Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

5 Pilihan Jus dan Ramuan untuk Pengidap Penyakit Autoimun

5 Pilihan Jus dan Ramuan untuk Pengidap Penyakit Autoimun

Pengidap penyakit autoimun perlu menyesuaikan pola makan agar tidak memperparah gejala yang dialaminya. Sejumlah jus dan ramuan untuk autoimun dapat Anda coba untuk membantu mengatasi peradangan pada tubuh.

Ragam jus dan ramuan untuk penyakit autoimun

Sistem kekebalan tubuh (imun) yang berbalik menyerang tubuh akan memicu berbagai jenis penyakit autoimun, seperti diabetes tipe 1, lupus, dan kolitis ulseratif.

Oleh karena itu, dokter biasanya akan menyarankan Anda untuk melakukan diet autoimmune protocol (AIP) atau juga dikenal sebagai diet penyakit autoimun.

Diet tidak hanya bertujuan untuk menurunkan berat badan. Perubahan pola makan pada pengidap autoimun dapat membantu meredakan peradangan dan gejala yang mereka alami.

Sayuran, buah-buahan, dan bahan makanan tertentu dapat Anda olah menjadi jus maupun ramuan untuk orang dengan penyakit autoimun.

Berikut ini beberapa rekomendasi yang mudah untuk Anda coba di rumah.

1. Jus brokoli dan apel

manfaat brokoli

Brokoli mungkin jarang Anda konsumsi dalam bentuk jus. Namun, kombinasi antara sayuran cruciferous dan apel faktanya baik untuk pengidap autoimun.

Sayuran yang masih bersaudara dengan kubis dan kembang kol ini kaya akan sulforaphane, senyawa antioksidan yang memiliki sifat anti-inflamasi (antiradang).

Sulforaphane bekerja dengan mengurangi kadar sitokin dan nuclear factor-kappaB (NF-κB). Keduanya merupakan beberapa contoh protein yang mendorong terjadinya peradangan dalam tubuh.

Agar rasanya makin segar, coba tambahkan juga potongan apel ke dalam jus autoimun ini.

Buah apel kaya akan kandungan vitamin C, pektin, dan polifenol. Berbagai kandungan tersebut juga memiliki efek anti-inflamasi dan mendukung perkembangan bakteri baik dalam usus.

2. Jus buah beri

Buah beri merujuk pada jenis buah-buahan berukuran kecil, tidak berbiji, dan berair, seperti stroberi, rasberi, maupun bluberi. Kombinasi ketiga buah beri ini tentu baik dijadikan jus untuk Anda yang mengidap autoimun.

Pasalnya, buah beri merupakan sumber antioksidan yang disebut antosianin. Senyawa ini punya efek anti-inflamasi untuk mengurangi gejala yang Anda alami.

Sebuah studi dalam jurnal Molecules (2021) menyebutkan bahwa antosianin berpotensi mencegah rheumatoid arthritis melalui penelitian pada objek tikus.

Senyawa ini bekerja dengan mengurangi pembentukan sitokin dan stres oksidatif di dalam tubuh.

3. Jus alpukat

alpukat bikin gemuk atau kurus

Jus alpukat menjadi favorit banyak kalangan. Selain rasanya enak, jus ini juga mengenyangkan dan padat gizi.

Alpukat kaya akan berbagai zat gizi penting yang tubuh butuhkan, seperti vitamin C, vitamin E, kalium, magnesium, serat, dan lemak tak jenuh tunggal.

Nah, kombinasi antioksidan dan lemak tak jenuh tunggal yang sehat ini dapat meredam respons peradangan dalam tubuh Anda.

Itu sebabnya, menambahkan jus alpukat ke dalam diet dapat membantu mengatasi dan meredakan gejala penyakit autoimun.

4. Rebusan kunyit dan lada hitam

Selain menggunakan buah-buahan, Anda juga bisa membuat ramuan untuk autoimun dari bahan-bahan lainnya yang cukup mudah ditemukan di rumah.

Rebusan kunyit dalam lada hitam tidak hanya menghangatkan, tetapi juga bermanfaat karena mengandung senyawa antiperadangan yang kuat.

Sebagai contoh, studi dalam jurnal Clinical Nutrition (2015) menunjukkan bahwa senyawa kurkumin dalam kunyit mampu membantu mengurangi peradangan terkait diabetes dan arthritis.

Sementara itu, piperin dalam lada hitam membantu meningkatkan penyerapan senyawa kurkumin dalam tubuh.

5. Kaldu tulang

kaldu untuk mpasi

Kaldu tulang yang berasal dari ayam maupun sapi dapat membantu meredakan gejala penyakit autoimun, salah satunya kolitis ulseratif.

Ramuan ini kaya akan kandungan asam amino, termasuk glisin dan arginin, yang memiliki efek anti-inflamasi untuk membantu melawan peradangan kronis pada usus.

Selain bisa Anda minum secara langsung, kaldu tulang juga dapat dijadikan kuah sup bersama sayuran sehat lainnya.

Berbagai ramuan dan jus buah untuk autoimun dapat membantu mengelola gejala yang Anda rasakan. Meski begitu, selalu perhatikan aturan diet penyakit autoimun yang Anda jalani.

Bagi beberapa pengidap penyakit autoimun, asupan buah bisa saja perlu dibatasi atau tidak boleh sama sekali pada fase tertentu.

Oleh sebab itu, pastikan Anda berkonsultasi dengan dokter untuk menemukan pola makan yang tepat. Hal ini akan membantu mengelola masalah kesehatan yang Anda alami.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Anti-Inflammatory Diet. Harvard T.H. Chan School of Public Health. (2022). Retrieved 5 April 2022, from https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/healthy-weight/diet-reviews/anti-inflammatory-diet/

Eat these fruits for their anti-inflammatory benefits. Harvard Medical School. (2021). Retrieved 5 April 2022, from https://www.health.harvard.edu/nutrition/eat-these-fruits-for-their-anti-inflammatory-benefits

Mar-Solís, L., Soto-Domínguez, A., Rodríguez-Tovar, L., Rodríguez-Rocha, H., García-García, A., & Aguirre-Arzola, V. et al. (2021). Analysis of the Anti-Inflammatory Capacity of Bone Broth in a Murine Model of Ulcerative Colitis. Medicina, 57(11), 1138. https://doi.org/10.3390/medicina57111138

Liu, J., Zhou, H., Song, L., Yang, Z., Qiu, M., Wang, J., & Shi, S. (2021). Anthocyanins: Promising Natural Products with Diverse Pharmacological Activities. Molecules, 26(13), 3807. https://doi.org/10.3390/molecules26133807

Ruhee, R. T., & Suzuki, K. (2020). The Integrative Role of Sulforaphane in Preventing Inflammation, Oxidative Stress and Fatigue: A Review of a Potential Protective Phytochemical. Antioxidants (Basel, Switzerland), 9(6), 521. https://doi.org/10.3390/antiox9060521

Panahi, Y., Hosseini, M. S., Khalili, N., Naimi, E., Majeed, M., & Sahebkar, A. (2015). Antioxidant and anti-inflammatory effects of curcuminoid-piperine combination in subjects with metabolic syndrome: A randomized controlled trial and an updated meta-analysis. Clinical nutrition (Edinburgh, Scotland), 34(6), 1101–1108. https://doi.org/10.1016/j.clnu.2014.12.019

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui 4 weeks ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa