home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Berbagai Penyebab Anda Mudah Lupa serta Cara Mengatasinya

Berbagai Penyebab Anda Mudah Lupa serta Cara Mengatasinya

Pernahkah Anda seketika lupa dengan nama orang yang baru saja Anda kenal atau sekadar lupa meletakkan kunci kendaraan? Jika ya, pasti Anda merasa kesal dan heran mengapa Anda begitu mudah lupa. Namun tenang saja, Anda tidak sendirian. Pasalnya, setiap orang pun pasti pernah lupa. Lantas, apa penyebab seseorang bisa sering lupa? Bagaimana cara mengatasi dan mencegahnya?

Berbagai penyebab Anda sering lupa

Faktanya, adalah hal yang wajar jika Anda lupa akan nama atau hal-hal yang baru Anda pelajari. Hal tersebut terjadi karena informasi yang baru Anda pelajari belum sampai ke ingatan jangka panjang, atau Anda memang sedang tidak fokus dalam mengingat hal yang baru Anda pelajari.

Selain itu, meskipun kapasitas penyimpanan otak Anda besar, tetapi otak tetap membutuhkan ruang baru untuk menyimpan hal-hal penting. Akibatnya, otak akan “menghapus” informasi yang dianggap kurang penting, kurang spesifik, dan jarang diingat kembali. Informasi ini pun akhirnya tergantikan dengan yang baru.

Meski tampak normal, seseorang bisa sering atau mudah lupa karena faktor-faktor tertentu. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat menjadi penyebab Anda sering lupa akan suatu fakta atau hal tertentu:

  • Kurang tidur

Kurang tidur merupakan salah satu penyebab utama Anda mudah lupa mengingat suatu hal. Sebab, waktu tidur yang terlalu sedikit atau kualitas tidur yang buruk dapat menyebabkan perubahan suasana, hati, dan kecemasan. Adapun hal ini dapat menurunkan fokus dan konsentrasi yang pada akhirnya dapat memengaruhi kemampuan daya ingat seseorang.

  • Pola makan yang buruk

Tanpa Anda sadari, pola makan yang buruk dapat berpengaruh pada otak Anda dalam mengingat sesuatu. Dilansir dari laman Harvard Health Publishing, seseorang yang mengonsumsi banyak makanan mengandung lemak jenuh dan lemak trans cenderung memiliki ingatan yang lebih buruk dibandingkan mereka yang kurang konsumsi makanan tersebut.

Selain itu, kekurangan asupan vitamin B-12, seperti dari produk susu dan ikan, pun bisa menjadi penyebab Anda sering lupa. Pasalnya, vitamin B-12 dapat membantu menjaga kesehatan sistem saraf, terutama kesehatan otak.

  • Mengonsumsi alkohol berlebihan

Anda pun bisa menjadi mudah lupa jika terlalu sering mengonsumsi minuman beralkohol atau mengonsumsi alkohol secara berlebihan. Pasalnya, mengonsumsi alkohol terlalu banyak dapat mengganggu ingatan jangka pendek, bahkan setelah efek alkohol mereda. Minuman ini juga dapat merusak kemampuan mental seseorang.

  • Stres, kecemasan, dan depresi

Maprotiline

Stres, kecemasan, dan depresi dapat mengganggu konsentrasi dan kemampuan mengingat hingga Anda menjadi mudah lupa. Saat Anda depresi dan stres, pikiran Anda akan mengalami overstimulasi atau terganggu, sehingga membuat kemampuan mengingat otak Anda menjadi berkurang. Bahkan, stres dapat menimbulkan trauma emosional yang dapat mengarah pada kehilangan ingatan.

  • Obat-obatan tertentu

Beberapa obat penenang, antidepresan, obat tekanan darah, diketahui dapat memengaruhi daya ingat dan bisa menimbulkan efek samping berupa sedasi atau kebingungan. Kondisi ini dapat membuat Anda sulit memperhatikan hal-hal baru, sehingga bisa menjadi penyebab sering lupa.

  • Penuaan atau penambahan usia

Penuaan atau penambahan usia sering dikaitkan dengan penyebab seseorang sering lupa. Pasalnya, seiring pertambahan usia, kemampuan mengingat seseorang akan berkurang. Oleh karena itu, orang lansia umumnya membutuhkan waktu lebih lama untuk mempelajari dan mengingat informasi.

Selain itu, seiring bertambahnya usia, Anda pun mengalami perubahan fisiologis yang dapat menyebabkan gangguan pada fungsi otak. Oleh karena itu, pada usia lanjut, perlu diketahui perbedaan antara kelupaan akibat penuaan yang normal atau mungkin sebagai indikasi adanya masalah atau penyakit tertentu.

  • Gangguan kognitif ringan

Selain penyebab-penyebab di atas, sering lupa juga bisa terjadi karena adanya gangguan kognitif ringan (mild cognitive impairment/MCI), termasuk pada usia muda. Gangguan kognitif ringan adalah penurunan fungsi kognitif (berpikir dan mengingat) yang ditemukan pada seseorang, yang kondisinya lebih serius untuk individu seusianya.

Penurunan fungsi kognitif ini memang tidak terlalu berpengaruh terhadap aktivitas atau kehidupan sehari-hari penderitanya. Meski demikian, pengidap MCI memiliki risiko yang lebih tinggi terkena demensia, termasuk penyakit Alzheimer, yang menyebabkan seseorang mengalami hilang ingatan.

Adapun gangguan kognitif ringan ini diduga terjadi karena kerusakan otak yang sama dengan pengidap demensia dan Alzheimer. Beberapa faktor risiko yang mungkin menimbulkan kondisi ini diantaranya, depresi, kurang olahraga, obesitas, kadar kolesterol yang tinggi, tekanan darah tinggi, merokok, diabetes, tingkat pendidikan yang rendah, hingga kurangnya aktivitas yang menstimulasi mental dan sosial.

Bagaimana cara mengatasi sering lupa?

Istirahat langkah pengobatan akibat penularan hepatitis a

Penyebab seseorang sering lupa, termasuk pada usia muda, memang beragam. Dengan mengidentifikasi penyebab tersebut, Anda dapat mengatasi kondisi mudah lupa yang kerap terjadi pada Anda.

Jika Anda mengalami mudah lupa karena kurang tidur, memiliki waktu tidur yang cukup dan berkualitas bisa perlahan memperbaiki masalah memori Anda. Anda pun perlu mengurangi konsumsi alkohol, meningkatkan asupan vitamin B-12 dan asam lemak omega-3, serta membatasi makanan yang mengandung lemak jenuh dan lemak trans, yang dapat meningkatkan kemampuan otak Anda dalam mengingat.

Adapun bila Anda mengalami mudah lupa akibat mengonsumsi obat-obatan tertentu, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter untuk mengatasinya. Dokter dapat mengganti atau menyesuaikan dosis obat yang Anda minum untuk mengurangi masalah memori Anda.

Sementara itu, sering lupa yang disebabkan oleh gangguan kognitif ringan dapat diatasi dengan pemberian obat-obatan untuk mencegah terjadinya demensia dan penyakit Alzheimer. Beberapa obat atau cara lain juga mungkin diberikan sesuai kondisi Anda, seperti pemberian obat tekanan darah bila memiliki faktor risiko hipertensi atau obat atau terapi untuk mengatasi depresi bagi yang memiliki masalah dengan depresi.

Mengingat beragamnya penyebab dan cara mengatasi mudah lupa, Anda disarankan untuk memeriksakan diri ke dokter, terutama bila terus menerus terjadi dan berulang. Dokter akan mendiagnosis penyebab Anda sering lupa dan memberikan penanganan yang tepat.

Tips untuk menghadapi dan mencegah sering lupa

Selain cara-cara di atas, Anda pun dapat mengatasi mudah lupa dengan melakukan berbagai cara yang dapat meningkatkan kemampuan otak Anda dalam mengingat. Cara-cara ini juga dapat Anda terapkan untuk mencegah terjadinya sering lupa pada kemudian hari. Berikut adalah cara-cara tersebut:

  • Membuat otak Anda tetap aktif, seperti mempelajari keterampilan baru atau melakukan aktivitas yang menantang dan melibatkan pikiran dan tubuh, seperti belajar memainkan gitar, belajar menari, dan sebagainya.
  • Menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga untuk mengontrol stres.
  • Menggunakan kalender, buku catatan, atau alat lainnya yang dapat membantu Anda mengingat hal-hal yang akan Anda lakukan.
  • Meletakkan alat-alat kecil dan penting, seperti kunci, dompet, kacamata, atau lainnya yang sulit Anda temukan setiap hari, di tempat yang sama.
  • Melakukan olahraga dengan rutin, seperti aerobik (jogging, bersepeda, berenang, dll) selama 150 menit dalam seminggu, yang dapat meningkatkan kadar oksigen ke otak dan mengurangi risiko masalah kesehatan, termasuk mudah lupa dan hilang ingatan.
  • Menjaga pola makan yang baik, terutama meningkatkan asupan vitamin B-12 dan asam lemak omega-3, seperti ikan salmon, tuna, sayur-sayuran, buah-buahan, produk susu rendah lemak, dan sebagainya, serta membatasi makanan mengandung lemak jenuh dan lemak trans.
  • Menghentikan kebiasaan merokok, tidak mengonsumsi obat-obatan terlarang, dan membatasi konsumsi alkohol (maksimal dua gelas untuk pria dan satu gelas untuk wanita per hari).
  • Memastikan isstirahat dan tidur yang cukup, paling tidak 7-9 jam dalam semalam per hari (untuk orang dewasa).

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Columbia University. 2020. Remember This: Many Have Memory Lapses. https://www.columbianeurology.org/neurology/staywell/remember-many-have-memory-lapses. Accessed November 5, 2020.

Harvard Health Publishing. 2020. 7 common causes of forgetfulness. https://www.health.harvard.edu/blog/7-common-causes-of-forgetfulness-201302225923. Accessed November 5, 2020.

Harvard Health Publishing. 2020. Boost your memory by eating right. https://www.health.harvard.edu/mind-and-mood/boost-your-memory-by-eating-right. Accessed November 5, 2020.

HelpGuide. 2020. Age-Related Memory Loss. https://www.helpguide.org/articles/alzheimers-dementia-aging/age-related-memory-loss.htm. Accessed November 5, 2020.

HelpGuide. 2020. How to Improve Your Memory. https://www.helpguide.org/articles/healthy-living/how-to-improve-your-memory.htm. Accessed November 5, 2020.

Health Navigator New Zealand. 2020.  Is my forgetfulness normal? https://www.healthnavigator.org.nz/health-a-z/f/forgetfulness/. Accessed November 5, 2020.

Keck Medicine of USC. 2020. Forgetfulness: What’s Normal, What’s Not. https://www.keckmedicine.org/forgetfulness-whats-normal-whats-not/. Accessed November 5, 2020.

Mayo Clinic. 2020. Mild cognitive impairment (MCI). https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/mild-cognitive-impairment/symptoms-causes/syc-20354578. Accessed November 5, 2020.

Mayo Clinic. 2020. Memory loss: 7 tips to improve your memory. https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/healthy-aging/in-depth/memory-loss/art-20046518. Accessed November 5, 2020.

National Institute on Aging. 2020. Noticing Memory Problems? What to Do Next. https://www.nia.nih.gov/health/noticing-memory-problems-what-do-next. Accessed November 5, 2020.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 02/02/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Tania Savitri