tes darah dengan dokter agar bisa lebih yakin dengan hasilnya.

2. Menemui dokter 

Bila Anda sedang hamil, pakai IUD bisa menjadi penyebab Anda mengalami kehamilan ektopik.

Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk menemui dokter jika merasa tanda hamil meski sudah pakai KB spiral.

3. Segera lepas IUD

Jika dokter Anda sudah menyatakan bahwa Anda hamil, pakai IUD tetap bisa membahayakan kondisi Anda dan janin.

Oleh karena itu, lebih baik Anda meminta dokter agar membantu Anda melepas IUD. Anda tidak disarankan untuk melepasnya sendiri.

Sebaiknya, minta bantuan dokter atau ahli medis profesional yang sudah tahu bagaimana prosedur melepas IUD yang tepat.

Namun, Anda juga harus tahu bahwa ada risiko keguguran ketika IUD Anda dilepaskan. Meski begitu, kemungkinan Anda bisa keguguran saat hamil dengan tetap pakai KB spiral juga lebih tinggi.

Jadi, sebaiknya konsultasikan lebih lanjut dengan dokter agar bisa ditentukan keputusan terbaik sesuai kondisi kesehatan Anda.

Berbagai risiko yang bisa dialami wanita hamil saat pakai IUD

risiko endometriosis saat hamil

Tahukah Anda ada berbagai risiko yang bisa terjadi jika Anda tetap pakai IUD saat hamil?

Ya, memaksakan diri untuk pakai KB spiral saat hamil bisa menyebabkan Anda mengalami berbagai risiko kesehatan.

Hal itu tidak hanya berlaku pada ibu hamil, tetapi juga pada bayi yang ada di dalam kandungan.

Oleh karena itu, agar tidak membahayakan ibu dan janin, sebaiknya IUD segera dilepas.

Berikut ini adalah beberapa risiko yang mungkin dialami jika tetap menggunakan IUD saat hamil:

1. Infeksi pada cairan ketuban

Salah satu risiko yang bisa terjadi jika pakai IUD saat hamil adalah infeksi pada cairan ketuban (chorioamnionitis).

Infeksi ini ditandai dengan plasenta yang terpisah dari dinding rahim.

Wanita yang hamil pakai KB spiral bisa berisiko untuk mengalami infeksi pada cairan ketuban ini.

Infeksi ini menyerang cairan ketuban yang berfungsi untuk melindungi bayi selama di dalam rahim.

Chorioamnionitis tidak bisa dianggap sepele karena berpotensi fatal bagi ibu dan janin di dalam kandungan.

2. Kelahiran prematur

Risiko lain yang juga bisa Anda alami jika tetap pakai IUD saat hamil adalah kelahiran prematur.

Wanita yang masih pakai IUD saat sedang mengandung berisiko hingga 5 kali lebih besar untuk melahirkan bayi prematur.

Sementara wanita yang hamil tanpa menggunakan IUD memiliki risiko yang lebih kecil.

Saat wanita dinyatakan hamil masih menggunakan IUD tetapi segera dilepas, kemungkinan kelahiran prematur memang akan berkurang.

Namun, bukan berarti kemungkinan melahirkan secara prematur tidak akan terjadi sama sekali.

Artinya, kemungkinan Anda untuk melahirkan prematur selama kehamilan nantinya tetap ada.

3. Keguguran

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, salah satu risiko Anda pakai KB spiral saat hamil bisa menyebabkan Anda mengalami keguguran.

Untuk mencegah terjadinya keguguran, Anda dianjurkan untuk segera melepaskan IUD.

Namun, proses pelepasan IUD juga bisa membuat Anda mengalami keguguran saat hamil. Sayangnya, jika IUD tidak dilepas, risiko keguguran juga dapat semakin besar.

Jadi, mau tak mau, risiko ini tergolong hal yang sulit untuk dihindari.

4. Kehamilan ektopik

Pakai IUD saat hamil juga berisiko menyebabkan kehamilan ektopik. Bahkan, ada sekitar 0.1% pengguna IUD yang mengalami kehamilan ektopik.

Melansir dari UT Southwestern Medical Center, kehamilan ektopik adalah kondisi di mana sel telur yang difertilisasi atau dibuahi di luar rahim, misalnya di tuba falopi.

Kondisi ini berisiko menyebabkan memengaruhi kesehatan Anda. Kehamilan ektopik juga dikenal dengan hamil di luar kandungan.

Kebanyakan kasus hamil ektopik selalu berakhir dengan keguguran. Itu sebabnya, hamil dengan IUD harus terus dipantau oleh dokter untuk mencegah kerusakan permanen pada sistem reproduksi wanita.

Bila Anda mengalaminya, segera konsultasikan ke dokter.

Dokter kemungkinan akan melakukan tes darah 1 kali dan dilanjutkan lagi setelah 48 jam kemudian untuk memastikan kondisi hormon hCG (hormon kehamilan) terus meningkat.

Bila demikian, ini tandanya kehamilan Anda masih dapat dipertahankan dan bukan termasuk hamil anggur (pembentukan plasenta yang tidak normal).

Tugas utama IUD adalah untuk mencegah kehamilan. Jadi, tentu ibu dan calon bayi bisa punya risiko bila hamil saat masih pakai IUD.

Dalam kasus ini, biasanya dokter kandungan akan menyarankan agar IUD segera dikeluarkan demi menjaga keselamatan dan kesehatan bayi dan Anda saat hamil.

5. Abruptio plasenta

Kondisi lain yang bisa terjadi bila pakai KB spiral saat sedang hamil adalah abruptio plasenta.

Abruptio plasenta ditandai dengan plasenta yang lepas dari rahim sebelum proses persalinan.

Hal ini dapat terjadi karena IUD yang masih menempel di dalam rahim sehingga memengaruhi perkembangan bayi.

8 Efek Samping dari KB IUD yang Harus Dipertimbangkan

Singkatnya, risiko telat menstruasi atau hamil saat pakai IUD memang ada, tetapi sangat jarang terjadi.

Jika Anda hamil saat pakai KB spiral, segeralah temui dokter dan lakukan pemeriksaan rutin untuk memantau kemungkinan munculnya komplikasi.

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengulas Pil Kontrasepsi Darurat untuk Cegah Kehamilan, Efektifkah?

Kontrasepsi darurat (morning after pill) bisa mencegah kehamilan jika diminum setelah berhubungan seks. Bagaimana cara kerjanya?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kontrasepsi 5 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

KB Spiral Bikin Gemuk, Mitos Atau Fakta? Ini Kata Para Ahli

KB spiral atau IUD banyak digunakan untuk mencegah kehamilan terjadi. Namun, benarkah jika KB spiral bikin tubuh gemuk? Simak jawabannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 5 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Mengulas Tubektomi, Prosedur Sterilisasi Wanita untuk Cegah Kehamilan

Bagi pasangan yang sudah tidak menginginkan momongan, tubektomi adalah salah satu pilihan kontrasepsi terbaik. Yuk, cari tahu informasi lengkapnya di sini!

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 3 Februari 2021 . Waktu baca 9 menit

Kapan Waktu yang Tepat untuk Pakai KB Setelah Melahirkan?

Setelah melahirkan, Anda mungkin tidak ingin hamil lagi terlebih dahulu. Sehingga, alat KB setelah melahirkan sangat diperlukan. Kapan sebaiknya digunakan?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 2 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

imunisasi tt pada ibu hamil

Belum Pernah Hamil, Amankah Bila Pakai KB Suntik?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 18 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
Kondom wanita

Kondom Wanita Juga Efektif Cegah Kehamilan, Ini Cara Memakainya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 12 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit
benang IUD

Cek Posisi Benang IUD, Bagaimana Caranya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 10 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
keluarga berencana

Sebenarnya, Program Keluarga Berencana (KB) Itu Apa, Sih?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 9 Februari 2021 . Waktu baca 9 menit