Bahaya Radikal Bebas di Sekitar Kita dan Cara Mencegahnya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 4 November 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Radikal bebas dapat ditemukan di mana saja, bahkan tubuh Anda sebenarnya menghasilkan radikal bebas. Zat ini berbahaya bagi tubuh dan bisa menyebabkan berbagai penyakit, seperti kanker. Tapi, tahukah Anda apa itu sebenarnya radikal bebas? Apa saja bahaya radikal bebas bagi tubuh dan mengapa bisa berbahaya? Simak penjelasannya berikut ini.

Apa itu radikal bebas?

Radikal bebas adalah molekul yang mengandung elektron yang tidak berpasangan. Sehingga, molekul ini dapat menyumbang atau menerima elektron dari molekul lain. Hal ini membuat radikal bebas bersifat tidak stabil dan sangat reaktif. Radikal bebas mampu menyerang berbagai molekul dalam tubuh, seperti lipid, asam nukleat, dan protein sebagai target utama. Sehingga, dapat menyebabkan kerusakan sel, protein, dan DNA, serta gangguan keseimbangan dalam tubuh.

Tubuh Anda bisa mendapatkan radikal bebas dari lingkungan sekitar, seperti paparan sinar matahari, radiasi, ozon, asap rokok, asap kendaraan, polusi udara, bahan kimia industri, makanan yang Anda makan, dan minuman yang Anda minum. Tak hanya itu, sebenarnya tubuh Anda juga menghasilkan radikal bebas dari proses metabolisme penting dalam tubuh, dari berbagai reaksi kimia yang terjadi di dalam tubuh. Seperti, saat tubuh mencerna makanan, saat Anda bernapas, hingga melakukan olahraga.

Apa bahaya radikal bebas bagi tubuh?

Radikal bebas yang hanya mempunyai satu elektron akan menarik elektron dari molekul dalam tubuh, sehingga molekul tersebut berubah menjadi radikal bebas juga. Hal ini membuat radikal bebas bertambah banyak dalam tubuh dan menyebabkan kerusakan sel.

Terlalu banyak radikal bebas dalam tubuh dapat membuat tubuh mengalami stres oksidatif. Stres oksidatif merupakan kondisi di mana jumlah radikal bebas dalam tubuh lebih banyak daripada pertahanan antioksidan (yang dapat mencegah kerusakan sel akibat radikal bebas). Hal ini menyebabkan terjadinya berbagai kerusakan sel dalam tubuh, seperti lipid, protein, dan asam nukleat.

Stres oksidatif ini kemudian dapat menyebabkan berbagai penyakit. Mulai dari radang sendi, penyakit jantung, aterosklerosis, stroke, hipertensi, tukak lambung, penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, kanker, sampai menyebabkan penuaan. Radikal bebas dapat merusak kode DNA, sehingga sel baru tumbuh dengan tidak benar dan menyebabkan penuaan.

Namun begitu, radikal bebas juga penting untuk kehidupan. Kemampuan tubuh dalam mengubah udara dan makanan menjadi energi kimia bergantung pada reaksi berantai dari radikal bebas. Selain itu, radikal bebas merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh, membantu menyerang zat asing yang masuk ke tubuh.

Apa yang bisa dilakukan untuk mencegah bahaya radikal bebas?

Antioksidan merupakan molekul dalam sel yang dapat mencegah radikal bebas mengambil elektron, sehingga radikal bebas tidak menyebabkan kerusakan sel. Dengan adanya antioksidan, maka jumlah radikal bebas dalam tubuh Anda tetap terkendali. Oleh karena itu, Anda perlu untuk memperbanyak jumlah antioksidan yang masuk ke tubuh untuk mencegah bahaya radikal bebas.

Dari mana bisa mendapatkan antioksidan? Sebenarnya tubuh Anda menghasilkan antioksidan, tapi jumlahnya tidak mencukupi untuk dapat mengimbangi jumlah radikal bebas dalam tubuh. Sehingga, Anda perlu mendapatkan antioksidan dari sumber luar.

Antioksidan bisa Anda dapatkan dari konsumsi berbagai macam makanan yang mengandung antioksidan. Antioksidan dalam makanan terdapat dalam bentuk beta karoten (vitamin A), lutein, vitamin C, vitamin E, likopen, dan fitonutrien lain, yang bisa Anda peroleh dengan mengonsumsi banyak sayuran dan buah-buahan.

Contoh sayuran dan buah-buahan yang mengandung antioksidan adalah tomat, wortel, brokoli, kale bayam, jeruk, kiwi, buah beri, serta sayuran dan buah berwarna lainnya. Selain itu, Anda juga bisa memperoleh antioksidan dari kacang-kacangan dan teh hijau.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Baca Juga:

    Yang juga perlu Anda baca

    10 Fakta Unik tentang Jantung Manusia

    Tahukah Anda bahwa banyak serangan jantung terjadi di hari Senin pagi? Simak berbagai fakta jantung lainnya yang mungkin belum Anda tahu.

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Kesehatan Jantung 7 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

    Kenali Bahaya Efusi Perikardium, Saat Jantung ‘Terendam’ Air

    Efusi perikardium adalah kondisi di mana terdapat penumpukan cairan di sekitar jantung. Apa saja gejalanya? Apakah efusi perikardium ini berbahaya?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Annisa Hapsari
    Kesehatan Jantung, Penyakit Jantung Lainnya 7 Januari 2021 . Waktu baca 10 menit

    Congestive Heart Failure (CHF)

    Congestive Heart Failure (CHF) atau gagal jantung kongestif adalah kondisi jantung tidak mampu memompa darah. Apa penyebab, gejala, dan cara mengatasinya?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Kesehatan Jantung, Gagal Jantung 3 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit

    Stenosis Katup Mitral (Penyempitan Katup Mitral)

    Stenosis Katup Mitral adalah penyakit. Cari tahu gejala, penyebab, diagnosis, dan pengobatan penyakit ini di Hello Sehat.

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Kesehatan Jantung, Penyakit Jantung Lainnya 2 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    makanan penyubur sperma

    10 Makanan Penyubur Sperma agar Pasangan Cepat Hamil

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Atifa Adlina
    Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
    senam jantung sehat

    Yuk, Ketahui Manfaat dan Gerakan Senam Jantung Sehat

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Aprinda Puji
    Dipublikasikan tanggal: 13 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
    minyak jojoba untuk melawan keriput

    Penuaan

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
    Dipublikasikan tanggal: 12 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
    ablasi jantung

    Ablasi Jantung, Prosedur Medis untuk Mengatasi Detak Jantung yang Tidak Normal

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Annisa Hapsari
    Dipublikasikan tanggal: 12 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit